Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 80

Bab 80 - A Bride Kebutuhan untuk Sembunyikan Dirinya sendiri di kamar kerja nya Sebelum Pernikahan

'' Oh, maksudmu Batu Bai ini merupakan ancaman bagi kita? '' Seorang pemuda gemuk, berdiri di samping pendamping cemberut, mengangkat alis, matanya sedingin kaca. Dia memiliki tampak aneh di wajahnya, itu agak seperti senyum dan seringai .

'' Bagaimana mungkin! '' Pemuda cemberut mencibir, berseru dengan suara bangga .

'' By the way, saya mendengar bahwa/itu mungkin ada beberapa pakar antara pendatang baru ini, yang benar? '' Para pemuda bengkak tiba-tiba teringat situasi bermasalah ini, matanya seperti manik-manik berkilauan di kecurigaan .

'' Saya yakin begitu. Di antara mereka, ada dikatakan seorang sarjana Adept yang memiliki layak api penginderaan. Dia sudah bertali oleh orang-orang Roh Holy. '' Pemuda cemberut mengangguk.

Konfirmasi dari sarjana Adept ini membuat kerutan pemuda bengkak. Seni ia berlatih adalah satu agak agresif, tapi akan kehilangan beberapa kekuatannya saat ditemui Magics. Ini mungkin menjadi masalah jika orang ini dengan penginderaan api menantang saya besok, pikirnya.

'' Wow, nama baru! '' Para pemuda cemberut berteriak kaget, mata dilatasi nya. Berikut penglihatannya, pemuda bengkak terbangun dari lamunannya dan memandang ke arah monumen. Sebuah nama merah meningkat pesat dari bawah ke atas tiga puluh. Pemuda bengkak jelas tahu bahwa/itu hari ini adalah untuk pendatang baru untuk menantang pendatang baru lainnya, dan yang lemah akan lenyap melalui kompetisi. Mereka balik di bawah 100 peringkat bisa menantang siapa pun dari peringkat yang lebih tinggi dari diri mereka sendiri, selama kesenjangan peringkat di antara mereka tidak lebih dari lima puluh. Setelah di atas 100, lingkup menantang akan lebih kecil. The menantang, apakah dikalahkan atau menolak permintaan tantangan, akan dianggap gagal, dan dengan demikian kehilangan kesempatan di pertandingan selanjutnya. Jika seorang murid utama bisa masuk tiga puluhan pertama, ia pasti harus menarik perhatian murid primer tua seperti pemuda cemberut dan pendamping bengkak nya .

'' Shi Mu ... pernah mendengar nama ini ... Apakah Anda? '' Pemuda bengkak alisnya seolah-olah mencari dalam ingatannya untuk nama Shi Mu.

......

Pada salah satu cincin, Shi Mu keras mengguncang pisau baja nya, membuang sembilan bayangan pisau yang menerkam ke arah lawannya, yang mencoba menahan bayangan dengan sepasang pedang. Serangan memaksa pemuda untuk melupakan menyerang, atau bahkan berpikir taktik. Dia melakukan semua yang dia bisa hanya untuk memblokir serangan. Dia mencoba menenun perisai oleh cepat melambaikan pedang, dan sebagai bentrok senjata mereka terdengar, ia menemukan lengannya memukul mati rasa oleh kekuatan besar yang melakukan perjalanan melalui pisau Shi Mu. Meskipun ia berhasil menahan sembilan bayangan pisau, tangannya sekarang hampir tidak mampu menahan pegangan pedangnya.

Shi Mu memberi pemuda tidak ada waktu untuk pulih. Dia bergegas lawannya dan, sebelum pemuda itu menyadari itu, menekan dada pemuda dengan tangan kosong. Gerakan itu terlalu cepat untuk menangkap, menambahkan kelelahan dan pemuda harus menjadi manusia super jika ia ingin menghindari tinju.

