Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Way Of Choices - Chapter 656 – Perhaps She Always Knew

Advertisement

Bab 656 - Mungkin Dia Selalu Tahu


Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr


Linghai Zhiwang menatap tua yang dulu dia anggap sebagai guru dan ayah, dengan mengatakan, "Permaisuri telah menentang langit dan mengubah nasib untuk Chen Changsheng Mengapa Bapa Suci Anda telah membuat pilihan seperti ini?"

"Hal ini tidak ada hubungannya dengan Chen Changsheng, tidak ada hubungannya dengan Senior Brother. Pilihan hanya dapat dipilih oleh seseorang."

Paus menatap Daun Hijau di dalam pot saat dia berbicara dengan penuh penyesalan, "Sepanjang hidupku, aku tidak pernah tahu apa yang harus dipilih. Seperti seutas rumput, aku bergoyang-goyang ke arah mana pun angin bertiup. Beberapa ratus tahun yang lalu, dan jadi itu dua puluh tahun yang lalu juga Brother senior berbicara dengan benar: Saya benar-benar orang yang sangat tidak berguna. Baru pada saat terakhir saya akhirnya bertindak sesuai dengan hati saya, tapi ketika itu tiba, itu Sudah sering terlambat, jadi Bruder Senior dan Permaisuri terpecah, Zhu Luo dan Guan Xingke meninggal. Bila diperhatikan dengan cermat, semua harus dianggap salahku. "

Dikatakan bahwa/itu karena kelahiran kembali Akademi Ortodoks, Paus telah berhenti mendukung faksi baru Orthodoxy dalam dua tahun terakhir, menyebabkan Linghai Zhiwang dan Taoist Siyuan mengembangkan kebencian yang mendalam kepada Paus, namun keduanya Sebenarnya tidak menimbulkan kebencian terhadapnya. Ini karena keduanya sangat sadar bahwa/itu dalam seribu tahun yang lalu dari Orthodoxy, Paus adalah satu-satunya pemuas sejati Dao yang sejati.

Mendengar kata-kata ini, Linghai Zhiwang dan Taoist Siyuan mengangkat kepala mereka, tapi melihat bahwa/itu Paus sekarang berdiri di Cahaya Suci, sehingga tidak mungkin melihatnya langsung.

Taoist Siyuan berkata dengan sedih, "Yang Mulia, tidak perlu memaksakan diri untuk memilih."

Paus menjawab, "Pilihan saya adalah untuk kepentingan semua makhluk hidup."

Dengan pernyataan ini, dia keluar dari Aula Cahaya Besar.

Beberapa ribu imam di luar aula bersujud seperti air pasang.

Paus menatap ke arah Mausoleum of Books dan bertanya, "Apakah tidak lebih baik untuk kembali bersama?"

Jawaban Tianhai divine Empress atas proposal ini sangat jelas, suaranya sangat dingin. Setiap kata penuh dengan ejekan, mungkin karena kekecewaan?

"Dan sampaikan posisi saya ke orang-orang idiot ini? Anda benar-benar sudah pikun, jadi mati saja."

Paus pingsan tersenyum, tahu bahwa/itu suasana hatinya tidak begitu baik saat ini, dan kemudian dia menggelengkan kepalanya.

Daun Hijau tidak lagi ada di tangannya melainkan melayang di belakangnya dalam kegelapan.

Dalam belaian lembut angin sepoi-sepoi, Daun Hijau perlahan bergetar seolah juga menggelengkan kepalanya.

Dengan bergoyangnya Daun Hijau, orang-orang mulai berjalan keluar dari Aula Kebaikan Murni yang jauh dari Aula Cahaya Besar. Orang-orang itu adalah pakar Ortodoksi yang telah menyegel diri mereka sehingga mereka bisa menerobos masuk, para imam yang ingin secara diam-diam kultivasi dan memahami Dao. Mereka sudah terbiasa dengan kehidupan mereka di Green Leaf World. Setelah begitu tiba-tiba dipanggil keluar, mereka memiliki ekspresi agak bingung, tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

Setelah beberapa saat, mereka tahu situasi sekarang dan wajah mereka langsung berubah menjadi kuburan. Mereka berkumpul dengan para imam lain di Istana Li dan kemudian mengikuti Jalan Divine keluar, berserak ke berbagai penjuru ibu kota.

