*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Karena alat ngadat, sementara update lambat & gak nambah novel lagi, Thanks.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 143

Bab 143 - The balas dendam

Ketika Sand Sun mendengar kata-kata Shi Mu, dia menatapnya dengan heran, mulutnya terbuka. Semua orang di sekitar mereka juga tertegun. Sudah jelas bahwa/itu waktu Sand Sun datang, dan mereka semua berharap bahwa/itu beberapa menit terakhir bisa dibiarkan putri dan putranya.

'' Hanya beberapa menit, saya perlu menanyakan beberapa hal penting. '' Shi Mu bersikeras, ekspresinya keras dan tegas.

Suku bertukar pandang, seolah mencoba untuk membuat keputusan. Akhirnya, mereka semua mengarahkan pandangan mereka ke Sand Gadis - setelah semua, dia memiliki kata akhir
.
'' Nah, silakan menjadi cepat, Saudara Mu. '' Sand Gadis menatap mata Shi Mu nada memohon, lalu berbalik untuk melihat ayahnya celaka dengan lembut. Warna dengan cepat surut dari wajahnya. Setelah membuat pikiran nya, gadis namun kuat lembut berubah tiba-tiba ke samping dan melangkah pergi dengan panjang, langkah tegas, menarik Pasir Bintang dengannya.

Melihat ini, apa yang bisa semua suku lain mengatakan? Mereka diam-diam mengikuti setelah tuan muda mereka.

Dalam satu menit, Shi Mu dan Sand Sun ada tersendiri.

Shi Mu mendesah, berlutut di dekat Sand Sun, dan berbicara dengan suara berbisik a6, '' Dukun, saya telah memeriksa jejak luar perkemahan. Tampaknya bahwa/itu penyerang datang dengan sedikit orang dari mereka kembali dengan. Selain itu, meskipun saya tidak melakukan pemeriksaan menyeluruh, saya menemukan bahwa/itu ada beberapa yang sangat mayat perempuan dan anak-anak di sini. Mereka harus telah ditangkap oleh Heavenly Serigala suku yang. ''

Pasir Sun gemetar saat ia mendengar kata-katanya, dan ekspresi yang menyakitkan melintas di wajahnya.

'' Anda memiliki mata yang tajam, berani prajurit Mu. Aku yang salah. Saya gagal dalam melindungi umat-Ku, dan meninggalkan mereka di tangan Surgawi Serigala Suku. ''

Pasir Sun adalah dalam keadaan gelisah, sekali lagi mengingat kemurkaannya. Segera napas nya menjadi pendek dan kekerasan.

Shi Mu cepat mengulurkan tangan dan menekan telapak tangannya kepala Sand Sun. Pure qi nyata mengalir ke dalam tubuhnya dan napasnya tumbuh halus.

Pasir Sun mengangkat matanya untuk belajar Shi Mu, dadanya naik-turun, kejutan di matanya.

'' Mereka yang tersisa di sini setengah hari yang lalu, dengan anak-anak dan perempuan. Tidak ada bekas roda di tanah sehingga orang Anda harus telah diambil berjalan kaki. Jika aku berangkat sekarang, masih mungkin bagi saya untuk mengejar ketinggalan dengan mereka. ''

Shi Mu mengambil telapak tangannya kembali, lalu ia melanjutkan, '' Saya telah menerima perawatan sangat baik dari suku Anda dihormati beberapa hari terakhir ini. Aku benar-benar mencintai orang Anda, tetapi, menyesal, saya tidak ada untuk membayar Anda, jadi sekarang, tolong, biarkan aku pergi mendapatkan orang-orang Anda kembali. ''

Untuk sesaat, Sand Sun terdiam, wajahnya bingung, dan rasa syukur telah membuat otot-otot di atasnya membeku. Mulutnya setengah terbuka, tidak tahu harus berkata apa.

'' Saya bisa membuat dugaan kasar bahwa/itu ada lebih dari seratus orang di pasukan Wolf Surgawi, kalau dilihat dari jejak. Tapi saya tidak tahu berapa banyak prajurit Totem mereka miliki atau seberapa kuat mereka. Jika aku pergi tanpa mengetahui musuh saya, akan sulit bagi saya untuk berhasil. Tolong katakan padaku apa yang Anda tahu. '' Shi Mu berkata pelan.

