Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

I Shall Seal The Heavens Chapter 355

Advertisement

 

Bab 355: Terbang Rain-Dragon Up Above

Sepertinya Penggarap mendekati benar-benar mempersiapkan untuk menyerang. Meng Hao berkedip. "Sepertinya meskipun aku menyelamatkannya, tidak ada yang akan percaya aku melakukannya." Dalam memimpin adalah seorang pemuda tampan yang tampak sangat gugup. dasar Kultivasi nya pada tahap Formasi Inti akhir.

Setelah dia selusin atau kultivator sehingga lainnya, yang paling lemah di antaranya adalah pada tahap Formasi Inti awal. . Tiga adalah dari tingkat yang sama seperti pemuda, akhir Tahap Pembentukan Inti

Di depan kelompok mereka lima planet berputar;pembentukan mantra bersinar terang dan menyebabkan mereka untuk mempercepat maju seperti angin saat mereka menyerang.

Tiba-tiba, Hanxue Shan ditembak depan. kecepatan nya luar biasa, menyebabkan mata Meng Hao untuk berkedip. Jelas, dia telah menyembunyikan batas sebenarnya dari kecepatan nya sebelum. Saat ia terbang ke depan, awan es dan salju muncul di bawah kakinya, mendorong ke depan. Dua Penggarap lainnya juga ditembak ke depan, memanfaatkan teknik magis dan harta untuk meningkatkan kecepatan mereka.

Mereka jelas khawatir bahwa/itu Meng Hao akan menyerang mereka, atau melakukan sesuatu yang lain untuk menahan mereka. Rupanya, mereka menggunakan teknik ini dan item yang sia-sia;Meng Hao melakukan tidak lebih dari menonton mereka pergi, samar, senyum misterius di wajahnya. Dia bahkan tidak mengambil setengah langkah ke depan;dia hanya membiarkan mereka mempercepat pergi.

Ini disebabkan dua Penggarap menatap shock. Namun, mereka tidak punya waktu untuk berpikir banyak tentang hal itu;sebagai waspada seperti biasa, mereka dikawal Hanxue Shan saat ia terbang ke arah medan perang, siap untuk membela dirinya dengan kehidupan mereka. Sebagai Hanxue Shan terbang bersama, cahaya keperakan terbang keluar dari orang itu. Dimanapun cahaya perak pergi, binatang sekitarnya akan berhenti bergerak dan menjadi gemetar. Hal ini memungkinkan bagi mereka untuk cepat mengisi cukup jauh.

Ketika Hanxue Shan dan penjaga nya beberapa ratus meter dari Meng Hao, dia melihat mereka bertemu dengan kultivator muda lainnya dan kelompoknya. Kedua tampak cukup bersemangat, tapi jelas tahu bahwa/itu ini bukan waktu untuk setiap jenis diskusi. The Penggarap dari kelompok pemuda itu menyebar untuk melindungi Hanxue Shan, dan mereka kembali menuju kota.

Itu pada titik ini bahwa/itu akhirnya Hanxue Shan menarik napas lega. Dia melirik Meng Hao off di kejauhan, licik, sinar puas di matanya.

Namun, seperti kelompok ditetapkan, Banjir Dragons, Black Lands Penggarap, serta kelompok besar serigala hitam, dibebankan ke arah mereka dalam serangan. Di kejauhan beberapa Penggarap Western Desert yang juga mendekati, delapan dari mereka. medan perang berada dalam kekacauan, tapi Meng Hao jelas bisa melihat semua perkembangan ini.

"Jangan berpikir aku akan begitu mudah melupakan tentang fakta bahwa/itu aku menyelamatkan hidup Anda," gumam Meng Hao . Pada saat ini, bahkan ia bisa melihat bahwa/itu ini bukan apapun pertempuran yang menentukan. Kedua belah pihak memiliki berbagai was-was dan menahan.

kombatan yang paling kuat di lapangan adalah baru lahir Jiwa kultivator dari Lands Hitam Palace, yang bahkan tidak membuat serangan. Orang yang telah dikirim untuk mengawal Hanxue Shan adalah tahap Formasi Inti akhir. Holy Snow City bahkan tidak dikerahkan baru lahir Jiwa Penggarap sama sekali.

"Mereka menahan," pikir Meng Hao, memindai medan perang. "Tidak ada pihak yang ingin mengungkapkan kekuatan mereka yang sebenarnya. Pertempuran ini adalah cara untuk merasa sama lain. Saya tidak melihat banyak di sana yang bisa menimbulkan masalah bagi saya. "Dia mulai melangkah maju, diikuti oleh bingung Western Desert kultivator.

