*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 212.2

 

Sebelumnya Bab | Indeks | Next Chapter

Melihat wajah tampan Ogata Yasuda ini, wajah Ambil Asasei yang berdiri di samping Kazumi menjadi sangat tidak wajar.

Tanpa berkata apapun kata, Kazumi dengan tenang menarik Ambil tangan Asasei dan dilewati dia dari samping.

Ogata Yasuda terjebak dengan mereka, memblokir jalan mereka dan berkata: '. Kazumi, saya ingin bicara baik dengan Anda' ''

'' Saya tidak ada untuk dibicarakan dengan Anda. Jika Anda dapat memahami bahasa manusia, silakan keluar dari jalan. '' Kazumi dingin kata.

'' Kazumi, aku benar-benar ingin bicara dengan Anda, tolong beri saya kesempatan, oke? '' Wajah Yasuda menunjukkan ekspresi benar-benar tulus.

Kazumi mencibir, '' Apakah game ini benar-benar menarik? Jujur, aku merasa bosan sudah. ​​''

Yasuda menjadi bersemangat, '' Ini bukan permainan! Pada pukul delapan malam, aku akan menunggu Anda di restoran sebelumnya. Aku akan selalu berada di sana sampai Anda bersedia menemui saya. "" Lalu, dia berbalik dan berjalan pergi.

Menonton punggungnya, mata Kazumi mengungkapkan lihat ejekan.

Pada saat ini, Ambil Asasei tiba-tiba berbisik, '' Kazumi, akan .... melihat dia akan pergi? ''

Sudut bibir Kazumi meringkuk dalam menyeringai;Dia kemudian berbalik dan berkata kepadanya: '. Sedikit Asasei, lupa playboy itu, Anda akan menemukan seorang pemuda yang tulus akan seperti Anda' ''

Ambil Asasei berhenti dan kemudian berkata: '' Sebenarnya, pada awalnya, dari matanya, aku sudah tahu bahwa/itu yang dia suka bukan aku. Itu hanya angan-angan saya yang selama saya memberikan usaha, suatu hari aku bisa membuat dia benar-benar seperti saya. Apakah saya bodoh? ''

Melihat temannya nyaris tidak menutupi mata basah sambil tersenyum, Kazumi hanya tanpa kata bisa memegang tangannya.

Dua dari mereka kemudian terus berjalan di jalan dekat pintu masuk kampus. Tiga gadis tiba-tiba turun dari mobil high-end yang berhenti di pinggir jalan dan kemudian berjalan ke mereka. Beberapa meter dari mereka berdiri dua orang besar yang tampaknya menjadi pengawal.

Hati-hati melihat gadis berkacamata di depannya, Mingyu Jizi (The frenemy dari Haruko) masih tidak bisa mengerti mengapa Yasuda akan tertarik gadis biasa ini. Begitu banyak sehingga, hampir setiap hari, ia datang untuk mencari dia di paruh waktu pekerjaan.

Pada awalnya, dia juga berpikir Yasuda hanya bersenang-senang seperti biasa. Tapi setelah dua bulan, tidak hanya Yasuda masih melakukan hal yang sama persis seperti sebelumnya setiap hari, ia bahkan tidak mencari gadis-gadis cantik lainnya untuk bermain dengan seperti dulu. Perilaku ini tidak biasa dia akhirnya menyebabkan Mingyu Jizi waspada.

Secara kebetulan, ia melihat ekspresi wajah Yasuda ketika ia melihat gadis ini di dalam kelas. Matanya membuatnya merasa sedikit gelisah karena ia sering melihat bahwa/itu jenis terlihat dari anak-anak yang mengikutinya di sekitar. Dalam benaknya, apakah itu latar belakang keluarga, penampilan, dan sikap, Ogata Yasuda adalah dia yang terbaik di masa depan calon suami, hanya dia layak untuk menjadi dengan dia. Dia tidak keberatan dia bergaul dengan gadis-gadis cantik lainnya karena dia tahu itu hanya untuk bersenang-senang. Tapi ini tampaknya menjadi sedikit berbeda;Seorang wanita sangat sensitif terhadap hal semacam ini. Sejak hari itu, ia merasa bahwa/itu ia mungkin perlu melakukan beberapa langkah-langkah pencegahan di muka.

