*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 21

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 17, Indigo Prefecture ''“ Chapter 21, The Grand Elder> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 21, The Grand Elder

Dalam tenang, kedalaman suram Bloodbath Gorge.

Tiga sosok manusia yang turun dengan kecepatan pendaratan tinggi di tanah.

Linley diperiksa lingkungannya. Pertumpahan darah Gorge jarang penduduknya. Saat ia menatap lurus ke depan, satu-satunya hal yang ia bisa melihat dengan jelas adalah sebuah monumen tegak batu. Adapun bangunan lain yang bisa samar-samar terlihat melalui kabut, tidak ada cara untuk melihat mereka dengan jelas.

"Ada begitu banyak tentara dari klan Empat Divine hewan di atas jurang, tapi begitu sedikit orang di dalam Bloodbath Gorge itu sendiri. Itu masuk akal. Setelah semua, semua orang di sini adalah setidaknya Bintang Fiend Enam. "Linley terus hati-hati memeriksa Bloodbath Gorge. Adapun Emanuel dan Forhan, mereka melangkah maju dengan langkah-langkah besar.

Sama seperti mereka berjalan pergi, Emanuel menoleh untuk melihat Linley. "Linley, Anda belum pernah di sini sebelumnya, kan?"

"Tidak, saya belum pernah ke sini sebelumnya." Linley tidak memiliki goodwill apapun terhadap Emanuel sama sekali.

"Whooooosh." Tiba-tiba, angin dingin mulai melolong. Linley merasa tubuhnya menjadi dingin, dan dia tidak bisa membantu tetapi akan terkejut. "Angin sebenarnya sangat dingin, di sini di Bloodbath Gorge."

Forhan tidak bisa menahan tawa. "Linley. Pertumpahan darah Gorge adalah jantung dari Skyfire Mountains, dan lokasi yang sangat dingin. Angin dingin dalam jurang akan menyebabkan demigods yang datang ke sini untuk segera dibekukan. Namun, untuk Anda, Linley, angin dingin ini secara alami tidak memiliki banyak dampak. "

"Elder Forhan, mari kita terus bergerak maju."

Linley tidak bisa diganggu untuk chatting terlalu banyak dengan ini pasangan ayah-anak di depannya. Dia segera maju lebih dalam ke jurang. Ada cukup batu bulat beberapa terletak di dalam Bloodbath Gorge, serta beberapa rumput liar. Namun, pusat itu jalan batu rapi beraspal.

Di depan Bloodbath Gorge, di satu sisi jalan batu, ada yang tinggi, besar monumen batu.

Monumen batu ditutupi dengan dua kata merah tua yang ditulis dalam kursif, seperti naga terbang atau menari burung phoenix. Dua kata yang, 'Blood Bath'. Linley, setelah melihat dua kata ini, merasakan haus darah, aura pembunuh berasal dari itu, dan dia tidak bisa membantu tapi merasa keinginan pembunuh sendiri naik di respon.

"Forhan, Emanuel, sehingga benar-benar Anda berdua saat ini. Haha ... "A lugas, jelas tertawa terdengar. Linley berpaling untuk melihat, dan melihat sebuah ramah, ramah-mencari pria paruh baya tertawa saat ia berjalan. Orang ini memiliki cambang panjang, tapi mereka sangat tertata rapi, memberinya cukup segar, penampilan tajam.

Linley menatap pendatang baru.

"Arhaus [Er'hao'si]!" Forhan tertawa dan pergi untuk menyambutnya, memberikan pria dengan jambang pelukan. "Lama tidak bertemu."

"Itu benar-benar telah cukup lama sejak kami sudah bertemu." Orang ini bernama 'Arhaus' berseri-seri menuju Forhan juga, lalu memandang Linley. Sebaliknya bingung, ia berkata, "Saya tahu bahwa/itu saat ini, tiga Sesepuh datang, tapi aku belum pernah bertemu satu ini sebelumnya ... oh, aku tahu!"

Arhaus telah melihat pemahaman mendadak di wajahnya, dan ia tertawa sambil berkata kepada Linley, "Dalam Bloodbath Valley, saya pernah mendengar bahwa/itu kami klan Azure Dragon memiliki Elder baru."

"Saya Arhaus. Elder Linley, kan? "Arhaus tertawa sambil mengulurkan tangannya.

"Benar. Elder Arhaus, salam. "Linley tertawa dan mengulurkan tangannya juga.

Linley memiliki kesan yang baik dari Arhaus, tetapi untuk Forhan dan Emanuel, Linley, dari lubuk hatinya, tidak menyukai ini pasangan ayah-anak. Kedua Emanuel dan Forhan membuatnya merasa seolah-olah mereka jahat dan kejam. Tindakan yang sebenarnya Emanuel ini, pada gilirannya, telah mengkonfirmasi penilaian Linley ini.

