*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 20

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 17, Indigo Prefecture ''“ Chapter 20, Conclave of Elders> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 20, Conclave Tetua

Saat ia berjalan ke dalam aula besar, Linley menyapu dengan tatapannya. "Hanya dua belas Sesepuh telah tiba?" The Azure Naga klan memiliki tiga puluh enam Sesepuh. Sesepuh lainnya di aula, saat melihat Linley, semua tertawa sambil menyapa dia.

"Linley, duduk di sini." Penatua Garvey memberi isyarat ke arahnya.

Linley berjalan dan duduk di samping Garvey.

konklaf ini Tetua diadakan di aula besar, di mana sangat besar, gelap meja bundar merah ditempatkan di tengah, dengan sebuah cincin dari kursi di sekitar meja. Linley menyapu dengan tatapannya dan menemukan: "Eh? Hanya enam belas kursi? "

Meja bundar itu sangat besar, dan ada lebih dari cukup ruang untuk empat puluh kursi. Tapi mereka hanya enam belas kursi yang disiapkan.

"Garvey, hanya ada enam belas kursi? Tidak seharusnya ada menjadi tiga puluh enam Sesepuh? "Linley kata lembut.

"The Elders of Bloodbath Gorge tidak hadir." Garvey menjelaskan.

Linley mendesah pada dirinya sendiri.

Bloodbath Gorge adalah daerah yang paling pokok dari keseluruhan Skyrite Mountains. Itu juga tempat di mana para ahli yang paling kuat dari klan Azure Naga, klan Vermillion Bird, klan White Tiger, dan klan Hitam Kura-kura berkumpul. The Azure Naga klan telah dua puluh Sesepuh ditempatkan di sana.

"Mereka bahkan tidak akan menghadiri konklaf Sesepuh." Pada hari itu Linley telah menjadi Penatua, ada hanya sepuluh atau lebih Sesepuh hadir di istana. Tak satu pun dari Sesepuh yang telah di Bloodbath Gorge datang pada hari itu juga.

"The Elders di Bloodbath Gorge benar-benar mempertaruhkan hidup mereka untuk pertempuran untuk klan." Lima belas hari yang lalu, Linley telah bercakap-cakap dengan Garvey, dan telah membahas tanggung jawab Sesepuh. Pada saat itu, Garvey telah menjelaskan Bloodbath Gorge kepadanya.

Delapan klan besar selalu menonton seperti harimau rakus. Empat Divine hewan klan dihadapkan dengan bahaya besar, dan meskipun mereka bisa bersembunyi di Skyrite Mountains dan menjalani hidup mereka di sana seperti kura-kura bersembunyi di cangkang mereka ...

Mengingat arogansi dari klan Empat Divine hewan, bagaimana mereka bisa selamanya menyembunyikan?

Selain itu, bagaimana bisa sebuah klan besar seperti mereka akan terus-menerus terputus dari dunia luar? Empat Divine hewan klan terhubung ke dunia luar, tetapi orang-orang yang menghubungkan mereka akan disembelih dan diserang oleh delapan klan besar.

Akan Empat Divine hewan clan hanya diam-diam menerima ini?

Mustahil!

Empat Divine hewan klan akan serangan balik, memberikan setan kontra-pukulan ke musuh-musuhnya. Dengan demikian, 'Bloodbath Gorge' dibentuk.

Bloodbath Gorge adalah di mana lebih dari setengah dari para ahli dari klan Empat Divine hewan dikumpulkan. The Azure Naga klan memiliki dua puluh ditambah Sesepuh, dan tentu saja, banyak iblis Bintang Enam hadir juga. Persyaratan untuk satu untuk masuk Bloodbath Gorge sedang mengalami kekuatan dari bintang Fiend Enam.

Bloodbath Gorge. The mengumpulkan tempat untuk elit sebenarnya dari klan Empat Divine hewan.

