Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 85

Advertisement

Bab 85

Menyadari karakter, ia mulai berkonsentrasi pada awan putih, melakukan semua yang dia bisa untuk melihat apakah ia bisa menyingkat awan menjadi karakter ajaib. Sementara ia tidak berharap banyak, saat ia mulai fokus, awan putih mulai cepat memutar, secara bertahap membentuk karakter ajaib -. Yang ia telah mencoba untuk memahami sebelumnya

Tapi satu hal berbeda. karakter seharusnya merah karena itu dari unsur api, tapi yang satu ini putih. Dia berhenti, yang membuat karakter segera kehilangan bentuk, runtuh ke dalam awan putih tak berbentuk, tanpa tanda-tanda re-penggabungan .

Sedikit terkejut, Shi Mu menghibur dirinya pada kenyataan bahwa/itu karakter dibentuk dalam mimpinya tidak akan benar-benar menghitung. Dia dengan cepat kembali mantan ketenangan dan ketenangannya, melanjutkan dengan nya Moon-Menelan Art. Segera malam berlalu dan siang hari mulai memegang, bulan surut ke dalam kegelapan. Shi Mu terbangun dengan kaget, merasa sangat segar. Dia menghela napas panjang, meluruskan kemejanya, dan berdiri. Dia mulai pemeriksaan internal bekerja perjalanan dari Dantian untuk pikirannya, dan saat itulah ia mendapat menerima kejutan besar.

Sekarang, dalam pikirannya, karakter darah merah mengambang dengan tenang, jauh di laut nya kesadaran, bercahaya lembut, seperti sekarat kunang-kunang. Ini adalah karakter dari unsur api, yang telah gagal untuk memahami setelah merenung tiga hari.

'' Kenapa sekarang ...? '' Shi Mu adalah tertegun, tak bisa percaya apa yang dilihatnya di otaknya. Saat berikutnya, ia mulai tertawa. Dia tidak kembali ketenangan yang biasa sampai dewa-tahu-bagaimana-banyak menit kemudian, ekspresi spontan senang memudar dari wajahnya. Jadi sepertinya bahwa/itu mimpi kera itu lebih kuat daripada dia berpikir! Shi Mu mengguncang embun pagi bajunya dan berjalan ke rumahnya.

......

Beberapa hari kemudian, Shi Mu datang ke alun-alun lembah dalam semangat yang sangat baik. Dia berhenti di depan sebuah bangunan tiga lantai dengan atap genteng merah, menuruni jalan dari mana ia digunakan untuk membeli pil. Sebuah papan glamor, di atas gerbang, kata '' Lima Elemen Rumah ''. Shi Mu telah melihat tempat ini lama, ketika ia mengunjungi toko obat untuk pertama kalinya, dan menanggung dalam pikiran dalam kasus dia, satu hari, mungkin perlu untuk pergi ke sana.

Untuk kekecewaannya, tidak ada yang menyambutnya ketika ia memasuki lantai pertama. Sebuah besar, meja kayu penuh pandangannya, dan dia melihat seorang pria setengah baya kurus dengan jenggot kambing sibuk membolak-balik segepok tebal kulit. Dua pegawai hitam berjubah juga sangat terlibat dalam pembukuan .

Akhirnya, pria kurus melihat seseorang telah memasuki. Dia berhenti, mendongak, dan tersenyum, '' Dapatkah saya membantu Anda, adik? Membeli atau menjual? ''

'' Oh, Anda menjual kembali hal-hal? '' Shi Mu diam-diam dipindahkan, tapi tidak membiarkan acara kegembiraan di wajahnya.

'' Itu benar, kami menjual apa-apa tentang sihir. Apakah Anda memiliki sesuatu yang Anda ingin menjual kepada kami? '' Mata pria kurus berbinar.

'' Tidak juga, aku di sini untuk beberapa bahan untuk menarik pesona kertas. Bisa tolong merekomendasikan beberapa bahan yang baik untuk saya? '' Shi Mu menjawab, dengan senyum samar.

'' Menggambar pesona kertas? Maka Anda harus sikat ajaib, tinta, dan beberapa kertas. Jika Anda akan lihat di sini Anda akan melihat yang terbaik kertas ajaib yang kita miliki. Terbuat dari Purple Sihir Pohon, setidaknya seratus tahun. Sangat baik dalam menyerap tinta ajaib, dan mampu meningkatkan daya pesona yang dibuat. '' Orang kurus mulai pengantarnya antusias, mengambil segepok kertas ajaib dari rak di belakang punggungnya. Aroma, yang dilepaskan oleh kertas, segera memenuhi udara .

'' Berapa biaya ini wad? '' Tanya Shi Mu ragu-ragu.

''Tidak banyak. Hanya tiga puluh ribu perak. '' Orang kurus diperpanjang tiga jari.

Meskipun ia mempersiapkan diri, Shi Mu masih terkejut dengan harga selangit. Tiga puluh ribu perak untuk seratus halaman kertas ajaib! Itu berarti sepotong biaya kertas sihir sebanyak tiga ratus perak!

Shi Mu mengerutkan kening saat ia menguatkan dirinya untuk mengajukan pertanyaan memalukan, '' eh ... apa harga untuk kertas termurah Anda? ''

Pertanyaan ini membuat memudar senyum dari wajah pria kurus ini. Dia perlahan-lahan meletakkan kertas berharga dan menjawab dengan suara dingin, "" seribu lima ratus perak! ''

'' Lalu bagaimana dengan tinta termurah dan sikat? '' Shi Mu dihitung dalam hatinya dan bertanya lagi.

