Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 205

Advertisement


Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi
Bab 205: Tidak Menerima Rugi (1)
Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya!

Chu Lian sedang menikmati minum madu sembilan bunga sembilan bunga yang telah dicuri seorang pelayan istana baginya. Begitu mendengar pengumuman itu, dia hampir tersedak air dan akhirnya terbatuk-batuk.

apa? Bagaimana bisa pemenang kompetisi menjadi House Jing'an?!

Untungnya, mereka duduk jauh dari pusat perhatian utama, jadi saat inelegance-nya tidak diketahui oleh banyak orang.

Xiyan cepat-cepat menyerahkan saputangan ke Chu Lian, dengan cemas membisikkan sebuah pertanyaan ke telinganya, "Madam Muda Ketiga, apakah kamu baik-baik saja?"

Chu Lian melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa/itu dia baik-baik saja.

Pada saat ini, sebagian besar bangsawan mulia telah berpaling untuk melihat ke arah wanita House Jing'an. Setelah beberapa saat terdiam, beberapa nyonya mulia mulai mengucapkan selamat kepada Matriark He.

Matriark Dia telah tertegun selama beberapa detik. Namun, dia bereaksi tepat pada waktunya untuk memimpin dua cendanatanya dengan ramah menerima ucapan selamat menuju jalan mereka.

Lady Pan duduk di meja tepat di depan mereka. Berbagi meja adalah istri salah satu rekan suaminya di pengadilan: Lady Yang.

Meja Lady Pan saat ini dibekukan di tengah suasana canggung.

Baru saja, sebelum wanita istana mulai mengumumkan pemenangnya, para nyonya di meja ini sudah mulai memberi selamat kepada Lady Pan. Namun, sekarang pemenangnya bukan Pan Estate, kata-kata mereka telah berubah menjadi tamparan di wajah Lady Pan.

Masing-masing madam yang telah berbicara terlalu awal semua menunduk dan mulut mereka tertutup rapat. Mereka mencoba yang terbaik untuk menghilang ke tanah.

Hanya Lady Yang yang tetap tenang dengan senyuman di wajahnya.

Wajah Lady Pan yang hangat dan ramah pernah kehilangan udara yang sederhana dan ramah, dan saat ini hitam seperti bagian bawah pot.

Dia melihat ke kursi utama di aula dengan tak percaya. Semuanya telah diatur sebelumnya, bagaimana semuanya berubah begitu saja? Bagaimana bisa rumah Jing'an yang menang?!

Karena tidak dapat menahan kemarahannya, dia berdiri dan menarik napas dalam beberapa saat sebelum dia bisa tersenyum. Dia berpaling ke meja tempat Matriark Dia duduk dan berkata, "Matriark Dia, itulah bakat yang telah Anda sembunyikan. Saya bertanya-tanya apakah saya mungkin beruntung bisa mencicipi kue bundar yang telah Anda tawarkan hari ini? "

Alis Chu Lian berkerut bersama. Namun, Matriark Dia adalah anggota keluarga paling senior sekarang, jadi bukan tempatnya berbicara sebagai cendekiawan.

Lady Yang juga berdiri. Namun, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun dan terus menatap ke arah Rumah Jing'an sambil tersenyum di matanya. Saat dia melihat Chu Lian, ekspresinya berubah sangat hangat dan baik hati.

Lady Pan menolak untuk percaya bahwa/itu kue bundar House Jing'an berhasil memenangkan persaingan!

Yang lain mungkin masih dalam kegelapan, tapi dia tahu pasti bahwa/itu kue bundar House Jing'an telah dicuri oleh seseorang saat mereka memasuki Istana Ninghe!

Jika beberapa kue pengganti acak dari siapa yang tahu di mana bisa memenangkan persaingan, itu akan menjadi tamparan bagi semua peserta mulia di sini!

Dia akan mengekspos trik House Jing'an hari ini, tepat di depan Kaisar! Mari kita lihat bagaimana mereka bisa mengangkat kepala mereka sampai tinggi di ibukota mulai sekarang!

Imperial Concubine Wei duduk diagonal di seberang meja tempat semua wanita terhormat. Dia kebetulan melirik keheranan di area dimana meja House Jing'an berada. Ketika dia melihat bahwa/itu beberapa murka mulia telah berdiri dan sepertinya bertengkar, sudut matanya memiringkan ke atas dalam tampilan halus sukacita batinnya. Jika mereka tidak mulai bertengkar sekarang, itu pasti merupakan pemborosan keseluruhan permainan yang telah diaturnya!

