Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.
- 5 April im back, 9 April we go again!

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 142

Bab 142 - Reruntuhan

Pasir Girl dan yang lain masih tidak meninggalkan harapan, dan mereka putus asa meraba-raba melalui tubuh, wajah mereka ditutupi dengan penderitaan yang ekstrim .

Keadaan buruk di gurun telah mengangkat dalam dirinya ketangguhan yang dianggap air mata sebagai aib. Tapi saat ini, setiap satu dari mereka menangis tanpa suara, dan wajah mereka sudah melesat dengan air mata. Ini terlalu banyak untuk mereka, dan dengan demikian hati mereka berteriak tanpa henti.

Shi Mu berjalan ke Pasir Gadis dalam usaha lemah untuk menawarkan belasungkawa. Tapi dia membuka mulutnya, hanya untuk menemukan kata-kata yang tepat keluar. Pada saat ini, kata-kata itu hanya tumpukan suku kata berarti .

'' Ayah ... Ayah ...! '' A gemetar, menangis suara berseru, diwarnai dengan sukacita kejutan.

mata Shi Mu berkilauan penuh semangat, dan tubuhnya sudah terangkat ke arah suara itu. Itu di pusat alun-alun, di mana altar untuk Lord Raven didirikan. Sisa-sisa bara semalam masih berserakan di tanah. Tapi altar hampir tidak dapat diakui sekarang bahwa/itu itu telah hancur berkeping-keping bersama dengan patung Lord Raven. Di depan altar hancur salib didirikan. lintas ini lebih tinggi dari ketinggian sebuah barbar rata-rata, dan pada salib dipaku seorang pria kekar, yang tubuhnya sangat menyayat .

Ini adalah Shaman Sand Sun.

Pasir Gadis memegang kaki ayahnya dan menangis untuk bantuan, dan, meskipun cedera serius, masih ada beberapa warna yang tersisa di pipinya. Ia masih hidup.

Pasir Bintang bergegas ke kayu salib setelah mendengar suara adiknya, air mata mengalir di wajahnya. Dia telah mendapat pisau hacking yang setengah-patah entah dari mana, siap untuk membuka ayahnya dari salib kayu. Tapi tangan dan kaki Sand Sun telah dipaku cepat ke dalam kayu, tulang-tulangnya ditindik. Daging dekat luka telah terkena, dan darah beku di sana.

Pasir Bintang dipukul tercengang, untuk, pada saat ini, dia tidak tahu bagaimana untuk membuka ayahnya tidak menyakitinya bahkan lebih. Dia mondar-mandir tanah di dekat ayahnya cemas. Saat itu, Shi Mu telah melintas ke sisinya. Melompat ke kayu salib, ia memegang tangan Sand Girl paksa.

'' Ayahmu terluka parah. Jangan bergoyang tubuhnya, '' Shi Mu diperintahkan, dengan wajah yang tegas .

Pasir Gadis itu tersentak dari negara berduka, matanya terkulai, namun dengan cepat menatap mata Shi Mu dengan melihat memohon .

Shi Mu cepat menarik Sand Gadis samping, dan, pada saat yang sama, menawar Sand bintang tetap masih. Dia kemudian menarik pisau hitam, diperiksa luka Sand Sun, dan berputar-putar di sekitar salib. Lalu ia menyipitkan mata, dan dengan konsentrasi penuh, memangkas pisau hitam di sekitar salib. The memantul logam dan berkilauan, kemudian, dengan beberapa retak, tubuh Sand Sun jatuh lurus ke bawah dari salib, dan paku baja yang telah menembus tangan dan kakinya dipotong rapi kulitnya.
[ED: dalam kasus ada yang bertanya-tanya, ini adalah 'x' salib berbentuk, tidak 't' berbentuk satu.]

Shi Mu mencabut pisau hitam dengan flip dari pergelangan tangannya, kemudian diadakan tubuh Sand Sun lembut dengan kedua lengan, menempatkan dia menghadapi-up di tanah dengan hati-hati.

''! Bapa '' Sand Gadis segera melemparkan dirinya di atas tubuh Sand Sun, dan Pasir Bintang melemparkan pisau yang patah samping, berlutut berat di tanah .

Dengan wajah murung, Shi Mu menempatkan satu jari lembut di leher Sand Sun. Segera, seuntai qi nyata Shi Mu memasuki pembuluh darah yang terakhir, memeriksa kondisi internalnya.

