Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Karena keluarga mimin sakit, maka LNINDO libur untuk beberapa hari kedepan, tapi IDQIDIAN tetap jalan.

Way Of Choices - Chapter 587 - Today, The Starlight Is Glorious

Advertisement

Bab 587 - Hari ini, Starlight Is Glorious

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

Liang Xiaoxiao, murid dari Saling Pedang Gunung Li, mantan anggota Tujuh Hukum Kerajaan Divine.

Karena kebencian, jenius muda ini yang awalnya tidak memiliki batas Masa depan cahaya di hadapannya akhirnya menginjak jalan mengkhianati kemanusiaan dan berkolaborasi dengan setan. Di Taman Zhou, dia telah menimbulkan badai darah dan berusaha membunuh Chen Changsheng, Qi Jian dan yang lainnya. Setelah kegagalannya, dia menolak untuk menyerah, menggunakan kematiannya sendiri sebagai pengorbanan untuk rencana yang paling pantang menyerah. Namun dengan kembalinya Su Li ke Gunung Li, kesimpulan perselisihan internal Gunung Li, Kembalinya Chen Changsheng ke ibukota, dan bunuh diri Zhuang Huanyu untuk menghindari hukuman, semua kontroversi dan keraguan tiba-tiba berakhir. Sekarang, Liang Xiaoxiao telah menjadi penghinaan terbesar dari Gunung Li, atau mungkin titik serangannya yang paling mudah - ahli dari Sekte Perasaan Emosi dari beberapa waktu yang lalu telah melakukan hal ini. Tanggapan Gunung Li Sword Sect telah terjadi. Telah sangat sulit, sangat jelas.

Menurut peraturan Sekte Pedang Gunung Li, meskipun Liang Xiaoxiao telah meninggal, dia seharusnya masih dikeluarkan dari sekte tersebut dan tidak lagi dianggap sebagai murid Gunung Li. Tapi di mata Gou Hanshi dan yang lainnya, pendekar pedang muda yang brilian ini masih merupakan salah satu dari sesama murid, apalagi kenyataan bahwa/itu Liang Banhu awalnya adalah saudaranya. Kebencian dan penghinaan hanya terjadi Satu hal, tapi bagaimana mungkin mereka begitu cepat melupakan sepuluh tahun penuh yang mereka habiskan untuk berkultivasi bersama dengan sesama murid mereka? Tang Thirty-Six bertanya dengan bingung, "Anda benar-benar mengira mereka tidak menargetkan Anda?" Liang Xiaoxiao meninggal di luar Taman Zhou di pinggiran Kota Hanqiu dengan tangannya sendiri, tapi dari sudut lain, pada dasarnya dia tidak mati dengan pedang Chen Changsheng?

Liang Xiaoxiao meninggal di luar Taman Zhou di pinggiran Kota Hanqiu dengan tangannya sendiri, tapi dari sudut lain, pada dasarnya dia tidak mati dengan pedang Chen Changsheng? Itu persis seperti bagaimana Zhuang Huanyu bunuh diri oleh sumur di Akademi Tao Langit, tapi para guru dan murid Akademi Tao Langit, termasuk Nama Terkenal Guan Bai, masih menempatkan kesalahan pada bahu Chen Changsheng.

>

Tidak ada yang pernah membicarakan apakah Chen Changsheng telah melakukan kesalahan dalam hal ini, tapi seperti apa adanya Kata beberapa saat yang lalu, dendam selalu terpotong dan tidak pernah mendasarkan diri pada akal sehat.

Justru karena Tang Thirty-Six telah memikirkan hal ini bahwa/itu dia memperingatkan Chen Changsheng.

Chen Changsheng menggelengkan kepalanya, sambil merenung, "Mungkin ... itu hanya untuk mengingat." Tang Thirty-Six mengangkat alisnya, tidak begitu yakin dengan teori ini.

Zhexiu Menjelaskan, "Yang dimaksud Chen Changsheng adalah jika Anda meninggal, tidak masalah bagaimana Anda meninggal, dia tidak akan pernah melupakan Anda. Kadang-kadang dia juga menggunakan Tiga Bentuk Wenshui untuk mengingat Anda. "Tang Thirty-Six menembaknya dengan tatapan tajam dan menjawab," Kapan Anda mulai berbicara begitu banyak? "

......