Ketika Kaisar Chengping menatapnya ke samping, dia melihat ekspresi Imperial Concubine Wei penuh senyuman. Dia mengambil cangkir anggurnya untuk menyesapnya, menggunakan gerakan itu untuk mengikuti ke mana arah pandangnya. Dia tiba-tiba berbicara, "Selir, sepertinya Anda agak senang hari ini?"

Imperial Concubine Wei membeku sejenak sebelum segera membuang ekspresi di luar tempat di wajahnya. Dia menjawab dengan gaya panik, "Yang Mulia, Festival Pertengahan Musim Gugur yang indah ini baru datang setahun sekali. Bagaimana gundik Anda yang rendah hati tidak menjadi sukacita? "

Kaisar Chengping mengalihkan tatapannyake atasnya dan meletakkan cangkir anggurnya, mengucapkan sebuah ambigu, "benarkah begitu?" sebagai jawaban.

"Tentu saja, bagaimana gundik Anda yang rendah hati berani menipu Yang Mulia?"

Putri Kerajaan Duanjia juga memperhatikan keributan itu. Ketika dia melihat bahwa/itu Chu Lian tampak dalam masalah, dia cepat-cepat berdiri, ingin pergi untuk membantu. Namun, dia ditahan oleh Putri Wei.

"Ibu! Jangan hentikan aku, aku ingin pergi untuk melihat-lihat. Orang idiot itu Chu Liu diganggu lagi! "

Putri Wei memelototinya. "Anda dilarang pergi ke sana! Jika Anda pergi ke sana sekarang, Anda hanya akan menambah masalah. Jinyi tidak sebodoh dugaanmu. Jika dia benar-benar tidak memiliki cara untuk menghadapinya, dia tentu saja akan mengirim seseorang kepada kami untuk meminta bantuan. "

"Tapi ..."

"Tidak ada pantat. Tingggod di sini dan lihatlah. Siapa yang tahu jika pengganggu akan berakhir dengan cara mereka? "

Setelah Putri Wei memberikan perintahnya, Putri Kerajaan Duanjia hanya bisa duduk dan melihat situasi di sana dengan wajah penuh kegelisahan.

Kapten Dia telah bersosialisasi selama bertahun-tahun dengan nyanyian mulia ini sejak dia masih muda. Jadi tentu saja dia bukan seseorang yang bisa diintimidasi begitu mudahnya. Permintaan kuat Lady Pan untuk melihat kue bundar rumah Jing'an dengan jelas keluar dari ketidakpercayaannya sehingga mereka bisa memenangkan persaingan, dan dia jelas ingin membuat masalah bagi mereka.

Ketika Matriark Dia melihat kepercayaan pada ekspresi Lady Pan, potongan-potongan teka-teki itu jatuh pada tempatnya. Penyerang misterius yang telah mencuri kue bundar milik mereka pasti berhubungan dengan Lady Pan ini.

Meskipun Matriark Dia sudah bertambah tua dan rambutnya benar-benar putih, matanya masih tajam dan dia masih memiliki kecerdikannya tentang dia.

Matriark Dia tidak mundur sedikit pun. Sebagai gantinya, Madam Zou yang kembali menyusut menghadap mata semua saudagar mulia lainnya di sekitar mereka. Dia berjalan di belakang matriark untuk menyembunyikan diri.

Dia benar-benar melupakan kecemburuannya terhadap Chu Lian yang menggantikannya untuk menawarkan kue bundar, dan lega bahwa/itu ini tidak ada hubungannya dengan dia.

Chu Lian berdiri di samping Matriarch He dan memegangi lengannya. Ketika dia melihat bahwa/itu Matriark yang belum dia mundur dan bahkan menegakkannya, Chu Lian merasa dia tumbuh setinggi beberapa inci.

"Lady Pan, apakah kamu sengaja mencoba wanita tua ini? Kue bundar sudah ditawari ke Janda Permaisuri. Jika Lady Pan ingin mencicipinya, maka saya khawatir Anda harus meminta bantuan dari Janda Permaisuri itu sendiri! "



Advertisement

Bantu Bagikan Novel Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 205