Kakak dan adik yang diadakan nafas mereka di sisi mereka, tidak berani membuat suara, meskipun hati mereka sedang terkoyak dengan kecemasan .

Setelah beberapa napas, wajah Shi Mu jatuh, dan matanya redup. Dia mengambil jarinya kembali, tertekan .

'' Saudara Mu, bagaimana ayah saya? '' Sand Gadis gemetar.

'' Organ-Nya telah hancur, dan luka-lukanya yang diperbaiki. Ini keajaiban bahwa/itu ia telah tinggal hidup selama ini. Saya sangat menyesal, tapi aku tidak bisa menyelamatkannya '' Shi Mu menjawab, dengan wajah suram ..

Pasir Gadis merasa lemas dan lemah sejenak, hampir pingsan .

''! Suster '' Sand Sun berjalan dan mendukung dia .

'' Pikiran Shaman Sand ini masih bersama-sama, dan saya bisa mencoba untuk merangsang itu. Tapi, sekali terbangun, luka-lukanya - dalam dan di luar - akan pecah ... dan dia tidak akan memiliki panjang untuk hidup ... '' Shi Mu melihat adik malang dan saudara, mengatakan jadi setelah beberapa saat yang menyakitkan . Dia mendesah getir, kemudian melanjutkan dengan mengatakan, '' Tetapi bahkan jika kita membiarkan dukun Sand tidur seperti ini, dia mungkin tidak akan membuatnya lebih lama dari seperempat jam ... Jadi ... Anda harus membuat pilihan. ''

tubuh langsing pasir Girl goyah, dankakak dan adik yang saling melihat jauh. Mereka memegang tangan ayah mereka sejenak, dengan kepala membungkuk. Kemudian, dengan mata ditentukan, mereka memandang waktu yang hampir bersamaan. Shi Mu itu, sesaat, terkejut, karena ia melihat mata penuh air mata dari berkilau Sand Girl dengan kebencian .

'' Saudara Mu, silahkan membangunkan ayah kami, dan aku akan bertanya siapa di bumi telah menghancurkan suku kami dan menyembelih saudara kami! '' Sand Gadis mengucapkan setiap kata keras. Pasir Star juga melemparkan Shi Mu memohon penampilan, wajahnya masih bermandikan air mata, tapi matanya telah mendapatkan lampu tegas, mirip dengan adiknya.

Shi Mu memandang mereka sejenak, lalu mengangguk kepalanya dan mengambil botol putih dari kemejanya, dari mana ia mencurahkan pil putih kecil. Lalu ia menjentikkan tangannya, menghasilkan pesona hijau, yang tidak lain adalah Rejuvenation Charm.

Shi Mu meneriakkan mantra, dan melambaikan tangannya, menempel pesona ke dahi Sand Sun. pesona seketika bersinar dengan cahaya hijau, cepat membungkus seluruh tubuh Sand Sun. Luka di kulitnya mulai sembuh secara ajaib, dan warna dengan cepat kembali ke wajahnya. Pasir Girl dan pasir Bintang kagum dengan air mata .

Berikutnya, mata Shi Mu berkilauan emas, dan jari-jarinya bergerak cekatan di Sand Sun dada dan perut bagian bawah, di mana ia dengan cepat menekan titik-titik akupunktur tertentu. Qi nyata kuat dari gajah surgawi dibagi menjadi beberapa aliran bawah kontrol spiritual Shi Mu, mengalir perlahan ke dalam tubuh Sand Sun dan merangsang darahnya secara paksa .

Setelah beberapa waktu, tubuh Sand Sun tersentak tanpa peringatan, dan napas-nya menjadi lebih cepat dan kuat. Dia batuk, dan meludahkan beberapa darah. Akhirnya, ia membuka matanya.

Sebuah ruddiness wajar muncul di pipinya, seperti cahaya matahari karena set. Mereka semua sadar bahwa/itu ini harus menjadi yang terakhir beberapa saat Sand Sun kehidupan.

''! Bapa '' Sand Girl dan Pasir Bintang melemparkan diri pada ayah mereka .

Finishing tugasnya, Shi Mu berdiri diam-diam dan berjalan ke samping.

'' Gadis saya, bintang saya ... Jadi Anda berdua aman ... itu ... terlalu ... baik ... '' Sand Sun berbalik untuk melihat anak-anaknya dengan banyak usaha, dan berjuang untuk menemukan suaranya . Meskipun sangat lemah, matanya berbicara kenyamanan.