......

......

Istana Li akhirnya pindah, jadi situasi di ibukota diputuskan.

Liang Wangsun telah meninggalkan Paviliun Lingyan. Untuk beberapa alasan, Tang Second Master tidak membunuhnya.

Penjaga Kekaisaran jatuh ke dalam kekacauan internal, Istana Kekaisaran bergema dengan suara pertempuran. Hanya ketika Pangeran Chen Liu menerima permintaan sekarat yang disebut Kaisar Xian dan membawa kereta ke dalam istana, situasi akhirnya membawa kendali.

Segera setelah itu, beberapa pangeran tiba, delapan belas kardinal memimpin tiga ratus imam memasuki Kota Kekaisaran, dan Istana Kekaisaran akhirnya diam.

Situasi di Pengadilan Kekaisaran bahkan lebih kompleks lagi. Faksi yang memberontak menghadapi perlawanan besar-besaran, dan jika bukan karena desakan tegas Menteri Ritus, para ahli dari Akademi Ivy yang dipimpin oleh Kepala Sekolah Zhuang Zhihuan dari Akademi Surga Langit mungkin telah membunuh lebih banyak lagi orang malam ini.

Kerusuhan di ibukota secara bertahap menjadi tenang.

Faksi yang memberontak secara bertahap mengendalikan situasi, namun hasil sebenarnya masih jauh dari diputuskan, karena Mausoleum Books masih ada di sana.

Tidak ada tentara di sekitar Mausoleum of Books, tidak ada kultivator atau ahli dari provinsi dan daerah terpencil, karena tingkat pertempuran ini terlalu tinggi.

Satu demi satu, orang datang ke Mausoleum of Books. BahkanYang paling tidak biasa dari mereka masih merupakan tokoh penting.

Mao Qiuyu telah datang, dan bersama dia ada seorang pria tinggi dan kurus dalam jubah Taois, dan juga seorang gadis kecil.

Keluar dari kegelapan di sekitar Mausoleum Books, di sisi lain sungai yang kering itu, para ahli tersembunyi dari klan dan sekte mulia mulai muncul secara bertahap.

Tang Second Master tidak muncul. Dia dengan tenang meninggalkan Paviliun Lingyan dan tidak lagi menampakkan diri pada orang lain. Inilah gaya yang dimainkan Wenshui Tangs. Ketika tugas mereka selesai, mereka akan pergi dengan sikat lengan baju mereka, dan hanya saat saatnya imbalan datang, mereka akan muncul sekali lagi. Tidak banyak orang yang tahu betapa pentingnya peran yang dimainkan oleh klan Tang dalam kudeta malam ini.

Banyak orang datang ke Mausoleum of Books, namun kepala klan Qiushan pergi. Di jalan ke selatan, saat ditanya oleh Pelindungnya, dia merenung sebelum menjawab, "Terlalu banyak orang."

......

......

Chen Changsheng menatap pemandangan di bawah Mausoleum of Books dalam diam, pikirannya menjadi misteri.

Sebenarnya, dia bahkan tidak tahu apa yang dipikirkannya, apa yang seharusnya dipikirkannya.

Pria kurus dan kurus oleh Mao Qiuyu harus menjadi uskup agung Daoist Baishi, tapi siapa gadisnya?

Gadis ini memiliki penampilan yang sangat halus. Bagaimana dia memiliki kualifikasi untuk berdiri di samping dua tokoh utama Orthodoxy?

"Mu Jiushi, kapan Anda kembali dari Benua Benua Besar?"

Permaisuri Tianhai memandangi gadis itu dan sedikit melengkungkan alisnya.

