*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 10, Chapter 2

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 10, Baruch '' Chapter 2, Two Letters > Buku 10, Baruch - Bab 2, Dua Surat

Meskipun cinta pertama Linley telah berakhir dengan kegagalan dan menyebabkan Linley untuk mengembangkan keengganan terhadap cinta, tindakan berulang Delia, dimulai sejak mereka saling kenal saat mereka masih anak-anak, telah memaksa Linley mengakui ... bahwa/itu ia menikmati berada bersama-sama dengan Delia . Dia menikmati semacam hangat, perasaan intim.

Di Institut, Linley sudah tahu bagaimana Delia merasa tentang dirinya.

Dia tahu bahwa/itu Delia sedang menunggu dia untuk melakukan langkah pertama, tapi setelah cinta pertamanya gagal, hati Linley telah menjadi kusut, dan ia hanya tidak bisa.

Jauh, di ibukota kekaisaran dari benua Yulan, meskipun matahari tinggi di langit, dunia masih sangat dingin. Delia mengenakan jubah tebal mahal saat ia duduk di halaman nya, menikmati sinar matahari. Di tangannya adalah surat yang Linley telah mengirimnya. Surat ini datang kepadanya melalui jaringan informasi kecepatan tinggi dari Konglomerat Dawson.

Memegang surat di tangannya, Delia tidak bisa menahan tawa, tertawa dengan sukacita yang besar.

"Delia, apa yang Anda lihat?" A tebal, suara berat terdengar. Itu adalah Worldbear, Hatton. mata beruang menggemaskan Hatton menatap surat di tangan Delia. "C'mon, Delia, biar melihatnya. Biarkan Big Yellow senang dengan Anda. "

The Worldbear, Hatton, pada hal sangat dekat dengan Delia.

Begitu Delia melihat Hatton, dia segera bersembunyi surat itu, mengernyitkan hidung dan mendengus padanya. "Big Yellow, kau menyebabkan masalah lagi? Dimana Guru? Mengapa tidak Anda di sisi Guru? "

Worldbear menggeleng. "Guru adalah terlibat dalam pelatihan meditasi pintu yang tertutup. Dia tidak akan datang untuk sepuluh hari ke depan atau setengah bulan. Dia tidak membutuhkan aku di sisinya sekarang. Jadi, Big Yellow telah datang untuk menemukan Delia. "The Worldbear berseri-seri di Delia.

Delia dalam suasana hati yang baik hari ini juga, dan dia terus bercanda dengan Worldbear untuk sementara waktu.

"Delia, surat itu adalah dari Linley, kan?" The Worldbear tiba-tiba bertanya dengan suara rendah.

Delia melirik dengan kekesalan padanya, tapi dia masih mengangguk. mata Delia yang penuh dengan kegembiraan tak tertahankan. Surat Linley telah jelas rinci bagaimana hidupnya telah, dan juga telah mengatakan kepada Delia bahwa/itu dia sedang dalam Blackdirt City, di Lands anarkis. Ia bahkan memberi Delia instruksi yang jelas tentang cara untuk sampai ke sana.

Meskipun Linley tidak secara eksplisit mengatakan bahwa/itu ia ingin Delia datang mengunjunginya, hanya berdasarkan bagaimana dengan hati-hati ia menggambarkan rute ke kota, niatnya cukup jelas.

"Orang itu konyol. Dia selalu berusaha untuk menyembunyikan niatnya. Jika dia ingin aku pergi, ia harus mengatakan begitu. "Delia berdua tertawa dan mengutuknya dalam hatinya.

Delia dalam suasana hati sehingga hanya duduk di sana sendirian, dia akan mulai cekikikan. The Worldbear, sebelah Delia, terus mengobrol dengan dia juga.

"Delia, besok adalah Festival Yulan. Akan Anda kembali malam ini? "The Worldbear, Hatton, bertanya lembut.

Delia, mendengar kata-kata ini, tidak bisa membantu tetapi cemberut. Membiarkan mendesah, dia berkata, "Ya. Malam ini, seluruh klan akan datang bersama-sama. Ugh ... Aku benar-benar tidak ingin kembali. "Selama jangka waktu ini, masing-masing dua kali Delia sudah kembali, klan nya telah mendesak dia untuk melupakan Linley.

Namun ...

Apakah itu mungkin?

Ketika Delia percaya Linley mati, dia bahkan telah membulatkan tekad untuk tidak pernah menikah. Sepuluh tahun penuh telah berlalu seperti itu. Sekarang dia tahu Linley masih hidup, dan akan segera mendirikan kekuasaannya sendiri, bagaimana dia bisa memberikan dia sekarang?

