*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 186.2

 

Sebelumnya Bab | Indeks | Berikutnya Bab

Tiba di kamar Naoko, Lei Yin mengetuk pintu beberapa kali, tapi tidak ada yang membuka pintu. Setelah beberapa saat, suara langkah kaki yang cepat datang dari ruangan. Pintu kemudian dibuka dari dalam dan Naoko di mandi berlari keluar dari pintu.

'' Apakah Anda hanya mengambil mandi? '' Lei Yin tersenyum sambil memandang Naoko mengepul.

'' Em. '' Seolah-olah memikirkan sesuatu, wajah Naoko menjadi sangat merah.

Setelah menutup pintu, Lei Yin menjemputnya dan kemudian pergi ke tempat tidur dan duduk. Naoko meringkuk dalam pelukannya seperti kucing jinak.

Melihat kekasihnya di dadanya yang berani untuk tidak melihat ke arahnya, Lei Yin tersenyum sedikit. Dia melingkarkan lengannya di pinggang dan mengangkat tubuh bagian atas ke arah nya. Dia kemudian menempatkan wajahnya di lehernya, perlahan berbau wangi tubuhnya.

Merasakan napas hangat dari kekasihnya di kulitnya, Naoko merasa seluruh tubuhnya menjadi lembut dan lemah.

Setelah beberapa saat, Lei Yin bersandar telinganya dan mencium daun telinga kecil, dan kemudian berkata: ''? Apakah Anda ingin pergi keluar untuk berjalan-jalan ''

'' Ok. '' Wajah Naoko adalah semerah mawar saat ia menatapnya sayang.

Meskipun ini bukan pertama kalinya, berganti pakaian di depannya masih dibuat Naoko merasa malu dan merasa seolah-olah tubuhnya mati rasa dengan sensasi kesemutan.

Di samping, Lei Yin diam-diam menyaksikan dia dengan lembut melepas jubahnya dalam gerakan lembut, mengungkapkan kurva nya sempurna, dan kemudian mengenakan celana dalamnya. Setelah itu, dari lemari, ia mengeluarkan gaun one-piece dan memakainya. Sepanjang proses ini, Lei Yin secara tidak sengaja menangkap rasa estetika dari dia yang sepenuhnya asing baginya.

Ketika Naoko mengenakan tombol terakhir, Lei Yin berjalan dan memeluk pinggang ramping, '' Sayangnya, ada terlalu banyak anak-anak di sini yang bisa membuat hal-hal tidak nyaman, jika tidak, aku tidak akan membiarkan Anda pergi. ''

'' Lei .... '' Naoko berbalik menghadapnya, diadakan pinggangnya dan menyandarkan kepala di dadanya.

Lei Yin menunduk dan mencium rambutnya, '' Ayo, jika ini berlangsung, saya tidak akan bisa menahan diri. ''

'' Em. '' Naoko mengangkat kepalanya, dan kemudian, tiba-tiba, berjinjit dan blushingly mencium bibir.

Lei Yin tersenyum padanya, dan kemudian mengambil tangannya untuk berjalan keluar dari ruangan.

Ketika mereka masuk ke lobi hotel, mereka bertemu dengan Take Asasei, Kazumi, Amy, Takeda, dan Yoshikawa yang baru saja kembali dari window shopping luar.

Melihat Lei Yin, Amy segera memisahkan diri dari Take Asasei dan berlari ke arahnya.

Ketika dia datang di depannya, Lei Yin membungkuk dan menjemputnya, '' Kid, apakah Anda menikmati window shopping? ''

Gadis kecil itu mengangguk kepalanya, dan kemudian memeluk erat-erat lehernya.

'' Masashi, di mana Anda akan pergi? '' Takeda datang dan bertanya.

'' Ingin pergi keluar untuk berjalan-jalan. ''

'' Apakah Anda mengatakan kepada pacar Anda tentang hal itu? ''

'' Belum. ''

'' Apa yang kalian bicarakan? '' Ambil Asasei, dengan tangan memegang tas besar souvenir, penasaran bertanya.