Mendengar nama ini, pikiran Chen Changsheng yang membingungkan pun menjadi lebih jelas.

Ternyata gadis cantik dan cantik ini sebenarnya adalah Mu Jiushi, salah satu dari Enam Prefek Orthodoxy?

Dia tidak pernah membayangkan bahwa/itu tokoh Ortodoksi yang paling misterius ini begitu muda, dan dari kata-kata Peramal Tianhai, apakah dia juga memiliki hubungan dengan Benua Barat Besar?

Mu Jiushi menatap puncak Mausoleum of Books dan tertawa terbahak-bahak. "Permaisuri, saya hanya datang untuk melayani sebagai saksi. Permaisrama seharusnya tidak marah kepada saya."

Permaisuri Tianhai Divine mengejek, "Jika bukan karena fakta itu mungkin tampak terlalu jelek, bahkan setan-setan mungkin telah mengirim seseorang malam ini."

Tidak ada yang membalas dengan kata-kata ini, bukan Paus yang datang melalui kegelapan atau Daoist Ji yang baru saja memasuki Luoyang.

Karena seperti yang dia katakan, ini benar-benar urusan yang tak tahu malu.

Permaisuri Iman Tianhai sangat menyadari bahwa/itu di benua ini, kejadian tak tahu malu semacam ini telah terjadi berkali-kali, dan penglihatan serupa juga pernah terjadi sebelumnya.

Tapi dia sangat yakin bahwa/itu dia tidak akan mengalami akhir yang sama tanpa menarik seperti pria itu.

"Pakar tertinggi di bawah langit berbintang masih berada di bawah langit berbintang, sementara Kami telah melangkah melampaui langit berbintang."

Chen Changsheng mendengar suaranya tapi masih tidak mengerti, dan dia tidak dapat diganggu untuk mempertimbangkan kata-kata ini.

Dia masih hidup. Tampaknya perubahan nasibnya telah berhasil, dan dia bisa hidup seperti ini di masa mendatang. Ini adalah masalah yang sangat berharga untuk dibanggakan, tapi entah mengapa, tidak ada sedikit pun sukacita di dalam hatinya - dia telah kehilangan minat dalam segala hal. Bahkan pertarungan agung dan agung ini yang pasti dicatat dalam sejarah sejarah tidak menimbulkan minat padanya. Pikirannya kosong.

Tapi saat dia menatap asap hitam sesekali atau nyala terang yang naik dari jalanan ibu kota, dia masih agak khawatir.

Dia tidak tahu seperti apa keadaan Akademi Orthodox, bagaimana ... teman-teman yang benar-benar peduli padanya saat ini melakukannya.

......

......

Pengawal Imperial dan kavaleri Orthodoxy telah menarik diri, dan sekarang mungkin bertengkar di tempat lain di ibu kota.

Hanya ada keheningan di depan gerbang Akademi Orthodox. Ada daun yang gugur di Ratusan Flowers Lane, tapi tidak ada satu orang pun.

Setelah Tang Tiga Puluh Enam pergi, dia tidak pernah kembali. Zhexiu dengan jelas mengerti bahwa/itu alasannya tidak berbohong dengan orang itu sendiri.

Jadi, Zhexiu juga meninggalkan Akademi Ortodoks, menghilang ke dalam kegelapan.

Tak satu pun dari guru atau siswa bisa tidur. Mereka berdiri di depan perpustakaan dengan ekspresi khawatir. Beberapa siswa bahkan mengusulkan agar mereka keluar untuk mencari kepala sekolah dan yang lainnya.

"Tidak masalah apa yang terjadi, tidak ada yang diizinkan pergi."

Su Moyu dengan serius memperingatkan, "Siapa pun yang berani mengambil satu langkah keluar malam ini akan diusir begitu saja!"

Mendengar hal ini, siswa yang agak gelisah dan tidak nyaman sedikit demi sedikit terdiam.