'' Saya menghargai kebaikan Anda, tetapi harus tetap menolak tawaran itu, '' kata San Sun dengan napas dalam-dalam. '' Mereka besar jumlahnya, sehingga, seperti saya tidak ingin anak saya sendiri sampai mati pengadilan, dengan cara yang sama, saya tidak akan membuat Anda terlibat .. '' Sand Sun tampak dalam ke mata Shi Mu, menggelengkan kepalanya setuju.

'' Saya jelas pada kekuatan saya, dan saya tidak takut mati. Yakinlah, saya akan menghadapinya. Dukun, aku tahu kau tidak tega melihat orang-orang Anda menderita di tangan Belligerent barbar ini. '' Shi Mu membujuk dengan senyum ceria.

'' Sekarang Anda bersikeras, aku tidak akan bersikap sopan kepada Anda lagi. Terima kasih atas bantuan Anda. Kami dari Flying Raven Tribe akan ingat selamanya. '' Sand Sun menatap Shi Mu, dengan penuh rasa syukur di matanya.

'' Anda tidak harus mengatakan bahwa/itu. Yah, katakan saja padaku tentang musuh, secara rinci.

Kemudian Shi Mu mendengarkan dengan ekspresi serius.

Setelah beberapa saat, ia berdiri, memberi isyarat untuk Sand Girl, yang berdiri di kejauhan, untuk datang kepada mereka.

Pasir Girl dan yang lainnya berlari ke sisi pasir Sun, hanya untuk menemukan ayahnya tergeletak dengan wajah pucat mengerikan. Tidak satupun dari darah ada di sana.

'' Daddy! '' Sand Gadis melemparkan tubuhnya pada ayahnya, memanggil bentuk intim alamat ayahnya, seolah-olah waktu mengalir kembali ke saat ia masih gadis kecil, capering sekitar ayah muda dan kokoh nya. Namun, kenyataan pahit adalah pria paruh baya ini sudah di tangan Maut .

'' Gadis saya, mengurus diri sendiri dan adik Anda dan ..... '' Sand Sun terengah-engah-engah, mengangkat satu tangan untuk menyentuh putri tercinta ini bWajah eautiful. Namun, lengannya berhenti di jalan, dan akhirnya ia menghembuskan nafas terakhirnya.

Pasir Gadis menangis, bersama dengan pasir Star, yang matanya sudah dibutakan oleh air mata panas. Meskipun suku muda lainnya berusaha menahan air mata mereka, beberapa masih terisak pelan di terakhir sinar matahari.

Pada saat ini, hanya Shi Mu berbalik diam-diam, meninggalkan kamp tanpa mengganggu mereka.

Dia menyentuh Air Piercing Bow pada pinggangnya, kemudian ia berhenti di depan Four Odds, yang berdiri di luar reruntuhan kamp. Lalu ia teringat kata-kata Sand Sun baru saja berbicara dengan dia, dan matanya menyipit. Dia cepat dipasang Empat Odds, wajahnya ditutupi dengan ekspresi serius. Dia sudah siap untuk melacak jejak di tanah.

'' Saudara Mu! '' Seorang tokoh lemah bergegas keluar dari kamp. Itu Sand Girl.

Shi Mu mengerutkan kening, dan menarik tali kekang dari Empat Odds.

'' Apakah Anda akan mengejar para prajurit dari Wolf Surgawi untuk menyelamatkan perempuan dan anak-anak kita? '' Sand Gadis menatap Shi Mu cemas dan bertanya.

Shi Mu terus ekspresi tegas dan, setelah diam sejenak, ia berbalik dan memandang ke kejauhan, menjawab dengan suara rendah, '' Ini akan sulit, dan ada kesempatan baik saya akan gagal, tapi saya menolak untuk hidup dengan penyesalan tidak mencoba. " '

mata pasir Sun basah berkilau indah di cahaya matahari. Dia mengepalkan gigi dan siap untuk mengatakan sesuatu.