"The Elders enam belas semua hadir." A Penatua berambut perak di sisi meja bundar mengatakan dengan jelas. "Ini konklaf milenium Tetua, dibandingkan dengan sebelumnya, memiliki Elder hadir tambahan. Ini adalah sesuatu yang layak perayaan. "

Beberapa Sesepuh menyeringai ke arah Linley.

Linley tersenyum kembali pada setiap Elder untuk menunjukkan keramahan, lalu melirik Elder berambut perak. Linley diakui Elder berambut perak ini; ia adalah Elder Kedua Majelis Sesepuh, anak Patriark Gislason.

"Berkaitan dengan tugas semua orang, mari kita mengatur bahwa/itu selain untuk saat ini." Kata The Elder Kedua serius. "Biarkan saya menjelaskan kepada semua orang hasil pertempuran terakhir dari dua puluh ditambah Sesepuh kami klan Azure Naga kami di Bloodbath Gorge, selama milenium terakhir."

Wajah semua Sesepuh berubah serius.

Bloodbath Gorge adalah representasi dari pembantaian konstan dan peperangan antara klan Empat Divine hewan dan delapan klan besar.

"Kami dua puluh ditambah Sesepuh dari klan Azure Naga, dalam milenium terakhir, menewaskan dua musuh Tujuh iblis Star dan tiga puluh enam musuh iblis Bintang Enam! Jumlah Highgods lainnya dibunuh tidak dicatat. "Kata The Elder Kedua paksa.

Begitu banyak?

Linley diam-diam terkejut. Seribu tahun, untuk Dewa, adalah waktu yang sangat singkat. Namun dalam seribu tahun yang singkat, klan Azure Naga sendiri telah membunuh dua musuh Seven Star iblis, dan tiga puluh enam dari mereka Six Star iblis.

Berapa banyak musuh, kemudian, harus mereka tewas dalam pertumpahan darah Gorge total?

"Pertempuran antara klan Empat Divine hewan dan delapan marga besar benar-benar adalah setan." Linley berkata kepada dirinya sendiri.

"Namun, di antara kami dua puluh ditambah Sesepuh, dua Tetua kami memiliki kekuatan mereka berkurang drastis. Mereka adalah dua puluh tua pertama, 'Bangden' [Bang'dun], dan Penatua kesembilan, 'Jeffs' [Ji'fo'si]. clone air divine Elder Bangden ini hancur, dan ia tidak lagi memiliki kekuatan dari bintang Fiend Seven. Dia saat ini sedang dalam pelatihan pintu yang tertutup. Adapun Jeffs, clone yang paling kuat, klon air divine, hancur juga. Untungnya, bagaimanapun, tubuh aslinya tidak pernah menyatu percikan divine. tubuh aslinya sehingga sekali lagi menyatu dengan percikan air suci dan kekuatannya demikian kembali ... tapi sejak hari ini, ia kemungkinan besar akan merasa sangat sulit untuk maju satu langkah. "The Elder Kedua kata sungguh-sungguh.

Segera, suasana di aula menjadi depresi.

"Dua Sesepuh. Satu tidak lagi memiliki kekuatan Bintang Fiend Seven, sementara yang lain tidak akan bisa maju sama sekali di masa depan. "Linley mendesah pada dirinya sendiri.

Linley tahu apa aturan Bloodbath Gorge adalah. Mereka Sesepuh yang pergi keluar untuk berperang semua meninggalkan klon divine mereka lemah dalam Bloodbath Gorge. Dengan cara itu, bahkan jika mereka tewas dalam pertempuran di luar, mereka akan masih memiliki clone divine yang masih hidup.

Kemungkinan besar, musuh-musuh yang melakukan hal yang sama.

Meskipun mereka menggambarkan prestasi pertempuran sebagai pembunuhan dua bintang iblis Seven, kemungkinan besar, klon divine dari dua Seven Star iblis telah sama ditinggalkan kembali di pangkalan mereka sendiri.

"Jadi bagi tubuh asli tidak menyatu dengan percikan divine sebenarnya memiliki manfaat seperti ini."

