Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

🙏 Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Mohon Maaf Lahir & Batin 🙏

The Portal Of Wonderland Chapter 155

Advertisement

Bab 155 - The Green Siluman Serigala

Dalam sekejap, kedua belah pihak dari barbar telah berkumpul di alun-alun yang dikelilingi oleh batu-batu;dua kelompok kontras saling melotot provokatif. Ada rasa yang kuat dari oposisi di udara.

Setelah semua orang telah memasuki formula batu, nyanyian dinyanyikan dalam bahasa jelas terdengar dari altar. Shi Mu dan sang putri menemukan diri mereka berdiri di samping barbar damai ';mata mereka melihat ke arah mana lagu itu datang .

Di altar hitam, dukun besar Billigerd dalam keadaan terhipnotis sambil menari dengan cara yang aneh dengan cabang layu di tangan. Pada saat ini, meskipun mata keruh nya tidak mencerahkan sedikit, anggota badan tampaknya telah terbebas dari kekakuan mereka, bergerak agilely yang membuat kontras yang mencolok dengan langkah terhuyung-huyung sebelumnya. Delapan dukun berlutut di sekitar altar dengan wajah intens, lengan mereka mengangkat sementara mulut mereka bergumam beberapa doa .

Kemudian pada saat berikutnya, langit energi sekitar altar menjadi agak gelisah. Dengan altar sebagai pusat, daerah tetangga dalam radius sekitar tiga ratus meter dipengaruhi oleh ledakan energi ini. titik cahaya muncul samar dan tebal di udara, dan kemudian seolah-olah pada saat yang disepakati, semua dari mereka bergegas ke dukun besar dari segala arah seperti gelombang besar. Setelah kedatangan mereka, arus perkasa dari titik-titik cahaya yang berpusat di sekitar dukun besar mulai berputar-putar di atas kepalanya, membentuk pusaran terlihat yang mengirim energi yang kuat ke segala arah seperti gelombang deras .

Tinggi di atas di udara, awan berkumpul, didorong oleh angin, dan mengamuk seperti badai. matahari terhalang oleh awan pekat sampai kecemerlangan pedas aslinya benar-benar dihapuskan .

Sama seperti seluruh lembah menjadi keruh dan suram, dukun besar berhenti menari tiba-tiba;nya pincang beku dalam posisi yang paling aneh. Nyanyian dari delapan dukun juga bentak berhenti tiba-tiba. Namun, dalam formula batu, semua barbar berada di bawah kegembiraan besar;mata mereka menyala dengan penuh semangat .

Pada saat berikutnya, cabang keriput di Billigerd&UML;s tangan melotot dengan lampu merah, dan kemudian merilis sebuah energi kuat yang mengancam untuk melahap langit dan bumi. lampu merah menyala ke langit, dan Billigered&UML;s qi berubah menjadi satu mati-matian kuat dan suci. Pada saat yang sama, karakter ajaib hitam di bebatuan besar formula batu mulai bergema dengan cahaya merah .

Shi Mu terkejut melihat adegan pikiran-meniup, serta oleh dukun besar&UML;s kekuatan sejati. Jadi semua waktu orang tua telah bersembunyi kemampuannya! Kekaguman rahasianya, Shi Mu terganggu oleh hangat yang tak terduga di dadanya. Kaget, ia menyelipkan tangannya ke dalam bajunya. Pada saat yang sama, gadis di gaun biru berdiri berlawanan Shi Mu juga merasakan sesuatu seperti mata yang indah menembus kerumunan sampai mereka mendarat di Shi Mu&UML;s wajah. Tiba-tiba, wajahnya bersinar dengan tremor kenikmatan. Dia membuka mulutnya, seolah hendak mengatakan sesuatu, tapi dicegah ketika patch besar lampu merah tiba-tiba mengalir turun dari udara dan menyelimuti semua orang .

Ketika lampu merah menghilang sama sekali, itu adalah ketenangan suram yang memerintah daerah. Kedua lembah dan formula batu itu kosong .

......

Ketika ia datang ke, Shi Mu menemukan dirinya dalam ruang gelap gulita hanya terganggu oleh tembakan yang tidak teratur cahaya kabur yang mengingatkan salah satu meteor di langit malam. Tubuhnya melayang dalam gelap, seperti daun jatuh di udara. Dia benar-benar sepi di ruang tanpa pijakan .

Tapi meyakinkan, ini negara gantung-in-the-air tidak bertahan. Setelah beberapa waktu, ia merasa tubuhnya ditarik ke bawah oleh kekuatan sangat perkasa, dan di depan matanya, segudang bintang berkilauan di langit. Kemegahan tontonan silaunya, dan kemudian dengan kecerahan tiba-tiba dan kebisingan telinga-memekakkan telinga, tubuhnya memukul keras pada sesuatu yang kasar. bahunya merasa sakit pedas. Sambil menghisap kembali menghirup udara dingin, ia berusaha berdiri.