'' Anda tidak kuat sebagai prajurit, dan saya tidak akan memiliki kesempatan jika semua Anda datang dengan saya. '' Su Mu menghalangi dia dari mengatakan lebih, kemudian berubah menjadi nada lembut. Dia menoleh dan tersenyum kecil, '' Kubur Sand Sun dan lain-lain. Tunggu aku selama dua hari. Aku akan datang kembali kepada Anda, tidak peduli apakah saya berhasil atau tidak. '' Shi Mu diambil matanya dari gadis tertekan dan berbalik. Dia tahu bahwa/itu dia tidak akan menjadi orang yang tepat untuk menghiburnya, dan ini - berjuang untuk membawa kembali suku-satunya nya - akan menjadi cara terbaik bukan 
.
Dia menarik tali kekang dan Empat Odd meringkik, berlari ke depan dengan empat kuku yang berderap. Segera mereka menghilang ke cakrawala.

Pasir Gadis berdiri beku saat dia melihat sosok surut Shi Mu di bawah matahari terbenam, air mata mengalir di wajahnya.

......

Sekitar dua mil jauhnya dari Flying Raven Tribe, berbohong rantai bergulir bukit. Saat ini, pasukan sekitar dua ratus tentara berbaris maju penuh kemenangan. Di depan yang pengendara serigala dua puluh aneh, diikuti oleh seratus atau lebih tentara barbar biasa. Pada bagian belakang pasukan ini adalah kira-kira seratus tawanan dari Flying Raven Tribe - semua adalah perempuan dan anak-anak, tangan mereka diikat oleh tali. Ada juga beberapa hewan domestik dan unggas .

Gadis-gadis dan anak-anak digantung dengan tali rumput, dan wajah yang berurai air mata mereka masih tertutup dengan ketakutan ekstrim dan panik. Tapi sekarang mereka menggigit bibir mereka, tanpa membuat suara. Kepala ke bawah, mereka beringsut jalan mereka ke depan. Hewan, bagaimanapun, membawa banyak biji-bijian dan anggur .

Karena perempuan dan anak-anak tidak bisa berjalan sejauh yang barbar laki-laki, dan mereka juga membawa banyak penjarahan di punggung hewan itu, seluruh pasukan bergerak pada kecepatan yang santai seperti kembali ke rumah.

Di garis depan, Fei Du adalah naik pada serigala raksasa, dan dia berada di cukup suasana hati yang baik. Kali ini ia telah dihapuskan terbang Raven Suku dalam satu gerakan. Meskipun ia telah kehilangan beberapa anak buahnya, biji-bijian dan wanita pasti akan membuat untuk itu. Pemimpin suku mereka mungkin akan tersenyum dari telinga ke telinga ketika ia melihat apa yang mereka dibawa kembali.

Jika masih ada satu hal yang mengganggunya, itu akan bahwa/itu dia tidak memiliki Sand Girl. Dia gagal membawa vaaa** kembali ke tuan muda-nya.

'' Guru Fei adalah luar biasa berani dan kuat. Ini adalah suku kecil kelima kami menyapu bersih dalam enam bulan terakhir! ''

'' Siapa lagi tapi Guru Fei bisa mencapai prestasi heroik ini ?! ''

'' Pemimpin telah berjanji Guru Fei posisi Panglima Besar sebelumnya. Di mata saya, ini akan segera menjadi kenyataan! ''

Serigala pengendara oleh Fei Du semua menyerbu kesempatan untuk tumpukan pujian padanya.

'' Hehe, ini suku-suku kecil yang mudah bagi saya untuk mengurus! '' Fei Du tertawa congkak. Meskipun ia jelas bahwa/itu orang-orang ini hanya menjilati sepatu pada saat ini, sepatu, memang, '' merasa dipoles '', jadi mengapa tidak?

