*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 10, Chapter 1

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 10, Baruch ''“ Chapter 1, Delia and Linley > Buku 10, Baruch - Bab 1, Delia dan Linley

"Whoooosh." Angin dingin sepi bertiup di seluruh dunia, membawa kepingan salju yang tak terhitung jumlahnya untuk menutupi itu.

Delia, mengenakan jubah bulu putih, itu berdiri diam-diam di depan jendela, menatap dunia luar. Di belakangnya ada dua binatang ajaib. Salah satunya adalah Worldbear, Hatton. Yang lainnya adalah Wildthunder Stormhawk, Parry. Baik dari dua binatang membuat suara.

Sebuah desahan lolos dari bibir Delia.

"Ayah, ibu ..." Senyum pahit itu di wajah Delia. Dia benar-benar tidak mengira orangtuanya untuk menipu dirinya. Mereka mengatakan bahwa/itu neneknya sakit parah, tapi setelah dia bergegas pulang di belakang Wildthunder Stormhawk, dia menemukan bahwa/itu neneknya cukup sehat.

Pada malam pertama kembali ...

Delia telah marah meminta orangtuanya, "Ayah, ibu, mengapa kalian berdua berbohong kepada saya untuk mendapatkan saya pulang?"

Delia awalnya ditujukan untuk tinggal dengan Linley.

ayah Delia, Dylla [Dai'ya] Leon, telah melihat Delia dan telah memintanya, "Delia, telah Anda jatuh untuk itu Dragonblood Warrior, Linley? Sejak pertama kali kembali tahun-tahun yang lalu, Anda menolak untuk menerima anak-anak lain. Apakah karena dia? "

Delia sudah sangat terkejut. Dia tidak mengatakan orang tuanya.

"Bagaimana kau tahu?" Delia telah langsung meminta.

Ibunya menghela napas. "Delia, kenapa kau tidak memberitahu kami bagaimana Anda merasa? Itu tuanmu, Guru Longhaus, yang memberitahu kami setelah kembali ke Kekaisaran. Dia mengatakan kepada kami untuk mempersiapkan pernikahan antara Anda dan Linley. "

sebelumnya marah Delia tiba-tiba menjadi malu-malu.

Orangtuanya telah melirik satu sama lain, sambil menggelengkan kepala dan tersenyum pahit. Ayahnya, Dylla, mengatakan serius, "Putri saya tercinta, saya harus sungguh-sungguh memberitahu Anda bahwa/itu tidak mungkin bagi Anda dan Linley untuk bersama."

Her father had said seriously, ''Delia, Linley''™s younger brother is the husband of the Seventh Imperial Princess of the O''™Brien Empire. Without question, Linley is a Saint belonging to the O''™Brien Empire. But you should understand the state of the relationship between our Yulan Empire and the O''™Brien Empire.''¯> "Apa?" Delia telah menatap ayahnya.
ayahnya berkata dengan serius, "Delia, adik Linley adalah suami dari Ketujuh Imperial Princess of Kekaisaran O'Brien. Tanpa pertanyaan, Linley adalah Saint milik Kekaisaran O'Brien. Tapi Anda harus memahami keadaan hubungan antara Kekaisaran Yulan dan Kekaisaran O'Brien. "

"Benar, kedua kami Empire Yulan dan Kekaisaran O'Brien dua Empires perkasa yang merupakan musuh satu sama lain, tapi apa yang harus dilakukan dengan Linley?" Delia sudah sangat marah. "Mungkinkah Anda percaya, ayah, bahwa/itu saya berada bersama Linley akan berdampak klan?"

"Ya."

Dylla Leon mengangguk. "Jika clan yang memiliki Saint, yang klan akan bangkit dan berkembang. Jika Anda dan Linley yang menikah ... kemudian apa yang terjadi jika Kekaisaran Yulan dan Kekaisaran O'Brien yang terlibat dalam perang skala besar? Empire kami tidak lagi berani memiliki banyak iman dalam klan Leon. "

Delia segera menjadi marah.

penjelasan ayahnya telah tampak menggelikan.

"Delia, berpikir tentang hal ini. Jika Anda adalah Kaisar dan Anda menemukan bahwa/itu putri salah satu klan terbesar Anda telah mendapatkan menikah dengan Saint di sisi musuh, tidak akan Anda khawatir bahwa/itu klan ini akan mengkhianatinya? "Dylla Leon mengatakan serius.

