Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 159

Advertisement

Bab 159 - The Tide of Beasts

'' What nasib buruk! Sebuah gelombang binatang! '' Shi Mu dimulai saat ia cepat dipindai lingkungan. Pada sisi kirinya adalah sebuah gunung yang tinggi miring tajam ke langit. Matanya berubah emas lagi, bersinar sebentar, sebelum ia berbalik jelas untuk mencari perlindungan di gunung .

Binatang tidak akan melepaskan mangsanya dengan mudah, tentu saja. Mereka mengikuti Shi Mu dalam arah baru seperti gelombang deras bergulir untuk menyabot kapal soliter di laut .

Sesuatu berdesir melalui suara udara dan memekakkan telinga bergema. Dua puluh tiga puluh rubah abu-abu menerkam atas Shi Mu seperti anak panah tajam dari segala arah;cakar mereka thrusted keluar pada Shi Mu, berkilauan dingin. Tanpa memperlambat langkahnya, Shi Mu mengacungkan pisau hitam dan di antara cahaya api merah pisau, berputar seperti ular raksasa merah. Untuk jangka waktu, tangisan sedih terdengar dari seluruh, dan tubuh dimutilasi menumpuk di semua tempat .

Oleh karena itu, dalam menghadapi bahaya, Shi Mu mengambil keberaniannya di kedua tangan dan diukir jalan keluar, meninggalkan darah semua jalan saat ia bergegas ke gunung. Dengan bantuan tambahan dari Charm Body-Lifting, ia segera outran rubah dan menjatuhkan mereka jauh di belakang .

Namun, meskipun dirugikan dalam kecepatan, rubah terus meningkat jumlahnya. Pada saat Shi Mu sampai di kaki gunung, setidaknya lima ratus rubah telah berkumpul di belakangnya seperti torrent perkasa dalam mengejar panas .

Sementara yang diselimuti oleh lampu hijau dari pesona, Shi Mu menemukan tubuhnya menjadi amat ringan dan lentur, memungkinkan dia untuk bergerak ke atas tebing dan tiba di teras dekat bagian atas dalam waktu singkat. Berdiri di sana, ia melihat sebuah gua redup jarak pendek ke depan, memberinya alasan untuk bersantai sedikit. Pembukaan sempit gua - paling banyak tiga meter dengan lebar - akan di terbaik, memungkinkan dua atau tiga orang untuk datang melalui pada satu waktu 
.
Dalam waktu beberapa napas, Shi Mu telah mencapai gua. Tanpa ragu, ia berkelebat ke dalamnya, tidak menjadi terkejut ketika melihat bahwa/itu pandangan interior sesuai persis dengan apa yang dia sudah terlihat di kaki gunung dengan penglihatan yang luar biasa .

gua ternyata memiliki ruang disegel, sekitar tiga puluh meter, dan jauh lebih luas dalam. Selain batu yang sedikit lebih tinggi dari dirinya di pintu masuk, tak ada yang lebih kecuali untuk beberapa puing-puing berserakan bebas di lantai di dalam gua. Seluruh tempat terasa dingin dan kosong.

Tanpa peringatan, Shi Mu berbalik menghadapi pintu masuk. Detik berikutnya, ia meletakkan tangannya di batu dan memberikannya dorongan kekuatan penuh dengan qi sebenarnya bergelombang torrentially di tubuhnya .

Ledakan! Sebuah suara besar terdengar di gua sebagai batu setengah tertutup pintu masuk, sekarang memungkinkan hanya satu orang di. Whiz! Tiba-tiba, bentuk abu-abu beterbangan, dan Shi Mu mengayunkan pisau hitam tanpa ragu hack rubah datang ke bagian seperti melompat ke udara. Sebelum darah dan bagian dalam yang tersebar bawah, tiga bentuk abu-abu bermunculan dan membuat serangan mereka, memamerkan taring dan mengacungkan cakar .

Shi Mu qi nyata sekali lagi dan menyebabkan tiga belas bayangan hitam muncul di udara, menghalangi pembukaan sempit sekali. Selanjutnya, tiga bentuk abu-abu cincang berkeping-keping di tengah kilatan dan flash dari pisau hitam .