'' Guru Fei, Hamba Anda memiliki pertanyaan yang membingungkan dia. Saya mendengar bahwa/itu di garis depan, perang kita dengan manusia telah santai. Mengapa pemimpin kita masih meminta kami untuk mengumpulkan ketentuan untuk tentara? '' Seorang prajurit totem yang telah broodily diam tiba-tiba memecahkan suasana yang menyenangkan.

Fei Du menembaknya cetak ulang sebuahSekilas oachful, matanya cukup dingin untuk membekukan air. Yang terakhir menyusut kembali rasa bersalah, dan menutup mulutnya .

Meskipun ini adalah sebuah pertanyaan yang tidak pantas pada saat ini, Fei Du, dirinya, juga telah diadakan keraguan tentang masalah ini. Tapi perintah itu datang dari Pemimpin Suku Surgawi Serigala dirinya, sehingga ia hanya bisa menjaga bibirnya disegel. Di sisi lain, suku-suku kecil dihitung untuk apa-apa di dalam hatinya, dan pembunuhan dan pertumpahan darah yang kegiatan favoritnya, dengan menjarah umumnya baik.

Saat itu, keributan terdengar dari belakang pasukan, di mana para tawanan yang.

'' Pergi dan melihat apa yang terjadi. '' Wajah Fei Du turun .

Serigala pengendara kekar segera menjawab dan naik ke akhir file .

Ternyata, setelah perjalanan setengah hari, wanita dan anak-anak Flying Raven pucat dan lemas. tubuh mereka ditutupi dengan debu dan lumpur. Wajah-wajah kuyu yang diinginkan air. Beberapa dari mereka memiliki lecet di wajah mereka, dan beberapa anak-anak muda telah jatuh ke bawah ke pasir panas terik.

'' Ada apa? '' Pembalap kekar berteriak.

'' Guru, kami telah berangkat sepanjang malam, dan tampaknya bahwa/itu wanita-wanita dan anak-anak tidak bisa melanjutkan. '' Seorang tentara kaki barbar segera melangkah maju untuk menjawab pengendara.

'' Tidak bisa melanjutkan? '' Pembalap kekar mencibir, mata tajam melintas. Dia menjentikkan pergelangan tangannya dan bayangan hitam jatuh pada tubuh seorang gadis muda. blus gadis itu digorok sekitar bahunya, dan darah mulai mengalir dari sana.

Gadis itu menjerit ketakutan ekstrim, dan gagal dalam menjaga kemantapan nya, runtuh ke tanah. Tubuhnya menggigil dengan rasa sakit dan ketakutan.

Ini puas pengendara kekar banyak. Saudaranya tewas dalam pertempuran dengan Ravens Terbang, sehingga api kebencian tidak akan pernah padam, tidak peduli berapa banyak tawanan dia membunuh - meskipun ia sudah menikam dua puluh perempuan untuk death.Did itu benar-benar penting? Wanita-wanita ini telah jatuh ke tangan mereka, dan akan baik pegawai di perkemahan atau barang-barang mereka untuk menjual ke suku-suku lain. Apa bedanya jika ia membunuh beberapa dari mereka?

Lengannya mengangkat semangat lagi, dan hendak mengayunkan bawah .

Saat itu, sinar hitam berkelebat dan membutakan mata setiap satu, dan sesuatu seperti petir menusuk tenggorokan barbar kekar ini.

Pria itu merasa seolah-olah dia baru saja terkena batu besar. Tubuhnya cepat terlempar ke belakang ke udara oleh kekuatan raksasa. Selanjutnya, kelebihan berat badan membentur tanah dan terjun ke dalam sebuah lubang. Dia berjuang dengan tangan di lehernya, matanya bermunculan, dan wajahnya penuh keraguan. Dia menggumamkan sesuatu yang agak tidak jelas.

Sekarang, orang-orang di sekitarnya dengan jelas melihat panah hitam panjang telah dipaku dia ke tanah, itu bulu berayun di angin, di luar lehernya. Sisa panah tenggelam ke dalam dagingnya dan kemudian ke tanah,

Darah menyembur keluar dari tenggorokannya, dan kehidupan cepat meninggalkan mata yang ketakutan.

Diterjemahkan oleh XianXiaWorld

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 143