Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Unrivaled Tang Sect - UTS - Volume 18, Chapter 162.1: The Mysterious Ju Zi

Advertisement

"Wow, itu sangat lezat." Tidak seperti Ju Zi, yang makan daging dengan bingung, Ke Ke tidak bisa membantu tetapi melompat saat dia mencicipi daging. Dia sangat bersemangat.

Rasa ini ... Ju Zi tampak hilang, tapi dia merasakan emosi yang tak terlukiskan dalam hatinya. Air mata mengalir di pipinya, dan dia menatap Huo Yuhao dalam cahaya yang sama sekali berbeda.

Perhatian Huo Yuhao sepenuhnya dikhususkan untuk daging. Dia ingin memaksimalkan kontrolnya atas api, dan dia bahkan menggunakan Deteksi Spiritualnya untuk membantunya dengan itu. Saat dia memanggang setiap potong daging untuk kesempurnaan, dan kemudian menyerahkannya ke tangan kedua gadis itu, dia sendiri mulai makan juga. Rasanya enak, dan dia tidak bisa tidak menghela nafas kagum. Yang paling penting, dia beruntung hari ini, karena dia menangkap rusa yang sempurna untuk memanggang. Jika tidak, tidak peduli seberapa terampilnya dia, dia tidak bisa membuat makanan sedap sekali ini.

Rusa, yang beratnya sekitar lima kilo, memiliki sekitar dua hingga dua setengah kilo daging yang baik. Dalam waktu kurang dari satu jam, itu ada di perut mereka. Jus lezat dari daging membuat mereka kenyang dengan cara yang tidak bisa diungkapkan kata-kata.

"Apakah ada hal lain yang ingin kamu makan?" Huo Yuhao bertanya pada kedua gadis itu saat dia makan potongan daging terakhir.

Ke Ke menepuk perutnya yang sedikit menggembung dan berkata, “Sangat lezat, memang benar. Rasanya luar biasa, tapi saya tidak bisa makan lagi. Eh, Suster Ju Zi, mengapa kamu menangis? Kenapa matamu merah? ”

Huo Yuhao, yang telah mencurahkan seluruh perhatiannya untuk memasak, dan Ke Ke, yang telah mencurahkan seluruh perhatiannya untuk makan, menyadari bahwa/itu Ju Zi tidak dalam keadaan normal. Matanya bengkak dan merah. Dengan hati-hati, dia memasukkan potongan daging terakhir yang Huo Yuhao berikan ke dalam mulutnya dan mengunyahnya dengan lembut.

Dia tidak membalas Ke Ke, tetapi malah bergumam pada dirinya sendiri, “Selera ini, benar-benar rasanya ini. Saya pikir saya tidak akan pernah merasakannya lagi. ”

Ke Ke melihat pikirannya yang sedikit tidak stabil dan bergegas ke sisinya. Dia meraih lengannya dan bertanya dengan cemas, "Suster Ju Zi, apakah Anda baik-baik saja?"

Ju Zi dengan lembut menurunkan mangkuk di tangannya dan mengangguk. Dia menatap Huo Yuhao, dan suaranya yang hangat serak saat dia berkata, "Terima kasih, Yuhao, karena membiarkan seleraku memasak ayahku lagi."

Huo Yuhao tidak mengharapkan Ju Zi mengatakan sesuatu seperti ini. Ekspresi terkejut melintasi wajahnya saat dia berkata, "Fa ... ayah?"

Ju Zi mengangguk. Matanya kabur dan dia tampak berada di dunianya sendiri saat dia berkata dengan lembut, “Ayah adalah koki terbaik. Saya lahir di kota perbatasan kecil di kekaisaran. Ibu adalah wanita tercantik di seluruh kota, dan ayah membuka restoran kecil yang sangat baik. Ayah berkata bahwa/itu sukacita terbesar dalam hidupnya adalah memasak untuk ibu. Makananmu terasa seperti ayahku. Sementara saya belum mencicipinya dalam satu dekade, saya tidak akan pernah melupakannya. ”

"Satu dekade?" Huo Yuhao menatap Ju Zi. Matanya begitu hangat dan manis. Mereka juga dipenuhi dengan kerinduan dan kekaguman untuk ayahnya. Penampilan ini sangat mengejutkannya. Dalam ingatannya, dia tidak pernah memiliki ayah.

