Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

I Shall Seal The Heavens Chapter 460

Advertisement

Bab 460: Azure berjubah Han Shan

Begitu tatapan mereka bertemu, Meng Hao tiba-tiba tidak bisa melihat pria biru berjubah lagi. Ketika ia muncul kembali, ia berdiri di samping Meng Hao.

kulit kepala

Meng Hao mati rasa;itu tidak mungkin untuk melihat tingkat dasar Kultivasi pria itu. Mencoba untuk melakukannya memberi Meng Hao perasaan yang sama Anda mungkin mendapatkan ketika melihat ke laut dalam.

Dia segera berdiri dan membungkuk dalam-dalam ke arah pria biru berjubah. 'Meng Hao dari generasi junior menyapa senior.'

Pria itu memandang Meng Hao, lalu duduk ke samping. Dia meneguk alkohol, dan, wajahnya sedih seperti biasa, berkata, "Apakah Anda di jalan untuk Sealbreaking Benua? '

'Sealbreaking Benua? "Jawab Meng Hao, ekspresi kosong di wajahnya. Dia berpikir kembali ke peta giok slip, dan deskripsi dari tempat ia menuju ke. Akhirnya, ia mengangguk.

"Jadi, kami kebetulan menuju ke arah yang sama," kata pria dengan anggukan kecil. Setelah itu ia berkata apa-apa lagi. Bersandar batu menonjol, ia minum dan tampak kabur ke kegelapan kekosongan.

Meng Hao menatap pria ragu-ragu sejenak, lalu berjalan beberapa jarak off dan duduk bersila. Sayangnya, ia tidak bisa menyelinap ke trans meditatif. Semua bisa ia lakukan adalah duduk di sana sebagai waktu berlalu.

Suatu hari, dua hari, tiga hari .... Dalam sekejap mata setengah bulan telah berlalu.

Selama waktu itu, pria biru berjubah terus berbaring di sana, minum. Tampaknya alkohol dalam guci anggur nya tak ada habisnya. Dia minum dan minum, melihat keluar ke kegelapan, ekspresinya murung. kesuraman nya terus tumbuh lebih banyak dan lebih jelas.

tunggul jenggot bisa dilihat di wajahnya;tampaknya seolah-olah itu sudah sangat lama sejak dia cenderung untuk membersihkan. jubahnya yang keriput, dan meskipun orang itu harus memotong angka menyesal dalam keadaan nya berantakan, auranya dipenuhi dengan pesona yang tak terlukiskan. Dengan demikian, ia tampak ... kesepian, tapi tidak berantakan.

 alkohol guci anggur ia memegang tangan itu dibuat dari kayu, dan woodgrain itu bahkan terlihat di permukaannya. Itu tidak mungkin untuk menentukan berapa banyak dia minum selama setengah bulan.

Dia tidak berbicara, juga tidak Meng Hao. Tampaknya ini pria biru berjubah benar-benar hanya menuju ke arah yang sama dan tidak merasa seperti berjalan. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk berbagi batu dengan Meng Hao.

Mereka mempertahankan diam mereka saling sebulan lagi karena mereka terus seterusnya.

Meng Hao akhirnya bisa menyelinap ke dalam meditasi. Namun, ia meninggalkan sepotong kehendak di luar. Dia tahu bahwa/itu hal tersebut pada dasarnya sia-sia, tetapi ia digunakan untuk praktek dan itu bukan sesuatu yang dia akan berhenti melakukan.

Suatu hari sebagai batu lebar tiga ratus meter yang terbang ke depan, yang sebelumnya lesu dan melankolis pria biru berjubah tiba-tiba duduk dan melihat ke kejauhan.

Gerakan segera menyebabkan Meng Hao membuka matanya. Dia memandang ke kegelapan, tapi melihat apa-apa. The biru berjubah pria, namun, tampak sangat niat, seolah-olah ia benar-benar terfokus pada mencari ke kejauhan.

Meng Hao bingung, tapi tidak menunjukkannya, dan bukannya terus melihat keluar ke dalam kehampaan. Waktu berlalu, tiga hari di mana manusia biru berjubah dan Meng Hao kedua memandang ke kegelapan.

Ini adalah pada hari ketiga bahwa/itu dunia kegelapan di sekitar mereka tiba-tiba berubah abu-abu. Pada saat yang sama, batu lebar tiga ratus meter yang mereka tiba-tiba berhenti bergerak. pikiran Meng Hao gemetar saat kabut tebal mulai menyebar ke segala arah. Segera, semuanya seperti lautan kabut.

kulit kepala

Meng Hao meremang saat ia menyadari bahwa/itu ia tidak bisa bergerak sedikit. Bagaimana bisa dia tidak mengerti apa yang terjadi? Off dalam kabut, sekelompok tokoh bisa dilihat, memikul batu saat mereka berjalan ke depan.

