Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Way Of Choices - Chapter 770 – Sharp Words, How About Dragon Cries?

Advertisement

Bab 770 - Kata-kata Tajam, Bagaimana Tentang Naga Teriakan?


Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr


Demon Lord secara alami tidak akan bunuh diri dengan kata-kata orang lain, karena dia dilahirkan dengan disposisi yang kejam dan kehendak yang tak henti-hentinya.

Tentu saja, biasanya berbicara, bahkan tanpa kualitas semacam itu, tidak ada yang akan bunuh diri dengan kata-kata orang lain. Ini tidak ada hubungannya dengan keegoisan, tapi dengan kualitas intrinsik kehidupan itu sendiri.

Tapi Zhizhi agak khawatir dengan Chen Changsheng.

Chen Changsheng telah menjadi berpengalaman di Taois Tao saat kecil dan dikultivasikan Dao mengikuti hatinya. Dia selalu bertindak berbeda dari massa, dan setelah kudeta Mausoleum of Books, ada perubahan lain dalam tingkah lakunya.

Saat ini dia hidup dengan tak acuh.

Dengan kata lain, sebelum kudeta tersebut, dia telah memandang hidupnya dengan sangat penting. Entah itu dalam apa yang dia makan, rutinitas kesehariannya, atau cara dia dikultivasikan, dia selalu menganggap hidupnya di atas segalanya. Sekarang, bagaimanapun, dia sudah mulai minum anggur, meski tidak banyak. Ia juga banyak makan daging sapi dan domba, meski ia tidak banyak memakannya. Singkatnya, dia tidak peduli sama seperti sebelumnya.

Dia sepertinya lebih peduli tentang bagaimana dia bisa menggunakan hidupnya untuk mencapai beberapa hal.

Akibatnya, dia meninggalkan ibu kota untuk kepentingan situasi umum dan menjadi Paus yang diasingkan pertama dalam sejarah.

Akibatnya, dia muncul tahun lalu di medan perang di dataran bersalju, terlibat dalam pertempuran berdarah dengan kavaleri serigala, dan kemudian hampir meninggal.

Akibatnya, Pil Cinnabar muncul di dunia.

"Setelah meninggalkan ibukota, tidak, bahkan sebelum itu, saya memikirkan apa yang harus saya lakukan dengan hidup saya sekarang sehingga saya dapat hidup bertahun-tahun. Pada awalnya, saya ingin berusaha keras untuk membantu Umat ​​manusia di medan perang, tapi kemudian, saya menyadari bahwa/itu ini tidak benar. Kultivasi dan kekuatan saya tidak cukup untuk mengubah jalannya perang, dan walaupun kemampuan medis saya cukup baik, mereka tidak begitu istimewa saat dibandingkan dengan para ulama dan dokter di Rumah Sakit Suci. Penggunaan satu orang memiliki batas. Akhirnya, saya tiba-tiba menemukan ide Pil Cinnabar. "

Dia berkata kepada Demon Lord, "Saya benar-benar ingin menyelamatkan beberapa orang, tapi Sir telah membuat beberapa kesalahan, saya tidak pernah berpikir untuk menyelamatkan semua makhluk hidup, saya tidak memiliki kemampuan yang begitu hebat. hanya bisa menyelamatkan beberapa orang tertentu yang bisa saya lihat.Selain itu, ada masalah lain yang sangat penting.Meskipun menggunakan darah sejati saya untuk membuat Pil Cinnabar dan menyelamatkan nyawa agak membebani tubuh saya, itu tidak akan membunuhku. Jika saya menyelamatkan semua makhluk hidup, seperti yang Anda sarankan, saya harus membayar kematian sebagai harga, jadi saya tidak dapat menerima proposal ini. "

Tuan Setan menjawab, "Kata-kata terakhirmu itu agak masuk akal."

Chen Changsheng melanjutkan dengan sungguh-sungguh, "Yang terpenting dari semuanya, Sir mengatakan bahwa/itu memakanku bisa ditukar dengan setan karena tidak mampu bergerak ke selatan selama beberapa abad, tapi ini tidak berarti bagiku."

Lord Iblis bertanya, "Oh, mengapa tidak ada artinya?"

Chen Changsheng menjawab, "Karena kami tidak peduli apakah Anda pergi ke selatan atau tidak, kami selalu berencana untuk pindah ke utara, kami bermaksud pergi ke Xuelao City."

Saat dia berbicara, matanya sangat lebar dan terang, tampak seperti danau tanpa dasar. Mereka tampak begitu tulus dan bersih sehingga mereka membuat orang ingin mempercayainya.