Namun, makhluk ini mengambil posisi yang jatuh dan bangkit untuk melawan satu demi satu, cukup gentar;mata haus darah mereka bersinar merah. Untungnya, sempitnya pembukaan menyimpan sebagian besar binatang melolong di luar gua, dan setiap kali paling banyak, tiga atau empat rubah bisa memaksa mereka di, sangat meringankan beban Shi Mu.

Di dalam gua, Shi Mu tidak berani untuk bersantai kewaspadaan nya untuk satu saat dan terus-menerus disesuaikan dan dipandu qi sebenarnya. Sementara itu, ia telah menemukan tempo yang stabil melawan binatang, memegang pedangnya metodis. Menurut ajaran dukun Yanya ini, air pasang ini binatang pasti disebabkan oleh kabut darah, dan akan biasanya berlangsung dari beberapa jam sampai sehari, masa ketika salah satu harus melakukan segala sesuatu yang dia bisa untuk datang melalui .

Tiba-tiba, suara pertempuran sengit terdengar tidak jauh di luar gua. Shi Mu tampak ke arah suara dengan banyak minat dan rasa ingin tahu dan menemukan dua tokoh dalam pertempuran sengit dengan rubah, berjuang jalan mereka ke gua. Salah satunya adalah orang laut hitam-amoured dengan fishtail dan skala sedangkan lainnya adalah gadis suci biru-berpakaian. Di tangannya adalah sepotong karang sekitar tiga puluh sentimeter panjangnya. Keduanya ditutupi oleh kemilau cahaya biru .

Di antara rubah bahwa/itu mereka berjuang dengan lebih dari sepuluh landak kuat, yang terkuat telah jelas mencapai tahap akhir dari tingkat Houtian. Landak berhenti sekarang dan kemudian during mengejar mereka dari dua penghuni laut mengguncang tubuh mereka untuk menembak badai duri yang tak terhitung jumlahnya terhadap dua.

Namun demikian, setiap kali pemboman dari duri datang, itu mudah ditolak oleh orang laut hitam-lapis baja yang trisula biru beroda seperti kincir angin di tengah bayang-bayang menyilaukan yang dilapis sama lain. Jadi gadis biru-berpakaian sempurna dilindungi. Meskipun beberapa duri lolos dari jaring bayangan trisula, layar cahaya biru di sekitar armor orang laut ini akan selalu membela terhadap mereka. Setelah interval reguler, kemilau layar akan memudar dan kemudian gadis biru-berpakaian akan mengangkat tangan kirinya perlahan untuk melepaskan gelembung air biru dari karang, segera diserap oleh armor orang laut ini. Oleh karena itu, kemilau akan diperpanjang. Dalam mengamati proses ini, Shi Mu juga menemukan bahwa/itu kemilau biru ini bisa juga ajaib menjaga kabut darah keluar .

Sama seperti dua penghuni laut berada dalam jarak seratus meter dari gua, semua landak tiba-tiba berhenti serentak dan mulai gemetar tubuh mereka. duri yang tak terhitung jumlahnya menembak ke arah dua seperti hujan lebat .

Orang kulit hitam-lapis baja mengeluarkan sebuah berteriak marah, dan kemudian trisula di tangannya tiba-tiba melotot. Saat berikutnya, bayangan trisula segudang membentuk layar biru sebagai perisai terhadap duri yang bentrok karena mereka memukul layar. Duri kemudian jelas kehilangan momentum mereka, jatuh ke tanah sebagai orang kulit hitam-lapis baja juga melambat gerakannya.

Ternyata, jumlah besar rubah telah disita saat ini untuk memulai razia, bermunculan dan menerkam ke bawah pada dua ke punggung mereka. Meskipun trisula, senjata yang luar biasa, bisa mengelola untuk menangkal rubah, wielder itu pasti mendekati batas kemampuannya. Wajahnya berkerut dengan kecemasan, dan aktivitas fisik telah membuatnya celana engah.

