Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Promosi : Baca Semua Novel Qidian International

The Portal Of Wonderland Chapter 153

Advertisement

Bab 153 - The Great Shaman

Kebakaran semangat pucat goyah di mata Silk ini. Sekali lagi, itu merunduk tombak putih pada kecepatan yang lebih tinggi. Adegan seperti diulang beberapa kali;setiap kali, Silk mampu meningkatkan kecepatan ke tingkat yang lebih tinggi meskipun ada selalu durasi pendek antara setiap serangan. Akhirnya, kerangka raksasa kehilangan kesabaran, dan kemudian beralih senjata yang dari tombak untuk cambuk yang tampaknya ekor beberapa hewan. Dengan celah cambuk, beberapa bayangan putih digulung melolong ke Silk.

Sutra mengadopsi teknik yang sama untuk menghindari cambuk masuk, meninggalkan banyak afterimages dalam gerakan flash. Namun, kali ini cambuk tulang berbalik setengah tiba-tiba, mengejar afterimages Silk ini seperti naga mengintai mangsanya.

Silk baru saja memantapkan dirinya sendiri dan hampir tidak mampu mengambil langkah selanjutnya ketika cambuk, dalam pengejaran tersebut, telah mendekati. Seperti bunga berkedip ke mekar, cambuk bentak. Dalam kedua, itu terjalin sendiri sekitar kaki Silk ini, tieing itu kokoh di tempat.

Sutra berjuang mati-matian, tapi hanya sia-sia. Its semangat api menyala gugup panik. Kerangka raksasa membuka mulut besar, meskipun tanpa suara;tampaknya akan tertawa penuh kemenangan. Kemudian dengan bentangan tangan kanan, kerangka raksasa menyambar Silk up dan sekaligus melemparkan tombak ke arah kepala Silk ini.

Tepat pada saat ini, Silk berhenti berjuang, dan kemudian membuat suatu tindakan mengerikan! Dengan cepat, kepalanya miring ke samping, dan kemudian secara sukarela menyodok keluar untuk menemui tombak!

Peng! Dengan suara keras tombak tulang pecah menjadi potongan-potongan, sedangkan kepala Silk tetap utuh! Kerangka raksasa dihentikan terkejut, memberikan Silk kesempatan untuk membalas. Menarik keras pada cambuk, Silk thrusted menuju kerangka raksasa, mengetuk kepalanya terhadap lawannya dengan ledakan kecepatan.

Retak! tengkorak raksasa kerangka ini telah langsung hancur;remah-remah melayang deras dan tidak teratur ke udara. Di tengah debu dan asap, bola lampu hijau terbang keluar. Sutra melompat dan menarik napas cahaya di Segera lampu hijau pucat mata tumbuh samar kuat ..

Sutra dibuat jatuh di udara dan mendarat di tanah cekatan. mulutnya membuka dan menutup beberapa kali, kemudian dengan tenaga itu menepis cambuk tulang tanpa banyak kesulitan. Dalam angin melolong, Silk berbalik kembali ke lembah di mana pertempuran bingung masih berlangsung.

......

Dalam batu datar dekat Istana Biru Gigi .

Shi Mu sedang duduk bersila di tempat tidur, matanya agak melorot. Setelah waktu yang lama, cahaya kembali ke matanya saat ia pulih dari trans murung, menghela nafas .

Tak pernah terpikir olehnya bahwa/itu hal itu adalah sulit untuk mengangkat kutukan. Jadi ternyata bahwa/itu ia selalu meremehkan kutukan, yang sekarang muncul hampir mustahil untuk menaklukkan. Lalu kenapa dia datang jauh-jauh ke sini, ke gunung suci, melalui semua jenis kesulitan! Untuk apa, jika semua usaha sia-sia!

Namun, dia tidak pandai mengakui kekalahan;dia harus melihatnya sampai akhir.

Shi Mu menggeleng dalam upaya untuk mengusir semua kecemasan yang telah menggerogotinya. Dia mengambil waktu sejenak untuk mengembalikan kedamaian pikirannya, maka menelan pil Bone-Melanggar bekerja Seni Gajah Surgawi. Mata tertutup, dia lupa dirinya dalam disiplin diri.

