Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

🙏 Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Mohon Maaf Lahir & Batin 🙏

The Lazy Swordmaster - Chapter 26

Advertisement

.

.
.
Sebuah gelap dan lembab tempat.
Enam pria dan satu wanita yang muncul ke tempat persembunyian mereka sedang bertengkar.


'' Aku sudah bilang aku punya firasat buruk tentang sisi kiri hari ini. Lihat, aku benar! ''
'' Diam, bodoh. ''


Lokasi mereka tiba di adalah selokan.
Selokan, di mana air tercemar mengalir dan tikus tinggal di.


'' Anda mengatakan bahwa/itu kita akan mendapatkan uang dari orang-orang bajingan yang mulia bodoh yang datang ke ibukota, tapi apa ini? ''
'' Jadi kita hanya gagal? Kami melakukan berhasil beberapa kali. Mengapa Anda mengeluh? ''
'' Tidak ada panen hari ini! Hari ini! ''


Hanya ada satu tempat di Solia mana ada selokan.
Bawah Solia.
Di Bawah Solia, tempat di mana afkir yang dilemparkan keluar dari Solia berkumpul, ada pengemis yang memutuskan untuk mendapatkan uang dari kompetisi pedang ibukota.
Bagaimana pengemis mendapatkan uang dari acara sebuah bangsawan '?


'' Saya menyamar sebagai gadis miskin yang dikelilingi oleh orang-orang tangguh dan memberlakukan skenario tidak adil! Kemudian! Bajingan mulia ingin melangkah maju mengatakan 'apa yang Anda lakukan untuk seorang wanita !?' Lalu aku mengelabui para bangsawan, melesat masuk dan keluar! ''


Sebagai seorang wanita, yang paling luar biasa berpakaian antara pengemis karena perannya sebagai 'umpan,' menjentikkan lidahnya masuk dan keluar seperti ular;seorang pria yang sedang berjalan di sampingnya diklik lidahnya.


'' Tut. ''
'' Oh? Mengapa Anda mengklik lidah Anda? pekerjaan hari ini, jika kita berpikir tentang hal itu, tidak kita gagal karena Hemil akting Anda? ''
'' Kami gagal karena aku? Tidak! Itu tidak benar! ''


Pengemis disebut Hemil oleh wanita itu dibantah.


'' Beta, apa yang harus saya lakukan ekspresi wajah jelek Anda? ''
'' Hah? ''


Pada Hemil ini bantahan Beta, yang merupakan umpan dalam kelompok, diisi wajahnya dengan niat membunuh dan mengancam.


'' Maukah Anda diam? Saya akan menjahit sampai mulut Anda Anda tikus? ''
''Apa? Tikus? Telah jalang ini sudah gila? ''


Hemil tidak kehilangan dan menembak kembali.
Sisa dari pengemis menggelengkan kepala mereka pada dua orang mengertakkan gigi mereka.
Tampaknya bahwa/itu mereka digunakan untuk hal semacam ini.


'' Lagi pula, jika kita terus seperti ini maka kita tidak bisa mengisi kuota. Jika kita akan menggunakan yang menolak dengan benar maka kita harus berhasil setidaknya dua kali besok kau tahu? ''


Seorang pengemis yang baru saja nyaris tidak tenang dua bawah menunjuk seseorang yang meringkuk di sudut tempat persembunyian itu.


'' Ah, ya ... Ini adalah menolak dari menara sihir yang kita pergi melalui banyak kesulitan untuk mendapatkan. ''


Itu adalah wanita yang berjongkok duduk.
Rambutnya basah dengan air limbah.
Kulit wajahnya menunjukkan tanda-tanda kerusakan dari bahan kimia.
Dia punya tangan yang hilang sekitar dua jari, seolah-olah mereka dipotong ...
Orang yang memiliki penampilan begitu buruk bahwa/itu jika seseorang untuk melihatnya mereka akan dikutuk dengan semua jenis nasib buruk, adalah kartu joker pengemis '.