Tiba-tiba, kilatan cahaya muncul dalam Holy Snow City, sosok yang menembak keluar melewati tembok kota. Itu seorang wanita tua dengan rambut abu-abu. Perak-bertopeng baru lahir Jiwa kultivator dari Lands Hitam Palace melangkah maju untuk bertemu dengannya, matanya berkilat. Tidak berbicara;sebaliknya, mereka segera menyerang dengan kemampuan divine.

Sebuah ledakan menggema keluar, dan langit di atas medan perang tiba-tiba tumbuh redup.

Pada saat yang sama, pemotongan di medan perang tumbuh lebih intens. Lebih Penggarap dicurahkan dari Holy Snow City untuk bergabung pertempuran.

Adapun Hanxue Shan, ia semakin gugup. Meskipun dikelilingi oleh penjaga dari Holy Snow City, ia masih cukup jauh dari kota itu sendiri. Selain itu, serigala sekitarnya, singa, Banjir Dragons dan Penggarap dari Black Lands Palace dan Western Desert, yang membuatnya sulit untuk bergerak sama sekali. Keluar dari kelompok mereka dari selusin Holy Snow City Penggarap, tiga sudah meninggal.

magis perangkat Lima Planet diputar dengan cepat, tapi bahkan terang berkas cahaya putih yang melesat keluar dari itu tidak mampu sepenuhnya extricating mereka dari bahaya mereka berada di. Bahkan lebih penting, salah satu raksasa besar adalah mendekati, mengacungkan pedang raksasa nya. Selain itu, sekelompok lebih dari selusin Banjir Dragons itu saat pengisian menuju Lima Planet, jelas bermaksud menghancurkan mereka.

Jika magis perangkat Lima Planet hancur, maka mereka akan di lebih bahaya .

Sebuah suara menderu memenuhi udara sebagai selusin Banjir Dragons mulai melolong. Tubuh mereka bersinar dengan kerlip cahaya sebagai mereka menembak ke arah perangkat Lima Planet. Booming suara memenuhi udara seperti itu mulai pecah. Beberapa saat kemudian, itu benar-benar runtuh.

Bila perangkat Lima Planet pecah, empat dari kultivator sekitarnya Hanxue Shan meninggal. Ketika ia mendengar kesakitan, teriakan mereka sekarat, wajahnya memucat. Dia menyaksikan salah satu kultivator memilih untuk diri meledakkan sebelum dibunuh. Ledakan kuat menyebar, membanting ke musuh-musuh mereka, membeli mereka sedikit lebih banyak waktu.

Pemuda tahap Formasi akhir Inti cemas meraih Hanxue Shan, mata merah saat ia menyeretnya selanjutnya menuju kota . Dia tampak khawatir bahwa/itu binatang dan kultivator terdekat mungkin juga menggunakan self-detonasi.

The puas Hanxue Shan sebelumnya menunjukkan arah Meng Hao sekarang benar-benar hilang, diganti bukan kesedihan. Dia hanya bisa menggigit bibir saat ia mengikuti pemuda di depannya.

Ini adalah saat ini bahwa/itu Meng Hao memasuki medan perang. Sebelum dia pindah terlalu jauh, serigala hitam terdekat dibebankan ke arahnya, memancar kebiadaban hiruk pikuk. tangan kanan Meng Hao menembak keluar dan menyambar salah satunya dengan leher. Menggunakan tangan kirinya, ia memaksa pil obat ke dalam mulutnya, yang menyebabkan ia mulai mengorak. Tiba-tiba, bulu mulai jatuh dari tubuhnya, yang kemudian mulai membengkak. Seluruh proses ini hanya mengambil waktu beberapa napas. Seperti serigala lainnya ditutup di, Meng Hao melepaskan.

Sebuah ledakan memenuhi udara sebagai serigala berbulu menjerit sengsara, dan kemudian meledak. Tidak ada darah dan daging, melainkan kabut hitam yang menyebar ke segala arah. Begitu serigala masuk menyentuh kabut, tubuh mereka mulai layu, dan mereka membiarkan keluar jeritan sengsara sebagai tubuh mereka, juga, berubah menjadi kabut. Sangat cepat, daerah sekitarnya Meng Hao dipenuhi dengan kabut tebal.

Dia terus maju, ekspresinya sebagai tenang seperti biasa. Tentu saja, adegan yang baru saja dimainkan akan menyebabkan mata pengamat untuk mengisi dengan takjub.

Saat ia berjalan di atas, kabut bergolak keluar, membunuh salah satu binatang yang menyentuhnya. Tidak butuh waktu lama sebelum ia dikelilingi oleh kabut untuk puluhan meter di setiap arah. Sekarang, banyak orang di medan perang sedang mencari lebih ke arahnya.