Su Moyu memerintahkan beberapa guru untuk menjaga kedamaian, berjalan ke gerbang akademi, dan berkata kepada Ye Xiaolian, "Malam ini, saya sangat mengganggu saudara perempuan junior saya."

Pusarnyad array South Stream Temple cukup untuk mengintimidasi setiap faksi yang ingin menggunakan kekacauan saat ini untuk menyakiti Akademi Orthodox.

Setelah Su Moyu selesai mengatur beberapa hal, dia berjalan keluar dari gerbang akademi dan menatap ke jalanan yang gelap. Saat dia mendengarkan suara pertempuran yang jauh, hatinya terasa sangat berat.

Chen Changsheng, Tang Tiga Puluh Enam, Zhexiu, dan Xuanyuan Po sudah pergi. Saat ini, hanya dia yang tersisa di Akademi Orthodox.

Dia benar-benar harus memastikan keselamatan Akademi Orthodox, dan ini juga satu-satunya hal yang dapat dia lakukan.

Ye Xiaolian berjalan ke sisinya, juga melihat ke dalam kegelapan, wajahnya yang anggun dan indah tertutup dalam perhatian.

Para murid South Stream Temple melindungi Akademi Orthodox atas perintah Holy Maiden, namun setelah Holy Maiden pergi ke Istana Kekaisaran, dia tidak pernah kembali. Dengan modal dalam kekacauan malam ini, apakah Holy Maiden masih aman?

......

......

Setelah kereta bambu meninggalkan ibu kota, ia menuju ke selatan. Tidak lama kemudian, itu sudah ribuan mil aneh.

Mungkin karena agak lelah, atau mungkin karena merasa banyak hal menjadi membosankan dan membosankan, Kambing Hitam berhenti di tepi Sungai Tangwang.

Cahaya bintang yang jatuh di atas air jernih Sungai Tangwang dipotong oleh angin malam ke dalam daun perak yang tak terhitung jumlahnya. Bersinar ke jendela, mereka menggambar banyak sekali pola perak yang indah di dinding kompartemen kereta.

Cahaya bintang ini menimpa Xu Yourong dan Mo Yu dua wajah cantik, namun sepertinya remehkan, sangat sesuai dengan suasana hati mereka saat ini.

Jepit rambut hitam di rambut Xu Yourong membuat dia tidak mungkin bergerak, hanya membiarkannya berbicara.

Dia menatap Mo Yu dan berkata dengan suara lembut, "Mungkin Anda sudah menebak sesuatu."

Gaun istana di tubuh Mo Yu sedikit bergetar, karena tubuhnya gemetar.

Dia berpaling ke Xu Yourong, tampak sangat lemah dan tidak berdaya. Dia sama sekali tidak seperti Grand Lady Mo yang agung dari Imperial Court, tapi seperti seorang gadis yang tiba-tiba ditinggalkan.

"Apa ... yang ingin kamu katakan?"

Mereka adalah dua wanita terpandai di dunia. Semakin jauh mereka dari ibukota, semakin banyak pikiran mereka menjadi, semakin banyak dugaan mereka. Tampaknya telah menerima bukti dari sikap masing-masing, mereka berdua merasa takut di dalam hati mereka.

Apakah itu jepit rambut di rambut Xu Yourong, Kambing Hitam dengan kosong menatap ke arah ibukota di tepi Sungai Tangwang, atau kehadiran mereka sendiri di sini, itu semua adalah bukti.

Jika Permaisuri Divine benar-benar yakin akan kontrol penuhnya atas ibu kota malam ini, mengapa dia membiarkan mereka pergi?

Wajahnya agak pucat, Xu Yourong berkata, "Ayo kembali."

Setelah keheningan yang panjang, Mo Yu akhirnya menolak pandangannya, berkata, "Ini adalah keputusan Permaisuri Kami akan terus ke selatan."

Saat dia berbicara, ekspresinya sangat tenang, tapi suaranya gemetar seolah dia hampir menangis.

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Way Of Choices - Chapter 656 – Perhaps She Always Knew