Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 132

Advertisement


Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi
Bab 132: Kembar (2)
Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya!

Putri Wei masih menunggu di ruang tamu di luar. Ketika kedua wanita muda itu selesai berdandan, mereka masuk ke ruang tamu berpegangan tangan. Putri Wei tertegun sesaat.

Di matanya, dua wanita muda, sekitar usia empat belas atau lima belas dan tingginya sama, baru saja memasuki ruangan. Gadis di sebelah kiri itu mengenakan gaun pink muda yang terbuat dari sutra lembut dengan lengan lebar dan mantel tembus pandang. Gadis di sebelah kanan itu berpakaian dengan gaya yang sama, tapi dengan warna yang berbeda: ungu muda.

Mereka berdua memiliki sosok serupa dan telah menghiasi diri dengan gaya rambut yang sama;Bahkan jepit rambut dan asesoris di kepala mereka sama persis. Hanya ekspresi dan fitur mereka yang berbeda. Namun, mereka berdua adalah wanita muda yang lembut di usia muda mereka;tidak ada yang bisa mengalihkan tatapan mereka.

Dalam sekejap, semua orang di ruangan itu linglung dari pandangan.

Putri Kerajaan Duanjia menarik Chu Lian maju bersamanya beberapa langkah. Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi dan bertanya, "Ibu, bagaimana menurutmu? Apakah kita terlihat cantik? "

Baru saat itulah Putri Wei sadar. Tatapannya masih tampak berkabut, dan dia buru-buru mencoba menyembunyikan jejak rasa sakit di dasar matanya. Salah seorang pelayan seniornya melihat ada yang tidak beres dan dengan cepat menuang secangkir teh untuk Putri Wei untuk membantunya menyembunyikan kesedihannya. Pelayan senior itu lalu tersenyum gembira dan menjawab, "Putri Kerajaan dan Nyonya Muda Ketiga, kalian berdua terlihat cantik berpakaian seperti ini. Hamba tua ini hampir dibutakan oleh penampilan cantik Anda! "

"Lan Servant Senior biasanya memiliki standar tinggi. Karena dia berpikir bahwa/itu kita cantik, maka pasti kita pasti begitu! Chu Liu, lihat, putri ini membuat pilihan yang bagus kan? "

Hati Chu Lian hampir sampai di tenggorokannya. Bagaimana ini bagus dengan cara apa pun? Putri Kerajaan Duanjia terlalu tak sadar. Jika dia mengenakan pakaian yang sama dengan tuan rumahnya di perkebunan lain, itu akan dianggap sangat tidak sopan terhadap tuan rumahnya. Dalam kasus ini, itu akan menjadi dua putri di depannya. Untung, sepertinya Putri Wei tidak menganggapnya buruk, jadi Chu Lian menghela napas lega.

Pegawai Senior Lan tidak punya waktu untuk peduli dengan apa yang dipikirkan oleh kedua wanita muda itu. Dia melirik ekspresi Putri Wei dari waktu ke waktu, tangannya juga telah berjalan ke punggung Putri Wei pada suatu saat dan menepuk punggung sang putri dengan lembut, seolah menghiburnya.

Hamba Senior Lan menghela nafas di dalam hatinya. Siapa yang akan mengira isyarat ceroboh Putri Putri Duanjia telah menembus langsung ke tempat Putri Wei yang paling menyakitkan?

Tidak ada yang tahu tentang ini selain Pangeran Wei dan para pelayan tua yang pernah bertugas di sisi Putri Wei saat itu, bahkan tidak dua pangeran muda itu. Pada saat kelahiran Putri Kerajaan Duanjia, Putri Wei telah melahirkan anak kembar.

Kedua anak kembar itu adalah anak perempuan, tapi hanya satu yang selamat. Mereka tidak bisa menyelamatkan yang lain. Untuk mencegah orang lain menggunakan acara ini untuk mengklaim bahwa/itu kekayaan Pangeran Wei tidak beruntung, Pangeran Wei memutuskan untuk menutup semuanya.

Bahkan sekarang, Putri Kerajaan Duanjia sama sekali tidak tahu bahwa/itu dia memiliki saudara kembar yang telah meninggal dunia.

Selain penampilan mereka, Chu Lian mirip dengan Putri Mahkota Duanjia di usia dan gambar. Sekarang dia mengenakan pakaian yang sama seperti Putri Mahkota Duanjia dan berdiri di depan Putri Wei, bukankah mereka mirip sepasang saudara perempuan yang cantik? Kepada Putri Wei, sepertinya dia memandangi anak perempuan yang telah meninggal begitu awal dalam kehidupan;Bagaimana hatinya bisa tetap tidak tergerak?



Advertisement

Bantu Bagikan Novel Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 132