Kesedihan sekarang memenuhi mata Ju Zi. Tetesan air mata besar mulai bergulir ketika dia melanjutkan, “Perang, perang menghancurkan keluarga saya. Ayah dipaksa wajib militer, dan dia tewas dalam perang melawan Kekaisaran Star Luo. Ibu sedih dan jatuh sakit parah. Tiga tahun kemudian, dia juga lulus. Oleh karena itu, seperti Anda, saya juga seorang yatim piatu. ”

Perasaan yang tak terlukiskan melanda Huo Yuhao. Dihadapkan dengan gadis ini, yang berbagi nasib yang sama dengannya, dia memiliki keinginan mendadak untuk memeluknya. Dia telah kehilangan ayah dan ibunya, dan seorang anak yatim seperti dia. Tidak heran dia memperlakukannya secara berbeda setelah dia menemukan bahwa/itu dia juga seorang yatim piatu.

Namun, dia tidak tahu bagaimana menghibur Ju Zi. Hatinya dipenuhi kesedihan yang mendalam. Dia memikirkan ibunya, yang telah membesarkannya dengan susah payah, dan ayahnya, yang dibencinya. Pada saat ini, dia juga dilanda emosi.

Ke Ke berdiri dan berbicara dengan suara keras, dengan tangannya di pinggangnya, “Apa yang kalian lakukan? Jangan bersedih. Semua hal itu sudah berlalu. Semakin Anda memikirkannya, semakin sedih Anda nantinya. Lihatlah ke depan, dan jangan berkubang dalam kesedihan Anda. Ada banyak hal yang lebih baik yang menunggu kami, bukan? ”

Melihatnya, suasana berat tiba-tiba berubah.

Huo Yuhao dan Ju Zi tercengang. Kemudian, mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa.

Ke Ke bingung ketika dia berkata, “Apa aku itu lucu? Sister Ju Zi, tidakkah kamu merasa malu menangis dan tertawa pada saat yang sama? ”

Ju Zi berdiri dan menarik sikunya. Dia berkata, “Ini belum pagi, mari kita istirahat. Kita harus beristirahat dengan baik jika kita ingin memasuki gunung besok. ”

Saat dia mengatakan itu, dia menarik Ke Ke ke tendanya.

Setelah beberapa langkah, sdia tiba-tiba berhenti dan berbalik untuk melihat Huo Yuhao. Dia berkata, "Di masa depan, Anda akan bertanggung jawab atas makanan kami." Dengan itu, dia tersenyum padanya. Ketika dia melihat senyuman itu, dia merasa bahwa/itu ketegangan di antara mereka telah berkurang. Jarak yang mereka jaga dari satu sama lain di sekolah hilang.

Senyumnya memang indah, pikir Huo Yuhao. Namun, sosok lain memenuhi hatinya. Dia tidak bisa membantu tetapi bergumam sendiri, Raiment cahaya, pakaian cahaya, Wang Dong, itu benar-benar ...

Saat itu malam yang tenang.

---

Di pagi hari, ketika Ju Zi dan Ke Ke terbangun, Huo Yuhao sudah membuat sarapan. Karena pelatihan fajarnya, dia akan bangun lebih awal dari orang lain. Semua yang hadir adalah seorang guru jiwa, dan mereka semua merasa diremajakan setelah istirahat malam yang baik.

Ju Zi sangat riang gembira. Wajahnya yang halus memiliki warna merah jambu, membuat keinginan untuk menggigitnya hampir tak tertahankan. Dia seperti buah persik yang manis dan berair.

Huo Yuhao membuat sarapan sederhana. Sup, roti panggang, dan beberapa daging sederhana. Dia telah membawa semua bahan sendiri. Namun, terlepas dari kesederhanaannya, jantung Ju Zi berpacu dengan setiap gigitan. Dia tidak mengatakannya, tetapi dia bermimpi tentang ayahnya semalam. Seolah-olah ayahnya telah membujuknya untuk tidur. Meskipun dia tidak berlatih sebelumnya, itu adalah salah satu malam tidur terbaik yang pernah dia miliki.

Bahkan Ke Ke merasa ada sesuatu yang salah tentang Ju Zi. Selama sarapan, dia mencuri delapan lirikan ke Huo Yuhao. Setiap kali dia menatapnya, tatapannya akan menjadi lebih hangat. Seolah-olah dia telah menemukan belahan jiwanya.