Setelah waktu yang lama, Shi Mu runtuh dengan teriakan pahit. Dari terdalam dari rohnya datang cocok dari nyeri tajam yang hampir merobek hatinya terbuka. Dia tenggelam dalam kejang-kejang, dan wajahnya pergi pucat .

Secara bertahap, ia ditekan rasa sakit, dan kemudian berjuang untuk berdiri dengan gigi terkatup. Saat ini, ia telah basah dengan keringat dingin. Ia merobek pakaiannya terbuka, membawa mereka off, dan kemudian dengan cepat meraih giok labu biru di tempat tidurnya yang ia menuangkan cairan biru ke tangannya dan kemudian diterapkan ke kulitnya. Segera, kesejukan yang tersebar di seluruh tubuhnya, menghibur tulangnya .

Setelah sekitar lima belas menit, lampu merah di sekitar dadanya mereda akhirnya, meninggalkan cincin samar melayang di atas tato ular tersebut. binatang itu tampaknya telah hidup kembali, menggeliat perlahan.

Wajah Shi Mu itu pucat dan kuburan. Sampai sekarang, kekuatan darah viper unicorn itu telah berkurang, dan pada saat ini, hampir habis. Setiap beberapa hari kutukan akan pecah, dan amat sangat, juga dengan interval semakin kecil.

Namun, masalah utama saat ini adalah bahwa/itu darah ular unicorn berlari keluar. Di pikiran, alis Shi Mu diselimuti kekhawatiran.

......

Pada saat yang sama, di Sacred Istana Salju.

Ruang konferensi seluruhnya terbuat dari batu putih itu sangat luas dan dinding memiliki semua jenis tengkorak hewan tergantung pada mereka,dding sebuah kekasaran untuk suasana di dalam .

Di kedalaman lorong, meja batu hitam panjang yang luar biasa berdiri sangat eye-catching. Di belakang meja panjang, seorang santo barbar sedang duduk bersila .

Dalam segala hal ia tampak agak pikun nya. Kulit pria tua itu layu itu silang-menyilang dengan kerutan, tampak seperti lanskap penuh dengan jurang dan selokan. Pasangan mata yang keruh dan tak bernyawa, seakan hilang dalam tidur abadi. tangan kanannya memegang kruk yang tampak hampir usianya, seperti cabang keriput .

Sebelum meja hitam, delapan barbar dalam berbagai gaya pakaian berdiri di dua kelompok, terlibat dalam pertengkaran yang mungkin meningkat menjadi perang setiap saat.

Di sisi kiri, barbar setengah baya dengan mata bersinar seperti lonceng melangkah maju, menunduk ke orang tua di belakang meja, dan kemudian meledak berteriak dengan busa di mulut, '' Ini adalah kesempatan surga-dikirim tidak terjadi dalam seratus tahun! Apa yang kalian tunggu! Sekarang surga adalah di pihak kita! Setelah kami bergabung dengan orang-orang laut, babi-babi manusia tidak bisa lagi menghentikan Perang Suci kami! Pada saat itu, kita akan naik di tanah subur kita selalu memimpikan! Besar Dukun, silakan menjamin aliansi ini '' !

'' Huh! Anda Bulls Brutal dilahirkan pembunuh tanpa ampun! Dekat terlihat binatang! Siapa yang Anda pikir laut penghuni yang? Mereka lebih kuat dari kami dan manusia! Jika kita membuat aliansi dengan laut penghuni, setelah mereka mengalahkan manusia, kita akan menjadi target mereka berikutnya! Kami Feathers Emas sangat menentang usulan gila ini! '' Sebelum dukun besar di belakang meja bisa berbicara, sesepuh barbar di sisi kanan langsung protes. Tiga bulu keemasan di rambutnya bergetar penuh semangat.

'' Hehe, berhenti menggonggong di bulan, dukun Jin. Di mana kita hidup? Besar gurun! Saya tidak berpikir orang-orang laut ingin suatu tempat. '' Sama seperti suara sesepuh emas-berbulu jatuh, lain barbar tua di seberang nya ketus. Matanya menyipit seperti ular baik, dan di tangannya adalah penopang ajaib terbuat dari tulang merah .