Pemandangan di depannya akhirnya menjadi jelas sekali lagi. Sejauh matanya bisa melihat, itu adalah hutan lebat yang berdiri di depannya. Pohon-pohon yang luar biasa tinggi dan perkasa, dan orang bisa melihat ratusan dari mereka menjulang dengan dedaunan berat dan mewah yang menutupi langit. Di tanah, semak-semak dan semak-semak dan rumput tumbuh dalam rumpun: gambar semangat
.
Shi Mu mengambil napas dalam-dalam, dan merasa paru-parunya penuh dengan pasokan yang kaya energi surgawi. Meskipun ia telah mendengar banyak tentang portal serta dunia di dalamnya dari dukun Yanya dan Minh Tu, itu benar-benar berbeda ketika ia benar-benar di tempat kejadian .

Setelah perendaman penuh dalam dunia baru ini, ia kembali matanya tertarik, danmenyapu lingkungan dengan sepasang orang waspada. Tangannya mencengkeram pisau hitam ketat .

Semuanya tampak tenang dan normal .

Dia kemudian menghela napas lega, dan kemudian mengeluarkan patch menyembunyikan menguning yang ia terima dari Minh Tu. Itu adalah peta kasar ruang. Dia melihat sekeliling, dan kemudian naik ke pohon terbesar dalam penglihatannya. Dalam sekejap, ia telah tiba di atas di mana ia memperoleh sudut pandang untuk memiliki panorama daerah sekitarnya .

Sekarang ia memiliki gambaran kasar bahwa/itu ia berada di sebuah hutan lebat terjepit oleh dua gunung. Di tangan kanannya adalah hutan bahkan lebih padat, sedangkan di sebelah kirinya, tanah runtuh dan membentuk bidang dataran rendah, di samping yang berbohong sebuah danau yang tenang. Shi Mu berkonsultasi peta dan segera menemukan bahwa/itu ia berada di bagian tenggara dari dunia.

Shi Mu tenggelam ke dalam merenung, dan meskipun wajahnya tampak setenang biasanya, matanya merenung bingung .

Peta ini hanya menunjukkan area terbatas yang telah dicari sebelumnya, dan disebut wilayah pinggiran ruang. Di ujung utara peta ditandai sungai raksasa yang melintasi dunia dari timur ke barat. Tanah di utara sungai bernama Land Tengah .

Dari apa yang telah dipelajarinya, lingkungan Tanah Tengah jauh lebih berbahaya daripada wilayah pinggiran, meloncat-loncat di binatang buas dari tingkat Xiantian. Meskipun barbar telah membuka kali terhitung Portal dalam sejarah mereka, Tanah Tengah hanya telah dikunjungi oleh barbar Xiantian berani;Oleh karena itu, informasi tentang daerah tetap kurang, meskipun tidak ada. Kedalaman Tengah Land disebut Central Area ruang ini, hanya yang telah dikunjungi oleh beberapa Earth kelas holy barbar yang mengaku bahwa/itu ada sejumlah besar binatang buas di atas level mereka sendiri, membuat daerah yang benar-benar primordial dan buas. Tentang seberapa besar ruang ini dalam gerbang itu, tak ada yang tahu;mereka bisa katakan adalah bahwa/itu itu tak terbatas, dan bahwa/itu tidak ada yang pernah mencapai akhir.

Shi Mu diikuti matanya ke arah utara. Dia tahu dengan jelas bahwa/itu target primal dalam perjalanan ini adalah untuk berburu ular berbisa beberapa berkepala atas Xiantian Level, yang mensyaratkan sebuah perjalanan yang tak terelakkan ke kedalaman Tengah Land.

Berpikir ini, ia menelusuri garis keturunannya dari pandangan, melompat turun dari pohon seperti kera, dan cepat dibuat untuk utara.

Ruang dalam gerbang meluap dengan energi surgawi, kaya dalam semua jenis langka. Dia tidak melakukan perjalanan jauh sebelum ia menemukan beberapa jenis herbal surgawi jarang terlihat di dunia luar. Sejalan dengan itu, binatang buas menyamai herbal jumlahnya, membuatnya mempertimbangkan pro dan kontra sebelum akhirnya menyerah untuk memilih beberapa tumbuhan dalam jangkauan sementara sebagian besar berkonsentrasi dalam mendorong pada dengan perjalanannya. Setelah semua, ia tidak bisa tinggal di wonderland ini selamanya, batas waktu hanya sepuluh hari.

Setelah satu jam, Shi Mu datang ke jembatan batu alam. Berdiri di salah satu ujung itu, hijau serigala raksasa setidaknya tiga meter panjangnya menghalangi jalannya di ujung lain. jembatan tidak bisa dihitung satu panjang, paling lima puluh meter atau lebih, tapi melayani untuk menghubungkan dua tebing yang lain hanya bisa dihubungkan oleh sebuah jalan lingkar yang akan mengambil setidaknya setengah waktu satu hari .