Mereka tampak frustasi, bingung ketika mereka mendekati. suara lembut terdengar menggema di kabut.

'Ketika Jembatan Keabadian akan muncul kembali seperti baru ...? Sir, pada hari apa yang akan kita lagi meletakkan mata pada Anda ...? "

Dikelilingi oleh suara bergema, angka melayang menembus kabut. Pria dan wanita, tua dan muda, semua tampak bingung. Saat mereka mendekati Meng Hao, ia merasakan dingin yang tampaknya mampu pembekuan jiwa.

Meng Hao secara bertahap tumbuh lebih dingin, sampai tampaknya seolah-olah kekuatan hidup yang sangat nya hendak dipadamkan. Itu pada titik ini bahwa/itu Meng Hao melihat bahwa/itu kelompok orang ini bukanlah kelompok yang sama yang ia temui di daratan lalu, ketika ia mengejar Yi Chenzi.

Di sampingnya, pria biru berjubah terus duduk di sana, sesekali menyeruput alkohol. Saat ia melihat sekelompok orang, yang melankolis di matanya tumbuh lebih dalam, dan sudut-sudut mulutnya memutar dengan kepahitan.

Dia diperiksa dengan teliti, seolah-olah sedang mencari sesuatu. Dia diperiksa setiap gambar erat, dan ketika sampai yang terakhir, kesepiannya tampaknya tumbuh lebih dalam. Dia mengerutkan kening dan mengambil minuman lain.

Angka-angka bergerak menuju batu Meng Hao itu, dan karena mereka tumbuh dekat, mereka tiba-tiba berhenti. Kekosongan dan kebingungan di wajah mereka tiba-tiba berubah menjadi keganasan. Mereka memandang batu, dan biru berjubah pria.

Pria itu kembali menatap mereka, dan kemudian melambaikan tangannya. Seperti dia, angka terus mengapung oleh. Mereka pindah ke kejauhan, kebingungan mereka sekali lagi dipulihkan. suara samar lagi-lagi terdengar.

'Ketika Jembatan Keabadian akan muncul kembali seperti baru ...? Sir, pada hari apa yang akan kita lagi meletakkan mata pada Anda ...? "

Suara memudar ke kejauhan, dan grayness di kekosongan menghilang. Tidak ada prahara seperti sebelumnya. Keheningan dipulihkan.

Seperti segala sesuatu kembali normal, batu lebar tiga ratus meter yang Meng Hao sedang sekali lagi mulai bergerak maju dengan kecepatan tinggi.

body

Meng Hao gemetar saat ia pulih. Hatinya bergetar karena pertemuan kedua ini dengan angka-angka aneh. Tanpa berpikir tentang hal itu, ia berpaling ke pria biru berjubah dan bertanya, "Apa yang mereka ...?"

Setelah mengajukan pertanyaan, Meng Hao menyadari bahwa/itu, mengingat basis Kultivasi pria itu, dan hari-hari keheningan, tidak tertutup kemungkinan bahwa/itu ia mungkin tidak mendapatkan jawaban untuk pertanyaan itu.

'Bridge Slaves, "kata biru berjubah pria, suaranya lembut.

'Setelah Jembatan Immortal Menginjak dihancurkan oleh Leluhur Ji, yang masih hidup akan jembatan menetap di tempat ini. Orang-orang yang didambakan keabadian dan berusaha untuk memperpanjang hidup mereka menemukan surat wasiat mereka terlarut, dan mereka menjadi Bridge Slaves.

'Mereka mencapai kehidupan kekal mereka mencari, tapi harga ... adalah bahwa/itu mereka menjadi budak dari jembatan. Siang dan malam, sepanjang hidup abadi mereka, mereka budak pergi untuk membangun kembali Jembatan Immortal Menginjak, yang tentu saja, tidak pernah dapat dibangun kembali. '

Mendengar penjelasan ini disebabkan pikiran Meng Hao untuk berputar. Dia berbalik untuk melihat ke arah angka berangkat, tapi semua dia bisa melihat kegelapan, seakan layar besar kegelapan yang meliputi lebih dari segalanya.

Pria itu mulai bergumam pahit, 'Segala sesuatu di dunia datang dengan harga ... harga .... "Dia memegang guci anggur alkohol di depannya, mencengkeram erat-erat.

Waktu berlalu. Meng Hao tidak bertanya lebih lanjut, juga tidak orang itu mengatakan apa-apa lagi. Dia berbaring di sana dalam diam, menatap ke dalam kehampaan, sedih minum alkohol nya.

