Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Karena keluarga mimin sakit, maka LNINDO libur untuk beberapa hari kedepan, tapi IDQIDIAN tetap jalan.

Awakening Chapter 212.1

Advertisement

'' Chang'an, telah menguasai keluar belum? '' Setelah melewati pintu, Rei Li bertanya sambil melepas jasnya.

Mengenakan pakaian kasual putih, pria setengah baya menjatuhkan koran dan berkata: '. Mulia-Nya masih tenang bermeditasi di ruang' ''

Rei Li tidak bisa tidak membingungkan, '' Selain pekan ini, itu hampir setengah bulan, apa hal yang utama perlu bermeditasi tentang begitu lama? ''

'' Yang mulia alami memiliki alasannya. Bagaimana tentang hal-hal? ''

Rei Li menguap, '' Ini hampir ada. Untungnya, kami memiliki cabang Swedia ini, jika tidak, saya tidak akan tahu di mana untuk menempatkan ini banyak orang. Bagaimana dengan Anda? ''

'' Hal yang perlu ditangani sudah ditangani. Yang mereka cari adalah Anda, tapi karena Anda sudah keluar, itu sudah baik. ''

'' Aku tahu, aku akhirnya bisa melampiaskan keluar. Melihat mereka seperti itu terasa begitu baik. '' Rei Li menunjukkan ekspresi gembira.

'' Kami memberi mereka begitu banyak masalah saat ini, masalah kita di masa depan pasti tidak akan kurang. Kita perlu menyesuaikan dengan masa depan kita, tidak bisa lagi kita bertindak ceroboh seperti sebelumnya. Setidaknya, kita harus menutup bisnis senjata kami. ''

Mendengar ini, Rei Li tiba-tiba berkata dengan wajah pahit: '' Itu sumber terbesar kami dari pendapatan, ini benar-benar kerugian besar. ''

'' Sedikit Rei, bisnis semacam ini teduh, meskipun keuntungan yang tinggi, juga sangat berbahaya. Lebih baik untuk berhenti secepatnya. Dengan sumber daya keuangan kita saat ini, kita tidak perlu terlalu banyak uang untuk memperluas. Waktu telah berubah, kembali ekonomi riil hanya ada di perusahaan. Ini adalah mengapa saya mencoba untuk tidak mencampuri hal-hal bawah ini tahun terakhir dan berkonsentrasi pada pengembangan perusahaan. ''

Rei Li berpikir sejenak dan kemudian berkata: ''? Maksudmu, Anda ingin Black Dragon untuk berubah menjadi sebuah bisnis yang sah ''

Chang'an mengangguk: '' Anda bisa mengatakan begitu. Menurut pendapat saya, yang disebut rumput, status di sungai dan danau, adalah palsu. Hal-hal ini tidak lebih dari sebuah adegan yang lewat. Apa yang terjadi tiga tahun yang lalu dan sekarang adalah contoh yang paling jelas.

Namun, kelompok Industri atau Perusahaan berbeda, asalkan Anda memegang saham, bahkan jika orang lain ingin merebut itu dari Anda, mereka tidak bisa. Ini adalah hukum universal dalam dunia komersial. Tentu saja, karena Black Dragon telah mengumpulkan pengaruh dan kekuatan selama bertahun-tahun, itu tidak akan mudah untuk membiarkan mereka pergi karena hal ini dapat membuat kita melakukan hal-hal yang banyak perusahaan yang sah tidak bisa. Alasan mengapa begitu banyak organisasi bawah akhirnya bertemu akhir mereka adalah karena sebagian besar sumber pendapatan mereka adalah ilegal. Hasilnya adalah, tidak hanya akan mereka terganggu oleh satu di 'jalan putih,' geng lain akan menatap sepotong lemak. Selama kita menutup celah ini, dengan menggunakan laba usaha yang sah untuk mempertahankan Black Dragon, dan kemudian menopang bahkan bisnis yang lebih sah, kami Black Dragon akan berada dalam posisi ditembus. ''

'' Orang yang sesuai dengan aturan permainan akan selalu diterima dengan baik dari pada orang yang berusaha untuk melanggar aturan. '' Seiring dengan kata-kata ini, Lei Yin, masih menyamar sebagai seorang pria paruh baya, berjalan dari dalam.

'' Yang mulia. '' Chang'an segera berdiri.

'' Guru, Anda akhirnya keluar. '' Rei Li mengatakan terkejut.

''. Terima kasih '' Mengambil cangkir teh yang ditawarkan oleh Chang'an, Lei Yin perlahan meneguknya, dan kemudian berkata: '. Apa Chang'an mengatakan adalah wajar, ini mungkin menjadi kesempatan yang baik' ' '

Rei Li serius mengatakan: '' Saya tahu, saya akan berpikir tentang hal itu. ''

Lei Yin bertanya: '' Apakah semua orang menetap belum? ''

'' Ya, kecuali untuk petugas keamanan di luar, sisanya telah diselesaikan. Paman Shu, paman Ming dan yang lain telah pergi ke Finlandia pekan lalu. ''

'' Yang mulia, ini adalah berita tentang apa yang terjadi saat Anda bermeditasi selama dua minggu. '' Chang'an membawa setumpuk koran.

