Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 220

Advertisement

Bab 220: Serangan yang Mematikan
Shi Mu terkejut. Perawakannya berkelebat, dan bergeser ke samping.

'Bang!'

Tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu dipukul. Sebuah lubang besar telah meledak di tanah. Beberapa remah-remah batu berkibar di udara oleh dampaknya.

Kemudian, bayangan hijau seorang pria melintas di atas kepala Shi Mu, dan mendarat di depannya. Beberapa celah seperti laba-laba muncul di tanah saat bayang-bayang mendarat. Lapisan debu terbang di udara pada saat bersamaan.

Shi Mu berhenti;kulitnya telah berubah.

Siluet Zha Gu muncul saat debu padam.

Namun, penampilan Zha Gu telah berubah. Sisik ular berwarna hijau muncul di sekujur tubuhnya. Dan, masing-masing sebesar telapak tangan manusia. Lagipula semburan luminescence hijau bisa terlihat menyelimuti seluruh tubuhnya. Sepertinya dia dibalut baju besi hijau.

Skala ular hijau berkilauan di bawah sinar matahari. Mereka memancarkan sinar terang yang menyilaukan. Sepertinya mereka sangat tangguh.

Zha Gu rupanya menggunakan mode transformasi binatang untuk mengubah tubuhnya. Aura di sekeliling tubuhnya meningkat tajam;begitu banyak sehingga tekanan menindas terasa seperti pasang perkasa. Terlebih lagi, sinar cahaya hijau mengalir di permukaan cambuk hijau yang ia pegang di tangannya. Beberapa karakter sihir juga melingkar di sekitar permukaannya - seolah seekor ular bergoyang gesit dari sisi ke sisi.

Murid-murid Shi Mu menyusut. Dengan tidak sadar dia mengepalkan pisau hitam yang melebar di tangannya dengan kuat.

Mata Zha Gu tampak seperti dilumuri dengan es dingin dan suram - seperti es. Dia menyapu matanya yang dingin beberapa kali. Lalu, tatapannya berhenti di Shi Mu.

"Saya akui bahwa/itu saya meremehkan Anda. Bagaimanapun, waktu pemanasan sudah selesai sekarang."

Bibir Zha Gu pecah menjadi seringai jahat. Dia kemudian mengambil beberapa langkah besar, dan berjalan menuju Shi Mu. Cambuk hijau tua di tangannya memancarkan sinar yang lebih terang dari sebelumnya.

Dia tidak bermaksud menampilkan bentuk ular lautnya yang berwarna hijau gelap - sebuah transformasi binatang seukuran Bumi - untuk berhadapan dengan pejuang Xian Tian di tingkat dasar. Bagaimanapun, dibutuhkan konsumsi tenaga roh yang sangat besar untuk mempertahankan keadaan ini.

Tapi, akhirnya dia akhirnya mengandalkan kekuatan sisik hijau untuk melindungi tubuhnya. Dia telah melakukan ini karena tidak akan mudah menyakiti Shi Mu jika Yan Luo akan mencoba untuk melakukan serangan menyelinap ke arahnya sekali lagi.

Tangan Shi Mu berkelap-kelip, dan dengan lembut menepuk-nepuk tubuhnya dengan kecepatan secepat kilat. Sebuah lampu emas menyala, dan seluruh tubuhnya diselimuti lapisan cahaya keemasan. Setelah itu, kedua tangannya mengulurkan tangan, dan membagi pisau hitam yang diperluas menjadi dua bagian - sebuah pisau dan tongkat pendek.

"Wah, bersiaplah untuk mati!"

Zha Gu mengguntur keras. Cambuk hijau di tangannya mulai memancarkan sinar terang lebih terang lagi. Lalu, tubuh cambuk mulai membengkak dengan cara yang gila. Segera menjadi setebal ember. Kemudian ditembak ke arah Shi Mu.

Sebuah bayangan cambuk beberapa kaki tampak. Kemudian berubah menjadi sekelompok awan hijau kabur dengan suara seperti angin sepoi-sepoi. Ini menghapuskan langit saat menyerbu ke arah Shi Mu untuk menjebaknya di dalamnya.

Shi Mu tahu bahwa/itu serangan ini tidak mungkin dihindari. Namun, wajahnya tidak mengungkapkan pandangan yang membatu.

Sebagai gantinya, pisau hitam dan tongkat pendeknya menyilaukan sinar cahaya yang menyilaukan saat ia memasukkan kekuatan sihirnya ke dalam pelukannya. Kemudian, mereka berubah menjadi bayangan pisau merah yang membentang luas dan bayangan tongkat hijau seperti gunung.

