*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 147

Bab 147 - Sebuah Encounter

Gadis di jaket merasakan bahaya di belakangnya, tahu bahwa/itu itu sia-sia untuk bertahan dengan upaya untuk melarikan diri. Ditentukan, ia menarik pada tali kekang dan turun kuda tiba-tiba.

Ketika ia berbalik untuk menghadapi pengejar, ada tanda emas sudah di tangan kirinya;itu bersinar dengan karakter ajaib bertitik tebal. Dia bekerja qi nyata dan lapisan tipis cahaya keemasan mulai muncul di permukaan token.

Dalam waktu singkat, ular hijau mungil telah menarik dekat, dengan selang waktu kurang dari tiga meter di antara mereka. Gadis itu tetap bergeming dan diaktifkan token dengan semua qi sebenarnya. Tak jelas, karakter Cina '' Qiu '' - yang berarti untuk memikat - muncul melayang di atas token 
.
Mata hijau ular melintas. Itu hanya akan worm jalan ke dada gadis itu sampai lampu hijau tiba-tiba bersinar di depan dada gadis itu. Ternyata bahwa/itu perhiasan dari batu giok hijau ia telah memakai di lehernya, telah bursted terpisah dan membentuk penutup lampu hijau berkilauan yang membungkus tubuhnya. Sebuah kayu aroma yang mendalam segera merasuki udara.

Ledakan! ular mengetuk terhadap penutup cahaya. Akibatnya, shimmer penutup ini redup, dan ular itu kemudian dikurangi dalam ukuran - sekarang hanya sekecil ibu jari. Bahkan saat terluka, ular hijau tidak kendur dalam tugasnya sedikit pun;itu terus menggigit pada gadis itu dengan lidah yang bercabang sementara mendesis mengancam.

Hasilnya adalah keluar dari harapan gadis itu - ia dianggap bahwa/itu dampaknya akan membunuh binatang itu. Ada secercah gugup di matanya, tapi masih dia bereaksi dengan cepat;tangan kanannya meraba-raba di pinggangnya. Di tengah flash putih, pedang melesat hingga memenuhi ular masuk. Ketika dua bentrok, flash putih pedang tiba-tiba melonjak dan menghasilkan kepingan salju yang tak terhitung jumlahnya yang mengambang di udara .

tubuh ular itu segera tertutup es tajam. pedang dikejar, memotong melalui air.After dentang pedang, ular bursted menjadi potongan-potongan es yang tak terhitung jumlahnya dan menghilang. Sebuah qi nyata anehnya kuat melonjak ke dalam tubuh gadis itu melalui pedang, memutar perutnya terbalik. Rasa sakit melahirkan di atas nya tak tertahankan, menyebabkan dia membuka mulutnya dan meludahkan darah. Wajahnya menjadi pucat seperti selembar kertas .

Namun, karakter Cina '' Qiu '' telah tumbuh sepenuhnya dimengerti pada permukaan token emas.

Pada saat yang sama, di atas danau .

Pria bertopeng tampak agak terkejut oleh pemuda bernama Leng ini pengorbanan diri serta kekuatan gadis itu untuk menolak salah satu pukulan nya. Namun, ia segera tenang kembali dan dengan sinis, ia sekali lagi mengangkat cambuk hijau di tangannya .

Sementara itu, General Zhang menghancurkan ular yang ditargetkan kepadanya pada biaya satu lengan dan kapak bergagang panjang nya. kapak telah meledak. Sama seperti dia untuk mengambil nafas cepat, dia melihat cambuk meningkat di tangan pria bertopeng itu. Fury membara di mata General Zhang dan ia berteriak putus asa, '' Kau cari mati! ''

Seketika, udara di sekitar Umum Zhang berdesir tampak;itu qi sebenarnya diiradiasi. Dalam sekejap, ia menempuh jarak panjang sekitar tiga puluh meter dan menerkam pria bertopeng. Bersamaan, tinju darah merah raksasa dibentuk oleh qi sebenarnya menekan keluar berat.

Pria bertopeng tidak pernah menyisakan lihat General Zhang. Dia membalik cambuk, berkelok-kelok di sekitar umum di udara seperti viper yang kuat. cambuk diperketat dan dengan suara yang membosankan, tubuh jenderal meledak, menyebabkan bunga darah mekar di udara. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berteriak.

Setelah kematian Jenderal Zhang, tinju qi nyata yang terkandung sekuat tenaga, tersebar sedih dengan booming keras .

Pria bertopeng berbalik mata yang tajam untuk sang putri di dekatnya. Dia kemudian mengangkat satu tangan, menunjuk ke arahnya, dan menembak titik cahaya keemasan .

Namun, saat ini, ia merasakan sakit-firasat. Sebelum dia tahu itu, udara di sekelilingnya berdesir keras, dan ribuan benang emas muncul dari udara tipis yang berkelok-kelok ke dalam sangkar emas yang memenjarakannya. Pria bertopeng hanya merasa matanya dibutakan oleh lampu emas mencolok sebelum ia menemukan dirinya kehilangan semua koneksi ke dunia luar.