'' Sampah adalah sampah, jadi kita perlu cepat menggunakannya sebelum tanggal kedaluwarsa. ''


Jika mangsa bahwa/itu mereka tergoda oleh 'melesat masuk dan keluar' terlalu besar untuk masuk ke dalam mulut mereka ...
Dia adalah kartu yang memungkinkan mereka untuk menelannya tegas.
Orang yang duduk di sudut dengan penampilan menghebohkan adalah senjata rahasia yang bisa mereka gunakan untuk menelan bangsawan bodoh bahwa/itu mereka ditipu.


'' Che, jalang itu ... Kalau saja dia bukan sampah dari menara sihir, kita akan telah menggunakan nya bukan Beta sebagai umpan. ''
''Apa? Siapa yang akan menunjukkan minat untuk jalang yang bahkan tidak bisa memakai cincin karena jari-jarinya yang hilang? ''
'' Ha, itu benar juga! ''


Para pengemis melihat 'alat' mereka dan tertawa.


***


'' ... Oh, kau di sini? ''


Penginapan terbaik di Left Solia.
Riley, yang kembali ke kamarnya setelah menyelesaikan tur, melihat Ian, yang duduk di tempat tidurnya minum hitam bir gula, dan mengirim salam.


'' Tuan Muda ... ''


Ian yang terkulai bahu berbalik dan menatap Riley.
Ada tidak cukup alkohol dalam bir gula hitam memabukkan seseorang.
Wajah Ian yang entah bagaimana memerah, bahu Riley bergetar.


'' Mengapa kau melakukan ini? ''


Para pria dan wanita dipisahkan
Karena mereka menyewa dua kamar, saat ini hanya ada Riley dan Ian ada.
Itu entah bagaimana canggung.


'' ... Ian? ''


Apakah ia akan bertanya tentang apa yang terjadi kemarin malam?
Atau dia marah tentang bagaimana mereka telah meninggalkannya untuk sepanjang hari dan pergi untuk bermain di Left Solia?


''Mungkin...''


Riley berharap bahwa/itu jika itu adalah salah satu dari dua, itu akan menjadi yang terakhir, dan bertanya.


'' Apakah kau marah? ''
'' Tidak, apa maksudmu marah? Mengapa saya akan marah? Hanya karena itu. ''


Sebelah tempat tidur Ian ada gantungan pakaian.
Riley yang pergi ke arah itu untuk menggantung pakaian luarnya menyadari bahwa/itu daerah dekat dia mencium alkohol.


'Ugh, bau alkohol ... Dia minum.'
'' ... ''


Riley menemukan 'Ibukota pedang turnamen penonton tiket' di saku jaket Ian dan menatap Ian lagi.


'' Benar-benar ... Aku ingin membawa 'Bersaing tiket' tapi ... Keueug! ''


Seolah-olah ia menjaga dirinya dari serangan, Ian membawa gula bir hitam ke mulutnya lagi.
Gluk! Gluk!
Seakan tenggorokannya bahkan tidak menyengat, Ian menelan minuman yang masih lebih dari setengah penuh dalam satu napas dan pergi 'puha!'.


'' Anda melakukannya dengan baik. ''


Meskipun Riley mengucapkan selamat Ian, ekspresi Ian tidak mengendurkan.
Sebaliknya, itu berubah seolah-olah ia akan menangis.


'' ... Apakah kamu tahu apa yang terjadi di Castle Solia hari ini? ''


Puri Solia.
Sesuatu pasti terjadi Ian yang pergi ke sana untuk tiket spectating.


''Mendengarkan. Pada sore hari ...! ''


Riley yang lelah karena berkeliling Kiri Solia selama setengah hari hendak berbaring di tempat tidur tapi tertangkap oleh bahu.


'' ... EUG. ''


Pada saat yang sama napas Ian mencapai hidung Riley.
Seolah-olah ia mengenang, dia mulai berbicara tentang apa yang telah terjadi.


'Capital turnamen pedang, kursi sp-penonton ... empat tiket silahkan.'
"Maaf, tapi di mana asalmu? '
"Saya datang dari Iphelleta rumah. '
'I-Iphelleta? Apakah Anda benar-benar datang dari Iphelleta? '
'Iya nih...? Di sini, itu adalah surat dari Count dan segel keluarga. '
'Penonton tiket ... Apakah kamu yakin tiket penonton?'
'... Beri aku tiket penonton.'