"Kami sangat menyambut kalian bertiga. Ayo, mari kita bertemu Grand Elder. "Arhaus tertawa.

"Ibu?" Mata Forhan ini tidak bisa membantu tetapi menyala.

Linley melirik, melihat penampilan di Forhan dan wajah Emanuel ini. Dua jelas sangat bersemangat untuk memenuhi Grand Elder. Grand Elder dan Patriark 'Gislason' yang saudara yang sebenarnya, kakak dan adik, dan dalam klan, kekuatannya hanya kedua yang Patriark ini.

"Linley, sudah lama sejak klan kami telah memiliki Elder baru." Kata Arhaus hangat. "Saya pernah mendengar bahwa/itu Anda sebelumnya telah berdebat dengan Emanuel, dan bahwa/itu Anda sangat kuat. Di masa depan, ketika Anda melakukan pertempuran untuk klan, Anda pasti harus menang beberapa kemuliaan bagi klan Azure Naga kami. "

"Pasti." Linley tertawa dan mengangguk.

Forhan, melihat bagaimana Arhaus terus menerus mengobrol dengan Linley, tidak bisa membantu tetapi mengganggu. "Arhaus, apa situasi saat ini dalam perjuangan antara kami clan Empat Divine hewan dan delapan marga besar?"

"Bagaimana baik itu bisa?" Arhaus menggeleng dan mendesah. "Delapan klan besar hanya mengandalkan nomor unggul untuk menang. Semua dikombinasikan, mereka delapan klan memiliki lebih Seven Star iblis dari yang kita lakukan. Jika kita terus berjuang seperti ini ... kemungkinan besar hanya dalam sepuluh atau dua puluh ribu tahun, seluruh Empat Binatang Divine klan kami akan memiliki kurang dari sepuluh Seven Star iblis. "

Mendengar ini, Linley terkejut.

"Dalam sepuluh atau dua puluh ribu tahun, kita akan kehilangan banyak?" Linley tidak bisa membantu tetapi mengatakan. "Saat ini, kami Four Divine hewan clan harus memiliki hampir seratus Seven Star iblis."

The Azure Naga klan sendiri memiliki tiga puluh enam. Empat klan, dikombinasikan, harus memiliki lebih dari seratus Seven Star iblis. Bagaimana itu bisa mungkin bahwa/itu dalam waktu yang singkat periode waktu sepuluh atau dua puluh ribu tahun, hanya sepuluh akan ditinggalkan?

"Linley, saya mendengar bahwa/itu Anda hanya bergabung klan-baru ini." Kata Arhaus pasrah. "Anda tidak terlalu akrab dengan situasi. Namun, saya percaya bahwa/itu pada konklaf Sesepuh, Anda harus belajar dari kerugian kami dalam seribu tahun terakhir. "

Linley mengangguk.

Dalam ribu tahun terakhir, mereka telah membunuh dua musuh Seven Star iblis, sementara dua dari mereka sendiri Seven Star iblis telah melemah juga.

"Kami klan Azure Naga sendiri telah kehilangan dua Tujuh iblis Bintang dalam seribu tahun terakhir. Tentu saja, Jeffs, ketika menggunakan tubuh aslinya menyatu dengan percikan divine, akan dapat memulihkan kekuatannya. Tapi tetap, dia akan kehilangan kesempatan untuk mendapatkan kekuatan di masa depan. "

Arhaus mengatakan, "Dalam seribu tahun, kami Four Divine hewan clan, semua dikombinasikan, telah kehilangan lima. Dalam periode terutama brutal, itu normal untuk kehilangan sebanyak sepuluh Sesepuh. Anda melakukan matematika. Berapa banyak kita akan kehilangan sepuluh ribu tahun? "

Linley melakukan matematika, dan ia tertegun.

Dalam sepuluh ribu tahun, setidaknya tujuh atau delapan puluh Sesepuh akan dikutuk.

"Itu sebabnya saya mengatakan bahwa/itu jika ini terus berlanjut, dalam sepuluh atau dua puluh ribu tahun, klan kami akan telah kehilangan hampir semua kami Bintang iblis Tujuh." Kata Arhaus pahit. "Tidak ada yang bisa kita lakukan. Delapan marga besar ... bahkan jika kita buang semua Tetua kami terhadap mereka, mereka akan kemungkinan besar masih memiliki setengah dari mereka Bintang Tujuh iblis yang tersisa! "

Linley mengangguk.

Begitu tiba di klan Azure Naga, Linley pernah mendengar bahwa/itu salah satu dari delapan marga besar sebanding dengan klan Azure Naga. Jumlah Seven Star iblis dalam delapan marga besar, semua dikombinasikan, pasti jauh lebih besar dari jumlah Empat Divine hewan klan memiliki.