'' Setiap biaya tiga ribu. ''

''Baik. Saya akan memiliki satu set. '' Shi Mu membuat keputusan, menyerahkan orang itu tujuh ribu lima ratus catatan perak.

Dengan wajah tanpa ekspresi, pria kurus mengambil catatan dan, dengan cepat, sekilas tertarik, melambaikan tangan kepada seorang murid hamba dan berbisik kepadanya. Sekali lagi ia mulai throug daunh menyembunyikan seakan melupakan kehadiran Shi Mu. Tetapi jika ia percaya bahwa/itu perubahan mendadak ini sikap akan mengarah Shi Mu ke dalam penyesalan dan otokritik kekikiran, ia akan benar-benar salah. Shi Mu itu tidak sedikit kesal dengan menjadi murah, meskipun ia mungkin merasa sakit dari menghabiskan lebih dari yang awalnya ditujukan.

Beberapa saat kemudian, seorang murid hamba mendekatinya, melewati dia bingkisan berisi hal-hal yang ia telah memerintahkan. sikat terbuat dari rambut binatang yang tidak diketahui itu, tinta tampak cukup umum, dan gumpalan kertas kuning yang terdapat seratus halaman. Setelah memeriksa barang-barang itu, Shi Mu mengangguk, puas, dan meminta pelayan untuk membungkus mereka .

Setelah meninggalkan Lima Elemen rumah, ia kembali ke kamarnya dan menutup pintu. Dia tidak mengambil paket, melainkan duduk dan menutup matanya, menunggu sampai dia setenang mungkin untuk melanjutkan. Lalu ia tersebar isi paket di mejanya, memeriksa mereka satu per satu. Memilih satu halaman dari wad, ia menyebar di meja dan membuka tutup tinta. Segera bau yang tidak menyenangkan dari darah keluar dari botol, tapi ini tidak mengganggu dirinya. Shi Mu mengambil kuas ajaib, terkonsentrasi pikirannya, dan perlahan-lahan menutup matanya, wajahnya khusuk. Karakter ajaib merah muncul di benaknya, berputar tanpa henti.

Setelah mempelajari karakter untuk waktu yang lama, ia membuka matanya dan menghela napas panjang. Sementara mengingat stroke karakter, ia mencelupkan kuas di tinta, dan, dengan kecepatan terendah yang bisa mengelola, Shi Mu menulis sedikit karakter demi sedikit, seakan melukis gambar yang kompleks.

Ini membawanya, sama sekali, dua jam lengkap untuk menyelesaikan menulis karakter magic .

Setelah selesai, ia menemukan dirinya akan dibahas dalam keringat. Dia lalu mengambil kertas dengan sangat hati-hati, belajar dengan mata menyipit, memastikan tidak ada kesalahan sedikit pun, dan hanya kemudian mampu menenangkan dirinya.

Selanjutnya, tanpa penundaan, ia menyentuh kertas dengan ujung jari telunjuk kanannya, dan kekuatan rohnya menyembur keluar dari perut bagian bawah. Kemudian, erat mengikuti instruksi yang ditulis dalam The Great Sutra Charms Magical, ia membimbing kekuatan rohnya ke dalam pesona kertas.

Sebagai kekuasaan ditanamkan sedikit demi sedikit ke dalam pesona, titik-titik cahaya muncul di atas kertas, yang segera bergabung bersama-sama, dan, ketika bit terakhir dari kekuatan rohnya ditanamkan, karakter ajaib seluruh mulai bersinar dan meronta seperti binatang hidup .

Seperti hal-hal yang berjalan lancar, Shi Mu meletakkan kuas dan menunjuk kertas, yang segera terbang ke tangannya, seolah burung dijinakkan. Dia memberikannya goyang lembut, kemudian melemparkannya ke udara, dan, dengan celah, pesona kertas tertangkap cahaya, berubah menjadi percikan ukuran kacang, sebelum menyebar ke luar, membakar kertas. Kekuatan roh yang baru saja ditanamkan ke dalam kertas itu sekarang mengeluarkan .

Wajah Shi Mu menyala di mata, tapi ia segera menyadari bahwa/itu ini adalah hanya sukses sepele. Karakter sihir adalah karakter elemen api dasar, yang tidak menghitung untuk banyak ketika berkelahi, dan, di terbaik, dapat digunakan sebagai ringan. Lebih mengecewakan, terlepas dari beberapa karakter dasar, Sutra besar dari Charms Magical hanya mencatat beberapa rumus dasar dari lima elemen. Semua formula ampuh yang dijual dengan Roh Holy Pavilion dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada dia mampu sekarang .

Shi Mu menggeleng dan diam-diam meletakkan barang-barang pergi. Dia duduk di tempat tidurnya dan menyilangkan kaki, merenungkan. Kalau saja ia bisa menjadi pesona nyata Adept! Kemudian jumlah besar tugas bergaji akan datang kepadanya, serta semua sumber daya terbaik. Setelah bergizi hati berkecil dengan gambar mental yang menggoda, ia sekali lagi mengambil seni pesona dan mulai mempelajari karakter berikutnya .



Catatan:

EC Wow. Shi Mu. Buruk dengan uang. Orang kikir. (Meskipun, jika Anda berpikir tentang hal itu, saya kira dua do pergi bersama-sama.)

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 85