Delia telah tertegun.

Ada yang bisa dia katakan, karena ada preseden sejarah untuk ini.

Di masa lalu, putri dari klan mulia di Empire Rohault telah menikah dengan raja salah satu kerajaan dari dataran besar ke timur jauh. Setelah itu, seluruh klan-nya telah memberontak dan bergabung dengan sisi yang dataran kerajaan besar.

Jangan berpikir bahwa/itu Kekaisaran Rohault itu tentu jauh lebih kuat dari kerajaan dataran besar.

Dataran besar ke timur jauh memiliki tiga kerajaan total.

Orang-orang dari dataran besar yang sangat kejam, dan masing-masing dari mereka lahir prajurit. Meskipun dalam hal populasi, mereka jauh lebih rendah jumlahnya daripada Empire Rohault dan Kekaisaran Rhine, tiga kerajaan besar ini telah melakukan pertempuran dengan dua Empires selama bertahun-tahun tak terhitung jumlahnya tanpa dirugikan apapun.

"Bapa, Linley dan aku ..." Delia telah mulai berbicara.

Dylla Leon telah memotongnya. "Delia. Anda adalah anak yang cerdas. Anda harus memahami segala sesuatu. clan Leon kami telah membangun diri kita selama seribu tahun. Itu sebabnya kami sekarang memiliki status kita saat ini. Jika Anda adalah untuk menikah Linley, bahkan jika itu Imperial Majesty tidak benar-benar melakukan apa pun untuk klan kami, tanpa pertanyaan ... imannya Imperial Majesty di klan kita akan berkurang! "

"Setelah imannya di dalam kita berkurang, keturunan yang tak terhitung jumlahnya dari klan kami di militer dan di pemerintahan akan merasa sangat sulit untuk dipromosikan." Dylla Leon mendesah. "Delia, saya harap Anda dapat mempertimbangkan kepentingan klan."

"Tapi ayah, Linley bukan milik Kekaisaran O'Brien. Dia telah pergi ke Lands anarkis. "Delia telah buru-buru mengatakan.

"The Lands anarkis?" Dylla Leon telah kaget, dan ibu Delia juga telah menatapnya heran.

Delia telah buru-buru menjelaskan, "Ya, ayah. Linley tidak melekat Kekaisaran O'Brien. Dia ingin memulai usaha sendiri di Lands anarkis. Di masa depan, ia akan menjadi bagian dari Lands anarkis. Ayah ... Lands anarkis dan Empire kami bukanlah musuh, kan? "

Dylla telah terdiam sesaat sebelum mengangguk perlahan.

Ini memang kasus. Di seluruh benua, satu-satunya kekuatan yang layak Kekaisaran Yulan mengingat musuh mereka adalah Kekaisaran O'Brien.

Adapun Lands anarkis, yang akan mempertimbangkan ini lahan kacau yang memiliki beberapa lusin Duchies musuh?

"Jika Linley benar-benar adalah untuk membangun dirinya di Lands anarkis, maka tidak akan menjadi masalah bagi Anda untuk menikah dengannya." Dylla Leon telah berkata pelan. Kata-kata ini sudah seperti musik surgawi untuk telinga Delia, membuat hatinya langsung tenang.

Dylla Leon telah melihat Delia dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Putri saya tercinta, saya harus mengingatkan Anda ... hanya ketika hari datang ketika Linley tidak lagi menjadi anggota dari Kekaisaran O'Brien di mata klan kekaisaran, akan Anda diizinkan untuk bisa bersamanya. Jika tidak, Anda pasti tidak bisa. "

"Bapa, aku mengerti." Delia mencintai orang tuanya, kakek-neneknya, kakaknya, sepupunya, dan seluruh keluarganya. Dia tidak ingin putus hubungan nya kepada mereka.

Dylla mengangguk. "Untuk saat ini, tinggal di ibukota kekaisaran. Jangan pergi mencari Linley itu. "

..........

Berpikir kembali ke pembicaraan itu, Delia lembut mendesah lagi. Delia mengerti ... Linley sudah menjadi Saint dan memiliki umur terbatas. Sebagai tukang sihir dari peringkat ketujuh, ia sendiri akan memiliki umur yang panjang juga, karena ia terus melatih.

Dia tidak terlalu khawatir tentang satu atau dua tahun.

