*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 82

Bab 82 - Crushing Kekalahan 

Untuk seperempat jam, tidak ada yang berani untuk mengeluarkan tantangan, meskipun begitu plaza itu penuh dengan penantang yang memenuhi syarat. Secara bertahap, kerumunan awalnya riuh tenggelam ke dalam keheningan.

Shi Mu juga dipengaruhi oleh suasana berat ini. Dia telah melihat banyak murid baru gatal untuk memiliki pergi, keinginan untuk kemenangan terbakar di mata mereka. Tapi sekarang mereka harus semua menunggu paling berani di antara mereka untuk meluncurkan tantangan pertama, sehingga mereka bisa, setidaknya, datang ke cincin dengan beberapa pelajaran.

Ketika ia berbalik untuk melihat-lihat, Shi Mu menemukan bahwa/itu Batu Bai dan Xiao Ming yang, tiba-tiba, sedikit gugup, tapi hanya saat ia mencoba untuk mengatakan sesuatu untuk meredakan ketegangan suara jengkel terdengar, '' Dengarkan hati-hati, Anda murid baru! Aku akan menyebutnya hari jika tidak ada yang membuat tantangan di jam berikutnya '' !

Asal suara itu dipimpin mata Shi Mu untuk platform dekat monumen batu hitam yang mencatat peringkat murid utama. Seorang pria tua, dengan rambut putih, sedang duduk malas di kursi kayu wisteria dengan kantin anggur di tangannya.

suaranya, pada kenyataannya, tidak satu nyaring, tapi tersebar di plaza seperti ledakan yang mengambil napas orang pergi. Tepat setelah ia selesai berbicara, orang-orang mulai mendidih dengan kegembiraan. Ada diskusi antara murid-murid baru, tetapi lebih suara datang dari mencibir dari murid-murid berusia di 'kurangnya keberanian' mahasiswa baru ini '' .

'' Aku akan menjadi yang pertama! ''

Ada keluar teriakan keras dari cincin tidak jauh dari Shi Mu.

Sebuah sosok muncul di kerumunan, dengan tangan menyebar seperti burung besar terbang ke udara. Dia melompat dan mendarat di tengah ring terus.

'' Ini adalah Kang Yong, yang ingin menantang seniornya Jing Han, yang menempati urutan No.1342. '' Pria itu menggenggam tangannya kepada hakim murid Junior dan berkata. Nomor ini 1342 adalah salah satu yang terendah peringkat dari para murid utama yang lama. kerumunan, lagi, masuk ke kegemparan dipanaskan diskusi.

Shi Mu tetap matanya pada penantang, yang memiliki mata cerah dan bersih. Dilihat dari yang kuat membangun dan pertempuran semangat, dia pasti tidak ada.

'' Kang Yong? Nama membunyikan lonceng. '' Dia Mu berpikir untuk dirinya sendiri.

Dia segera ingat bahwa/itu Yong Kang ini peringkat kedua belas dalam kompetisi kemarin, dengan Art nya Sembilan Postur dari Windy Cannon. tinjunya itu secepat angin dan memiliki kekuatan ledakan besar.

'' Apakah Jing Han di plaza? Datang untuk menerima tantangan! Anda memiliki tiga detik untuk keluar, atau Anda menyerah peringkat Anda secara default! '' Hakim pertama tampak Kong Yong atas dan ke bawah kemudian berteriak kepada orang banyak.

Hanya setelah pengumuman seorang pemuda dengan pandangan sengit melompat keluar dari kerumunan, membalik di udara sebelum dia, to0, mendarat di atas ring terus. Seorang kepala lebih pendek dari Kang Yong, ia tidak pendek dari udara setan sedikit pun.

'' Saya meminta senior untuk memberikan beberapa petunjuk! '' Kang Yong telah tampak sangat kuat dan berani ketika ia datang ke ring sebelumnya, tapi sekarang dia tampaknya dikerdilkan oleh seorang pria yang jauh lebih pendek dari dirinya sendiri. Penampilan berbahaya pria itu mengirim menggigil bawah tulang punggungnya. Tapi tetap, ia menguatkan dirinya, menegakkan punggungnya dan menjawab sesopan mungkin.

'' Jangan bicara sampah, ayolah! '' Pemuda sengit memelototinya dan berbicara poisonously.

Mendengar kata-kata ini, darah bergegas ke wajah Kang Yong. Kakinya menginjak-injak tanah, ia memutar pinggangnya dan segera melesat ke belakang Jing Han. tinjunya bersinar dengan cahaya hijau saat ia meninju lawannya tanpa ampun.

Tampilan mencemooh di wajah Jing Han menguap. Dia berbalik tubuhnya dan mendekati lawannya, daripada menghindari dia. Sebagai dua bentrok, hijau dan sinar merah bentrok juga, melotot untuk kedua sebelum mati.

Sebuah suara teredam terdengar, dan Kang Yong mengetuk ke udara, seperti layang-layang jatuh, jatuh dari ring. Ketika ia menyentuh tanah dia sudah sadar. Jelas, Kang Yong terluka parah.

Pria setan-cari menepuk tangannya dan mundur cincin seakan tidak ada yang terjadi.

Semua murid baru, sekitar cincin, dilemparkan ke panik. Sebenarnya, laga berakhir begitu cepat sehingga beberapa jelas melihat apa yang terjadi ketika dua bentrok. Tetapi mereka menyaksikan akhir yang tragis. bahkan sekarang mereka yang telah menyimpan ilusi rahasia menang harus menghadapi kenyataan pahit.

Wajah Shi Mu juga turun.

Meskipun ia tidak dekat ke ring, ia melihat setiap bit dari proses, dengan sangat jelas.