"Linley, kau tahu berapa banyak Sesepuh kita sebelumnya leluhur meninggal?" Arhaus kata.

"Berapa banyak?" Tanya Linley.

"Lebih dari enam puluh. Dan itu hanya suku Azure Naga kami. "Arhaus kata, dan Linley tidak bisa tidak mendesah kaget. "Tidak heran dikatakan bahwa/itu empat Divine hewan klan mendominasi setiap pesawat utama. Tidak hanya kita memiliki pendukung kuat, kita sendiri memiliki kekuatan yang luar biasa. "

"Hanya, sementara kami regrouping, musuh menyerang dari segala arah. Linley, Anda harus memahami bahwa/itu klan yang mengejar kami semua jalan ke Realm Infernal hanya mewakili minoritas. Kami memiliki banyak musuh di pesawat lain. "Arhaus kata pasrah.

Empat Divine hewan klan yang benar-benar memiliki terlalu banyak musuh.

Sebanyak delapan klan masih dalam mengejar mereka. Kemungkinan besar, ketika Empat Divine hewan klan telah tersebar di masing-masing pesawat besar, jumlah musuh mereka adalah jauh lebih banyak daripada jumlah mereka saat ini.

"Yang bisa kita lakukan adalah pergi semua keluar." Forhan kata sungguh-sungguh.

"Benar. Kita hanya bisa pergi semua keluar! "Arhaus kata juga. "Jika kita hanya bersembunyi di Skyrite Pegunungan seperti kura-kura di shell dan bahkan tidak melawan, kemungkinan besar kita akan menjadi bahan tertawaan dari klan utama dari Realm Infernal. Kami Empat Divine hewan clan tidak dapat dipermalukan seperti itu! "

Sementara mereka mengobrol, Linley dan yang lainnya sedang menuju lebih dalam Bloodbath Gorge.

Dalam Bloodbath Gorge, ada sebuah array terorganisir bangunan yang diatur dalam baris seperti tentara, terbagi dalam berbagai bidang. Di jalan atas, Linley ditemui kelompok-kelompok kecil dari para ahli juga, semuanya setidaknya dari tingkat Six Star Fiend kekuasaan.

Linley tidak bisa tidak mendesah dengan takjub.

"Ini adalah dasar yang benar dari klan besar. Dan sebuah klan besar yang telah jatuh, pada saat itu. "Linley kagum, sementara pada saat yang sama, terpana oleh kebiadaban perang antara klan Empat Divine hewan dan delapan klan besar.

"Kami telah tiba di Azure Dragon Palace!" Arhaus kata.

Linley mengangkat kepalanya. Di depan adalah sebuah bangunan yang setidaknya tiga puluh meter, benar-benar merah warna gelap. Di ujung bangunan, ada sesuatu yang samar-samar bersinar dengan cahaya biru. Ada empat bangunan penampilan ini dalam Bloodbath Gorge.

"The Grand Elder adalah di lantai lima dari Azure Dragon Palace. Istana ini adalah tempat di mana kami biasanya berkumpul bersama. "kata Arhaus.

Dia memimpin Linley, Emanuel, dan Forhan langsung ke lantai lima. Seluruh Azure Dragon Palace sebenarnya bahkan tidak memiliki pembantu tunggal atau hamba dalam.

Ruang utama di lantai lima tampaknya agak lebar dan kosong.

"Dimana Grand Elder?" Linley menatap sekitar aula utama, bingung.

Linley tiba-tiba perasaan, dan dia berbalik untuk melihat ke arah sisi lorong. Dia melihat sosok tinggi manusia ramping terbang di atas, seluruh tubuhnya diselimuti jubah hitam panjang. anggun, rambut giok-hijau-nya jatuh ke bawah melewati pinggangnya, dan wajahnya ditutupi oleh topeng perak yang memiliki cahaya aneh yang mengalir di atasnya.

Sebagai orang ini memasuki ruang utama, Arhaus dan lain-lain semua terdiam.

"Dia adalah Grand Elder?" Linley melihat orang ini dengan hati-hati.

"suara mendesing!" Jubah panjang wanita misterius ini berdesir saat ia duduk di kursi kepala di aula. Dia menyapu semua yang hadir dengan tatapan dingin nya, berhenti sejenak di Linley, dan kemudian dia berkata dengan suara yang jelas dingin, "Anda semua bisa duduk."

"Ya, Grand Elder." Keempat jawab hormat.