Meng Hao duduk di sana merenung. Istilah Bridge Slave tentu sepertinya cocok. Mereka memperoleh keabadian, tapi harga yang mereka bayar adalah satu besar. Ketika ia memikirkan hal ini, itu disebabkan Meng Hao untuk mengingat suara samar Jembatan Slaves '.

Dua bulan lebih berlalu. Di depan di kekosongan muncul sebuah batu besar. Ini adalah lain Keabadian Bridgestone, keluasan hampir tak terlukiskan. Ini tampaknya sekitar sepuluh kali lebih besar dari massa tanah yang baru saja datang dari.

Sebuah tekanan yang luar biasa terpancar keluar dari itu, membungkus segala sesuatu di daerah seperti melayang ada di kekosongan. ujungnya yang berbentuk tidak teratur, menyebabkan Meng Hao memikirkan citra yang sangat besar, jembatan yang rusak ia melihat peregangan boundlessly di langit berbintang.

Itu pada saat ini bahwa/itu orang biru berjubah tiba-tiba berdiri.

'Apakah Anda ingin minum? "Tanyanya, memutar kepalanya untuk melihat Meng Hao. Matanya jelas dan diisi dengan kedalaman seperti itu dari bintang-bintang di langit. Ini adalah kedua kalinya pria itu telah mengambil inisiatif untuk berbicara. Pertama kali adalah ketika ia tiba. Mengingat ini adalah yang kedua kalinya, Meng Hao mengerti ... bahwa/itu ia akan meninggalkan.

Meng Hao berdiri, tangan tergenggam dan membungkuk dalam-dalam. Dia menatap pria biru berjubah, mata berkilauan nya. Setelah ragu-ragu sejenak, ia mengangguk.

Pria itu tersenyum, lalu melambaikan tangannya, menyebabkan guci anggur alkohol untuk terbang ke Meng Hao. Meng Hao meraihnya dan, tanpa ragu-ragu, minum seteguk.

Sebagai alkohol mengalir ke tenggorokannya, sensasi terbakar meledak keluar. Rasanya seperti api, dan menyebabkan dasar Kultivasi Meng Hao untuk memutar liar.

'Sedikit serakah, tidak kita, Nak? Yah, itu tidak masalah. Aku hanya akan mempertimbangkannya untuk biaya perjalanan. "Pria itu menuding Meng Hao, menyebabkan tubuhnya gemetar. Seteguk alkohol dalam dirinya langsung dibentuk menjadi sesuatu yang mirip dengan emas Inti nya. Helai Alkohol Qi mulai berasal keluar dari itu, memadukan dengan sempurna nya Emas Core. Dia tidak mengalami pertumbuhan basis Kultivasi, bagaimanapun, dia bisa mengatakan sesuatu yang dalam dirinya sekarang berbeda.

'The Alkohol Inti dalam diri Anda akan memungkinkan Anda untuk dua kali memegang Dancing saya Sword Qi. Hal ini dapat membunuh apa pun di bawah panggung Immortal. '

Dengan itu, flagon terbang kembali ke tangan pria itu. Dia berbalik dan melangkah keluar dari batu lebar tiga ratus meter, berjalan menuju daratan besar dibentuk oleh Keabadian Bridgestone.

Saat ia melangkah ke dalam kehampaan, dia menghela nafas dan berkata, 'Anda bertanya ketika Anda akan meletakkan mata pada saya lagi ...? Saya telah mencari untuk Anda selama tiga ribu tahun .... '

Suara bergema dengan tak terkatakan melankolis dan kesepian yang tak terlukiskan.

pikiran Meng Hao terhuyung. Tiba-tiba, ia bisa merasakan keterampilan pedang dalam pikirannya. Itu bermerek ke dia dalam bentuk simbol magis. Dia tidak mengerti, tapi ia tahu bahwa/itu ia bisa memutar dasar Kultivasi untuk melepaskan Alkohol Qi dalam Emas Inti nya. Dia bisa melakukan ini dua kali untuk menyebabkan merek meledak keluar.

Sebagai orang berangkat ke kejauhan, Meng Hao tiba-tiba berteriak: '?! Senior, mungkin saya hormat meminta nama Anda'

'Han Shan.'&Nbsp; 1

Suaranya menggema keluar, penuh dengan pensiveness. Pria menghela nafas dan kemudian menghilang ke dalam kehampaan. Meng Hao berdiri di sana, membungkuk dalam-dalam ke arahnya.

Setelah lama berlalu, Meng Hao menegakkan kembali. Batu lebar tiga ratus meter yang ia sedang membanting melalui penghalang untuk memasuki daratan besar dibentuk oleh Keabadian Bridgestone. Ada di depan Meng Hao adalah dunia yang sangat besar.

—-

 

  1. nama Han Shan di China 韩 山 hán shan - Han adalah nama keluarga. Shan berarti 'gunung' 
                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 460