'' Aah, ya. Dilakukan dengan baik. ''


Riley memotong reminiscing Ian dan mencoba untuk keluar.


'' Anda lakukan baik. Sekarang hanya ... ''
'' Sungguh, saya sangat malu bahwa/itu itu bukan tiket bersaing tapi tiket penonton! Masalahnya adalah ... itu bukan akhir! Keuheug! ''
'' Gah, hanya melepaskan saya sedikit ... ''


Seolah-olah ia tidak akan membiarkan pergi Ian memegang pakaian Riley dan mulai mengendus, lalu mulai berbicara lagi.


'Oh? Siapa ini? Bukan Ian? "
'... Hmm? "
'Pahlawan Mercenary Ian! Kanan?! Sudah lama ya? '
'Ha ha! Melihat sebagai seberapa baik Anda, tampaknya itu akan cukup lama sampai Anda pergi ya? Wow ... Ini seperti waktu ketika nama kami terkenal sebagai tentara bayaran itu baru kemarin! '
'Ha ha! Untuk Anda juga! Bagaimana Anda lakukan saat ini? Melihat pakaian Anda dan waktu ... Apakah kamu datang untuk turnamen pedang juga? Ini tidak tampak seperti Anda datang karena anak Anda memiliki masalah dengan bersaing ... '
'...Ya. Saat ini saya bekerja sebagai pelayan di keluarga Iphelleta. Aku bukan mulia. '
"Yeah ... Anda tidak terlihat seperti jenis untuk memiliki dan membesarkan anak-anak. Anda tidak peduli tentang memerintah baik. Dari sangat awal Perang Besar Anda memiliki pikiran satu jalur. '
"Ini adalah menyesal tetapi juga untuk menebus dosa-dosa saya. Jatuh cinta dengan seseorang dan membesarkan anak-anak, saya tidak cocok untuk kehidupan seperti itu.


"Nah, mari kita berhenti berbicara tentang masa lalu, teman ... Ini adalah limbah menjadi sedih pada hari yang bagus. Pokoknya ... The Iphelleta Family ya? Saya berpikir bahwa/itu Anda akan memiliki tempat di Castle Solia menjadi pahlawan tentara bayaran tapi butler ... Ya, jika Anda seorang butler Keluarga Iphelleta maka yang Anda melayani? '
'E-Eh?'
'Strong-pedang Ryan? Cepat-pedang Lloyd? '
'...'
'Tidak? Ah! Maka Anda harus melayani Hitungan Stein?
'...'
'Apakah ada yang salah?'
"Tidak, itu ... Maaf. Aku baru ingat sesuatu yang mendesak jadi aku harus pergi. '
'Tidak mungkin ... tidak salah satu dari mereka? "
'Keuheum! Kapan tiket spectating keluar? Apakah jauh? '
'Penonton ... tiket? Tunggu! Jangan berbalik Ian! Sekarang aku berpikir tentang hal itu saya mendengar beberapa tahun yang lalu bahwa/itu anak ketiga lahir di keluarga Iphelleta. '
'...!'
'Nama itu ... Ah, benar! Riley! Julukannya adalah ... Apa itu? '
"Itu ... '
'Malas Pedang? Apakah itu malas Sword? Karena dia malas ... ''


'Hentikan.'
"Itu cukup. '
reminiscing Ian berakhir tiba-tiba.
Riley tidak benar-benar memotongnya.


'' ... Heueoeoeong !! ''


Itu dipotong karena Ian mulai menangis keras.


'' Anda tidak akan tahu betapa malunya aku! Di depan teman lama saya! Penghinaan! Siapa yang akan melihat orang yang disebut pahlawan tentara bayaran dengan mata mengasihani! Eoheuheoeong! ''


Yang mengatakan bahwa/itu air mata seorang pria tua yang seperti lautan?
Ekspresi Riley perlahan meringkuk seperti yang terlihat bahwa/itu keluhan Ian tidak akan berakhir.


'' Karena saya Lady mengatakan untuk menjaga rahasia saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang Guru Muda betapa besar adalah dan saya kecewa ... kecewa saya! Heueoeong! ''
'... Ah. "


Riley menghela nafas sambil membenamkan wajahnya di tangannya karena ia tidak tahu kapan ia bisa tidur lagi.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 26