Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Way Of Choices - Chapter 768 – A Demon Lord Since Time Immemorial

Advertisement

Bab 768 - Seorang Demon Lord Since Time Immemorial


Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr


Malam ini, desahan semacam ini telah terjadi beberapa kali.

Ketika kelompok Zhu Ye berdiri di tepi danau dan menyadari bahwa/itu tuan Pil Cinnabar adalah Chen Changsheng, mereka telah menghela nafas serupa.

Di pegunungan bersalju, saat kaki Zhu Ye terpotong oleh suara sarangnya dan dia menatap bintang-bintang untuk menunggu kematiannya, dia telah menghela napas dalam-dalam.

Sekarang, ketika Chen Changsheng melihat sarjana paruh baya itu, dia juga tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

Kesenjangan antara kedua belah pihak terlalu luas. Bahkan jika dia menggunakan semua metode dan memiliki kecerdasan tanpa batas, bahkan jika dia bersedia mengorbankan hidupnya, dia akan merasa tidak mungkin untuk membalikkan keadaan.

Tentu saja, dia akan enggan, tapi akan mendapati dirinya sama sekali tidak berdaya. Semua emosinya akhirnya akan berpotongan dan berubah menjadi satu desahan.

Yang mengejutkan dan bingung Chen Changsheng yang paling banyak adalah bahwa/itu setiap orang mengatakan bahwa/itu jurang maut itu tak ada habisnya, mengapa dia masih hidup dan berdiri tepat di depannya?

Saat memikirkan hal-hal ini, dia melirik sekilas ke Hai Di.

Sejak saat ia mendengar suara gemerincing dari sitar itu dan berbalik untuk melihat, Hai Di telah berhenti bergerak. Tatapannya tetap tertuju pada arah dari mana suara sitar itu muncul, tepatnya di mana cendekiawan itu berdiri sekarang.

Demon kuat ini saat ini kaku dalam tubuh dan pikiran, tapi Chen Changsheng sangat yakin bahwa/itu setan itu telah memperhatikan tatapannya.

Sekilas ini adalah sebuah pertanyaan.

'Apakah Anda ingin bekerja sama?'

......

......

Manusia dan setan telah berjuang selama bertahun-tahun, kedua belah pihak menderita korban yang menyedihkan dan mengembangkan dendam terdalam, terutama setelah kesepakatan antara Kaisar Taizong dan Lord Demon dirobek seribu tahun yang lalu. Kecuali dalam keadaan yang ekstrem, seperti dendam tak terlupakan dari klan Liang setelah klan mereka hampir dipusnahkan, atau masalah lama mengenai Zhou Dufu, para ahli dari kedua belah pihak tidak pernah bekerja sama. Ketika Shang Xingzhou diam-diam mengawasi kudeta Mausoleum of Books, dia baru saja mencapai kesepakatan diam dengan tokoh kuat Xuelao City bahwa/itu tidak ada pihak yang akan melibatkan diri mereka dalam urusan pihak lain, namun tidak ada pihak yang secara langsung akan meminjam kekuatan orang lain. .

Tidak ada yang bisa menanggung keburukan abadi itu.

Tapi Chen Changsheng tidak perlu khawatir dengan masalah ini saat bekerja sama dengan Hai Di, karena identitas sarjana paruh baya ini akan membuat seluruh benua setuju dengan rencananya.

Dan aliansi ini tentu saja layak dilakukan. Hai Di sangat mungkin setuju dengan aliansi ini.

Dua tahun yang lalu, setelah pemberontakan di Xuelao City, Demon Lord telah meninggal dan Nanke telah hilang, dan banyak menteri dan anggota klan Kekaisaran yang setia kepada pemerintah lama dieksekusi, namun Hai Di telah bertahan, dan pengaruhnya. bahkan lebih besar dari sebelumnya. Sekarang, dia dipenuhi oleh otoritas berat dari garis depan Tentara Iblis. Kepastian mutlak bahwa/itu dia adalah salah satu anggota pemberontakan.

Jika dia ingin hidup melewati malam ini, dia harus bersekutu dengan Chen Changsheng.

Godaan untuk membunuh Chen Changsheng, Paus dari Umat Manusia, sangat besar, namun bagi Hai Di, membunuh sarjana ini jelas merupakan masalah yang melampaui hal-hal lain di dunia.

Hai Di tidak kembali sekilas mempertanyakan Chen Changsheng. Dia terus menatap, waspada dan takut, pada cendekiawan itu, cengkeramannya mengencangkan monolit yang rusak.

Halaman yang rusak sangat sepi. Semua orang sangat menyadari apa yang dimaksud dengan kesunyian ini.

Mata Nanke menjadi lebih dingin dan dingin, kilau sayapnya menjadi lebih gelap dan gelap, dan bahkan lebih mempesona dan mengerikan.

Pada titik inilah sarjana paruh baya berbicara.

"Aku akan mati."

Suaranya sangat biasa.

Ketidakpedulian biasa, martabat biasa, supremasi biasa - tidak ada yang spesial dari suara ini.

Tapi jika seseorang memeriksa wajah pria ini dengan hati-hati, mereka akan memperhatikan beberapa aspek yang sangat luar biasa.

Wajah cendekiawan itu sepertinya terbungkus lapisan gelap kegelapan samar.