Teknik pisau yang ia tampilkan adalah 'Seri Tiga Gale Force Blade Art', dan teknik tongkatnya disebut 'The Art of Seven Killer-Sticks'.

Lapisan lampu merah yang tumpang tindih melonjak dengan kekerasan - seperti angin yang melolong dan awan yang mengepul. Lagipula, aura mengesankan gunung-seperti tujuh lapisan bayangan tempel terasa lebih mengerikan dari sebelumnya. Keduanya tampak siap menerima kelompok awan biru yang kabur.

'Boom!' Terdengar suara nyaring. Kemudian, awan biru yang kabur terendam dalam cahaya pisau yang luas dan bayangan tempel.

Shi Mu merasa bahwa/itu secercah kekuatan dahsyat yang tak tertahankan telah meluncur ke arahnya. Dia khawatir. Dengan cepat ia memegangi pisau hitam itu dan tongkat pendek di depan tubuhnya berada dalam posisi berpotongan. Dia sekarang siap menerima serangan tersebut.

'Bang!' Serangkaian suara keras terdengar di udara.

Pisau dan tongkatnya terguncang akibat benturan ini. Mereka dikirim terbang dari tangan Shi Mu. Selain itu, lampu tricolor - merah, hitam dan emas - berkilau di permukaan tubuh Shi Mu. Mereka juga gemetar dengan cara yang tidak tertib. Then, mereka diarahkan dan bubar hampir pada saat bersamaan.

Apalagi sebagian besar sisik di tubuhnya telah hancur berkeping-keping. Darah berdegup kencang dari sekujur tubuhnya. Beberapa suara retak terdengar dari tulang-belulang seluruh tubuhnya. Kakinya jatuh ke tanah.

Zha Gu tercengang pada awalnya. Tapi kemudian, dia tersenyum lebar. Cambuk hijaunya bergulir seperti ular piton yang lincah sekali lagi. Ini membungkus tubuh Shi Mu dengan kecepatan tinggi. Setelah itu, Zha Gu mengangkat tangannya, dan menarik cambuknya ke belakang. Cambuk itu berguling ke belakang sambil menyeret tubuh Shi Mu di sepanjang jalan.

Kemudian, secarik lampu merah menyala di tangan kirinya saat belati muncul di sana. Dia kemudian menunjuk ujung belati di tenggorokan Shi Mu.

Lalu, sesuatu yang aneh terjadi ...

"Go!"

Cahaya dingin melintas di mata Shi Mu. Kemudian, sinar hijau menyala di tangan kirinya. Tanah di bawah kaki Zha Gu retak saat berikutnya. Setelah itu, puluhan pohon anggur hijau tebal pecah dari tanah yang retak, dan melilit di kaki Zha Gu.

Pesona kertas berwarna merah muda meluncur dari tangan kanannya pada saat bersamaan. Ini berubah menjadi tombak api dengan api yang mengamuk. Tombak yang berapi-api itu melesat ke arah Zha Gu dengan cara yang keras saat mencabut seluruh langit.

Shi Mu membuang hampir semua Mantra Sihir Api yang telah dia bawa dalam sepersekian detik.

Lebih dari dua puluh kelas menengah api-atribut pesona sihir ditembakkan ke arah musuhnya. Semuanya digambar di kulit hewan. Bahkan sebuah pembangkit tenaga listrik di seantero bumi tidak akan berani meremehkan mereka.

Zha Gu merasa cemas dan marah pada saat bersamaan. Tapi kemudian, dia tersenyum meremehkan. Dia tidak memperhatikan pohon anggur yang telah mengikat kakinya dengan kuat. Tiba-tiba, pisau di tangan kirinya berkilau dengan cahaya perak yang luar biasa. Lalu, itu berubah menjadi selusin bayangan belati. Mereka kemudian mulai menyerang dua puluh tombak berapi-api.

Perak dan lampu merah saling terkait satu sama lain, dan mulai pecah. Ledakan tersebut memicu beberapa gelombang udara panas. Mereka mulai riak di sekitar. Tiba-tiba, seluruh area dipenuhi oleh gelombang udara yang terik - sampai-sampai rasanya benar-benar berubah menjadi lautan api yang terang.

Sinar cahaya hitam melesat keluar dari lautan api. Itu adalah bola besi hitam berukuran tinju yang tiba dengan cepat saat menghasilkan suara yang menusuk telinga.

Zha Gu bergoyang pisau di tangan kirinya. Dia ingin memukul bola besi ini, dan mengirimkannya terbang.

Suara berdentang keras terdengar.

Kulit Zha Gu berubah saat ia merasakan kekuatan yang tak terduga yang meluas melalui pisaunya.

