Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 185.1

Bab 185 Cooling

 

 

Sebelumnya Bab | Indeks | Berikutnya Bab

The siswa bernama Akiyama yang menderita diare, serta nyeri tulang sistemik, akhirnya datang dari hutan. Setelah Lei Yin memeriksanya, ditetapkan bahwa/itu ia juga mendapat demam berdarah.

Untuk mencegah lebih banyak orang terinfeksi, Lei Yin menyala tanaman yang sebelumnya ia menemukan, dan menempatkan mereka di sekitar mereka, merokok mereka dengan bau yang tidak menyenangkan. Meskipun bau asap agak tajam, ia memiliki efek obat lebih baik daripada hanya sekedar menerapkan jus tanaman pada kulit. Dalam kehidupan dan kematian kritis saat ini, selama tidak ada yang terinfeksi, tidak ada yang akan repot-repot dengan bau yang tidak menyenangkan. Dengan demikian, sisa siswa mulai mencari tanaman ini dan meniru metodenya pada firepit masing-masing.

Adapun Narimura Haruko dan Akiyama, setelah menerapkan herbal, serta dingin mengompresi mereka, demam tinggi mereka sementara ditekan.

Pada pukul 12 malam, mahasiswa datang dan mengatakan kepada Lei Yin bahwa/itu dua siswa sedang demam tinggi lagi.

Di tempat peristirahatan mereka, Lei Yin melihat keduanya dalam keadaan semi-koma. Setelah hati-hati memeriksa setiap dari mereka, ia menemukan bahwa/itu bagian-bagian dari kelenjar getah bening di dalam tubuh Narimura Haruko adalah bengkak. Adapun siswa bernama Akiyama, situasinya sedikit lebih baik daripada dia, tapi ada ruam pada telapak kaki dan telapak tangannya. Alasan mengapa kondisi mereka tampak berbeda terutama karena perbedaan waktu di timbulnya gejala mereka, serta kekuatan fisik mereka.

'' Mahasiswa Gennai, apa yang terjadi sekarang? '' Melihat penampilan mereka berjuang, Akira Hiroshi yang datang bersama-sama dengan dia agak tidak tahan.

Lei Yin berpikir sejenak, '' Lanjutkan untuk mencampur mereka herbal dengan air dan menerapkannya ke dahi mereka untuk mengurangi suhu mereka, aku akan keluar. ''

Setelah ia pergi ke luar, ia menggunakan cabang tebal untuk menempatkan penerima sinyal pot-seperti di atas lubang api. Setelah itu, ia menaruh beberapa tanaman yang ditemukannya di hari yang penerima sinyal, serta beberapa mata air panas, kemudian direbus mereka.

Setelah beberapa saat, tidak lama setelah air direbus, ia memisahkan air dari tumbuh-tumbuhan dan kemudian dibawa kembali air.

'' Biarkan mereka masing-masing minuman setengah dari ini. '' Lei Yin berkata kepada seorang gadis.

Gadis itu segera mengambil '' pot '' dan membawanya kepada mereka.

'' Mahasiswa Gennai, apa hal itu? '' Akira Hiroshi melihat air hijau di dalam pot dan bertanya.

Saat ia melihat gadis itu membuat dua orang minum air, Lei Yin menjawab: '' Mereka adalah beberapa panas kliring dan detoksifikasi herbal, meskipun ini belum tentu akan menyembuhkan mereka, itu harus mampu mengendalikan sementara pengembangan penyakit mereka. Sebenarnya, mereka herbal harus dikeringkan terlebih dahulu sebelum menggunakannya, tapi karena ini adalah waktu yang kritis, kita hanya bisa membiarkan mereka meminumnya, meskipun itu mungkin akan menyebabkan diare. Ini lebih baik daripada hanya membiarkan mereka mati di tempat terbuka . Karena kita tidak memiliki cara lain untuk memperlakukan mereka ''

Meskipun dia tidak begitu mengerti apa '' detoksifikasi '' berarti, Akira Hiroshi memiliki beberapa jenis kepercayaan dijelaskan ke arahnya, sehingga dia tidak bertanya lagi.

Di bawah pusing, Akira Hiroshi perlahan bangun.

Dia tidak tahu berapa lama dia tidur dan hanya ingat bahwa/itu ia tampaknya memiliki mimpi yang sangat panjang. Meskipun isi dari mimpi itu sudah dilupakan oleh dia, ia tahu bahwa/itu itu pasti bukan mimpi yang baik. Dia bahkan berpikir bahwa/itu hidup di sebuah pulau terpencil adalah bagian dari mimpinya. Tapi ketika ia membuka matanya dan melihat puncak pohon-pohon tinggi, ia tahu bahwa/itu itu bukan mimpi.

Dia ingin duduk seperti biasa, tetapi menemukan tubuhnya tidak memiliki kekuatan apapun, adalah jika tubuhnya tidak sendiri. Dia kemudian ingat tentang demam tinggi yang dideritanya tadi malam.

Mengapa hal ini terjadi padaku? Mengapa perjalanan biasa menjadi seperti ini ? Jika hal ini tidak terjadi, ia mungkin, seperti biasa, menikmati layanan pegawai di rumahnya, bukan, seperti yang sekarang, mati sakit di pulau terpencil ini. Semua bersama, dia berpikir bahwa/itu dia sudah mengerti orang siswa laki-laki yang selalu berusaha untuk menyanjung, tapi sekarang, dia tahu itu tidak benar. Di sini, tak ada yang peduli tentang identitasnya, tak ada yang peduli tentang hidupnya dan kematian, mereka semua hanya akan peduli tentang bagaimana untuk bertahan sampai mereka dapat meninggalkan tempat ini.