Marah, ia menyebar penutup lampu hijau, mencoba untuk meledak sangkar emas. Ledakan! Suara gemuruh terdengar. Karakter magis seluruh kandang berkilauan dan kandang gemetar keras. Namun, tidak ada tanda-tanda kerusakan.

Pria bertopeng masuk ke mengamuk dan paksa membalik cambuknya. Dalam waktu singkat, selusin ular hijau muncul lagi, mengetuk terhadap kandang dari dalam. Ini gagal, tapi kemudian ular mulai bergabung ke dalam kandang, masing-masing menghasilkan ledakan keras. Sedikit demi sedikit, sangkar emas akhirnyakehilangan luster. Setelah setengah penuh jam berlalu dan semua ular hijau telah menghilang, kandang akhirnya pecah dengan kecelakaan keras, meninggalkan titik lampu kristal mengambang di udara.

Dengan demikian, pria bertopeng membebaskan diri dari kandang. Namun, dia tidak dalam suasana hati yang senang karena gadis di jaket telah lama menghilang dengan kudanya. Apa jengkel dia lebih adalah bahwa/itu, ia harus telah menerapkan sihir rahasia untuk menghilangkan jejak.

......

Di gurun suram, matahari seperti biasa memanggang tanah, menghasilkan suhu membakar yang pasti akan menyebabkan daging mentah mendesis di bumi berpasir. udara juga berdesir karena panas terik .

Seorang pria jangkung yang telah ditutupi dirinya sepenuhnya dalam jubah abu-abu, menunggangi Empat Odd sementara memajukan dalam arah tertentu. Meskipun terlihat besar dan kuat, Empat Odd dapat membuat langkah panjang tiga meter setiap kali jatuh kuku ke dalam pasir. Oleh karena itu, mereka maju pada kecepatan tinggi, menyebabkan pemandangan di jalan yang akan terus pensiun dari pandangan mereka cepat - yaitu, jika ada perubahan pemandangan
.
Tiba-tiba, pria di Four Odd menegakkan punggungnya dan menarik tali kekang. hewan segera datang untuk berhenti, mengangkat kepala cerdas untuk melihat tuannya sementara mengeong lovably.

Pria itu ditemukan jubahnya, mengungkapkan wajah muda dan tampan. Ini pasti Shi Mu.

Dia menyipitkan mata sedikit, ternyata murid emasnya untuk memeriksa tanah, dan kemudian mendongak ke kejauhan .

Setelah beberapa pemikiran, ia memberi kendali brengsek dan berkata, '' Untuk Tenggara. ''

Empat Ganjil tampaknya telah mengerti kata-kata tuannya, dan berbalik menuju arah yang benar.

Satu jam kemudian, sebuah oasis menengah dengan pohon-pohon yang menghijau muncul di depan mereka. Beberapa pohon bahkan melahirkan sejumlah kaya buah tampak lezat. oasis yang memiliki kolam renang yang cukup besar;permukaan menjadi sehalus cermin .

Shi Mu, menjadi sangat senang, mengangguk .

'' Meow, meong! '' Empat Aneh juga bersorak saat melihat oasis dan kolam renang, mengeong bahagia sementara mempercepat laju. Tak lama, mereka tiba di tepi danau. Makhluk bahagia membungkuk untuk minum sendiri untuk isi hati-nya;ekornya desah cepat.

Shi Mu juga berjongkok di tepi danau, meraup air hangat untuk minum dengan tangannya. Kemudian ia mengambil kantin dan mengisinya.

Beberapa waktu berlalu sebelum ia berdiri dan menatap kosong di danau yang tenang.

Sudah sebulan sejak ia meninggalkan orang-orang dari Black Raven Tribe. Selama periode ini, ia akan berlatih pada siang hari dan melakukan perjalanan pada malam hari. Berkat untuk anggur yang telah membuat Sand Sun sebelumnya, dengan kandung empedu ular kuning, ia membuat terobosan halus dalam pelatihan dari Heavenly Gajah Art, mencapai tingkat keenam tanpa banyak kesulitan. Akibatnya, tubuh fisiknya telah dikeraskan sampai batas lanjut. Begitu dia bisa membuat semua jalan ke tingkat ketujuh, ia secara resmi akan memasuki tahap akhir dari tingkat Houtian.

Saat menekan materi, adalah untuk menemukan Snake Suku yang Memecat secepat mungkin sehingga dia bisa belajar seni Totem mereka. Dilihat dari frekuensi di mana tato ular menyerang dadanya, Shi Mu menyadari bahwa/itu kekuatan darah viper unicorn harus telah memudar. Inilah sebabnya mengapa ia bergegas menuju Snake Tribe yang Memecat tanpa berhenti selama beberapa hari terakhir, hampir tanpa istirahat pada malam hari, untuk tujuan tunggal mencapai tujuannya secepat mungkin. Dia akan meninggalkan tindak lanjut masalah - seperti, bagaimana berurusan dengan suku dan memaksa mereka untuk mengajarinya rahasia Totem art - ketika ia setidaknya tiba di suku .

Namun, wajahnya tiba-tiba berubah, dan telinganya diaduk waspada.