Malam itu.

Semua anggota penting dari klan Leon hadir di pesta ini. Hampir seratus anggota klan penting bahagia mengobrol dan panggang sama lain, dan prosesi mulia ini secara alami termasuk pemimpin klan, Dylla Leon. Tidak hanya itu Dylla Leon sendiri cukup dicapai, dua anaknya yang luar biasa juga.

Dixie adalah tukang sihir dari peringkat kedelapan, dan murid pribadi Imam.

Delia telah mencapai peringkat ketujuh tahun lalu, dan merupakan murid dari Saint-level Grand Magus, Guru Longhaus.

Kedua anak yang benar-benar sangat menakjubkan.

Hari ini, meskipun Delia tidak memakai banyak makeup, kombinasi nya yang mulia, bantalan aristokrat dan terlihat alami yang baik dia membuat Delia tampil lebih mempesona daripada wanita muda yang mulia. Hanya, Delia menuju ke sudut aula utama dengan piala anggur di tangannya.

Orang setengah baya berjalan menuju Dylla Leon dengan piala di tangan, melirik Delia. Tertawa, katanya, "Kakak, Delia benar-benar tumbuh lebih dan lebih indah. Cukup bangsawan muda beberapa di ibukota kekaisaran telah dipukul oleh dia. "

Dylla Leon tertawa dengan tenang.

"Kakak, putra Pangeran Reed [Li'de] selalu terpikat Delia. Apakah Anda berpikir ada kemungkinan bahwa/itu mereka berdua ... "

Dylla Leon menggeleng. "Saudara Ketiga, tidak ada yang membahas. Jika Delia bersedia menerima menikahi salah satu bangsawan dari ibukota kekaisaran, maka dia akan melakukannya bertahun-tahun sebelumnya. Adapun sekarang ... yang terbaik jika Anda tidak mengatakan apa-apa. Kemudian, saya akan membiarkan istri saya pergi berbicara dengannya. "

Ada telah cukup beberapa orang yang telah mengangkat masalah ini dengan Dylla Leon selama perjamuan ini.

Ini karena, jelas, Delia masih muda, cantik, dan berbakat, dan merupakan murid dari Grand Magus Saint. Dia juga mendapat dukungan dari klan Leon kuat ... wanita seperti sempurna memiliki pelamar yang tak terhitung jumlahnya.

Delia duduk diam di sudut.

"adik kecil." Seorang pemuda tampan, berdiri 1,8 meter dengan rambut emas benar-benar lurus yang jatuh ke bahunya, berjalan mendekatinya.

Mengangkat kepalanya, Delia mengungkapkan senyum di wajahnya. "Kakak." Orang datang adalah kakak Delia, Dixie. Seperti kembali di Ernst Institute, Dixie tetap dingin dan acuh tak acuh terhadap orang lain seperti biasa. Tapi terhadap adiknya, Dixie penuh dengan kasih sayang.

Dixie duduk berlawanan dari Delia.

"Apa itu? Anda tampaknya berada dalam suasana hati yang buruk? "Dixie tersenyum sambil berbicara.

Delia menggeleng pasrah. "Kakak, Anda selalu melatih di sisi Imam. Anda tidak tahu banyak tentang urusan saya. "

"Apakah ada hubungannya dengan Linley?" Dixie tanya.

Delia tertawa saat ia melemparkan lirikan. "Kakak, Anda cukup pintar. Namun kedua ayah dan ibu agak menentang saya bersama-sama dengan dia. Aku sudah penasaran tentang ini ... setelah semua, saya tidak ingin hubungan dengan keluarga menjadi terlalu kaku. "

Dixie mengangguk. Dia mengerti bagaimana adiknya merasa. Dia telah melihat Delia tumbuh, dan Dixie tahu betul ... bahwa/itu meskipun Delia adalah sangat ditentukan, gadis tegas, di lubuk hatinya, dia agak mental bergantung pada anggota keluarganya.

"Kemungkinan besar malam ini, ibu akan datang dan chatting dengan saya lagi tentang bagaimana menjanjikan pemuda ini, atau bagaimana menjanjikan bahwa/itu pemuda adalah." Delia tertawa getir.

Setiap kali dia datang kembali, orang tuanya akan selalu mengangkat masalah ini dengan dia.