'' Bagaimana Anda Api Ular tahu laut penghuni 'niat?' 'Dukun Jin melemparkan orang tua tatapan keras.

'' Yah, bagaimanapun, suku kami membantu mendapatkan tiga provinsi benteng Qi dalam perang suci ini! Dan provinsi yang paling tandus, dengan kehilangan ratusan prajurit pemberani kami! Apa yang Anda katakan tentang itu? Sekarang kita disajikan kesempatan terbaik untuk mendapatkan tanah subur yang tak terhitung jumlahnya, dan apa yang kalian katakan tentang itu? Jika kita melepaskan kesempatan ini, apa yang Anda katakan kepada jiwa-jiwa pemberani yang telah mengorbankan hidup mereka untuk kita '' Seorang barbar setengah baya dimarahi Shaman Jin marah !.

Di sisi berlawanan, seorang dukun tua di rok hijau dinyalakan oleh sanggahan ini, tapi sebelum ia membuka mulutnya, barbar tua dari suku Api Ular angkat bicara, '' Semua orang, tolong dengarkan saran saya. Mari kita bersekutu diri dengan orang-orang laut, dan - tenang - ketika kami mendirikan perjanjian aliansi, kita dapat menambahkan lampiran yang masing-masing pihak mengambil daerah sendiri diduduki. Ini ditetapkan, orang-orang laut pasti akan me-mount serangan besar-besaran terhadap manusia. Pada saat itu kita dapat pasukan massa di sepanjang garis depan, tetapi tidak mendapatkan bergerak pada. Karena kami akan mengirimkan utusan untuk berbicara dengan manusia. Kami menawarkan gencatan senjata, dan mereka harus menyerahkan jumlah besar ketentuan. Jika manusia bisa melihat alasan, kita akan menghentikan pasukan dan mengulur waktu kita. ''

Ini mengatakan, orang tua sipit memberi jeda tujuan sebelum ia melanjutkan dengan sinis, '' Kemudian, ketika manusia bodoh menggeser kekuatan utama mereka untuk berkonsentrasi pada pertempuran dengan orang-orang laut, kita akan memanfaatkan diri dari kesempatan ini untuk masuk, mengambil banyak tanah kita sendiri. Pada saat itu, dengan usus buntu, orang-orang laut hanya bisa menyimpan keluhan mereka kepada diri mereka sendiri. ''

ide cerdas seperti memenangkan tepuk tangan tak henti-hentinya dari tiga dukun yang lain dari suku yang agresif, wajah mereka bersinar dengan visi kemenangan yang masuk mereka. Di tengah bertepuk telinga memekakkan telinga, dim berpandangan dukun besar menyipitkan matanya lamban dan menguap dengan wajah tidak tertarik sama sekali.

'' Ingin bermain api, ya? Anda bodoh kacang perang! Mengapa Anda berpikir tujuh sekte dari manusia dapat bertahan hidup ratusan tahun? Mereka memiliki dasar yang kuat mereka! Bahkan jika manusia kehilangan banyak tanah, tujuh sekte masih akan memiliki tempat mereka! Namun, jika kita tidak hanya menyinggung laut penghuni beberapa hari, tetapi juga memiliki manusia sebagai musuh bebuyutan kami, apa yang harus kita lakukan? Terjepit di antara dua ras yang membenci kita ke inti! Apakah Anda memiliki kepercayaan diri untuk mengekstrak diri kita dari serangan menjepit? '' Shaman Yanya mendengus menghina.

Kemudian di samping dukun Yanya, dukun lain dalam gaun hijau berbicara tanpa tergesa-gesa, '' Anda suku yang agresif jauh dari laut, sehingga Anda tidak pernah mencicipikekuatan laut penghuni. Kami suku damai hidup di laut selama beberapa generasi, dan dengan demikian tahu kekuatan mereka. Mereka mengganggu kita sangat! Bagaimanapun, suku Naro kita tidak akan pernah bergabung dengan aliansi dengan laut penghuni. ''

''Betul! Tahun yang lalu, penghuni laut menyatakan gencatan senjata dengan manusia, tetapi apa yang terjadi kemudian? Mereka mengabaikan perjanjian, dan meluncurkan perang sewenang-wenang. ras seperti tidak boleh dipercaya! '' A dukun hitam-frocked di terjauh dari sisi kanan bergema. Di lehernya adalah kalung tengkorak .