"Seperti yang diharapkan dari Paus termuda dalam sejarah Anda jauh lebih bernafsu daripada orang-orang tua, dan juga lebih lucu Tentu saja Anda juga jauh lebih kekanak-kanakan."

Iblis Lord menyeringai, "Apa Anda benar-benar berpikir bahwa/itu kata-kata saya ini mencari pendapat Anda?"

"Tidak mencari pendapat saya, tapi membujuk saya, atau melemahkan kehendak saya."

Chen Changsheng melanjutkan, "Karena Sir sangat sadar bahwa/itu meski Tuan bisa membunuhku, tidak seperti terakhir kalinya Sir dapat dengan mudah mengendalikanku. Aku memiliki kemampuan untuk menghancurkan tubuhku sebelum Tuan dapat berhasil, membakar diri. semua darah di tubuh saya dan meninggalkan Anda tanpa hasil panen, kehilangan harapan terakhir Anda. "

Sebenarnya, yang tidak dia katakan adalah bahwa/itu di depan Demon Lord, dia masih memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Dia tidak ingin Lord Iblis berjaga-jaga, dan yang terpenting, dia ingin mencoba dan melihat apakah dia bisa membawa manusia yang tersisa dengannya untuk melarikan diri.

Lord Demon menatapnya dengan sangat lama dan diam.

Deru logam dan suara yang mengerikan menyala pada waktu bersamaan.

"Anda berutang dua kehidupan kepada kami."

Nanke melemparkan lambang klan Zhu dan medali perintah dari Tentara Lagu Gunung di depan Chen Changsheng.

Argumen ini bahkan lebih tidak beralasan daripada Demon Lord's.

Zhizhi menunjuk Hai Di dan berkata, "KamiSaya membunuh beberapa pengkhianat Anda, dan kami telah menunda orang besar ini sampai Anda bisa datang dan menjaganya. Bagaimana cara menghitung tagihan ini? "

Nanke diam-diam memikirkan masalah ini.

Chen Changsheng sangat bersyukur.

Dia tidak pernah pandai bertengkar dengan kata-kata atau mengajukan tuntutan yang tidak masuk akal, kecuali jika dia berada di depan Xu Yourong. Dalam aspek ini, dia dirugikan terhadap semua orang, bahkan Nanke yang membosankan. Untungnya, para ahli dalam aspek ini selalu berada di pihaknya. Pada awalnya, itu adalah Luoluo, dan kemudian di antaranya Tang Thirty-Six, dan sekarang dia memiliki Zhizhi.

Nanke sepertinya memikirkan beberapa alasan dan berkata, "Tanpa menyebutkan masalah sebelumnya, satu kehidupan dengan imbalan satu kehidupan juga sangat adil."

Zhizhi tampak sedikit terkejut, bertanya, "Hidupnya siapkah Anda untuk ditukar dengan kehidupan Chen Changsheng?"

"Kami tidak akan menyentuh Anda, jadi ini tentu saja hidupnya sendiri," jawab Nanke.

Zhizhi bertanya, "Omong kosong apa ini?"

Nanke dengan tenang beralasan, "Kita bisa membunuhnya saat ini juga, dan fakta bahwa/itu kita tidak berarti kita telah menyelamatkan nyawanya, maka dia bisa menggunakan nyawanya sebagai gantinya. Ini sangat adil."

>

"Ini masuk akal bagimu?" Zhizhi membuka matanya lebar-lebar, tak percaya lagi.

Nanke bertanya kepada Zhizhi, "Tidakkah kamu mengerti?"

Zhizhi menjawab dengan serius, "Saya tidak mengerti omong kosong."

Nanke menasihati, "Anda harus berbicara alasannya."

Zhizhi menjawab, "Anda harus memiliki rasa malu."

Dunia ini memiliki banyak gadis muda, dan Nanke dan Zhizhi tidak diragukan lagi adalah yang terkuat dan paling berbahaya dari keduanya.

Tapi ketika mereka berdebat, mereka masih gadis-gadis muda, agak konyol dan membuat orang lain merasa tidak berdaya.

Seperti yang mereka katakan, tidak ada yang memperhatikan bahwa/itu Chen Changsheng diam-diam mundur beberapa langkah.

Pada titik ini, dia hanya beberapa langkah dari An Hua dan wakil jenderal. Dengan hanya dua langkah lagi, mereka bisa menyentuh tangan.