Dia tidak perlu khawatir dengan kekuatan ini karena kekuatannya. Tapi, lengan kirinya berada dalam keadaan terluka karena ditusuk oleh Yan Luo. Itu belum mempertahankan kekuatan penuhnya. Zha Gu memukul bola besi, dan mengguncangnya. Namun, sebuah kekuatan besar menyerang tubuhnya dengan melewati pisaunya.

Dia pasti sudah memanfaatkan kesempatan ini, dan mundur beberapa langkah ke belakang jika tidak ada yang menghalangi dia. Tapi, dia tidak bisa menghindari kekuatan ini saat tubuhnya diikat oleh tanaman merambat. Tubuhnya mendapat ledakan yang mengejutkan. Bahkan cambuk di tangan kanannya melintas. Kemudian, kekuatan pengikatnya dikurangi dengan selisih yang besar.

Shi Mu sangat gembira. Ia memanfaatkan kesempatan ini, dan mundur seperti ikan. Lalu, dia bergegas keluar dari belenggu cambuk hijau.

Tapi, luka dalam tubuhnya sangat terpengaruh, dan dia terjatuh ke tanah. Wajahnya berkerut karena kesakitan. Tapi, dia tidak berani tinggal di sana bahkan untuk sesaat. Dia menelan rasa sakitnya. Dia kemudian berbalik, dan melarikan diri ke kejauhan.

Dia baru saja bergegas untuk jarak pendek ketika gemuruh gemetar bumi bergemuruh di belakangnya.

"Wah, kau kacau!"

Tiba-tiba, sinar hijau di tubuh Zha Gu tumbuh lebih terang dari sebelumnya. Lalu, tanaman merambat hijau mulai meledak. Zha Gu melompat maju, dan mengejar Shi Mu dengan cara yang gila. Dia mengangkat cambuk di tangannya pada saat bersamaan.

Tiba-tiba, massa asap hitam melintas di belakang tubuh Zha Gu. Itu diikuti oleh siluet Yan Luo yang tampak seperti udara yang tipis seperti hantu.

Seluruh tubuhnya diselimuti api putih;terutama lengan kanannya yang tertutup lapisan api putih yang berkobar. Lengannya berkilau di tengah nyala api yang berkobar, dan memancarkan sinar terang yang menyilaukan.

Kemudian, secercah cahaya putih berkelebat dalam kehampaan.

Tangan kanan Yan Luo meringkuk, dan menabrak punggung Zha Gu seperti kilat petir.

Zha Gu merasa aura dingin dan suram yang mengerikan akan menyerangnya. Jantungnya bergetar karena takut. Dia akan pindah ke samping.

Tapi, Yan Luo membuka mulutnya, danNyala api biru terbang keluar dari dalamnya. Kemudian berubah menjadi panah cahaya, dan terendam ke kepala Zha Gu seperti petir.

Tubuh Zha Gu menjadi kaku. Perisai lampu hijau melindungi tubuhnya dengan gemetar secara kasar pada awalnya. Lalu, itu mereda.

Tinju kanan Yan Luo berubah menjadi cakar. Ini melintas dan menusuk hati Zha Gu melalui punggungnya. Skala hijau Zha Gu meleleh seperti salju saat menabrak api putih yang menutupi telapak tangan Yan Luo;mereka tidak bisa menahan api.

Suara 'puff' terdengar saat lengan Yan Luo menembus jauh ke dada kirinya, dan meraih jantungnya yang merah terang.

Jiwa Yan Luo berkedip-kedip saat telapak tangannya memberi kekuatan dan menghancurkan hatinya menjadi beberapa bagian.

Zha Gu menurunkan kepalanya, dan melihat ke arah tulang yang menembus tubuhnya dari belakang. Lalu, dia menoleh, dan menatap Yan Luo.

Yan Luo menarik lengannya kembali.

Semburan darah keluar dari mulut Zha Gu. Dia kemudian roboh ke tanah. Bahkan auranya di sekitar tubuhnya kini telah melemah.

Zha Gu adalah sebuah pembangkit tenaga listrik di seantero bumi. Namun, tidak ada kemungkinan kelangsungan hidupnya karena hatinya hancur.

"Yan Luo!"

Shi Mu bergegas kembali saat melihat situasi ini. Dia menatap Yan Luo dengan ekspresi luar biasa di wajahnya.

Zha Gu telah dikalahkan dengan mudah oleh Yan Luo meskipun dia adalah petenis peringkat bumi. Kejadian ini mengejutkan - cukup untuk meledakkan pikiran Shi Mu.

Nyala api putih mereda dari tubuh Yan Luo. Tapi, nyala api di matanya bergoyang, dan menjadi redup. Tubuh Yan Luo terhuyung pada saat bersamaan, dan sebagian berlutut di tanah.