Huo Yuhao juga memperhatikan ini. Tidak seperti Ke Ke, ia merasa bahwa/itu Ju Zi sekarang memandangnya sebagai ayahnya. Dia merasa seolah-olah dia berbaring di tempat tidur paku. Ju Zi lebih tua darinya paling tidak empat atau lima tahun!

Setelah sarapan, mereka melanjutkan perjalanan mereka. Kali ini, mereka tidak melanjutkan dengan alat jiwa tipe-terbang. Langit di atas di mana jiwa binatang berkumpul adalah terlarang. Kecuali seseorang memiliki keinginan mati, atau sangat percaya diri dalam kemampuannya, tidak ada yang akan mencoba untuk terbang.

Pada saat ini, Huo Yuhao akhirnya melihat alat jiwa yang mereka rencanakan untuk bereksperimen.

Itu adalah benda yang sangat aneh. Bentuknya seperti bola dengan diameter dua meter. Di dalam, ada tiga kursi, satu di depan dan dua di belakang. Bola tertutup rapat, tetapi ada jendela yang terbuat dari kristal di bagian depan, belakang, dan dua sisi, yang bisa dilihat orang.

Di bagian bawah bola, ada enam kaki logam. Setiap kaki dibagi menjadi tiga segmen. Segmen terakhir sangat tajam, dan dengan mudah bisa terjebak ke tanah. Segmen kedua mengangkat alat ke atas, dan segmen pertama menghubungkan kaki ke bola. Itu terlihat sangat aneh.

"Apa ini?" Huo Yuhao bertanya dengan heran. Ini adalah pertama kalinya dia melihat sesuatu seperti ini.

Ju Zi berkata, “Guru Xuan menamakannya alat eksplorasi jiwa segala medan. Anda melihat enam kakinya? Kita bisa duduk di dalam bola, dan dengan susunan formasinya, kita bisa mengendalikannya. Bola terbentuk dari logam berkepadatan tinggi, dan dapat menahan serangan dari guru kelas 6 jiwa dan di bawahnya. Pada saat yang sama, bola dapat membiarkan kita melepaskan alat pelindung jiwa kita. Saat ini, alat pelindungnya adalah Grade 5. Baik Ke Ke dan aku bisa mengendalikannya.

“Lebih jauh lagi, itu bisa menyegel energi kehidupan kita. Selama kita duduk di dalam, kita tidak perlu takut binatang buas yang merasakan energi kita. Itu dapat beradaptasi dengan skenario yang berbeda. Sebagai contoh, jika kita menghadapi bahaya di gunung, itu dapat menarik kembali kakinya dan melepaskan lapisan karet tebal, berguling ke bawah sambil melindungi kita. Bola disegel, tetapi jika perlu, tidak akan ada masalah jika jatuh ke air. Alat jiwa eksplorasi segala medan menekankan energi kehidupan. Karenanya, armornya sangat tebal, tetapi juga menguras daya jiwa dengan cepat. Dengan Kultivasi saya, saya dapat mengendalikannya selama satu jam sebelum saya perlu bermeditasi untuk mendapatkan kembali kekuatan jiwa saya. Namun, jika kami bertiga bergantian mengendalikannya, itu bisa bertahan lebih lama. ”

Huo Yuhao tercengang. Ini adalah pertama kalinya dia melihat alat jiwa yang bisa ditampung manusia di dalam. Sementara itu hanya alat eksplorasi, bagaimana jika meriam jiwa ditambahkan ke dalamnya? Itu tidak akan terlalu sulit.

Penjelasan Ju Zi sangat rinci. “Yuhao, jangan meremehkan alat jiwa ini. Lebih tepatnya, itu bisa dikatakan sebagai penggabungan banyak alat jiwa. Untuk merisetnya, Akademi Teknik Jiwa Sun Moon Imperial mengambil waktu tiga puluh tahun, saat kami mencoba mencocokkan susunan formasi yang berbeda dan menyempurnakannya lebih lanjut. Hanya dalam dua tahun terakhir kita telah mencapai sesuatu yang signifikan. Level tertinggi penelitian di dalam Virtuous Hall yang sangat agung menyangkut cara untuk menyulutnya. ”

Bab Sebelumnya  

Pikiran Seanboi

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Unrivaled Tang Sect - UTS - Volume 18, Chapter 162.1: The Mysterious Ju Zi