Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Lazy Swordmaster - Chapter 25

Advertisement

'' ... Apakah Anda tahu? ''


Ian meminta Iris yang berada di kursi di depannya pada kereta yang mulai bergerak lagi.
Mungkin karena dia lelah karena membasmi goblin, tapi Riley menjelajahi alam mimpi saat menggunakan pangkuan ibunya sebagai bantal, seperti sebelumnya.


'' Apa? ''


Iris memiringkan kepalanya dengan tanda tanya seolah-olah mengatakan bahwa/itu dia tidak mengerti permintaan Ian.


'' Tentang Tuan Muda. ''


Seolah-olah ia masih tidak percaya apa yang dia lihat, wajah Ian rumit.
Tidur nyenyak setelah itu tampilan yang menakjubkan keterampilan.
Dia begitu terkejut bahwa/itu ia bahkan tidak merasa seperti bangun dia dan bertanya.


'' Saya tidak tahu ... ''


Karena dia tidak tahu apa-apa tentang pedang, Iris tidak mengerti apa Ian bertanya tentang jadi dia terus berbicara setelah berkedip beberapa kali.


'' Bagaimana saya harus menjawab ... Aku tidak tahu apa-apa tentang ilmu pedang. ''


Meskipun ia datang ke Iphelleta rumah yang terkenal dengan pedang sebagai selir, dia tidak pernah mengadakan pedang sebelum karena nbsp tak henti-hentinya&nya;mencoba untuk menyembuhkan penyakitnya.
Oleh karena itu, Iris tidak tahu betapa besar keterampilan anaknya menunjukkan sebelum.
Tapi, ia tahu bahwa/itu itu adalah mengagumkan.
Dan dia merasa lega pada kenyataan bahwa/itu anaknya aman dan terluka.


'' Saya juga merasa hatiku tenggelam ketika Riley dibebankan pada goblin, kau tahu? ''


Ketika melihat bagaimana Riley berjuang sebelumnya, ia mengepalkan tinjunya begitu keras bahwa/itu tanda dari kuku-kuku jarinya yang sejelas hari di telapak tangannya.


'' Saya ... melihat. ''


Iris menunduk setelah Ian menjawab kosong.
Dia menatap Riley, yang sedang tidur di pangkuannya.


'' My Lady, tentang ini ... ''
'' Jaga rahasia. ''


Akan membuka mulutnya sementara mengepalkan sisi celananya, Ian tersentak.

 


'' ... Hah? ''
'' Jaga rahasia, tidak memberitahu siapa pun di rumah tersebut. Bahkan Count. ''
'' W-Mengapa? ''


Sera yang mengemudikan kereta dari kursi pengemudi melirik kembali ke dalam.
Itu bukan reaksi yang berlebihan untuk Ian menjadi bingung.
Dia juga merasakan hal yang sama.
Tapi dia tidak bertanya 'Mengapa?'
Ini karena ia juga meminta hal yang sama dari Riley.


'' Karena, Riley menginginkannya. ''
'' My Lady! ''


'' Sstt. ''


Di depan Ian yang suaranya membesarkan, Iris mengangkat jari telunjuknya ke bibirnya dan membuat 'Shh' suara.
tindakan yang tidak hanya memerlukan khawatir tentang Riley bangun.


'' Silakan, Ian. ''
'' ... ''


Bagaimana bisa ibu dan anak begitu mirip?
Sera mendengus sambil melihat kembali pada jalan di aksi Iris.
Itu karena Riley telah membuat gerakan yang sama terakhir kali.
***


ibukota, Solia.
Cuaca di sini cerah, dan suasana itu tidak buruk juga.
Sera tersenyum pada ibu dan anak pasangan setelah meninggalkan kereta yang mereka berkuda sepanjang jalan dari rumah Iphelleta di rumah kereta.


''Sekarang! Selamat Datang di Solia! ''
'' Anda terlihat seperti Anda sangat gembira. ''
'' Tentu saja, itu sudah lama sejak aku datang ke rumah. ''


Saat ini 'tiga orang,' termasuk Riley, berdiri di Kiri Solia.
Itu adalah tempat yang Sera tahu juga.


'' Pokoknya, aku merasa sedikit kasihan Ian. Saya merasa buruk bahwa/itu kami mengirimnya ke Castle Solia sendiri. ''


Hal itu dimulai dengan empat orang, namun hanya tiga orang yang tersisa.
Hanya Ian tidak bisa dilihat di partai mereka.
Alasannya adalah karena ia perlu untuk mendapatkan tiket masuk untuk turnamen pedang ibukota.


'' Tidak, saya Lady. Itu yang terbaik untuk mengirim Ian-nim. ''


Sera memutar matanya ke tanah, bergumam di khawatir Iris.
Riley mengangguk seakan mengatakan bahwa/itu ia setuju.