......

Dendam lama ada antara Kabupaten Tianliang dan Sisi Pedang Gunung Li, sehingga menyebabkan Hu Scholar dan yang lainnya menantang mereka, namun mereka telah kehilangan tiga orang Sebuah kultivator yang berasal dari daerah lain tentu saja tidak akan mencari perhatian yang tidak diinginkan untuk diri mereka sendiri, jadi adegan itu sejenak menjadi agak sepi.

Kemudian, Zhong Hui berdiri.

Ini adalah sebuah Benar dan tak terelakkan, jadi benar dan tak terelakkan bahwa/itu ketika orang banyak melihat dia berjalan ke peron dan kemudian mengalihkan pandangan mereka ke Gou Hanshi, mereka secara tidak sadar mengembuskan napas.

Pada Grand Examination tahun lalu, Chen Changsheng berada di peringkat pertama Dari spanduk pertama, Gou Hanshi berada di urutan kedua, dan Zhong Hui berada di urutan ketiga. Pada Proklamasi Keemasan yang Baru dikeluarkan, Zhong Hui masih berada tepat di belakang kedua orang ini.

Dalam satu setengah tahun setelah berakhirnya Grand Examination, Zhong Hui maju dengan kecepatan kilat. Ia sudah dikultivasikan ke puncak Pembukaan Ethereal. Dibandingkan dengan peringkat ketiga pada spanduk pertama yang ia dapatkan hampir karena kebetulan, posisinya di Proklamasi Keanekaragaman Emas adalah representasi sebenarnya dari statusnya di antara generasi muda ini. Namun, ia masih di bawah Chen Changsheng dan Gou Hanshi. Jadi di KTT Batu Gagal, dia tentu ingin menantang Gou Hanshi dan kemudian Chen Changsheng.

Dengan tenang dia menatap Gou Hanshi sambil menatap Chen Changsheng dari sudut matanya.

Ketenangan ini menandakan rasa percaya dirinya. Guan Feibai juga sangat percaya diri, pada saat yang sama sangat bangga. Dia selalu memandang rendah Zhong Hui, merasa seperti cendekiawan Scholartree Manor yang pura-pura tenang ini. Dengan dua tawa dingin, dia bersiap untuk melangkah ke panggung untuk mengambil tantangan itu. Gou Hanshi menahan adik tirinya-dia ingin menunjukkan rasa hormat lawannya yang cukup. Zhong Hui belum membuka mulutnya, tapi semua orang tahu siapa orang yang sebenarnya dia inginkan dari challeNge itu.

Angin dari danau dengan lembut meniup lengan Zhong Hui dan pasir halus di atas batu. Gou Hanshi berjalan di atas pasir halus, meninggalkan tapak dangkal di atas. Permukaannya. Zhong Hui menatapnya, ekspresinya tenang, bahkan agak kaku saat dia menghunus pedangnya. Dengan tindakan ini, lengan bajunya langsung berhenti mengepak. Ini karena angin telah berhenti meniup dari danau, dipotong-potong oleh pedang yang dipancarkannya dan dilepaskan ke udara. Gou Hanshi sedikit mengangkat alisnya, agak terkejut.

P> Pada akhirnya, rumor dan apa yang dilihat seseorang dengan mata masing-masing adalah dua hal yang berbeda.

Semua orang mengatakan bahwa/itu Zhong Hui telah dikultivasikan ke puncak Pembuka Ethereal dan bahkan memiliki kesempatan untuk menjadi yang kedua- Individu yang luar biasa tercepat setelah Qiushan Jun untuk berhasil dalam Star Condensation. Namun, setelah melihat dia dengan mata kepala sendiri dan merasakan angin danau yang lenyap, akhirnya kerumunan orang bisa memastikan bahwa/itu maksud pedangnya benar-benar mencapai keadaan yang begitu kuat, sehingga dia hanya selangkah dari ambang pintu.

Ekspresi Gou Hanshi tumbuh lebih serius. Suasana di atas panggung juga tumbuh dengan sungguh-sungguh. Namun, berbeda dari apa yang orang banyak bayangkan, kekaguman Gou Hanshi bukan karena dia menyadari hal itu. Dia mungkin kalah, tapi karena dia sedang memikirkan bagaimana rasanya dia tidak bisa lagi menyembunyikan kekuatannya.

