Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 187.1

Bab 187 Kyoto

 

 

Keesokan harinya, di bawah organisasi beberapa instruktur, semua yang belum mendapatkan sakit atau melukai tiba di bandara.

Untuk perjalanan pendidikan yang tak terlupakan-untuk seumur hidup ini, para siswa tidak memiliki mood untuk menjadi sentimental. Sebaliknya, mereka ingin pulang ke rumah.

Setelah Kazumi dan Take Asasei naik pesawat, Lei Yin, seperti yang direncanakan, bersama-sama dengan Naoko dan Amy, bersama dengan Takeda dan Yoshikawa pergi untuk naik di pesawat lain pada penerbangan ke rumah Takeda.

rumah

Takeda dan Yoshikawa ini terletak di selatan Kyoto, Jepang.

Kyoto adalah sekitar 500 kilometer Baratdaya Tokyo, dan 41 kilometer timur Osaka. Lebih dikenal sebagai '' Jepang Millennium Ancient Capital. ''

Jumlah penduduk sekitar 1,47 juta. Kyoto dibangun sesuai dengan kuno Dinasti Tang Capital City, Chang'an. Ini menjadi ibukota Jepang dari AD 794 ke 1868. itu masih memegang banyak kuil, candi, istana, serta taman-taman. Karena sejarahnya yang panjang, saat ini, mempertahankan budaya tradisional dari . Ibukota kuno Jepang

Takeda Keluarga, selama beberapa generasi, berlari Sado (upacara minum teh Jepang) bisnis di seluruh wilayah Kyoto. Mereka juga memiliki beberapa cabang di Kobe, Nara, dan tempat-tempat lainnya. Tapi Yoshikawa Keluarga juga menjalankan/lari bisnis teh, sehingga secara alami, hubungan antara keluarga dan Takeda Keluarga tidak dangkal. Plus, dua rumah mereka tidak terlalu jauh, karena itu dapat dikatakan bahwa/itu Takeda dan Yoshikawa tumbuh bersama.

Takeda berjalan ke depan pintu gerbang vermilion dan menekan bel beberapa kali.

Setelah beberapa saat, seorang pria tua di sebuah kimono hitam dan bakiak kayu di bawah kaki membuka pintu.

Melihat Takeda, orang tua tampak sangat senang, '' Tuan muda Hidetoshi, Anda kembali. '' (Karakter Hidetoshi dalam bahasa Cina berarti Tampan)

Melihat bahwa/itu sudut Lei Yin dan mulut Naoko lembut mengejang, Takeda datar terbatuk dan berkata: '' Paman Iketani, nanti, panggil aku tuan kedua muda, ok. Ini adalah teman-teman saya, dan mereka akan tinggal di sini untuk bermain. ''

The butler tua bernama Iketani segera membungkuk ke arah Lei Yin dan Naoko: '' Terima kasih untuk mengurus tuan muda kedua Hidetoshi. ''

'' Kamu terlalu baik. '' Naoko segera membungkuk kembali ritual.

'' Baiklah, cukup dengan pendahuluan, hanya membawa kita di. By the way, adalah kakak saya di sini? ''

'' Muda rindu Nadeshiko telah kembali dari liburan dan sekarang membaca di ruang belajar. Selain itu, tuan muda Kuraya juga datang. ''

'' Bahkan kakak saya juga di sini, itu bagus. '' Takeda dipimpin Lei Yin dan yang lainnya untuk datang.

Ketika mereka masuk ke dalam rumah, Lei Yin menaksir lingkungan sekitarnya saat mereka berjalan.

Ini adalah khas 300 ping (1 ping ~ 3,3 meter persegi, pengukuran ini biasanya digunakan di Jepang dan Taiwan) tinggal daerah. Selain bangunan utama, ada juga sebuah halaman di atasnya. Tidak hanya ada Koi kolam ikan besar, ada juga area besar penuh bambu dan area terbuka dengan berbagai bunga dan tanaman.

Rumah di daerah pusat juga sangat besar, dan eksterior semua berada di koridor kayu dan pintu kertas desain tradisional. Sekarang Lei Yin mulai percaya klaim sebelumnya Takeda yang rumahnya dapat ditampung dalam produksi Edo periode drama.

kata Takeda ke Lei Yin: '' Sekarang Anda tahu mengapa saya ingin pergi ke College di luar Kyoto. Bagaimana bisa seperti ini rumah kuno cocok untuk orang seperti saya untuk tinggal di? Itu sebabnya, sejak SMA, saya tidak berani untuk membawa teman sekelas saya untuk bermain di sini. ''

Setelah memimpin Lei Yin dan yang lainnya ke ruang tamu yang luas untuk meletakkan barang-barang mereka, kata Takeda kepadanya: ''? Apakah Anda ingin bertemu dengan orang tua saya ''

Lei Yin mengangguk, '' Sejak kami datang ke rumah seseorang, itu adalah sopan untuk bertemu dengan tuan rumah. ''

Takeda menepuk bahunya dan berkata: '' Orang tua saya adalah orang tua yang keras kepala. Ketika Anda melihat dia, tidak peduli apa yang dia katakan, hanya menganggapnya sebagai kentut. ''

Mendengarkan percakapan mereka dari dekat, Naoko tidak bisa menahan senyum.