'' Ada apa? '' Kazumi memandang tiga gadis cantik, yang tampaknya tidak ramah, di depannya.

'' Ikutlah denganku, aku punya sesuatu untuk memberitahu Anda. '' Mingyu Jizi dikatakan Kazumi.

'' Saya tidak punya banyak waktu, jika Anda memiliki sesuatu untuk mengatakan hanya mengatakan itu di sini. '' Kazumi datar kata.

Mingyu Jizi memiliki tampilan marah di matanya .! Wanita tahu malu ini

Sedikit menenangkan suasana hati, dia dengan dingin mengatakan: '' Saya tidak peduli metode apa yang digunakan pada Yasuda, tapi aku ingin kau berhenti melihat dia lagi, kau dengar? Beri dia cek. ''

Salah satu gadis yang berdiri di sampingnya melangkah maju dan menyerahkan Kazumi cek.

mulut Kazumi berkedut;Dia menarik tangannya sedikit gugup teman dan berjalan menjauh dari gadis itu.

Mingyu Jizi akhirnya bergegas menghampiri dia dan keras mengatakan: '' Tepatnya berapa banyak yang Anda inginkan, katakan padaku harga. ''

Melirik nya, Kazumi tegas mengatakan: '' Jangan Anda berpikir bahwa/itu hal semacam ini hanya akan membuat Anda terlihat buruk? Untuk playboy seperti seperti dia, apakah itu layak? ''

Melihat Kazumi segera berjalan pergi tanpa menunggu jawabannya, Mingyu Jizi tidak bisa membantu tetapi marah karena malu;Dia keras dikatakan dua pengawal: '' Berikan wanita tak tahu malu ini pelajaran. ''

Dua pengawal menunjukkan ekspresi yang aneh dan tidak tahu apa yang harus dilakukan.

'' Tidak Anda dengar? Saya mengatakan kepada Anda untuk memberikan yang b * tch pelajaran. '' Mingyu Jizi menatap dua pengawal.

Dua pengawal harus berlari hingga berhenti di depan Kazumi, tidak membiarkan dia pergi.

'' Jizi, apaapa kau mau? Lupakan saja. '' Meskipun tidak ada pengamat berada di sekitarnya, salah satu gadis takut untuk membuat hal-hal besar, jadi dia keras membujuknya.

'' Diam! '' Setelah dia bersumpah pada mereka, Mingyu Jizi pergi ke depan Kazumi dan kemudian berkata: '' Aku akan bertanya lagi, apakah Anda atau Anda tidak berencana untuk melibatkan Yasuda? ''

Kazumi ejek: '' Sepertinya Anda benar-benar harus kembali ke Junior karena Anda memiliki masalah dengan pemikiran logis Anda. Jika Anda dapat membuat playboy untuk tidak muncul di depan saya, saya akan sangat berterima kasih kepada Anda. ''

Mingyu Jizi merasa terhina, wajahnya memerah karena marah, '' Anda beracun b * tch. Anda dua, memberinya pelajaran, membiarkan dia tahu konsekuensi berbicara omong kosong. Aku akan menganggap semua tanggung jawab. ''

Kedua pengawal saling memandang, dan kemudian mengambil langkah menuju Kazumi. Menurut mereka, gadis berkacamata ini tapi orang biasa. Selama mereka tidak membunuh atau serius melukai dia, berdasarkan hubungan keluarga Mingyu Jizi dengan polisi, mereka tidak perlu takut penuntutan.

Melihat semakin dekat dua orang besar, Ambil Asasei, yang berdiri di samping Kazumi, mulai takut, '' Apa, apa yang Anda ingin lakukan? ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 212.2