'' Ini hal yang saya hanya bilang, tentang meminta kalian untuk pergi ke rumah saya untuk bermain. ''

'' Oh, Anda berarti bahwa/itu. Sayangnya, saya tidak bisa pergi .. Karena orang tua saya telah melihat berita itu dan mereka bersikeras bahwa/itu aku harus pulang meskipun saya mengatakan kepada mereka bahwa/itu aku baik-baik saja '' Ambil Asasei agak kecewa

Lei Yin menatap adiknya, '' Kazumi, Anda akan? ''

Kazumi berpikir sejenak dan kemudian berkata: '' Aku tidak akan. Rumi akan menghadiri sekolah menjejalkan di Tokyo musim panas ini, jadi saya ingin kembali untuk membantu dia dengan pekerjaan rumahnya, serta les nya. ''

'' Baiklah. Setelah periode waktu, saya akan kembali. Jika ada apa-apa, jangan lupa untuk memanggil saya. Selain itu, memberitahu ibu bahwa/itu dia tidak perlu khawatir tentang saya. ''

'' Saya tahu. ''

Menonton Lei Yin mengambil tangan Naoko saat mereka berjalan keluar dari hotel, Kazumi tiba-tiba memiliki pikiran yang menggelisahkan.

Dia bertekad untuk kembali, sebagian besar karena dia ingin menemani Rumi. Meskipun sampai batas tertentu dia telah menerima kenyataan bahwa/itu Naoko akan menjadi adik ipar, dia tidak bisa membayangkan bagaimana gadis sederhana akan bereaksi terhadap berita ini. Tapi dia bisa menegaskan hal itu benar-benar tidak akan menjadi kecil. Oleh karena itu, dia memutuskan bahwa/itu sebelum Rumi mendapatkan mengaku Teikyo University, dia akan memastikan bahwa/itu Rumi tidak akan tahu tentang hal ini.

Dalam angin laut bergelombang di pantai, Naoko agak enggan menyaksikan Amy menduduki posisi penting.

Pada saat ini, gadis kecil itu bersandar dada Lei Yin;Wajah kecilnya menatapnya di siaga penuh, seperti anak kucing membela wilayahnya.

Tapi Lei Yin tidak melihat disposisi dua perempuan berbeda. Dia mengatakan kepada Naoko: '' Ketika saya berada di Onsen hanyasekarang, Takeda meminta saya untuk datang ke rumahnya untuk bermain. Saya berpikir bahwa/itu karena anak itu jarang datang ke Jepang, dan karena perjalanan ini ternyata menjadi kekecewaan, jadi saya setuju untuk undangan untuk pergi ke rumahnya bersama dengan dia untuk jangka waktu. Apakah Anda ingin pergi? ''

Untuk sementara waktu, Naoko tidak tahu harus berkata apa. ''

Melihatnya seperti ini, Lei Yin mengatakan: ''? Apakah Anda khawatir tentang apa yang akan keluarga Takeda berpikir tentang kami ''

'' Lei, aku .... ''

Lei Yin lembut membelai pipi kirinya, '' Kau benar-benar bodoh. Sebenarnya, Anda adalah satu-satunya yang peduli tentang hal ini, tidak ada yang akan berpikir tentang hal itu sama sekali. Selain itu, suatu hari Anda akan melihat ibu saya;Anda akan takut untuk melihat dia hanya karena alasan gunanya ini? ''

Mendengar kata-katanya, Naoko menunduk dan merenungkan.

Setelah beberapa saat, ia mengangkat kepalanya dan menatapnya sayang, '' Lei, saya minta maaf, karena begitu keras kepala. Saya tahu apa yang harus saya lakukan. ''

Lei Yin tersenyum, mengulurkan tangan yang lembut, meletakkannya di bibirnya, dan kemudian menciumnya.

wajah Naoko memerah saat ia menatap tindakannya. Dia kemudian lembut bersandar di bahunya.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 186.2