Pada saat kritis ini, karang di tangan gadis itu tiba-tiba bersinar terang dan sinar bercahaya bersinar ke segala arah. Secara bertahap, sinar warna-warni bergabung ke dalam pita. Dalam sekejap, sinar mencapai yang terbesar salah satu landak .

Yang besar baru saja berakhir putaran pertama pengambilan gambar, dan siap untuk yang kedua. Beberapa tujuh atau delapan duri didirikan dari punggungnya, gatal giliran mereka. Namun, keinginan ini tidak akan diberikan;pita, setelah twist di udara, cepat luka di sekitar tubuh binatang itu dan terikat itu. Akibatnya, landak itu tidak dapat bergerak satu inci .

Segera setelah itu, suara memekakkan telinga menggema di udara, dan es tombak biru melesat melalui udara, menusuk salah satu mata binatang itu dan akhirnya dipaku ke tanah. Dalam cara yang sama, gadis biru-berpakaian dikirim lebih dari sepuluh landak dalam sekejap mata dengan sinar warna-warni karang yang bergabung dengan cahaya biru dari tombak es .

Shi Mu bahkan tidak bisa mengubah matanya dari adegan mendebarkan ini sambil terus memegang pisau hitam untuk membunuh bagiannya. Wajah muda gadis suci ini tampak agak keluar dari proporsi dengan pencapaian besar dia dalam seni sulap;dia sudah menjadi Adept kuat dari elemen air pada usia muda ini! Dilihat dari tombak seni es, dia harus telah mencapai Tingkat Roh dalam seni sulap .

Jelas, dua penghuni laut tujuannya adalah gua di mana ia sendiri pada saat tersebut. Setelah bantuan gadis suci ini, orang laut hitam-lapis baja dipercepat langkahnya menuju gua. Setelah semua, binatang memiliki keunggulan mutlak dalam jumlah. Sebuah pertempuran berkepanjangan hanya akan mengkonsumsi energi dan ban mereka untuk kematian mereka.

Segera, dua datang ke pembukaan gua, dan setelah putaran serangan es tombak, rubah sepuluh-aneh di sekitar pintu masuk tewas dalam satu menit.

'' Pak, Anda tampaknya tahu apa yang terjadi, dan gelombang binatang mungkin tidak berakhir dalam waktu singkat. Bisa tolong berbagi surga ini dengan kami? '' Gadis biru-berpakaian adalah gembira terkejut melihat Shi Mu berada di gua ini, jejak kegembiraan melintasi matanya bersinar. Dia bertanya dengan suara yang jelas dan merdu.

Shi Mu mengangkat alisnya ragu, dan setelah beberapa saat, ia memiliki resolusi nya. Melangkah ke samping dengan cepat, ia membiarkan dua ke dalam gua, yang dengan senang hati ditaati. Sekali di dalam, gadis suci terpaku matanya ke arah Shi Mu dengan senyum animasi. Simpan untuk keributan tak terduga di luar gua, dia overtures hearding .

Sejumlah besar duri terganggu suasana yang ramah di dalam gua tanpa peringatan, dan pasang lagi rubah juga memaksa masuk ke satu gua per satu. Shi Mu dan orang laut bergegas ke pintu masuk secara bersamaan, dan dalam perjanjian diam-diam, masing-masing dijaga satu sisi pembukaan. Layar biru trisula orang laut dan api merah pisau hitam Shi Mu bekerja dalam koordinasi yang sempurna untuk mempertahankan pintu masuk .

