Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.
- 5 April im back, 9 April we go again!

Advertisement

Awakening Chapter 185.2

Bab 185 Cooling Part 2

 

Mengetahui bahwa/itu para pelajar yang telah hilang selama beberapa hari semuanya telah ditemukan, pimpinan Universitas Teikyo dan Pejabat Administrasi Keselamatan Maritim Tokyo akhirnya merasa lega.

Di gerbang utama Rumah Sakit publik yang besar di Kagoshima City, banyak wartawan yang menumpuk di sekitar untuk mendapatkan sebuah wawancara. Karena ini adalah Rumah Sakit di mana kewenangan menempatkan orang mahasiswa dan wisatawan yang berada di feri hilang.

Di Hotel dimana siswa Universitas Teikyo tinggal, di luar balkon lantai ketiga, dua orang, seorang pria muda, dan seorang wanita muda yang berbicara.

'' Di mana Amy? ''

'' Dia menyelesaikan general check up di rumah sakit pagi ini, dan sekarang dia sedang tidur di kamar saya? ''

'' Saya tahu kakak saya akan kembali dengan selamat. '' Kazumi berjalan ke arahnya dan kemudian dengan lembut bersandar di lengannya.

'' Saya minta maaf, karena membiarkan Anda khawatir tentang saya. ''

'' Saya baik-baik saja selama kakak aman dan baik. '' Kazumi memandang ke arahnya dan tersenyum.

Tapi kemudian, ia tiba-tiba teringat sesuatu. Dia menatap langsung ke matanya, '' Saudara, saya memiliki sesuatu untuk meminta Anda. ''

'' Tentang Naoko? ''

'' Ya. '' Sejak beberapa hari lalu, ketika Naoko mengambil nbsp &;pesawat terbang dari Tokyo untuk datang ke sini terutama untuk menanyakan tentang kabar dari kakaknya, Kazumi langsung tahu bahwa/itu hubungan antara Naoko dan kakaknya tidak sebagai sederhana seperti hubungan antara siswa dan guru.

'' Seperti Anda mungkin telah menebak itu, dia saudari masa depan dalam hukum. '' Lei Yin mengatakan lurus facedly.

Meskipun dia sudah menduga hal itu, mendengar jawabannya, hatinya tidak bisa membantu tetapi berubah dingin.

'' Kapan ini terjadi? ''

'' Dua tahun lalu. Aku tidak bermaksud untuk menipu Anda. Itu hanya Naoko belum cukup siap untuk bertemu dengan Anda belum. Bahkan Maeda hanya tahu secara kebetulan. ''

Kazumi tidak mengatakan apa-apa. Dia masih mencerna dampak berita ini.

Setelah beberapa saat, dia berkata: '' Lantas bagaimana Rumi? Anda harus tahu perasaannya terhadap Anda. ''

Lei Yin perlahan bersandar di pagar balkon, '' Dia hanya seorang anak. Aku tahu dia memiliki beberapa tingkat goodwill ke arahku. Tapi gadis di usianya memiliki tingkat tertentu baik terhadap lawan jenis adalah sangat umum. Saya belum menceritakan ini agar tidak mempengaruhi studinya. Setelah semua, ia berusaha keras untuk mempersiapkan ujian masuk perguruan tinggi jadi saya tidak ingin dia terganggu oleh hal-hal lain. ''

Kazumi gugup mengambil tangannya dan berkata: '' Saudara, itu tidak benar. Perasaan yang Rumi memiliki untuk Anda pasti tidak sesederhana seperti yang Anda pikirkan, dia .... '' Sebelum dia selesai kata-katanya, telepon Lei Yin tiba-tiba berdering.

Lei Yin mengambil ponselnya, melihat nama pemanggil, dan segera menekan tombol jawab.

'' Saya di balkon di luar ruangan Anda. Aku akan kembali ke sana, tunggu aku di ruangan. ''

Setelah ia meletakkan telepon kembali sakunya, Lei Yin meminta maaf dikatakan Kazumi: ''. Naoko terbangun, aku harus kembali ''

Kazumi memiliki mengangguk kepalanya.

Ketika Lei Yin masuk ke kamarnya, '' Lei! '' Ketika dia melihat dia, Naoko langsung bergegas ke dalam pelukannya, kedua tangannya dengan kuat menempel ke dia.

'' Jangan takut, aku di sini. '' Lei Yin memeluk dan lembut menghiburnya dengan . Menenangkan suara

'' Saya, saya hanya punya mimpi buruk, bermimpi bahwa/itu Anda hanyut di laut, tapi ketika aku bangun dan tidak dapat melihat Anda .... '' Naoko sambil menangis menatapnya.

Setelah ia menjemputnya dan kemudian duduk di tempat tidur, Lei Yin menempatkan dia dalam pelukannya dan mengusap punggungnya, '' Jangan khawatir, aku datang kembali. ''

Mencium napas akrab kekasihnya, Naoko mulai perlahan tenang.