Tanpa ragu tinju memukul rumah. Pemuda itu mengetuk langsung dari cincin dengan kekuatan brutal, berguling tanah, muntah darah.

'' Pemenang, Shi Mu! ''

Seorang murid Junior berkumis mengumumkan segera, menganga di Shi Mu, cara orang akan menganga di sebuah monster.

Shi Mu diam-diam berselubung pisau baja, wajahnya benar-benar tanpa emosi. Dia hanya pada tahap pertama dari Heavenly Gajah Art, namun kombinasi dari kekuatan bawaan manusia super, Qi sebenarnya, dan angin-Blowing nya canggih Pisau Seni dan Batu-Berita Fist, ia bisa mengalahkan sebagian besar rekan-rekannya. Selain itu, ia tidak memilih lawan-lawannya secara membabi buta tetapi memilih orang-orang yang semua terampil kecepatan. Di bawah mata tidak masuk akal yang tajam Shi Mu, kecepatan mereka berarti apa-apa.

Shi Mu memutar kepalanya untuk melihat di monumen. Itu mengatakan bahwa/itu murid yang baru saja dikalahkan disebut Putih Su, sesama nyata kuat antara rekan-rekannya, peringkat No.17. Tentu, sekarang ia telah kehilangan peringkat ke Shi Mu .

Sebuah keributan diisi penonton, yang pengecoran terlihat heran Shi Mu. Beberapa, yang belum pernah mendengar namanya, cemas mencoba untuk mencari tahu lebih banyak tentang dia, bertukar informasi dengan teman-teman mereka. Para penonton tidak menyalahkan, setelah semua, Shi Mu baru saja disajikan dirinya di depan umum sejak ia masuk sekte, kecuali hari pertama, ketika ia berjuang dengan Qu Kun di depan rumah batu. Selama tiga bulan terakhir, ia menutup diri di kamar kecilnya, berlatih seni sendiri cara pengantin akan menyembunyikan malu-malu di kamar kerja nya untuk berkonsentrasi pada satu-satunya pekerjaan yang membuat dirinya lebih cantik sebelum pernikahan. Oleh karena itu, beberapa masih ingat Shi Mu. Ketika ia tiba-tiba muncul dalam twenti atases, murid-murid mulai wracking otak mereka untuk nama aneh .

''Lihat? Anak-anak ini hampir tidak bisa menutup mulut mereka. Tampaknya pria Shi Mu ini telah menyembunyikan kekuatannya, kalau tidak mereka tidak akan begitu terkejut. '' Tidak jauh dari ring, beberapa murid tua telah menonton pertandingan, dan salah satu dari mereka mengatakan dingin, setelah melirik penonton.

'' Itu tidak ada berita. orang seperti muncul setiap kali kita memegang salah satu dari kompetisi ini seolah menunggu kesempatan ini untuk membuat diri mereka superstar. Tapi orang ini adalah pemenang nyata. Apakah Anda melihat seni pedangnya? Itu tidak banyak untuk membual tentang, karena hanya seni tingkat rendah seorang praktisi, tapi orang ini menggunakan itu pada tingkat tinggi. Terlebih lagi, aku yakin ini tidak semua dia punya. '' Murid tua lain bergema, matanya menyala dengan bunga.
Ketika mereka berbicara, Shi Mu berjalan off cincin dan menuju lain .

Pada cincin kelima, penantang jatuh di tanah, benar-benar kecewa. Kemejanya robek dan dinodai oleh darah. Pada cincin seorang pemuda jangkung berdiri, diam-diam mengawasinya, dengan wajah penuh ketenangan hati, seolah-olah lautan emosi nya tidak sedikit terganggu oleh pertandingan. Dia memegang cambuk hitam, dan, setelah beberapa saat menikmati feat nya dalam diam, ia berkedip-kedip pergelangan tangannya dan cambuk segera meluncur kembali ke pinggang seperti makhluk hidup .