'' ... ''


Jika orang yang pergi untuk mendapatkan tiket tidak Ian tapi Sera, itu akan menjadi menakutkan.
Dia pasti akan 'Tuan Muda ini, Tuan Muda yang' dan ikuti Riley sepanjang hari membuat keributan saat ia mencoba untuk berbicara tentang apa yang terjadi malam sebelumnya.


'' Lalu dimana kita harus pergi dulu? ''
'' Jelas ... ''


Keringat bergulir di pipi Riley.
Ini Riley yang tenggorokan terbakar untuk renyah ketika kereta memasuki Solia.
Tujuan pertama telah diputuskan.


'' Cok -... ada, gula hitam bir! Kita harus pergi minum itu! ''


Seolah-olah mengetahui ia akan mengatakan bahwa/itu, Sera tersenyum dan mulai berjalan.


'' Ada cafédekat sini bahwa/itu saya used untuk mengunjungi sering. Masih harus menjual apa yang Tuan Muda menginginkan jadi mari kita pergi ke sana pertama, mungkin juga menghindari sinar matahari. ''


Meskipun langit diadakan tidak ada awan dan itu adalah hari yang dingin, itu terlalu panas untuk berjalan-jalan di luar. Sera, yang sedang memegang payung untuk menutupi Iris, melihat sekeliling lingkungannya.
Itu karena dia harus siap untuk ancaman yang tidak diketahui karena Ian telah meninggalkan, dan dia sendirian di mengawal dua orang.


'' Bagaimana Sera? Memiliki berubah banyak dari sebelumnya? ''
'' Ada tampaknya tidak akan ada perbedaan besar. Jika ada sesuatu yang berubah, bukankah akan poster yang mengiklankan segera-to-terbuka pedang turnamen? ''


Sera menjawab setelah melihat poster pedang terjebak di mana-mana.
Turnamen pedang ibukota.
Sebuah festival yang tidak hanya bangsawan, tetapi juga rakyat biasa menunjukkan minat yang besar dalam.
Itu karena para bangsawan dari seluruh wilayah yang berbeda berkumpul di satu tempat.
Untuk para bangsawan itu menjadi pasar persahabatan, dan untuk rakyat jelata itu sebuah peristiwa yang memungkinkan mereka untuk melihat pemimpin masa depan dari wilayah mereka.


'' Sekarang saya melihat-lihat, mereka terjebak di mana-mana. ''
'' Yah, tampaknya bahwa/itu Young Guru tidak memiliki kepentingan di dalamnya meskipun. ''


Riley yang sedang berjalan dengan kedua tangannya terjebak di saku berpaling ke Sera, dan mulai mengganggunya tentang kapan mereka akan tiba.


'' Hanya berjalan sedikit lebih jauh. Ada, apakah Anda melihat bahwa/itu atap oranye? ''


Saat melihat cangkir gelas diisi dengan cairan hitam di tengah-tengah orang-orang yang berkumpul di bawah atap yang Sera menunjuk, mata Riley melebar.


'' Oh! ''


Pada penampilan Riley kedua wanita pergi 'pfft', dan terkekeh.


'' Anda memiliki pikiran yang sama seperti Riley yang tepat? Tentang turnamen pedang. ''


Sera meminta Iris.


''Iya nih. Aku juga tidak benar-benar ... ''


Iris juga tidak ingin memaksa Riley ke turnamen jika ia tidak ingin.
Itu karena jika dia memaksanya untuk berpartisipasi, maka ia akan melanggar janjinya karena mereka tidak datang ke Solia untuk berpartisipasi, melainkan untuk spectate.


'' Haah, akan menyenangkan jika kita bisa menonton dan kembali tanpa masalah ... Masalahnya adalah Ian-nim. ''


Jika ia sengaja menyentuh bagian sensitif Muda Guru dan bersembunyi dan seek dimulai pada Solia, melupakan spectating atau apa pun;mereka semua akan benar-benar kacau.


[Syok! Tuan Muda ketiga dari keluarga pedang, yang Iphelleta rumah berjalan jauh dari rumah!]
[Mencari anak liar. rambut hitam, wajah santai ......]


Orang-orang semacam poster akan disiapkan dalam Solia.


'' Itu tidak akan mungkin terjadi kan? ''
'' Ha, haha ​​...... ''
'' ......? ''


Riley, yang tiba pertama dan memesan hitam bir gula dari petugas berbalik dan mengangkat tanda tanya seolah bertanya apakah mereka memanggilnya.


***


'' Kh, ini ... benar-benar ada. ''


Setelah bir gula hitam yang memiliki gelembung melayang keluar, Riley yang terus bergumam kata 'Coke' sebelum minum itu berlinang air mata segera setelah ia minum seteguk.
Itu tidak bisa dikatakan rasa yang sama bahwa/itu ia mengingatkan, tapi itu masih mampu menyingkirkan rasa haus ia begitu lama.


'' ... ''


Pelanggan di dekat Riley menatapnya penuh rasa ingin tahu, seolah bertanya apakah itu yang lezat.