Ada datang rantai clangs samar di depan oasis, terdengar seperti pertempuran sengit yang terjadi .

Shi Mu berkonsentrasi pada suara, cekatan menarik pisau hitam dan ber-Piercing Bow dari belakang Four Ganjil. Diam-diam, ia tergelincir ke medan perang.

Suara-suara menjadi semakin keras saat ia semakin dekat. Dia mendengar teriakan marah dan teriakan pahit barbar.

Setelah melalui kehutanan, kliring besar datang ke tampilan. Dia menyembunyikan diri di balik semak dan mengintip melalui celah-celah.

Ada sekitar tujuh atau delapan barbar berjuang keras dengan seorang gadis di jaket. Dentang pedang dan pisau telah melakukan perjalanan dari sini. Shi Mu berbalik murid emasnya untuk mengamati kondisi pertempuran. Tiba-tiba, ia tersentak kaget. Gadis di jaket itu sengaja menyamar sebagai barbar! Dia pedang seni halus dan banyak detail bernuansa di gerakannya, semua menyarankan bahwa/itu dia adalah seorang gadis manusia seratus persen.

Shi Mu harus mengakui bahwa/itu kamuflase nya nearly sempurna dan dia tidak akan menyadari jika bukan karena penglihatan super itu.

Gadis itu menghunus pedang putih bersinar sepanjang sepuluh meter yang memberikan off puff dari udara dingin. Menari elegan di udara, itu meninggalkan jejak bayangan perak yang secara bertahap merupakan lingkaran yang dilindungi gadis itu. Tujuh atau delapan barbar yang Houtian Totem prajurit, kira-kira pada tahap tengah mereka. Mereka menggunakan pisau hijau panjang yang berkilauan dan melintas saat mereka bergerak naik dan turun dengan lincah seperti kucing macan tutul di udara. Meskipun, lingkaran akan selalu menjaga mereka tidak peduli seberapa keras mereka meluncurkan serangan .

Sekarang, gadis di jaket memiliki banyak darah di pakaiannya, dan wajahnya seperti abu. Rupanya, dia berkelahi dengan luka serius. Tiga mayat dari orang barbar diletakkan di tanah di sisinya;masing-masing hanya memiliki potongan tunggal di tenggorokan mereka, yang menunjukkan bahwa/itu mereka dibunuh dengan satu pukulan. Gadis di jaket itu pasti terampil dalam seni pedang, namun kekuatan fisiknya sudah mendekati batas nya .

Orang barbar telah melihat ini dan mengadopsi kebijakan penundaan. Mereka mengepung dia, membuat serangan acak yang bertujuan untuk menguras sedikit kekuatannya demi sedikit.

Melihat ini, Shi Mu tanpa ragu merasa untuk nya ber-Piercing Bow di punggungnya.

Pada kliring, mata gadis itu berpendar lemah dan wajahnya tiba-tiba memerah. Dia terbatuk-batuk keras dan pedang di tangannya juga goyah, menyebabkan gerakan halus nya ditunda. Lingkaran dari bayang-bayang pedang juga membuka celah.

Ini senang barbar sangat. Seorang barbar tinggi buru-buru menerobos lingkaran dari pembukaan, memotong leher gadis itu. Rupanya, ia ingin kepalanya.

Mata gadis itu tiba-tiba berkilauan dengan kehidupan dan pedang perak bergetar di udara, membuang bayangan yang jatuh pada pisau barbar ini.

Dengan suara yang jelas, pedang bersinar gadis itu memotong pisau di setengah tanpa kesulitan. Selanjutnya, ia menjentikkan pergelangan tangannya, dan dengan kecepatan kilat, ia mengulurkan pedangnya. pedang bergerak begitu cepat sehingga tidak meninggalkan jejak yang terlihat di udara kecuali beberapa kilau dingin.

The barbar besar mengangkat lengannya ke langit untuk bebek, tapi lengan yang dipotong rapi dari bahunya. Pada saat yang sama, garis merah tipis muncul di lehernya saat ia terhuyung-huyung kembali dengan tangan menutupi luka. Setelah beberapa teriakan sedih, dia menjatuhkan diri ke tanah dengan wajahnya ke atas.

'' Saudara Meng! '' Sesama barbar Nya memanggil secara bersamaan, tetapi mereka tersentak dari pedang iblis gadis itu. Mereka hanya bisa memegang pisau mereka dan menekan dengan lebih ganas, serangan intens.

Di sisi lain, setelah membunuh barbar besar, gadis itu tampaknya telah overexerted dirinya;luka dalam tubuhnya robek terbuka. Matanya berbicara tentang rasa sakit dan mulutnya meludah darah. pedang melambat di tangannya .

Barbar, meskipun bercak kesempatan, tidak melangkah maju gegabah saat ini. Mereka terus memegang pisau mereka di pinggiran lingkaran. Jelas, mereka dimaksudkan untuk ban sampai mati .

------------------------------
Diterjemahkan oleh: HJ
Diedit oleh: Bobby dan Sietse
Diterjemahkan oleh XianXiaWorld

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 147