Tidak banyak waktu yang dibutuhkan baginya untuk membuat keputusannya.

A Qi yang hampir tak terlihat, sangat samar mulai muncul dari tubuhnya. Fragmen angin danau yang melayang ke langit sepertinya didorong oleh beberapa kekuatan secara perlahan, namun jelas, berkumpul sekali lagi dan santai. Mengelilingi tubuhnya.

Matahari yang indah saat ini di atas kepala. Meski berada di puncak yang tinggi dan dingin, suhu secara bertahap mulai menghangat. Sinar terang menerpa danau dan batu-batu, bercermin dan menyebar terpisah, agak menyilaukan mata.

Sinar terang itu tidak bisa langsung jatuh ke tubuh Gou Hanshi.

Karena tubuhnya dikelilingi oleh benang halus angin danau.

Sinar cahaya sekali lagi tercermin dan berserakan, masih terang, tapi tidak lagi menyilaukan. Selain itu, mereka diiris oleh angin danau menjadi banyak cahaya. Ketika bintik-bintik cahaya bersinar di atas pakaian birunya, sepertinya dia berada di bawah pohon.

Dan juga seperti bintang yang tak terhitung jumlahnya. Qi yang samar-samar tiba-tiba menjadi sangat tenang, tak terbandingkan. bersih. Potongan bintang yang tak terhitung jumlahnya menari-nari di sekitar wajahnya dan bajunya, namun tidak melayang terlalu jauh. Platform batu di tepi danau masih maut.

Untuk waktu yang sangat lama, Tidak ada yang bisa membuka mulut mereka untuk berbicara.

Tepat ketika fragmen bintang mulai menari, ekspresi Zhong Hui berubah. Ekspresi tenang dan hampir kaku langsung digantikan oleh kejutan dan Perasaan kekalahan.

Wajahnya sangat pucat, tidak ada tanda-tanda darah untuk dilihat. Setelah lama berlalu, akhirnya dia terbangun dari tatapannya dan dengan gemetar berkata, "Saya telah kehilangan."

Saat dia mengucapkan tiga kata ini, dia sepertinya sangat menderita.

Setelah mengatakannya, sebenarnya dia merasa santai, mengembalikan pedangnya ke Selubung dan berangkat.

Platform batu masih sepi.

Suara yang jelas dan lembut berbicara.

"Selamat kepada Saudara Senior."

Pembicara adalah Xu Yourong.

Banyak orang sudah bisa menebak, atau mungkin mengerti, mengapa Zhong Hui telah kebobolan, b Hanya ketika dia berbicara, orang-orang itu benar-benar berani mempercayainya, karena fakta ini benar-benar tidak terbayangkan.

Seluruh penonton masih diam, sebuah kesunyian yang telah berlangsung lama sekali.

Gou Hanshi sudah berhasil memasuki Kondensasi Bintang.

Dia sendiri sangat tenang, tapi murid-murid dari Pedang Gunung Li merasa sulit menyembunyikan harga diri mereka. Guan Feibai masih memiliki wajah seperti mayat itu, tapi tatapan yang ditujukannya pada orang-orang Akademi Ortodoks agak berbeda. Chen Changsheng menghela napas, "Mengagumkan."

Zhexiu mencatat, "tercepat kedua."

Di generasi muda ini, kecepatan di mana Gou Hanshi berhasil dalam Star Condensation bisa berada di peringkat kedua. Mo Yu dan Tianhai Shengxue telah berhasil dalam Star Condensation pada usia yang sedikit lebih tua.

Sedangkan untuk orang yang menempati peringkat pertama, secara alami Qiushan Jun.

Tang Thirty-Six tidak berekspresi saat dia Berbisik, "Anda harus cepat-cepat."

Dia secara alami berbicara dengan Chen Changsheng.

Gou Hanshi berbalik ke arah Akademi Ortodoks dan perlahan mengangguk pada Chen Changsheng.

Dia tidak berbicara, tapi Chen Changsheng mengerti maknanya.

Setelah beberapa saat terdiam, dia berdiri.

Orang banyak itu sedang dalam kegemparan.

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Way Of Choices - Chapter 587 - Today, The Starlight Is Glorious