Shi Mu mengamati tindakan pemuda jangkung erat dari sisi ring. Dia telah mendengar bahwa/itu nama ini sesama adalah Ruan Che [1], ditakuti oleh banyak orang sebagai lawan yang kuat. Dilihat dari gerakan yang bersih, keterampilan di senjata ringan harus cukup baik. Tidak heran dia menduduki peringkat kesembilan di antara semua murid baru, setelah mengalahkan tujuh atau delapan penantang dengan efisiensi. Namun, itu bukan keputusan yang sulit bagi Shi Mu jika pernah ia harus berusaha untuk menantang Ruan Che ini. Matanya bercahaya dan tenang ketika ia melompat ke ring tanpa ragu-ragu.

'' Ini adalah Shi Mu, dan, dengan segala hormat, saya ingin menantang Anda. '' Shi Mu dikeluarkan tantangan dengan suara datar, mantap.

Sekali lagi penonton meledak menjadi gempar. Sekarang bahwa/itu sebagian besar dari mereka telah diperbaharui kenangan mereka Shi Mu, yang tidak akan bersemangat tentang prospek melihat dua '' tinggi peringkat '' orang berkelahi satu sama lain?

Hakim untuk cincin ini adalah murid junior dengan pipi cekung dan mata berkaca-kaca. Tapi kemunculan tiba-tiba Shi Mu membuat matanya membesar dengan cahaya dingin, meskipun hanya sesaat.

Ruan Che tampaknya tahu Shi Mu, juga. Setelah mengukur Shi Mu dari kepala sampai kaki, katanya dengan nada serius, '' Yah, aku ingin melihat apakah pisau Anda bisa menang cambuk saya! '' Kata ini, dia menyipitkan matanya, yang sekarang telah menjadi serius dan terfokus. Dia sudah siap untuk merobek lawannya berkeping-keping.

'' Mulai! ''

Begitu suara hakim jatuh, Shi Mu menembak ke arah Ruan Che. Saat berikutnya, kilatan pisau baja nya melemparkan sembilan bayangan wajah Ruan Che. Ruan Che tertangkap tidak siap. Dia tidak pernah memikirkan Shi Mu sebagai penyerang cepat. Tapi dia tidak memenangkan semua pertandingan sebelumnya dengan tidur melalui mereka. Dia bereaksi dengan cepat, membiarkan keluar teriakan rendah, maka Qi sebenarnya luka jalan melalui cambuk, yang ditelusuri busur indah di udara sebelum berubah menjadi sembilan bayangan cambuk yang berhenti sembilan bayangan pisau dalam perjalanan mereka. Bentrokan membuat ledakan di udara, mengirimkan gelombang udara beriak ke segala arah.

Saat itu, cambuk mendesing keluar, seperti beludak mencari mangsanya, penetrasi melalui udara dengan momentum tak terbendung. Ia meluncur ke arah dada Shi Mu dari sudut canggung, sudut unblockable dekat !

-------------------------------------------------- --------------

Catatan:
[1]: Ruan adalah nama keluarga yang dipilih secara acak oleh penulis, sedangkan '' Che '' berarti secepat angin
.
p.S .: Eli, nama bab ini dibuat oleh saya terlalu berani. Asli hanya '' Tantangan ''. Semacam menarik. Plus, hal pengantin juga ditambahkan oleh saya, yang bertujuan untuk membuat olok Shi Mu. Baik-baik saja, ia adalah anak yang baik, haha. Anda dapat memotong bagian ini jika Anda tidak suka pengantin. (Saya suka pengantin, pula. Ingin satu untuk diriku sendiri). [Anda dapat menyimpan catatan ini untuk pembaca kami untuk menilai, haha] {CATATAN DISIMPAN: D} [A]

[A] - Saya mendapatkan menendang keluar dari bagaimana Humbert Jin tidak suka Shi Mu. : P

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 80