Linley, bingung, melirik Forhan. Seharusnya, Forhan adalah anak dari Grand Elder. Tapi ia juga ditujukan sebagai 'Grand Elder'? Dalam hatinya, ia bingung, tapi Linley masih duduk di samping Forhan dan lain-lain.

"Linley." The Grand Elder tiba-tiba berkata sambil melihat Linley.

"Grand Elder." Linley membungkuk fraksional.

"Saya mendengar bahwa/itu Anda mengalahkan Emanuel, kemudian menjadi Elder." The Grand Elder berkata dingin.

"Benar." Linley segera merespon, tapi dalam hatinya, dia bingung. "Apa Grand Elder maksud dengan ini? Apakah dia memperingatkan aku, atau ...? Emanuel adalah cucunya, setelah semua. "Meskipun ia tidak mengerti, Linley tetap tenang.

"Saya tahu bahwa/itu Anda dan Emanuel memiliki beberapa keraguan tentang satu sama lain. Namun, saya berharap bahwa/itu Anda berdua akan bersatu dan akan dapat bekerja dengan satu sama lain. "The Grand Elder mengatakan.

Linley terkejut. Dia tidak bisa membantu tetapi berubah untuk melihat Emanuel, yang juga sedang melihat ke arah Linley.

"Bekerja sama dengan dia?" Linley merasa bahwa/itu ini adalah lelucon besar.

Suara Grand Elder seperti bentrok baja. "Sejak Bapa jatuh, kami Four Divine hewan clan telah dalam kesulitan pernah terjadi sebelumnya. Meskipun kita sekarang semua berkumpul di Indigo Prefecture, kita masih bertemu dengan tantangan konstan dan provokasi. "

"Namun, kami adalah Four Divine hewan klan! Kami, para anggota klan Empat Divine hewan, tidak akan membiarkan diri kita dipermalukan! "

"Meskipun kita bisa bersembunyi di Pegunungan Skyrite seperti kura-kura di cangkangnya, klan bangga kami tidak akan menyerahkan dan dipermalukan. Satu Elder demi satu, memimpin elit klan kami, telah keluar untuk berperang melawan musuh. Apa yang menantang atau memprovokasi klan kami akan dihukum! "

"Para ahli dari Empat Divine hewan klan kami tidak banyak seperti orang-orang dari delapan marga besar. Dengan demikian, kita benar-benar harus bersatu. "

The Grand Elder menyapu tatapannya seluruh orang yang hadir. "Linley, aku tidak peduli apa jenis masalah yang Anda dan Emanuel telah di masa lalu. Mulai hari ini dan seterusnya, Anda dua tidak diizinkan untuk berperang melawan satu sama lain. Jika hal itu terjadi ... Aku akan menjadi yang pertama untuk membunuh kalian berdua! "

"Ya, Grand Elder."

Linley dan Emanuel menjawab serempak.

"Kami Azure Dragon Palace memiliki, secara total, dua puluh regu. Saat ini, ada tiga regu yang tidak memiliki kapten. Mereka Squad Thirteen, Squad Lima belas, dan Squad Sembilan belas. "Kata The Grand Elder dengan tenang. "Aku akan membuat pengaturan. Linley ... "

Linley mengambil langkah maju.

"Mulai hari ini dan seterusnya, Anda akan menjadi kapten Squad Tiga belas dari klan Azure Naga di Bloodbath Gorge!"

"Ya." Linley mengakui hormat.

tatapan The Grand Elder beralih ke Forhan, suaranya dingin seperti biasa. "Forhan, mulai hari ini dan seterusnya, Anda akan menjadi kapten Squad Lima belas dari klan Azure Naga di Bloodbath Gorge!"

"Ya." Forhan maju selangkah serta dia mengakui hormat.

"Emanuel, mulai hari ini dan seterusnya, Anda akan menjadi kapten Squad Sembilan belas dari klan Azure Naga di Bloodbath Gorge!"

Emanuel juga melangkah maju dan mengiyakan.

"Sangat baik." The Grand Elder mengangguk sedikit, lalu memandang Arhaus. "Arhaus, kini Anda dapat menyebabkan Linley ke lokasi Squad Thirteen. Setelah itu, kembali. Saya memiliki tugas untuk Anda. "

"Sebuah tugas?" Mata Arhaus 'menyala.

"Pertama mengambil Linley ke tempatnya." The Grand Elder memerintahkan.

"Ya." Arhaus segera berbalik dan melihat ke arah Linley, yang mengangguk, kemudian diikuti Arhaus pergi. Saat ia pergi, Linley mendengar suara Grand Elder. "Forhan, Emanuel, Anda tinggal di sini. Ada sesuatu yang akan membicarakan dengan Anda! "

Dan kemudian, Linley dan Arhaus meninggalkan Azure Dragon Palace.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 21

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#21#Bahasa#Indonesia