Prasasti emas yang tak terhitung jumlahnya tampak melayang di permukaan pada kegelapan ini, dan di bawah prasasti emas ini ada lukisan lanskap. Suatu saat itu adalah padang pasir, dan kemudian laut. Dengan lengkungan alis atau lekuk bibirnya, ombak akan naik dari laut, pasir akan mengalir. Pemandangannya tak tertandingi semarak, namun juga sangat dingin dan dingin, karena tidak ada satu orang pun di antara banyak lanskap ini.

Dan ketika dia mengatakan bahwa/itu dia akan mati, tAlam agungnya sangat redup seolah semua sudah hampir kepunahan.

Jadi, Chen Changsheng tahu bahwa/itu dia mengatakan yang sebenarnya.

Dia memikirkan bagaimana, bertahun-tahun yang lalu di ruangan itu di Biro Pendidikan Pengkhotbah ditutupi dengan segala macam bunga prem, dia pernah mendengar Mei Lisha mengucapkan kata-kata yang serupa.

Dua tahun yang lalu, dia telah mendengar paman bela dirinya, Paus, juga mengatakan kata-kata ini, meskipun dia tidak ingat apakah itu di Istana Li atau Akademi Ortodoks.

Dia merenungkan semua ini, lalu berkata kepada ulama, "Selama seseorang hidup, seseorang harus mati."

Ulama tersebut menjawab, "Ungkapan keempat yang mengagumkan dari Essay on the Origin of the Dao."

Chen Changsheng tidak menanyakan tiga kalimat pertama, karena setiap orang memiliki pemahaman dan pencerahan mereka sendiri saat mempelajari Canon Tao. Tentu saja, dia juga tidak akan terkejut bahwa/itu cendekiawan ini begitu mudah menyadari bahwa/itu ungkapan ini berasal dari Essay on the Origin of the Dao. Ini karena semua orang tahu bahwa/itu orang ini sangat terbaca dengan baik, seorang sarjana luar biasa yang kedua setelah Tungus di Kota Xuelao.

"Tapi siapa yang benar-benar mau mati? Tianhai, Yin, atau teman lama dari sebelumnya - tidak peduli betapa tenangnya mereka di permukaan, bagaimana mereka bisa menunda perjalanan ke kegelapan itu? Tidak mau, jadi aku keluar dari kegelapan yang mengerikan itu dan datang ke sini untuk menemuimu. "

Saat dia perlahan berbicara, kegelapan menutupi wajah cendekiawan menjadi semakin berat dan berat, semakin sulit untuk dilihat secara langsung.

Dari nada suaranya, Zhizhi bisa menebak identitasnya, tapi dia tidak berani mempercayainya, dan suaranya sedikit bergetar.

"Anda ... apa yang Sir ingin lakukan?"

"Ayahmu berkata kepada saya bahwa/itu Anda tidak suka belajar, bahwa/itu kepribadian Anda bodoh dan naif Malam ini, saya melihat ini benar benar terjadi."

Cendekiawan paruh baya itu memiliki ekspresi lembut, berbicara kepadanya seperti seorang tetua. "Bersantai, demi ayahmu, tentu saja aku tidak akan membuat segalanya menjadi sulit bagimu."

Dengan kata-kata ini, Zhizhi mengkonfirmasi identitas pria ini dan sangat terkejut sehingga dia tidak dapat berbicara. Dia secara tidak sadar beralih ke Chen Changsheng, matanya bingung dan tak berdaya.

Tak terhitung bertahun-tahun yang lalu, Naga Hitam Frost yang perkasa tidak bersedia mengambil posisi Patriarkh Dragon dan pergi ke benua yang jauh.

Di benua ini, banyak bertemu dengan makhluk yang sama hebatnya dan kemudian meninggal di Taman Zhou.

Naga itu adalah ayahnya.

Dari eksistensi yang hebat itu, hanya satu yang menjadi teman ayahnya. Dengan kata lain, ayahnya hanya mengagumi keberadaan itu.

Dengan berlalunya waktu, Zhou Agung telah melewati beberapa kaisar, Sekte Pedang Gunung Li telah melewati tiga Master Sect, dan bahkan klan Tang telah mengubah kepalanya dua kali. Hanya orang itu yang tetap tinggal di tempat tertinggi di Istana Divine. Seperti itulah banyak orang jatuh di bawah anggapan keliru bahwa/itu sejak dahulu kala, di langit di atas dan di bumi di bawah, ras Iblis hanya memiliki satu ... Demon Lord.

Ya, cendekiawan paruh baya adalah Tuan Iblis.

Dia adalah raja paling kuat dan paling berbakat dalam sejarah Kota Xuelao, Yang Mulia bahwa/itu semua ras Demon bersujud dalam penyembahan kepada, musuh yang paling ditakuti dari umat manusia.

Jika bukan karena fakta bahwa/itu banyak jenius yang tiba-tiba muncul dalam umat manusia selama masa pemerintahannya, ras Demon akan sudah menduduki seluruh benua di bawah kepemimpinannya.

Tapi apakah itu Zhou Dufu, Chen Xuanba, Kaisar Taizong, dan Wang Zhice seribu tahun yang lalu atau Tianhai, Yin, dan Shang seribu tahun yang lalu, tidak satupun dari mereka benar-benar dapat mengalahkannya.

Menghadapi para ahli manusia yang melonjak maju seperti bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya di langit malam, dia masih memimpin setan-setan di ujung utara benua itu, menjulang dan tak tertahankan, seperti kegelapan abadi di Xuelao City.

Dalam setiap aspek, dia adalah Lord Iman terkuat.

Entah sejak dahulu kala, atau di langit di atas dan di bawahnya.

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Way Of Choices - Chapter 768 – A Demon Lord Since Time Immemorial