The Elder bernama 'Jeffs' memiliki paling kuat clone air divine-Nya hancur, tetapi tubuh aslinya tidak pernah menyatu dengan percikan divine, seperti Linley. Dengan demikian, Penatua bisa menggunakan tubuh aslinya untuk terus sekering dengan air-jenis percikan divine, semua cara untuk menjadi Highgod.

Ini karena ia sudah memiliki wawasan yang diperlukan bagaimana untuk memadukan Hukum Air.

Jadi, bahkan jika ia menjadi Highgod melalui sekering percikan divine saat ini, kekuasaannya tidak akan jauh berbeda dari sebelumnya. Hanya ... di masa depan, itu akan sangat sulit untuk maju lebih lanjut.

Sebagai contoh, jika clone bumi divine Linley ini hancur, ia akan menjadi tidak dapat menggunakan Space Blackstone. Namun, Linley benar-benar bisa membiarkan tubuh aslinya terus sekering percikan Demigod divine bumi, percikan bumi God divine, dan divine percikan bumi Highgod.

Ketika saatnya tiba, Linley masih akan mampu menjalankan/lari 'Blackstone Ruang'. Hanya saja, ia tidak akan mampu untuk membuat perbaikan lebih lanjut.

"Kali ini, selain dari dua Sesepuh tersebut pensiun dari Bloodbath Gorge, ada juga enam Sesepuh yang telah berjuang di Bloodbath Gorge selama tiga ribu tahun sudah yang akan pensiun dari Bloodbath Gorge! Dengan demikian, kelompok kami enam belas, perlu ada tiga yang akan mengisi posisi. "

Segera, Para Sesepuh mulai chatting dengan satu sama lain melalui akal divine atau merenungkan untuk diri mereka sendiri.

"Tiga Sesepuh perlu pergi ke Bloodbath Gorge?" Linley juga tahu apa yang akan Bloodbath Gorge diwakili.

"Karena urutan Patriarch, menghukum Emanuel untuk pergi melayani dengan Grand Elder, sehingga dari enam belas dari kita, Emanuel benar-benar harus pergi ke Bloodbath Gorge. Dua karena itu harus dipilih dari sisa lima belas. "

Linley tidak bisa membantu tetapi melirik Emanuel jauh dari sudut matanya. Emanuel diam, wajahnya berubah. Jelas, ia sudah tahu tentang hal ini.

"Semua orang, mari kita memilih dua Sesepuh untuk berpartisipasi." The Elder Kedua memandang semua orang.

"Me!" Sebuah suara terdengar dari sebelah Linley. Itu Elder Garvey. Elder Garvey tertawa, "Aku ingin pergi terakhir kali, tapi dalam hal kekuasaan, aku lebih lemah dari yang lain, jadi aku dikecualikan. Kali ini, giliran saya, kan? "

"Saya mencalonkan diri untuk slot!" Segera, Penatua lain berbicara. "The Elders lainnya berjuang untuk klan luar, sementara saya tetap dalam gunung. Saya merasa sengsara! "

"Garvey, itu bukan giliran Anda belum." Namun Elder lain berbicara. "Saya mencalonkan diri."

Ada perbedaan kekuatan antara Sesepuh juga. Garvey jelas salah satu yang cukup lemah. Adapun Bloodbath Gorge ... yang lebih kuat adalah, semakin baik itu saat mereka masuk.

"Saya akan pergi juga." Dari Sesepuh enam belas, salah satu dari tiga wanita, seorang wanita giok berambut, tertawa. "Saya benar-benar berharap untuk meniru Grand Elder dan untuk melayani dengan pertempuran dia untuk klan."

"Demi klan, aku akan pergi juga."

Linley, cukup terkejut, menyaksikan adegan ini. Awalnya, ia berpikir bahwa/itu orang akan mencoba untuk mendorong itu ke orang lain. Namun, Linley sekarang menemukan bahwa/itu delapan dari enam belas begitu berani untuk relawan sendiri, casting kekhawatiran mengenai hidup dan mati ke samping.