Dixie mengerutkan kening. "Mereka anak-anak pemboros orang bangsawan kaya masih ingin menikah? Linley telah bertindak tidak benar juga. Dia seharusnya terbuka datang ke ibukota kekaisaran dan mengusulkan untuk Anda lama! Jika ia melakukannya, saya pasti akan mendukungnya. "Dalam hatinya, Dixie sebenarnya cukup dikagumi Linley.

Setelah semua, Linley adalah seseorang yang jenius lebih besar daripada dirinya sendiri.

"Mengusulkan kepada saya?" Delia terkejut, tapi kemudian dia tertawa.

Delia berpikir kembali ke malam itu di Wushan Township dan bagaimana ia telah mencium Linley. Yang terlihat shock mengucapkan dan panik di wajah Linley ini. Bahkan meskipun upaya halus yang terbaik, dia tidak bisa mendapatkan Linley mengumpulkan keberanian untuk mengatakan bahwa/itu ia mencintainya. Bagaimana mungkin dia bisa datang ke ibukota kekaisaran untuk melamarnya? "

"Kakak, Linley sangat berbeda dari bagaimana Anda membayangkan dia." Delia tertawa.

Delia dalam suasana hati yang cukup baik sementara kakaknya bersamanya selama jamuan. Sayangnya, setelah pesta usai, dia mengobrol dengan orang tuanya untuk sementara waktu, dan setelah itu, suasana hatinya menjadi mengerikan sekali lagi. Orangtuanya tanpa lelah berusaha membujuknya.

Dia benci ditekan seperti ini.

Pada hari Festival Yulan, Delia datang ke markas besar Konglomerat Dawson di ibukota kekaisaran Yulan Kekaisaran.

"Miss Delia." Pengawas di sini tahu Delia oleh pemandangan.

"Saya ingin masalah Anda, Sir, untuk membantu memberikan surat ini kepada Linley." Delia menyerahkan surat.

Supervisor segera mengangguk. "Jangan khawatir. Saya pasti akan memastikan bahwa/itu surat ini dikirimkan kepada Guru tangan Linley ini. "The Dawson Konglomerat itu sangat efisien dalam melaksanakan tugas-tugas yang berhubungan dengan Linley. Pada hari yang sama, mereka mengirim binatang ajaib terbang keluar dengan huruf jauh dari ibukota kekaisaran.

Setelah badai salju telah menyergap mereka tadi malam, pagi ini, ketika Linley meninggalkan kamarnya, ia menemukan bahwa/itu Mt. Blackraven sekarang ditutupi dengan lapisan 'hiasan' silver. Beberapa salju melayang sekitar di permukaan danau. Sebagai sinar hangat matahari pagi mulai bersinar turun dari timur, salju yang menutupi pohon-pohon dan batu-batu tercermin cahaya menyilaukan.

"Wah." Mengambil napas dalam-dalam dan merasakan udara segar setelah badai salju, Linley diperbolehkan senyum muncul di wajahnya.

Bebe muncul dari dalam kamar kayu juga. Menggosok tidur dari mata kecilnya, empat kaki kecil Bebe tertinggal tanda di salju saat ia berjalan.

"Tuhan, Lord!" Itu suara nyaring terdengar dari jauh, menyebabkan beberapa salju di pohon yang akan terguncang longgar. Menghidupkan, Linley melihat terburu-buru tokoh besar ke arahnya dengan kecepatan tinggi. Dengan setiap langkah, orang itu pindah lebih dari sepuluh meter. Dengan lompatan perkasa dari tepi danau, pria itu terbang di atas tujuh puluh atau delapan puluh meter sebelum mendarat di batu datar di tengah danau.

"Gates, kenapa kau berjalan selama di sini terburu-buru?" Linley tertawa.

Gates terkekeh. "Untuk menangani urusan Anda, tentu saja. Jika tidak, saya tidak akan terburu-buru ke sini begitu cepat. "

"urusan saya?" Linley jelas agak bingung.

"Lihatlah, lihat!" Gates mengambil surat dari pakaiannya. "Ini adalah surat Miss Delia. pria Dawson Konglomerat saja disampaikan ke Blackdirt City. Haha, orang-orang dari Konglomerat Dawson telah memutuskan untuk hanya pergi ke depan dan mendirikan kantor cabang di Blackdirt City. "

"Delia?"