Kang Yong benar-benar sangat cepat dan tinjunya bepergian secara akurat ketika itu hampir menabrak pada tubuh Jing Han. Tapi Jing Han memiliki kuat Qi, sehingga Kang Yong dipukul ke udara oleh kepalan sengit dari elem apient, seperti burung hangus.

udara setan murid tua masih berlama-lama setelah ia meninggalkan. Tantangan pertama berakhir dengan suatu hasil yang menakutkan itu, untuk beberapa waktu, tidak ada yang berani untuk membuat tantangan lain.

Sama seperti Shi Mu adalah mengingat rincian pertandingan terakhir, Batu Bai melompat ke ring dengan tertawa panjang dari dekat. Dia memilih untuk menantang murid disebut Gongchun Peng, peringkat 1341.

Segera, seorang pemuda biasa-biasa, dengan kulit gelap, muncul di depan Batu Bai, dan pertandingan dimulai setelah mereka memberi hormat satu sama lain.

Batu Bai dimulai dengan serangan kekerasan. Otot-otot di lengannya menonjol dari kulitnya dan tinjunya membombardir lain seperti hujan deras. tinjunya membawa angin dengan mereka dan ledakan keras terdengar. gelombang udara panas menyebar di sekitar ring, panas bahkan mencapai banyak murid dekat ring.

Dia Mu berkonsentrasi pada gerakan Batu Bai.

Batu Bai telah, tidak diragukan lagi, memperkuat Qi sebenarnya untuk sebagian besar, setelah bergabung dengan Roh Holy Group. Dia harus telah mencapai tahap yang lebih tinggi dari Art All-Yang, dan cahaya merah samar di atas tinjunya membuktikan kemajuan substansial dalam seni bela diri juga.

Namun, pemuda berjubah hitam tidak menunjukkan jejak sedikit pun perhatian. Dia berdiri diam, tanpa bergerak tubuhnya, dan mengangkat tangan merah lembut, memproduksi, entah dari mana, layar besar biru samar, yang tampak seperti hantu. Kekuatan phantom ini adalah substansial dan serangan Batu Bai itu langsung terhalau.

Batu Bai terkejut untuk sesaat, namun lengannya terus tumbuh lebih kuat, dengan setiap otot bengkak untuk dua kali lipat ukuran aslinya. Bersamaan dengan itu, layar biru juga berkembang pesat, menyelubungi pemuda berjubah hitam seperti perisai udara mendidih. Saat itu, pemuda berjubah hitam akhirnya pindah tubuhnya!

Dia diputar sekali di tanah, setelah siklon biru yang tidak biasa muncul berputar dari mana, melanggar tinju bayangan di sekitarnya;pada saat yang sama, sosoknya bergoyang menjadi tiga bayangan hitam gagah menuju Batu Bai.

Pemandangan itu terpesona Batu Bai, dan ia hanya melihat sesuatu berkedip di depan matanya sebelum ia menemukan bahwa/itu pemuda berjubah hitam sudah mendekatinya. Di bawah kejutan besar, ia mengambil kembali lengannya untuk menutupi dadanya, tapi kelapa biru besar sekeras baja telah diikuti, meninggalkan dia tidak ada waktu untuk membela.

'' Peng '' Sebuah suara nyaring menggema.

Batu Bai hanya merasakan kekerasan menekan kepadanya seperti gunung raksasa, membuatnya tidak bisa bernapas. Lengannya kaku dan dadanya terkena.

Tapi sebelum ia bisa memahami untuk napas, sosok hitam yang melintas ke sisinya, kaki kanan lawan menginjak dada Batu Bai seperti tombaknya. Batu Bai ingin muntah semua isi perutnya, tapi tubuhnya gemetar begitu sangat bahwa/itu ia bahkan tidak bisa menurunkan bagian atas tubuhnya muntah. Saat berikutnya, ia dipukul oleh lawannya dan melemparkan keluar dari cincin, seperti karung rusak tidak berguna, dibuang oleh pemiliknya tanpa setidaknya simpati.

Di bawah ring, Xiao Ming mendapat kejutan mengerikan melihat apa yang terjadi, tapi ia segera melesat keluar dan menangkap Batu Bai di udara. Gaya kuat membawanya tiga langkah untuk menenangkan dirinya.

Meskipun proses tampak cukup kompleks, itu benar-benar selesai hanya dalam sekejap. Sebagian besar murid baru di bawah ring hanya melihat Batu Bai gagah di tengah berbagai hantu dari tinju, bahwa/itu sosok pemuda berjubah hitam berkelebat sesaat, dan bahwa/itu Batu Bai turun detik berikutnya. Terkejut, mereka mencoba untuk berbicara pergi shock dan ketakutan dengan sahabat sama-sama terkejut mereka .

Di bawah bantuan Xiao Ming, Batu Bai perlahan duduk, kaki disilangkan. Dia beristirahat dengan mata tertutup untuk waktu yang lama sebelum kemerahan secara bertahap kembali ke pipinya.

'' Apakah kau baik-baik Saudara Bai? '' Dia Mu datang dengan wajah khawatir, bertanya serius karena ia melihat jejak di dada Batu Bai.

Batu Bai membuka matanya dan melemparkan Shi Mu senyum pahit yang menjelaskan segala sesuatu.

Sementara itu, Shi Mu melihat sekilas sosok dia kenal. Batu Bai dan Xiao Ming juga tampaknya telah melihat itu juga. Tiga melemparkan tatapan ingin mereka dalam arah yang sama dan menemukan biru Phoenix berdiri bangga pada cincin, puluhan meter. Dia sudah memilih pesaing nya, yang adalah seorang gadis cantik di rok merah muda, sekarang sebaliknya Blue Phoenix berdiri.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 82