"Cukup." The Elder berambut emas berteriak dengan marah.

Linley berpaling untuk melihat. The Elder berambut emas itu Elder Ketiga klan, putra Grand Elder. Namanya Forhan. Forhan memiliki status lain ... dia adalah ayah dari Emanuel.

The Elder berambut emas, Forhan, berkata dengan suara rendah. "Saya mengerti bahwa/itu setiap orang ingin melakukan pertempuran demi klan. Tapi dalam pertempuran, semakin kuat seseorang, semakin baik! Dengan demikian, dalam hati saya, saya telah membuat dua pilihan. Yang pertama adalah ... "

Forhan tiba-tiba menunjuk Linley. "Elder Linley!"

Linley itu sedikit kaget.

"Forhan, pertanyaan dari yang pergi adalah keputusan setiap orang secara individual. Hal ini tidak masalah untuk orang lain untuk memutuskan. "Kata The Elder Kedua.

Forhan mengerutkan dahinya keras kepala, lalu berkata dengan suara yang jelas, "Sebagai anggota dari klan, dan dengan klan menghadapi bahaya, bagaimana bisa kita mengabaikan ini? Lihatlah dua puluh Sesepuh di Bloodbath Gorge. Sebagian besar dari mereka telah berjuang di sana selama ribuan tahun. Menurut aturan, setiap seribu tahun, mereka bisa pensiun. Tapi mereka belum! "

"Itu semua demi klan! Demi membuat sehingga prestise Azure Naga klan tidak akan menurunkan! "

Forhan memandang Linley. "Alasan saya memilih Linley karena Linley ini gravitasi Ruang sangat luar biasa, dengan kekuatan gravitasi menjadi ajaib besar. Bahkan Seven Star iblis akan umumnya telah kecepatan mereka sangat berkurang dalam ruang gravitasi nya. Ketika ahli melakukan pertempuran, jika Linley adalah untuk berkoordinasi dengan beberapa Sesepuh, kekuasaannya dapat pasti akan mengeluarkan untuk efek yang sangat besar. "

The Elders di aula semua segera mengerti.

Jika Linley adalah untuk berkoordinasi dengan beberapa Sesepuh saat menggunakan gravitasi Ruang nya, itu memang akan menjadi ukuran pendukung sangat efektif.

"kekuatan Linley sendiri telah dibuat jelas untuk semua orang juga. Dia jauh melampaui Emanuel. Seperti yang saya lihat, hanya berdasarkan kekuatan tubuhnya, di klan kami, Linley harus peringkat nomor empat! Bahkan saya merasa saya rendah. "Forhan menatap Linley. "Linley, kenapa tidak Anda berbicara untuk diri sendiri. Apakah Anda bersedia untuk pergi? "

Linley tertawa sambil menatap Forhan. "Elder Ketiga, saya ingin bertanya, siapa orang lain yang telah Anda pilih?"

Forhan mengatakan dengan sungguh-sungguh, "Dua orang yang saya pilih ... satu Linley, sementara yang lain adalah diriku sendiri! Saya percaya bahwa/itu dalam hal kekuatan, tidak ada yang berani mengatakan bahwa/itu mereka telah pasti melampaui saya. Terakhir kali, aku tidak pergi ke Bloodbath Gorge ... aku menyesalinya untuk waktu yang lama sekarang. Kali ini, saya bersikeras akan! "

Linley mengerutkan kening.

Orang lain Forhan telah memilih sebenarnya Forhan sendiri?

"Linley?" The Elder Kedua memandang Linley. "Apa pikiran Anda sendiri?"

Sesepuh ini semua mengakui bahwa/itu dalam pertempuran solo, beberapa dari mereka akan berani mengatakan bahwa/itu mereka tidak kalah dengan Linley. Tapi dalam hal memerangi kelompok ... tidak satupun dari mereka berani untuk mengatakan bahwa/itu mereka lebih unggul Linley. Dalam pertempuran kelompok, efek Linley ini Blackstone Ruang benar-benar terlalu baik.