Linley langsung menerima surat itu. Setelah membukanya, ia mulai membacanya. Pada saat ini, Bebe geram terhadap Gates, "Gates, orang besar, minggir. Jangan mencoba untuk menyelinap mengintip sama surat antara Delia dan Boss saya. "

"Mengerti, mendapatkannya." Gates tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Apa Gates tidak tahu, bagaimanapun, adalah bahwa/itu ia tidak berani menyinggung sesama menakutkan ini, Bebe. Bahkan Saint-tingkat binatang ajaib Haeru mengakui bahwa/itu ia tidak cocok untuk Bebe. Bagaimana dia, Gates, berani menyinggung perasaannya?

Linley sedang membaca surat itu sangat hati-hati.

"Untuk Guru Linley paling terhormat,

Salam dan selamat membaca!

Anda sudah cukup mengesankan akhir-akhir ini. Anda sudah diambil alih Blackdirt Kota ... tapi Blackdirt Kota hanya sebuah kota kecil. Mengingat status Anda sebagai terhormat Guru Linley, saya yakin bahwa/itu Anda tidak mungkin mengharapkan saya untuk datang setelah Anda mengambil alih sebuah kota kecil tunggal seperti Blackdirt, bisa Anda? Bukankah itu agak memalukan bagi Anda?

Aku datang untuk keputusan bahwa/itu saya harus menunggu Anda untuk, setidaknya, ditemukan Kadipaten Anda sendiri dalam Lands anarkis sebelum menuju ke sana. Jika tidak ... hrmph, saya tidak akan melihat Anda.

Adapun pertanyaan Anda tentang bagaimana kehidupan saya? hidup saya tidak buruk. Aku hanya diam-diam menghabiskan waktu saya dengan Guru saya dalam pelatihan. Nenek saya adalah melakukan jauh lebih baik sekarang. Tidak perlu bagi Anda untuk khawatir tentang urusan saya. Lebih baik jika Anda menghabiskan waktu Anda mengkhawatirkan tentang Lands anarkis dan pelatihan Anda.

Ingat bahwa/itu saya sedang menunggu Anda untuk mengatur Kadipaten Anda.

Hari yang Duchy Anda didirikan adalah hari aku akan meninggalkan Kekaisaran Yulan. Ini adalah janji kami!

Namun ... hati-hati. Jangan buang sendiri. Saya memiliki semua waktu di dunia, dan saya akan menunggu Anda untuk menemukan Kadipaten Anda! Aku akan menunggu untuk melihat Anda!

Hormat ... Delia. "

Setelah membaca surat ini, Linley merasakan kehangatan di dalam hatinya, dan ia tidak bisa membantu tetapi membiarkan creep senyum di wajahnya saat ia menyimpan surat ke dalam ring interspatial nya. The Gates dekatnya tidak bisa membantu tetapi pura-pura, "Tuhan, Anda tampaknya cukup senang. Wajah Anda adalah untuk membagi terpisah dari senyum itu. Apa Nona Delia menulis? "

"Ya, Boss, apa yang dia tulis?" Bebe sedang menatap Linley juga.

Linley tertawa, lalu memandang Gates. "Cukup. Izinkan saya bertanya sesuatu. Ketika Anda mempersiapkan untuk mulai menyerang kota-kota lain? "

"Kita bisa mulai kapan saja. Tapi sekarang, itu adalah Festival Yulan ... "kata Gates. The Yulan Festival adalah festival yang dirayakan di seluruh Yulan benua. Bahkan banyak tentara akan kembali saat ini untuk menyatukan kembali dengan keluarga mereka. Tentu, sebagian dari prajurit harus tetap bertugas untuk mengawasi.

Linley menggeleng. "Penangkapan mereka terkejut akan mengurangi korban kita."

"Kemudian memberikan perintah, Lord." Gates 'mata yang bersinar.

Linley mengangguk sedikit. "Kembalilah dan membuat persiapan segera. Besok pagi, kami akan mulai serangan kami terhadap kota-kota tetangga. Kita harus menaklukkan kota-kota sekitarnya dengan tergesa-gesa terbesar ... rencana kami saat ini adalah untuk mengambil alih sejumlah tanah sama dengan Kadipaten dalam ukuran. "

"Ya, Lord!" Kata Gates dalam suara yang jelas.

"Pergilah, kemudian." Linley tertawa dengan tenang.

Gates segera mengangguk, lalu meninggalkan Mt. Gagak hitam. Blackdirt City, yang telah dalam keadaan persiapan seluruh waktu ini, mulai panik mempersiapkan untuk bergerak setelah menerima perintah Linley via Gates. Dan demikian, hibernate Blackdirt City akhirnya mulai menjangkau menuju kota tetangga dengan cakar sengit.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 10, Chapter 2

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#10,#Chapter#2#Bahasa#Indonesia