Menatap keluar dari jendela ke arah utara, ia melihat besar, kepingan salju seperti bulu perlahan melayang ke bawah. Seluruh dunia tampak begitu kabur, dan tidak ada yang bisa dilihat dengan jelas. Tapi tatapan Delia sepertinya menembus dinding realitas dan melihat ke Lands anarkis yang jauh, dan melihat ke Blackdirt Kota ...

...... ..

Di luar Blackdirt City, salah satu skuad tentara setelah lain yang menjalankan/lari lap pada kotoran hitam, dan bersama skuad masing-masing, ada seorang perwira militer terus berteriak, "Lebih cepat, lebih cepat! Jangan sampai tertinggal! Sialan, jika Anda tertinggal di belakang, tidak ada sarapan untuk Anda! "

Di daerah yang terangkat, keempat saudara Barker, Boone, dan kelima, Gates, yang dibalut hanya sepasang celana panjang, tubuh bagian atas mereka telanjang. Mereka menyaksikan pelatihan dilanjutkan.

Selama jangka waktu ini, Blackdirt Kota tidak menyerang kota-kota lain. Mereka hanya melatih. Kota-kota di sekitar Blackdirt Kota memiliki semua merasakan bahwa/itu Blackdirt akan menimbulkan ancaman bagi mereka, dan gubernur kota mereka sangat gugup. Tetapi pada saat yang sama, mereka gubernur kota tidak berani menyerang lebih dulu baik.

Tiba-tiba, Linley berjalan. Dia menyaksikan prajurit berlatih sementara menuju Gates dan Boone.

"Tuhan, bagaimana menurutmu?" Gates mengatakan bangga.

Linley mengangguk puas. "Sangat bagus. Oh, benar. Kapan Anda berencana untuk mulai menyerang kota-kota di dekatnya? "Linley tidak tahu satu hal tentang taktik militer. Satu-satunya hal yang ia tahu adalah bahwa/itu kecuali hal-hal datang ke titik kritis, tidak perlu baginya untuk terlibat.

Boone tertawa terbahak-bahak. "Tuhan, kami belum menyerang siapa pun, tapi beberapa orang dari kota-kota terdekat telah menyerah kepada kami dan berjanji bahwa/itu mereka akan merusak kota-kota mereka dari dalam."

"Oh, begitu?" Linley tertawa juga.

Gates buru-buru mengatakan. "Tentu saja, bagaimana kita bisa membuat ini? Lord, berpikir tentang hal ini. Setelah kekuatan kami lima bersaudara yang tersebar di seluruh Tanah anarkis, banyak kota-kota di dekatnya takut kita. Dalam rangka menghadapi orang-orang kota, setelah semua, kita bahkan tidak perlu mengerahkan tentara kami. Hanya dengan diri kita sendiri, kita lima bersaudara bisa menyembelih jalan kami ke kota-kota dan mudah mengambil kemenangan. "

Linley tertawa lagi.

Untuk semacam ini kota kecil, seorang ahli tunggal bisa memutuskan segalanya. Misalnya, tentara kota Blackdirt Kota bernomor hanya beberapa ribu orang. Seorang prajurit dari peringkat kesembilan dengan mudah bisa membunuh banyak orang. Bergantian, ia langsung bisa membunuh pemimpin dan memaksa sisanya untuk menyerah!

Menyerang Kadipaten, namun, berbeda.

Setiap Duchy telah mungkin sekitar seratus ribu prajurit. Demikian pula, jika di masa depan, mereka melawan Gereja Radiant, mungkin musuh akan memiliki sejumlah besar tentara. Terhadap semacam ini taktik gelombang manusia, berapa banyak orang ahli tunggal bisa membunuh? Namun, magus di situasi semacam ini akan sangat berguna.

Tapi selama tidak ada orang majus Saint-tingkat sekitar, ketika dua tentara terlibat dalam perang berskala luas terhadap satu sama lain, kualitas dan kemampuan prajurit setiap tentara 'adalah sangat penting.

"Apa yang Anda melatih mereka dalam?" Linley mengerutkan kening saat ia melihat ini regu tersebar.

Boone menjelaskan, "Tuhan, ini adalah pelatihan dari brigade menengah. Setiap batalion dibagi menjadi brigade tiga ratus orang yang akan melatih bersama-sama. Setiap brigade memiliki seorang kapten dan enam letnan yang bertugas melakukan pengawasan dan pelatihan. Ini adalah cara yang sangat efektif pelatihan. "

Gates dan Boone telah melatih tentara sebelum di Delapan belas Utara Duchies. Mereka tahu apa yang metode terbaik adalah.