Pada saat ini, ia tiba-tiba mendengar suara gesekan konstan jejak yang datang ke arahnya. Lalu ia melihatnya lagi.

Gadis kecil sedang bermain dengan kelinci di sampingnya. Kemudian, Lei Yin meletakkan tangannya di dahi Narimura Haruko untuk memeriksa suhu tubuhnya. Setelah memeriksa suhu tubuhnya, ia membuka kelopak mata nya untuk check lain.

'' Apakah saya akan mati? '' Setelah ia selesai memeriksa dia, Narimura Haruko samar bertanya kalimat.

'' Demam telah pergi. Bangun dan makan sesuatu. '' Lei Yin membantunya berdiri, duduk dia di batang pohon, dan kemudian berjalan pergi.

Setelah beberapa saat, ia berjalan kembali dengan penerima sinyal di tangannya. Seorang siswi mengikuti di belakangnya.

'' Umpan nya kaldu ini. '' Lei Yin menyerahkan bahwa/itu '' pot '' sup untuk siswa perempuan. Siswa perempuan segera mengambil '' pot '' dari tangannya dan pergi di depan Narimura Haruko.

'' Terima kasih, terima kasih. ''

'' Tidak ada masalah. '' Itu mahasiswi berkata sambil tersenyum.

Jika ini adalah situasi yang normal, Narimura Haruko akan pernah melihat seorang gadis biasa yang tampak seperti seperti dia. Tapi sekarang, di matanya, wajah gadis itu tersenyum tampak bercahaya.

Lei Yin berjalan ke Akiyama terdekat yang sedang berbaring di tanah, berjongkok, dan mulai memeriksa kondisi nya.

Sepertinya herbal bekerja. Kedua demam mereka hilang.

'' Sejak tadi malam, dia pernah bangun? '' Lei Yin meminta gadis yang memegang panci untuk memberi makan Narimura Haruko.

'' Dia terbangun sekitar 2:00 malam lalu, mengatakan ia haus. Setelah saya memberinya air minum, ia tidur lagi dan tidak pernah terbangun. ''

'' Tidak ada diare? ''

'' Tidak ada. ''

'' Anda sudah bekerja keras tadi malam. Anda pasti tidak memiliki tidur yang baik sejak semalam. Mengapa Anda tidak mengambil istirahat, biarkan aku merawat mereka. '' Menuju mahasiswa Departemen Medis tunggal ini, sikap Lei Yin adalah mengejutkan baik. Karena ketika dia merawat dua orang ini, dia pergi semua keluar.

'' Saya baik-baik saja. Saya sangat senang bahwa/itu saya dapat membantu siswa Gennai. ''

'' Di masa depan, Anda akan menjadi dokter yang baik. ''

'' Terima kasih. '' Itu mahasiswi tersenyum.

Menonton percakapan mereka, mata Narimura Haruko mengungkapkan lihat kompleks.

'' Maaf, jam berapa sekarang? '' Setelah Lei Yin berjalan menjauh dari sana, Narimura Haruko tiba-tiba bertanya siswa perempuan.

'' Sekitar pukul dua siang. Mudah-mudahan, seseorang akan melihat sinyal marabahaya hari ini. '' Itu mahasiswi mengatakan, agak tertekan.

Setelah makan cukup kaldu, Narimura Haruko merasa kekuatannya telah memulihkan sedikit. Dia tidak bisa membantu tetapi syukur mengatakan: '. Terima kasih untuk menjaga saya' ''

Itu mahasiswi tersenyum dan menggeleng, '' Sebenarnya, mahasiswa Gennai adalah orang yang menyelamatkan Anda berdua. Ia mencari ramuan untuk mengurangi demam Anda, saya hanya membantu dia di samping. Selain itu, tanpa dia, kita semua pasti sudah mati di pulau terpencil ini.

Narimura Haruko diam.

Pada saat ini, mereka berdua tiba-tiba mendengar ledakan suara berisik yang datang dari luar, yang kemudian bercampur dengan jeritan terus menerus.

Sebagai kebisingan dan teriakan terus mendapatkan lebih keras, siswa perempuan yang dengan Narimura Haruko keras mengatakan kepadanya bahwa/itu ia akan melihat.

Setelah beberapa saat, gadis itu berlari kembali.

Melihat seluruh wajahnya dipenuhi dengan kejutan yang menyenangkan, Narimura Haruko agak tertegun.

'' Ada sebuah helikopter terbang di atas sini. Kita diselamatkan. ''

Mendengar kalimat ini, Narimura Haruko merasa seluruh darah dalam tubuhnya tiba-tiba bergegas ke atas kepalanya.

'' Apakah ini benar? '' Dia tiba-tiba memaksa dirinya untuk berdiri.

'' Ini adalah. Saya melihat sendiri. Benar-benar ada helikopter. '' Mata yang mahasiswi benar-benar penuh dengan air mata.

Narimura Haruko perlahan duduk di tanah. Dan kemudian dia menutupi wajahnya dengan tangannya saat dia menangis.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 185.1