Hanxue Shan juga melihat apa yang terjadi. Itu saat ini selama itu singa biru besar, lebih dari dua puluh meter, menerkam ke arah Meng Hao. Sebelum bisa mendapatkan dekat, meskipun, tangan kanan Meng Hao mengulurkan secepat kilat, menjepit ke leher singa. Sekali lagi, ia menggunakan tangan kirinya untuk memaksa pil obat ke dalam mulutnya.

Semua orang menonton di takjub sebagai bulu singa raksasa tiba-tiba mulai rontok. Setelah itu, meledak, tidak menjadi daging dan darah, melainkan, kabut biru.

Kabut biru tersebar di udara dingin, cepat memadukan dengan kabut hitam. Kabut baru diperluas, dan sekarang, Meng Hao tidak perlu untuk secara pribadi menyerang salah satu singa biru. Begitu mereka menyentuh kabut, lolongan mengerikan mereka akan menggema di medan perang.

Terengah-engah terdengar dari Lands Hitam Dekat Istana Penggarap.

"Siapa itu?!"

"Itu ... racun? Orang itu ahli racun! "

" Itu tidak ada racun biasa. Lihatlah apa yang dilakukannya ke Western Desert neo-setan! Racun ini ... itu .... "

The Black Lands Palace Penggarap didukung, wajah di bawah topeng mereka penuh dengan kejutan. Mengingat bahwa/itu bahkan Western Desert Penggarap 'binatang setan tidak punya cara untuk menghindari racun Meng Hao, bagaimana bisa mereka?

Bahkan lebih terkejut dari mereka adalah Western Desert Penggarap, yang semua memandang Meng Hao dengan tatapan heran dan teror.

Di antara pasukan Barat Desert tiga orang yang jelas-jelas tidak setinggi yang lain tapi masih memakai tato totem. Ini adalah Western Desert Dragoneers, pria mampu mengendalikan neo-setan.

Semua Dragons Banjir, serigala hitam dan singa di daerah berada di bawah kendali mereka. Namun, mereka tampak lebih ketakutan daripada orang lain di medan perang. pernapasan mereka datang celana compang-camping karena mereka menatap kabut sekitarnya Meng Hao;hati mereka takjub.

"Dragoneer! Dia Dragoneer .... "

" Hanya Dragoneer bisa memahami neo-setan dengan baik untuk dapat membunuh mereka seperti itu .... "

Meng Hao melanjutkan seterusnya. Sampai di atas, jeritan sengit terdengar tiga Banjir Dragons melaju ke arahnya. Meng Hao mendongak, sebuah bercahaya cahaya aneh di matanya. Ada tidak perlu menggunakan racun dalam situasi ini. Semua ia lakukan adalah membuka mulutnya ke arah Dragons Banjir dan menyedot napas dalam-dalam.

Seperti yang dia lakukan, Flying Rain-Dragon Inti yang ada di dalam nya Emas Inti tiba-tiba bergetar. Tiba-tiba, gambar ilusi dari besar Terbang Rain-Dragon muncul di belakang Meng Hao.

Itu besar, beberapa ratus meter panjangnya, dan itu meletus dengan udara mendominasi superioritas yang mendalam. Itu adalah kedaulatan langit! Sebagai Meng Hao menghirup, Flying Rain-Dragon membuka mulutnya dan dibebankan ke arah Dragons Banjir. Tampaknya menjadi lapar, kelaparan, seolah-olah itu tidak makan selama puluhan ribu tahun.

Tiga Banjir Dragons mengeluarkan sengsara, jeritan putus asa. Sekarang mereka menghadapi melawan Flying Rain-Dragon, mereka gemetar, dan ekspresi mereka adalah orang-orang ketakutan. Mereka ingin melarikan diri, tapi sudah terlambat.

The Flying Rain-Dragon menelan mereka, adegan yang menyebabkan semua orang di medan perang untuk reel. The Western Desert Penggarap menatap dengan mata lebar, terengah-engah, wajah mereka ditutupi dengan shock.

"Dia ... dia dikonsumsi orang neo-setan !!"

"Grand Dragoneer! Dia pasti Grand Dragoneer! "

" Itu Terbang Rain-Dragon hantu adalah miliknya Surgawi neo-setan! Ini jelas merupakan suatu Surgawi neo-setan! The Heavenly neo-setan dari Grand Dragoneer !! "

Lands Hitam Palace Penggarap, Kota Penggarap Salju Holy, semua orang menatap kejadian, pikiran mereka terguncang. The Flying Rain-Dragon belakang Meng Hao mengangkat kepalanya ke langit dalam gemuruh tanpa suara, kemudian menembak ke arah yang lebih Banjir Dragons

-.

Bab ini disponsori oleh Daniel Han, Mykola Sakharov, Nam Tran, Nightrunners, Dion Schut, Hanry Chandra, Pedro Pulido, Alexander Kubiak, dan Lim Derek


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 355