'' Ibu, saya bisa minum satu cangkir? ''
'' Silakan. ''


Riley yang sudah dikosongkan satu cangkir dan memiliki berderak es yang meminta Iris dan pergi ke petugas langsung.
Sebagai tangan Riley naik, petugas bijaksana mengeluarkan satu cangkir lebih bir gula hitam.
Seolah-olah mengatakan bahwa/itu bahkan embun di cangkir itu indah, Riley, yang sedang melihat minuman baru dibawa keluar seolah ia berada di trans, berlayar itu.


'' ... Kh! ''
'' Tuan Muda, Anda terdengar seperti orang dewasa. ''
'' Apa yang bisa saya lakukan ketika tenggorokan saya adalah menyengat? ''


Meskipun ia mengklaim bahwa/itu itu menyengat, bahwa/itu itu menyakiti, tepi mulut Riley naik.


'... Mm? "


Sera, yang tersenyum pada penampilan Tuan Muda-nya yang tampak lebih bahagia dari sebelumnya, menyipitkan matanya saat dia melihat beberapa orang yang mencurigakan saat mengawasi lingkungan mereka ..


''...Apa yang sedang kamu lakukan? Aku bilang aku tidak melakukannya! ''
'' Siapa Anda pikir Anda berbohong, jalang? ''


Ada pagar betis orang dewasa, dan satu perempuan.
Itu tidak terlihat seperti mereka akan menunjukkan permusuhan terhadap mereka, tapi apa saw Sera adalah adegan di mana sekelompok sayan yang tampak cukup menakutkan menyeret kaki seorang gadis yang tampak berusia sekitar enam belas tahun oleh pergelangan tangannya.


'' T-ini ... Hey! Seseorang membantu saya! ''


Gadis yang tertangkap oleh orang-orang mulai berteriak minta tolong.
Itu adalah emosi yang menunjukkan naiveté.


'' Jangan repot-repot. jalang ini tertangkap ketika mencoba untuk pencopet dompet kami. ''
'' Saya tidak pernah melakukan hal seperti itu! ''


Sebagai gadis itu berteriak dan orang-orang semua memandang mereka, orang-orang melambaikan tangan mereka acuh seolah memberitahu mereka untuk berhenti membayar perhatian.
Berbeda dengan permohonan tulus gadis itu untuk bantuan, wajah pria yang terkandung bit kedengkian.


'Orang-orang bajingan ...'


Langsung mencari tahu situasi ...
Sebagai Sera yang baru saja meledak keluar dari tempat duduknya karena dia tidak bisa mengambil lebih banyak pelanggaran hukum kurang ajar, Riley memberinya nasihat.


'' ... Sera, jangan repot-repot. ''


bahu Sera tersentak bahkan sebelum dia bisa turun kursi.
Iris memiringkan kepalanya karena dia terlalu tidak bisa mengerti mengapa Riley berhenti Sera.


'' Itu semua tindakan. ''
'' Hah? ''


Riley berbalik dan memanggil petugas.


'' Bibi! ... Itu tidak benar. ''


Riley yang sengaja memanggil petugas seperti yang ia lakukan dalam hidupnya sebelumnya cepat berubah kata-katanya.


'' Wanita Clerk. Ada sedotan di sini kan? Tolong beri saya sedotan. ''
'' Ya, saya akan membawanya lebih segera. ''


Meskipun ia menyukai menempatkan Coke ke mulutnya dan menenggak itu, Riley yang juga suka menggunakan sedotan dan menghisapnya pergi memerintahkan sedotan dan bersandar kembali pada pendukung belakang kursi.


'' Tuan Muda, apa maksudmu ... 'tindakan'? ''
Sera, yang sedang mencari lagi dekat pada situasi yang masih meningkat, bertanya pelan.
Ini hanya tidak tampak seperti suatu tindakan.


'' Mata mereka mengejar pedang Sera. ''
'' ...? ''
'' Yah, aku tidak tahu apa yang mereka berencana tapi ... Ah, terima kasih. ''


Riley, yang menerima jerami dari petugas dan ditempatkan di antara es di bir gula hitam, mulai menghisap minuman dan memandang laki-laki dan perempuan dalam keributan.


'' Ayo sini! ''
'' L-melepaskannya! ''


Mereka masih mendapatkan lebih jauh.
Rasanya seperti jika mereka dibiarkan saja orang-orang hanya akan mengakhiri hidup gadis itu.


'' Jika gadis itu akan meminta bantuan, jika orang-orang yang akan melakukan sesuatu padanya ... Mata mereka dan kepala mereka harus sudah berputar. Tapi. ''


Riley menelan beberapa suap Coke dan terus.


'' Mata mereka hanya diarahkan pada pedang Sera. Apa yang mungkin artinya?


Riley membuat wajah yang mengatakan bahwa/itu ia merasa hidup setelah menguras secangkir semua isinya melalui sedotan dan jangled es.


'' Puha! Mari kita tidak terjerat dalam masalah menjengkelkan seperti itu. ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 25