Lei Yin santai membolak-balik beberapa dari mereka untuk sementara dan kemudian berkata: '' Sepertinya mirip dengan perkiraan awal kami. Mereka tidak berani untuk mengatakan yang sebenarnya. Namun, mereka pasti akan datang lagi, kita harus siap sebelum itu. ''

'' Ini adalah kami wilayah, apalagi, anggota kelompok gelap baru semua di sini. Kali ini kita harus f * ck mereka keras dan pukulan mereka * ssh * les. ''

Lei Yin diam, hanya lembut menekan lengan kursi dengan jarinya.

-

'' Kazumi, datang dengan saya untuk membeli rok, oke? Minggu lalu, saya melihat rok yang indah di mal, tapi aku hanya merasa bahwa/itu itu agak mahal jadi saya tidak membelinya. Setelah berpikir lama, saya akhirnya memutuskan untuk membelinya. rok yang benar-benar indah. Anda akan tahu ketika Anda melihatnya. '' Ambil Asasei dikatakan temannya sambil merapikan buku-buku pelajaran.

'' Maafkan aku, sedikit Asasei, sayaingin pergi ke tempat saudara saya untuk melihat dan membantu dia membersihkannya. ''

Melihat mata menyesal temannya, Ambil Asasei menepuk bahunya dan berkata: '' Kami akan pergi keluar waktu berikutnya. Apakah Anda ingin saya untuk pergi dengan Anda? ''

Kazumi tersenyum: ''. Tidak perlu, aku akan segera kembali ''

Saat mereka berjalan di luar, Ambil Asasei sedikit cemas bertanya: '' Apakah saudara Anda mengatakan kapan ia akan kembali? Sudah hampir dua bulan, jika dia tidak segera datang kembali, SD-nya akan berada dalam masalah yang sangat serius. ''

'' Dia memiliki beberapa hal untuk menangani, tetapi ia harus segera kembali. "" Ketika ia berbicara, mata Kazumi penuh dengan khawatir.

Bahkan, dia tidak tahu kapan dia akan kembali.

Sejak mendengar percakapan antara dia dan Sasako, ia tahu bahwa/itu hal-hal tersembunyi di balik kakaknya yang jauh melampaui imajinasi aslinya. Meskipun ia hanya berkata ia harus pergi keluar untuk melakukan beberapa hal, intuisinya mengatakan bahwa/itu hal-hal yang sangat berbahaya.

Dia benar-benar takut, takut bahwa/itu hal itu akan terjadi seperti terakhir kali, dia hilang selama lebih dari dua tahun, atau bahkan ....

Berpikir untuk ini, Kazumi merasa ledakan dingin, jenis dingin yang melewati bagian terdalam dari hati.

'' Kazumi, Kazumi. ''

Mendengar temannya berteriak namanya, Kazumi akhirnya terbangun, '' Sedikit Asasei, apa yang kau katakan? ''

Ambil Asasei menatap wajahnya dengan perhatian, '' Apakah kamu baik-baik saja? Anda tidak terlihat baik sama sekali. ''

Kazumi berkata sambil tersenyum: '' Saya baik-baik saja, mari kita pergi. '' Dengan itu, ia berjalan keluar dari kelas, buku di tangan

.

Ambil Asasei melemparkan dia sekilas, menggigit bibirnya sendiri dan kemudian berkata: '' Kazumi, apakah Anda khawatir tentang kakakmu? '' Ekspresi Temannya ini membuatnya berpikir kembali ke tempat kejadian selama mereka tinggal di Kagoshima

Kazumi hendak menyangkal bahwa/itu. Namun, setelah melihat mata temannya yang penuh dengan keprihatinan, hatinya melunak. Akhirnya, dia dengan lembut mengangguk.

'' Apakah Anda pikir saudara Anda akan berada dalam bahaya? '' Ambil Asasei naluriah bertanya.

Kazumi tergenggam buku di dadanya dan kemudian berbisik: '. Saya tidak tahu'. '' Dengan itu, ia perlahan-lahan berjalan ke depan

Ambil Asasei menatap punggungnya dan kemudian diam-diam berjalan di sampingnya.

Sama seperti mereka berjalan keluar dari gedung kelas, seorang pria yang awalnya berdiri di pinggir jalan berjalan menuju Kazumi.

Sementara berjalan, Kazumi, yang menurunkan kepalanya memikirkan hal-hal, merasa bahwa/itu ada seseorang di depannya. Dengan demikian, dia mendongak dan melihat pria yang berdiri di depannya;alisnya tidak bisa tidak keriput.

'' Halo, Kazumi. '' Kata Ogata Yasuda dengan senyum.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 212.1