Dengan nya Gale-Angkatan pisau Art, Shi Mu berhasil mengusir rubah mengalir. Namun, dengan lSerangan ong-jarak landak ', ia mulai merasa tegang;duri akan selalu menempel di dari setiap sudut yang memungkinkan. Anda melayani untuk ini, dan akan kehilangan itu. Sebuah contoh khas akan ini: di udara api merah berputar, dan turun mengalir mayat dibakar tiga rubah, di tengah-tengah hujan darah. Namun, saat itu, sekitar tujuh atau delapan duri akan menembus hujan darah dan menembak ke arah Shi Mu dari tiga ketinggian yang berbeda. Shi Mu kemudian harus mengayunkan pisau hitam di beberapa berubah dan menangkal setidaknya empat duri pada satu waktu. Secara bersamaan, ia akan memutar tubuhnya untuk menghindari tiga duri. Ini selalu akan menghasilkan titik lemah. Tidak berarti ia bisa bebek pukulan ketiga duri

Namun, kali ini ketika ia diberikan berdaya, dingin yang menenangkan tubuh yang tegang. Pada saat yang sama, ia menemukan dirinya lembut dibungkus dengan layar biru. Layar kemudian berdesir seperti air, dan gelombang ketiga duri melambung jauh seolah memukul di dinding. Cukup terkejut, ia merasa keringat dingin mengalir di dahinya, dan hanya setelah beberapa saat dia kembali ke realitas dan mengambil Golden Cahaya Charm. Dia diaktifkan pesona dan langsung, layar lain cahaya emas ditambahkan ke layar biru .

Tanpa penundaan, Shi Mu sekali lagi membuang suksesi bayangan hitam, melindungi pintu masuk dengan orang laut. Gadis biru-berpakaian, setelah membantu Shi Mu dengan layar biru, menunjuk karang di pintu masuk, menyebabkan sinar warna-warni untuk segera menggelar gua untuk mengikat sampai landak berikutnya. Dengan cara yang sama, landak tewas oleh tombak es tanpa sedikit kekuatan untuk berjuang .

gaya bergabung dari tiga segera diberantas landak yang kuat di luar gua. Shi Mu menghela nafas lega, dan merasa lebih percaya diri dalam berkonsentrasi pada rubah. Namun, saat berikutnya menyebabkan murid-muridnya untuk kontrak. Hanya berdekatan dengan gua, seorang prajurit sedang terperosok dalam gelombang binatang, mantelnya dinodai oleh darah, dan menari pedang putih seperti bunga teratai di sungai. Dia adalah persis sang putri!

Jelas, namun terampil pedang seni nya, kekuatannya gagal nya di wajah seperti dalam jumlah banyak musuh .

'' Silakan, Anda berurusan dengan rubah, aku akan menyelamatkan dia! '' Shi Mu mengklaim tegas dengan suara tegang.

Tanpa menunggu jawaban, Shi Mu mundur pedangnya dan mundur ke dalam gua. Orang kulit hitam-lapis baja mendengus, yang mengakibatkan tatapan dingin dari gadis biru-berpakaian. orang tidak berbicara lagi, tapi agak puas. trisula pindah lebih cepat, penyegelan pintu masuk dengan lebih bayangan .

Di dalam gua, Shi Mu menyingkirkan pisau hitam dan membuka ikatan nya ber-Memisahkan Bow dari punggungnya. Mengambil panah hitam, ia meletakkannya di string dan menarik busur luas terbuka seperti bulan purnama.

Dengan suara halus, cahaya hitam melesat keluar dari gua. Setelah kedua, rubah yang baru saja bermunculan untuk menyelam di putri ditembak melalui kepalanya, dan kekuatan raksasa melemparkannya ke belakang untuk jarak jauh sebelum berdebam turun ke tanah.

Sang putri terkejut sejenak, dan kemudian melihat ke arah mana panah datang. Dia bingung ketika pertama kali menemukan pria hitam-lapis baja di pintu masuk gua, tapi kemudian segera menjadi gembira ketika melihat Shi Mu di dalam gua. Sangat mendorong, dia pindah ke gua dengan tergesa-gesa besar .

Dengan panah hitam menemukan jalan mereka satu demi satu untuk target mereka, sang putri menemukan rubah di sekelilingnya satu tewas ditembak oleh salah satu, yang terbukti menjadi sangat melegakan. Dengan keyakinan ditingkatkan, pedangnya tumbuh lebih tajam dan lebih cepat sampai segera membawanya ke pembukaan gua .


----------------------------------------
Diterjemahkan oleh: Mo Key
Diedit oleh: Bobby
Diterjemahkan oleh XianXiaWorld

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 159