'' The Green Iblis Serigala! '' Shi Mu melihat serigala raksasa atas dan ke bawah, bergumam pada dirinya sendiri. serigala itu pasti dalam menilai perdana dengan tubuhnya berotot dan surai lebat dan cerah. Bahkan itu tanduk hijau di kepalanya. Mereka besar dan mata merah yang menatap sengit di Shi Mu.

Mungkin mata takut Shi Mu yang terusik serigala, mengirimnya ke melolong kejam dan menukik ke bawah pada Shi Mu dengan cakar jahat. Bergerak dengan kecepatan luar biasa dan kelincahan, menggigit Shi Mu&UML;s leher dengan mulut terbuka lebar, mengembuskan kepulan angin amis. Gading yang setajam belati.

Shi Mu tersentak tubuhnya ke samping dan saat berikutnya, menghilang ke udara tipis. Setan serigala hijau tiba-tiba kehilangan target. Tapi sebelum itu berbalik, Shi Mu telah muncul kembali di punggungnya, wajahnya gentar, dan menekan dengan keras ke kepala serigala. tinju mengambil warna biru giok-seperti, bersinar seperti batu .

Sebuah gedebuk kusam terdengar keluar;tinju telah menemukan jalan ke tengkorak serigala. Sebuah kekuatan yang mengerikan seperti itu dari batu jatuh, menyerang kepala serigala dengan celah. Akibatnya, tubuh besar dan kuat dari hewan itu throwm mundur ke udara dan kemudian jatuh ke tanah.

Sebuah petunjuk dari kejutan melintasi mata Shi Mu. serigala itu paling dalam tahap tengah tingkat Houtian, tapi nya penuh kekuatan Batu-Berita Fist hanya retak tengkorak. Itu seharusnya berakhir hidupnya dalam satu pukulan .

Tetapi jika barbar hadir di tempat kejadian, ia akan berada di bawah kejutan besar. The Green Setan Serigala memiliki reputasi sebagaisekokoh logam, terutama untuk tengkorak. Tidak pernah memiliki barbar berusaha untuk membunuh serigala tersebut dengan menghancurkan otaknya.

Setan serigala mengeluarkan erangan yang menyakitkan, dan kemudian melompat ke kakinya. Mata membesar dalam kemarahan, dan tanduk di kepalanya melintas dengan lampu hijau .

Tiba-tiba, arus listrik hijau selama tinggi setengah manusia normal menembak keluar dari tanduk dan melintas menuju Shi Mu dengan kecepatan kilat. Shi Mu, yang tampaknya telah disiapkan untuk serangan mendadak ini, meludahkan bola napas putih yang bentrok dengan arus listrik hijau.

Ledakan! Kedua meledak secara bersamaan dan mati. Tapi sebelum udara kembali kejernihan, sebuah bayangan hitam telah melesat keluar dari kekacauan dan menembak ke arah jantung serigala - tidak diragukan lagi, itu adalah pisau hitam
.
percikan darah! Meskipun monster telah mencoba untuk bebek, itu hanya setengah-berhasil itu;satu kaki depan ditikam, pendarahan hebat. Shi Mu merebut kesempatan untuk melangkah ke serigala&UML;s sisi, dan kemudian menendang pinggang dengan kakinya yang keras seperti baja .

serigala dikirim terbang mundur, dan kemudian berdebam ke tanah;tulang pinggang yang sudah retak dan berkerut. Ini melolong kesakitan, berjuang di tempat. Tapi Shi Mu terus menyerang dengan pukulan yang kuat di kepala serigala. Kali ini, gagal untuk bertahan hidup hujan badai dari tinju, dan kepalanya retak seperti melon;otak mengalir keluar seperti sungai merah dan putih. erangan yang besar monster tersentak pendek, dan tubuh besar yang berhenti berkedut akhirnya .

Sebuah bola cahaya hijau ukuran kepalan muncul melayang di atas kepala pecah, dan gambar miniatur kabur dari serigala mengintip melalui cahaya. Shi Mu tertarik dengan bola lampu. Dengan wajah penasaran, ia mengambil sebuah tas yang terbuat dari kulit merah yang ia diperoleh dari Sacred Istana Salju. Beberapa karakter jelas dari ilmu hitam ditulis di permukaan tas untuk menutup roh binatang '. Shi Mu menanamkan beberapa kekuatan sihir ke dalam tas, dan segera melotot dengan cahaya, dan kemudian menarik bola lampu hijau ke dalamnya .

Shi Mu mengangguk, puas, dan mengambil pisau hitam untuk memotong tanduk serigala mati off. serigala itu bukan yang kuat, secara teknis, tapi tanduk adalah bahan yang berharga untuk membuat senjata magis. Menimbang bahwa/itu bau darah dapat menyebabkan masalah lebih lanjut, Shi Mu menendang mayat dari jembatan dan kemudian melanjutkan kembali perjalanannya di terburu-buru. Ke utara. Nonstop.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 155