'' Lei, saya benar-benar takut. Aku takut kau tidak akan kembali lagi. '' Naoko berkata, saat ia dengan lembut terisak. Beberapa hari yang lalu, ia melihat berita bahwa/itu ada pengunjung yang hilang di Kagoshima karena badai. Pada saat itu, ia memiliki perasaan yang sangat buruk tentang hal itu. Jadi dia bergegas memanggil ponselnya, tapi tidak bisa melewati. Pada saat dia datang ke sini dengan pesawat, ia tahu dari adiknya bahwa/itu kapalnya terjebak dalam badai dan hilang. Dalam beberapa hari terakhir, ia dan Kazumi harus berdaya menanggung siksaan khawatir terbakar seperti. Dengan setiap hari berlalu, hatinya akan menjadi sedikit putus asa. Rasa tidak pernah berakhir putus asa hampir membuatnya kambuh.

Pada saat ini, semua kata tidak berdaya. Lei Yin hanya bisa memeluknya erat-erat, membiarkan dia merasakan kehadiran-Nya.

Setelah ia sembuh, Lei Yin mencium pipi kirinya, '' Hungry? Datang dengan saya untuk makan, ok? ''

'' Em. '' Naoko lembut memenuhi dekat telinganya.

Setelah beberapa orang duduk, dua orang, Takeda dan Take Asasei yang tanpa berkedip menatap Naoko. Lei Yin harus batuk sedikit keras sebelum dua orang bereaksi dan cepat pura-pura melihat menu, dan tidak berani melihat ke atas lagi.

Dia berpaling kepada memerah Naoko dan berkata: '' Apakah anda ingin makan ''

'' Mengapa kau tidak memilih mereka untuk saya. '' Naoko tidak berani mengangkat kepalanya dan berbisik.

'' Bagaimana steak? Daging sapi hitam di sini cukup terkenal. ''

'' Ok. '' Naoko patuh jawab.

Lei Yin juga mengatakan kepada Amy terdekat: '' Kid, apa yang Anda ingin makan? Anda juga ingin steak? ''

Gadis kecil segera membuka mulutnya: '' Saya tidak mau itu. ''

'' Jangan Anda biasanya suka makan daging sapi steak di sini? Lupakan saja, apa tentang makanan paket mereka? ''

'' Ok. '' Mengambil keuntungan sementara Lei Yin tidak memperhatikan, gadis kecil memberi Naoko, yang duduk di sisi lain dari Lei Yin, silau tunggal.

Setelah menyelesaikan makan masing-masing, Takeda mengatakan: '' Masashi, apakah keluarga Anda tahu bahwa/itu Anda telah hilang? ''

'' Ya, saya mendengar dari Kazumi bahwa/itu setelah mereka mendengar berita kemarin, mereka segera memanggil dan merencanakan untuk mengambil pesawat hari ini. Tapi di telepon, saya berhasil mendesak mereka untuk tidak datang. ''

'' Saya tidak pernah berpikir hal semacam ini benar-benar bisa terjadi. Untungnya, Anda kembali dengan selamat, Kazumi khawatir tentang keselamatan Anda untuk hari. '' Ambil Asasei kata.

'' Wah, yang melayang di laut dan membuang di pulau terpencil, itu petualangan benar-benar menarik. Jika aku tahu ini akan terjadi, saya akan duduk dengan Anda di perahu itu. " 'Wajah Takeda mengungkapkan ekspresi penyesalan.

'' Jika ini terjadi pada Anda, Anda tidak akan tersenyum seperti itu. Dimana Yoshikawa? ''

'' Dia pergi ke rumah sakit untuk menemani Haruko. Tapi aku mendengar bahwa/itu keluarga Haruko datang mengunjunginya, sehingga orang yang mungkin tidak akan memiliki kesempatan untuk mengunjunginya di lingkungannya. ''

Ketika mereka berbicara, siswa lain yang juga makan di ruang makan, tidak bisa membantu tetapi, sekali waktu, tanpa sadar fokus mata mereka pada Naoko.

Munculnya tiba-tiba wanita ini indah di sekitar '' senjata manusia '' membuat mereka semua iri. Dibandingkan dengan dia, Narimura Haruko dan Mingyu Jizi jelas jauh lebih rendah.

Kesenjangan antara mereka tidak hanya dalam penampilan atau tokoh, hal utama adalah, mereka tidak memiliki terlukiskan karakter feminin matang dan gaya.

Kulit di tangan terbuka dan kaki yang halus dan lembut, dan wajahnya cantik. temperamen elegan dan dilindungi undang-undang nya benar-benar tidak sesuai dengan tubuh panas nya. Ditambah dengan sikap lembut dan lentur nya, mereka semua tegas menarik perhatian semua orang.

Tidak hanya anak-anak yang iri dan cemburu Lei Yin, bahkan gadis-gadis cantik merasa rasa ancaman.

'' Siapa wanita itu? '' Mingyu Jizi yang duduk pada jarak bertanya.

'' Saya tidak tahu, mungkin dia adalah adik Gennai Masashi ini. '' Seorang anak laki-laki yang duduk di sampingnya menjawab.

'' Huh, penggoda. '' Mingyu Jizi kata dengan mencibir.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 185.2