Setelah datang ke Blackdirt Kota dan belajar apa situasinya, Linley kembali ke Mt. Blackraven.

Seperti jejak biru fana asap, Linley wisped kembali ke kedalaman Mt. Gagak hitam. Linley saat tinggal di pusat danau yang indah di Mt. Blackraven, yang memiliki beberapa batu di tengah meliputi beberapa puluh meter persegi. Linley telah menemukan mereka batu-batu dari tempat lain di Mt. Blackraven, maka dengan pedangnya, cincang mereka datar, kemudian pindah ke tengah danau untuk melayani sebagai dasar.

Di tengah danau, batu-batu yang hanya setengah meter atau lebih tinggi dari permukaan danau. Ada, di atas mereka batu-batu, Linley telah dirinya membangun sebuah rumah kayu.

"Bebe, apa yang Anda lakukan?" Linley berjalan di atas air, anggun tiba di tengah danau. Tapi ketika ia melakukannya, Linley tiba-tiba menemukan bahwa/itu Bebe telah menggali di sisi salah satu batu.

"Boss!" Bebe menoleh dan terkekeh di Linley, sementara pada saat yang sama cakar kecil tajam terus menggesek di tepi batu, mengirimkan puing-puing di mana-mana. "Saya sedang membuat penerbangan tangga. Aku akan membuat beberapa tangga di sini. Dengan cara itu, dalam waktu ketika saya masuk ke dalam air, saya bisa memilih untuk beristirahat di tangga, atau berbaring di dalam air. Itu akan sangat nyaman. Bos, tidak saya, Bebe, hanya cerdas? "

Linley mulai tertawa.

"Slash, slash." Menggesek dengan cakarnya, Bebe secara bertahap menggali enam langkah tangga, dengan setiap langkah kira-kira sepuluh sentimeter tinggi, dengan yang terakhir di air itu sendiri. Bebe duduk belakang ke bawah pada langkah paling bawah, dengan senang hati memukul air dengan empat anggota tubuhnya.

Linley terkekeh. Melihat batu tergeletak di sekitar danau, Linley melambaikan satu tangan ...

"suara mendesing!" Angin tiba-tiba mulai melolong, dan tornado menakutkan muncul, mengambil sebuah batu seukuran manusia dan menyimpannya di depan Linley. Lingkungan yang indah dari Mt. Blackraven telah membuat Linley merasa sangat damai, dan dia tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang orang yang di dalam hatinya.

bibir Linley ini mencibir ke atas sedikit, sedikit senyum di wajahnya.

Dengan flip tangannya, ia menarik pahat lurus dan mulai mengukir patung. Potongan batu terbang di mana-mana. Perlahan-lahan ... model seukuran manusia mulai muncul dari dalam batu. Bebe, cakar kecil bertumpu di tangga, mengangkat kepalanya untuk menatap patung.

"Oh ho, Boss, Anda ukiran seorang wanita? Haha, saya tahu, itu harus Delia! "Bebe mencibir.

Tapi Linley benar-benar terserap dalam ukiran nya. pahat lurus melintas secepat kilat, membawa dengan itu lembut, kasih karunia lembut angin. Karena telah mencapai tingkat grandmaster dari mematung, Linley sekarang benar-benar mampu mengukir apa yang ia inginkan.

Linley sepenuhnya berfokus pada ukiran, dan rincian mulai muncul ...

Dari pagi sampai jam tiga sore hari berikutnya. Setelah menghabiskan lebih dari satu hari dan malam, Linley akhirnya meletakkan pahat lurus.

"Wah." Linley ringan dihembuskan, meniup debu halus off dari patung. Wanita yang telah terpahat memiliki unik, aura heroik. Secara khusus, matanya ... mereka membuat patung batu terlihat seolah-olah itu benar-benar hidup.

Linley memandang patung dengan kepuasan, kemudian berbalik untuk menatap ke arah barat daya. Dalam hatinya, dia berpikir, "Delia, Anda seharusnya telah menerima surat saya sekarang."

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Ā 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 10, Chapter 1

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#10,#Chapter#1#Bahasa#Indonesia