'' Orang-orang laut tidak bisa disalahkan! Ini manusia yang memainkan trik kotor! Mereka pergi memancing di laut! '' The dukun dari suku Banteng Brutal membuat confutation segera, melotot marah. Ini mengatur kemarahan mendidih dari kedua belah pihak akhirnya meledak;pada dukun saat delapan suku menjadi terjerat dalam pertengkaran tak berujung.

Setelah beberapa waktu, dukun Yanya mengerutkan kening tidak setuju, melambai lembut untuk tiga rekannya. Segera dukun dari sisi damai berhenti berdebat .

Dukun Yanya melangkah maju, memberi hormat dukun besar di belakang meja dan berkata dengan sungguh-sungguh, '' Tolong beri kami keputusan final, besar dukun, yang harus kita bicara damai dengan manusia! ''

'' Tolong beri kami keputusan final, besar Dukun, yang harus kita membuat aliansi dengan laut penghuni! '' The dukun bell bermata suku Banteng Brutal diikuti fashion segera.

Semua yang lain juga tenggelam dalam keheningan diam-diam, semua berbalik mata mereka hamil ke dukun besar. Namun, untuk mengejutkan mereka, dukun besar menutup matanya seperti seorang ayah terganggu mencegah tampilan kekanak-kanakan dari anaknya yang merengek dia untuk pistol mainan.

Dukun saling memandang heran, tapi tetap sabar diam dalam perjanjian diam-diam. Dukun Yanya dan pesaing juga terus postur membungkuk mereka, wajah mereka bebas dari tanda-tanda ketidaksabaran.

Kemudian setelah lima belas menit penuh, tangan orang besar itu layu pindah, hampir tak kentara. Tua, mata berkaca-kaca membuka celah setelah beberapa perjuangan. Melihat ini, dukun Yanya dan dukun Mo bersaing memohon lagi.

'' Baiklah, jangan berdebat, kalian semua. Sekarang saya telah membuat keputusan. Kedua belah pihak sama memilih lima puluh prajurit totem bawah tingkat Xiantian untuk memasuki Portal Brave Laskar untuk berburu binatang. Kemudian, berdasarkan tingkat dan jumlah binatang diburu, saya akan memutuskan pemenangnya. Batas waktu sepuluh hari. '' Pada panjang, dukun besar Billigerd mengumumkan tekadnya cukup lambat.

Ini mengirim delapan dukun menjadi diskusi panas yang berpusat di sekitar keraguan mengapa dukun besar ingin membuka portal menjelang waktu konvensional .

Portal Brave Laskar mengarah ke ruang tertutup yang luas: cadangan untuk kehidupan kuno. Oleh karena itu, meluap dengan energi surgawi dan menjadi melimpah di berbagai binatang buas yang sudah punah di dunia luar. Untuk barbar yang tinggal di gurun tandus, ruang ini hampir gudang raksasa segudang harta. Meskipun, membuka pintu gerbang depan waktu ditunjuk akan merugikan kepentingan setiap suku - tidak heran semua dukun meskipun pihak mereka merasa tidak nyaman terhadap putusan ini
.
Tetapi wajah tanpa ekspresi dari dukun besar berbicara untuk situasi akhir. Oleh karena itu, mereka tidak berbicara lagi, tetapi sebaliknya, mulai menghitung peluang sukses mereka .

Segera, dukun dari sisi agresif bersinar dengan bangga, sedangkan yang damai tampak agak frustasi .

Tentu, suku damai diwarisi kurang darah dari barbar raksasa kuno, sehingga mereka jatuh di belakang kerabat agresif mereka dalam kekuatan tempur mereka. Tampaknya jelas bahwa/itu kemungkinan besar terhadap mereka.

''. Sea-penghuni dan manusia masing-masing dapat mengirim dua prajurit ke pintu gerbang untuk membantu sisi masing-masing '' Melihat bahwa/itu orang banyak sudah tenang, dukun besar ditambahkan perlahan-lahan .

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 153