Ketika mereka datang ke koridor, Lei Yin melihat tiga anak-anak bermain dengan Amy dekat kolam ikan. Salah satu dari mereka memegang GameBoy a.

'' Apakah mereka anak-kakakmu? '' Lei Yin bertanya.

'' Tidak, mereka adalah anak-anak dari dua paman saya. Saya tidak tahu apakah ini adalah aturan rumah atau tidak, tapi mulai dari generasi kakek saya, kami terbiasa untuk hidup dengan keluarga dekat kami bersama-sama. Apalagi setelah punya anak. Mereka selalu bertengkar di sini, yang merupakan alasan lain mengapa saya ingin pindah. Dapatkah Anda membayangkan bahwa/itu suatu hari nanti ketika Anda berada di kamar Anda menonton video dewasa dan tiba-tiba sepupu Anda berjalan di dan bertanya apa yang Anda lakukan? Bagaimana Anda akan menjelaskan bahwa/itu? ''

Lei Yin snappily mengatakan: '' Saya tidak tahu apakah akan kasihan atau membenci Anda. ''

Saat ini, tiga anak-anak kebetulan melihat Takeda. Dengan teriakan mereka berlari ke arahnya segera. ''

'' Saudara Hidetoshi, kapan kau datang? ''

'' Ini baik bahwa/itu Anda kembali. Kau bilang kau ingin membawa saya untuk naik ketika Anda datang kembali. ''

'' Aku juga. '' Seorang anak mengisap jarinya kata.

Menjadi dikerumuni di tengah-tengah dengan tiga anak, pemuda pemberontak berseru: '' Aku tahu, tapi sekarang saya masih sibuk. Ketika saya bebas, saya akan membawa Anda keluar untuk bermain. '' Dengan itu, ia mengambil kesempatan itu untuk melarikan diri.

Lei Yin berkata sambil tersenyum: ''

'Sepertinya Anda harus pengasuh, itu seperti sifat kedua untuk Anda. "

'' Jangan bercanda, jika saya tinggal bersama mereka selama satu jam, saya akan gila. Kalau saja mereka begitu berperilaku baik dan tenang seperti Amy, yang akan menyenangkan. "" Takeda menatap gadis kecil yang sedang memegang tangan kanan Lei Yin, hanya untuk melihat dia melihat tiga muda sepupunya. ''

Ketika mereka masuk ke dalam rumah, Takeda tiba-tiba berhenti, menyisir rambut sedikit terbalik dengan tangannya dan kemudian dengan hati-hati memeriksa pakaiannya. Setelah dia menyelesaikan semua ini, kemudian mengetuk pintu.

Setelah ketukan, ada suara laki-laki yang agak serak, '' Silakan masuk. ''

Takeda mengedipkan matanya di Lei Yin seperti sedang melakukan sebuah lelucon dan membuka pintu.

'' Ayah, aku kembali. Kakak, jadi kau di sini, aku baru saja akan pergi mencari Anda. '' Takeda berlutut ke arah dua orang duduk di dalam aula.

Dua orang yang berada di aula, satu adalah seorang senior mengenakan berkualitas tinggi kimono abu-hitam, dengan rambut disisir tidak terlalu rapi. Meskipun usianya sudah lebih dari lima puluh tahun, semangatnya masih sangat banyak dalam bentuk. Dia sedikit mendongak dan melemparkan Takeda sekilas, dan kemudian berkata: '. Kapan kau kembali' ''

'' Baru saja, '' Takeda menjawab.

Ayah

Takeda melihat anak bungsunya dari atas ke bawah untuk sementara waktu sebelum ia mengatakan: ''? Di Tokyo, Anda tidak memprovokasi bencana apapun, benar ''

'' Tentu saja tidak, Anda dapat meminta kakak jika Anda ingin. ''

'' Huh. Di sekolah tinggi, Anda selalu mengatakan itu. Tapi pada akhirnya, tidak Anda masih membangkitkan banyak hal? Saya tidak mengharapkan Anda untuk melakukan sesuatu yang baik untuk keluarga di masa depan. Saya akan isi selama Anda tidak memberi saya masalah. ''

Takeda mencela meringkuk bibirnya.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 187.1