Tapi saat dia siap untuk bertindak, embusan angin dingin tiba-tiba menerobos pantai danau, udara bergelombang, dan banyak sekali cahaya yang bercahaya di belakangnya.

Bintik-bintik cahaya yang terkondensasi di angin, berubah menjadi kecantikan telanjang dan gadis sulung berpakaian seragam pedang.

Mereka tanpa suara muncul di belakang An Hua dan wakil jenderal, tangan mereka bertumpu pada kerabat pasangan itu.

Nanke berhenti berbicara dengan Zhizhi dan dengan tanpa ekspresi menyatakan kepada Chen Changsheng, "Sekarang ini tiga nyawa."

Chen Changsheng bermaksud sejak awal untuk mengirim An Hua dan wakil jenderal pergi, tapi dia tidak pernah menduga bahwa/itu Nanke telah lama melihat melalui rencananya dan membuat pengaturan yang sesuai. Hal ini membuatnya agak menyesal, berpikir untuk dirinya sendiri, sejak Nanke muncul, bagaimana saya bisa melupakan sayap Nanke?

Zhizhi berteriak marah.

Meludahnya dengan Nanke adalah tujuan yang tepat untuk menyembunyikan gerakan Chen Changsheng, jadi sulit untuk tidak sedikit marah atas kegagalannya.

Keindahan telanjang itu memeluk leher An Hua, tanduk iblisnya terlihat jelas di air terjunnya yang berambut hitam. Saat dipasangkan dengan wajahnya yang cantik menawan, dia memberi aura atraksi yang tak tertandingi. Wajah mungil Zhizhi memerah, dan dia meludahi tanah dan berkata, "Benar sekali, seorang guru yang tak tahu malu memiliki pembantu yang tidak tahu malu."

Kedua keindahan ini memiliki tubuh rohani, dan inilah sifat yang memungkinkan mereka untuk menghindari persepsi Chen Changsheng dan Zhizhi dan tanpa suara mengubah situasi.

Itu juga karena mereka adalah tubuh spiritual yang sangat rentan. Mereka menatapnya dengan ketakutan yang tak terbatas, dan tidak berani membalas penghinaan Zhizhi.

Gadis halus yang mengenakan seragam pedang agak tidak enak menundukkan kepalanya. Keindahan iblis yang telanjang itu sedikit lebih berani. Meskipun dia tidak berani membalas dendam dengan kutukannya sendiri, dia tertawa dan meluruskan tubuhnya untuk membiarkan bagian lembut tubuhnya menonjol, kedua titik merah itu menjadi lebih mencolok lagi.

Murid-murid mengerikan Zhizhi dibatasi saat dia berteriak, "Jika dia tidak di sini, saya akan membekukan Anda dan wanita itu bersama-sama ke dalam bongkahan es!"

Keindahan iblis itu sedikit tercengang, berpikir untuk dirinya sendiri, mengapa perempuan naga ini menahan kebencian semacam itu terhadap wanita yang telah saya tangkap?

Hua sangat gugup dan tidak bisa tidak mengangkat kepalanya untuk melihat.

Zhizhi dengan kesal berkata pada An Hua, "Apa yang kamu lihat? Bukankah kamu adalah sumber dari semua masalah ini?"

Dari sudut matanya, An Hua melihat tandu terdekatnya dengan master array yang sekarat di atasnya dan berpikir, untuk menyelamatkan orang ini, berapa banyak yang telah meninggal malam ini ...

Dia merasa benar-benar malu dan menurunkan kepalanya kembali dalam diam.

Chen Changsheng menatap Zhizhi dan menenangkan, "Apakah ada kebutuhan untuk menjadi begitu rewel?"

Karena mereka berbicara satu sama lain, tatapan mereka naturally bertemu.

Setelah percakapan yang berlangsung lama ini, di langit penuh dengan benang es, kedua tatapan keduanya terpampang.

Tanpa ada tanda atau peringatan, sebuah suara terangkat.

Suara ini sangat kompleks, mengandung setidaknya seratus suku kata. Itu sangat aneh dan sulit dipahami, nampaknya mengandung bau yang sangat kuno, seolah berasal dari zaman purba, dan tampaknya membawa informasi tak terbatas.

Suara ini berasal dari bibir Zhizhi.

Ekspresi wajahnya menjadi sangat serius, hampir divine, dan gaun hitamnya menari-nari angin kencang.

Seekor naga menangis!

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Way Of Choices - Chapter 770 – Sharp Words, How About Dragon Cries?