Kulit Shi Mu berubah. Perawakannya berkelebat, dan dia melompat ke sisi Yan Luo.

"Shi Mu, hati-hati!" Suara ketakutan burung nuri Cai bergema di benak Shi Mu.

"Mari kita mati bersama!"

Zha Gu terbaring di tanah tanpa bergerak. Tapi kemudian, dia melihat-up, dan mengungkapkan senyum jahat. Setelah itu, dadanya, punggung, dan lehernya mulai memancarkan cahaya hijau, merah dan kuning terang. Ketiga lampu itu terpisah dari tubuhnya, dan berbentuk tiga bayangan jiwa binatang buas.

Salah satu jiwa binatang buas ini adalah seekor ular seukuran garret. Seluruh tubuhnya ditutupi lapisan sisik hijau. Yang kedua adalah ular api berwarna merah dua puluh tiga kaki. Ada sepasang sayap di punggungnya. Yang ketiga adalah ular terkecil di antara ketiganya. Panjangnya hampir satu kaki. Itu adalah ular berwarna kuning tanpa mata.

Ketiga bayangan ular itu melintas saat mereka menerkam Shi Mu.

Hanya ada jarak sepuluh kaki antara Shi Mu dan Zha Gu. Oleh karena itu, bayang-bayang tiga jiwa binatang itu tiba di depannya dalam sekejap.

Tiba-tiba, sebuah gaya isap tak kasat mata dikeluarkan oleh Yan Luo. Ular kuning terkecil di antara ketiga jiwa binatang itu gemetar. Kemudian, ditarik kembali oleh kekuatan gaya isap.

Jiwa Yan Luo melintas saat menelan jiwa ular kuning terkecil.

Namun, dua jiwa binatang lainnya maju menuju Shi Mu untuk menenggelamkan tubuhnya.

Jiwa Yan Lou berubah jauh lebih cerah dan riang setelah menelan jiwa binatang buas. Tiba-tiba, lengannya melayang seperti bayangan putih, dan meraih bagian atas kepala Zha Gu.

'Ping!'

Kepala Zha Gu meledak seperti semangka. Kemudian, segumpal lampu hijau terbang keluar dari dalamnya, dan lari dari kejauhan. Itu adalah semangat Zha Gu.

Lampu hijau sepertinya terkontaminasi nyala biru kecil. Itu adalah nyala api yang ditembak Yan Luo tadi.

Yan Luo membuka mulutnya, dan mengeluarkan kekuatan hisap sekali lagi. Kelompok lampu hijau baru saja menempuh jarak sepuluh kaki pada saat ini. Tiba-tiba, ia berhenti bergerak, dan terpaksa terbang mundur.

Massa lampu hijau berjuang memecahkan belenggu itu. Ia terus mengambil berbagai bentuk sehingga bisa menyingkirkan gaya hisap. Tapi, semua usahanya sia sia.

'Whoosh!' Lampu hijau itu terendam ke mulut Yan Luo bersamaan dengan nyala biru dengan suara bersiul.

Setelah itu, jeritan menyedihkan yang tak jelas mulai menyebar dari tubuh Yan Luo. Namun, mereka segera terdiam.

Jiwa api di mata Yan Luo berkilau karena telah melahap dua roh berturut-turut. Tapi, tubuh Shi Mu tampak kaku. Sebenarnya, sepertinya dia mengalami koma. Tubuhnya kemudian jatuh seperti sepotong kayu.

Yan Luo mengulurkan tangannya untuk menahan Shi Mu. Itu ragu sejenak. Lalu, pelan-pelan meletakkan tubuhnya di tanah.

Cai juga menukik dengan cepat. Kemudian ia menerima sayapnya, dan jatuh di samping Shi Mu saat kaki itu berjarak beberapa meter dari tanah.

"Shi Tou, apa yang terjadi padanya?"

Cai shoSekilas pandang pada Yan Luo seperti yang dikatakannya.

Tapi, Yan Luo tidak memperhatikan kata-kata Cai. Ia menatap Shi Mu, dan nyala api di matanya berkedip-kedip.

*** ***

Shi Mu merasa seolah ada tirai kegelapan di depan matanya. Dia kemudian tenggelam dalam kegelapan yang tak ada habisnya, dan mendapati dirinya berada dalam kekacauan dunia.

Segalanya kabur dan tidak jelas di sekitarnya. Kabut berkibar di mana-mana di sekitarnya.

Shi Mu tidak lagi dalam bentuk manusia sekarang. Dia telah berubah menjadi sekelompok lampu putih. Sebuah bayangan virtual python hitam juga berdiri di sampingnya. Ada tiga kepala. Itu adalah bayangan ular berkepala tiga berkepala yang tak menyenangkan itu.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 220