Setelah Ruang Blackstone nya muncul, kekuatan sendiri tidak akan terpengaruh, namun kecepatan lawan drastis akan turun. Bahkan Seven Star iblis, dalam situasi pertempuran seperti ini, akan dikalahkan miring.

"Saya akan pergi!" Linley mengangguk.

"Linley, tidak buruk." Forhan tertawa saat ia berbicara.

Linley hanya tersenyum ke arahnya, sementara merenung curiga kepada dirinya sendiri, "Forhan ini tampaknya ingin memaksa saya untuk pergi ke Bloodbath Gorge. Cara ia bertindak sekarang ... jika saya menolak untuk pergi, kemungkinan besar lainnya Sesepuh akan memandang rendah saya. Mengapa dia ingin memaksa saya untuk pergi? Dapat ada hubungannya dengan anaknya, Emanuel? "

"Baiklah. Orang-orang telah terpilih. Forhan, Emanuel, Linley, tiga dari Anda, setelah kesimpulan dari Conclave ini, bisa langsung ke Bloodbath Gorge. "The Elder Kedua memandang Linley dan dua lainnya. "Tiga dari Anda, mengurus diri sendiri."

"Jaga dirimu." Keempat kata disebabkan Linley merasa lega dari rasa tekanan ia tidak menyadari bahwa/itu ia telah bantalan.

"Pertumpahan darah Gorge?" Untuk beberapa alasan, Linley tiba-tiba merasa sedikit antisipasi.

Sejak ia telah belajar bahwa/itu klan itu dalam krisis, Linley sudah tahu bahwa/itu suatu hari, dia juga akan berjuang atas nama klan. Hanya saja, dia tidak membayangkan bahwa/itu hari itu akan datang begitu cepat.

Linley dan dua selectees lainnya akan Bloodbath Gorge. Tentu, mereka tidak akan ditugaskan kegiatan-kegiatan lainnya. Setelah konklaf dari Sesepuh menyimpulkan, yang lain tiga belas Sesepuh semua perpisahan bade ke dan dikirim Linley, Forhan, dan Emanuel.

"Linley, saya benar-benar ingin pergi dengan Anda." Garvey tertawa. "Ingat. Membantu membunuh beberapa musuh tambahan bagi saya. "

Linley tersenyum dan mengangguk.

wajah Garvey tiba-tiba berubah serius. "Ingat, Anda harus berhati-hati. Melindungi diri sendiri adalah yang paling penting. Membunuh musuh adalah sekunder untuk itu. "

"Benar." Linley mengangguk.

"Cukup. Tiga dari Anda, Anda dapat kepala off. Setelah tiba di Bloodbath Gorge, mematuhi perintah dari Grand Elder. "Kata The Elder Kedua. Linley, Forhan, dan Emanuel segera membuat perpisahan mereka masing-masing Sesepuh, kemudian segera mulai terbang ke jantung Skyrite Mountains.

Skyrite Pegunungan dibagi menjadi empat bidang utama, yang masing-masing klan Empat Divine hewan yang mengendalikan.

Dalam inti dari Skyrite Mountains, jauh di dalam lembah gunung, adalah Bloodbath Gorge. Tempat di mana para elit klan Empat Divine hewan berkumpul.

"Keamanan di sini benar-benar ketat." Linley memandang udara di atas jurang. Ada sejumlah besar keliling prajurit berpatroli. Bukan hanya prajurit lapis baja biru dari klan Azure Naga, tetapi juga prajurit lapis baja emas dari klan Vermilion Burung ...

Ada berpatroli prajurit dari semua empat klan Empat Divine hewan. Ketika orang-orang ini melihat kelompok Linley dari tiga fly over, mereka segera memberi hormat.

Linley, Emanuel, dan Forhan terbang langsung ke kedalaman jurang.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 20

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#20#Bahasa#Indonesia