Suku sepuluh-aneh juga bergegas ke samping dukun mereka setelah mendengar suara lemah nya. Mereka telah mencari survivers lainnya, tapi tangan mereka kosong, kecuali darah dan lumpur pada mereka.

'' Bapa, yang telah menghancurkan suku kami? Katakan padaku! '' Sand Gadis tiba-tiba teringat kata-kata Shi Mu, jadi dia menyambar tangan ayahnya dan bertanya, grinding gigi dengan kebencian.

mata pasir Sun berkedip, kemudian tumbuh redup. Dia berhasil membuka mulutnya lagi, '' musuh terlalu kuat ... bukan untuk Anda berurusan dengan ... lupa tentang balas dendam ... ''

'' Kami tidak takut! Dukun, tidak ada pengecut di Heavenly Raven Tribe kami! ! Hanya prajurit gagah '' Seorang pemuda di sampingnya berteriak marah .

'' Kami ingin balas dendam! Darah untuk darah! '' Selain itu juga bergema dengan marah.

Melihat sanak saudaranya berseru dengan marah, wajah Sand Sun berkerut menjadi senyum pahit. Apakah mereka pikir dia tidak ingin balas dendam? Itu hanya bahwa/itu Surgawi Serigala Suku begitu mengerikan kuat. Kekuatan mereka jauh melebihi yang dari Suku Raven. Dia lebih baik mati dengan penyesalan daripada harus sukunya cari mati .

'' Ayah, itu adalah Heavenly Serigala Tribe, bukan? '' Sand Bintang bertanya.

Pasir Sun terkejut mendengar menebak akurat anak cerdas nya. Yang lain juga bisu, meskipun tidak untuk alasan yang sama.

'' Jadi aku benar. '' Sand Bintang perlahan mengulurkan jari-jarinya yang telah mengepalkan cepat. Di telapak tangannya digelar beberapa mentah, abu-abu serigala rambut.

Wajah Shi Mu mengerut. Meskipun ia tidak lama di wilayah ini, melalui percakapan dia dengan suku dua hari terakhir ini, ia telah mengumpulkan beberapa Inklings kondisi suku sekitarnya. The Heavenly Serigala Tribe, menjadi suku yang berperang terbesar di lingkungan, terkenal karena kekuatannya utama dan alam berdarah .

Pasir Girl dan kerabat nya, mendengar nama suku itu, mengertakkan gigi mereka, menggelegak dengan kebencian. Terutama Pasir Girl, yang tidak bisa membantu tetapi gemetar kemarahan. Setelah beberapa saat dia mengangkat mata cair nya, yang begitu sengit, orang akan berpikir mereka bisa membakar lubang di logam.

'' Gadis saya, saya, atas nama dukun dari suku kami, sekarang menyerahkan posisi saya kepada Anda. Mulai sekarang, Anda harus melindungi suku kami dan melakukan tugas Anda ... Juga, menjaga adik Anda aman ... Aku, bersumpah kepada God Raven, jika pernah Anda berniat untuk membalas dendam dari Heavenly Serigala Tribe, roh saya akan pernah bebas dari rasa sakit dan penderitaan! '' Sand Sun mengambil napas dalam-dalam dantiba-tiba memberi peringatan ketat.

Pasir Gadis pucat, dan tubuhnya merosot ke tanah, bibirnya bergetar tak berdaya.

'' Tidak ada ... Ayah ... Anda tidak bisa melakukan ini ... Anda tidak bisa melakukan ini padaku ... '' Dia bergumam, seakan melanda mengigau .

'' Gadis saya, ini adalah permintaan terakhir saya, sebagai pemimpin suku kami, dukun, dan ayahmu. Apakah Anda tidak mematuhi saya? '' Sand Sun diaduk, dadanya naik-turun keras saat ia hampir memohon terengah-engah.

Pasir Gadis tetap diam, menggigit bibir bawahnya sampai berdarah. darah turun ke darat, sekarat merah debu.

'' Ya, ayah. Aku berjanji. "" Dia menunduk, menjawab perlahan.

Pasir Sun akhirnya lega, bersandar di lengan pasir Star. Keras ia mengulurkan tangannya, membelai pipi gadis tercintanya. Senyum konten merayap di wajahnya.

'' Kinsmen, aturan ini dibuat untuk Anda, juga. gurun barbar kami telah menyaksikan kelahiran dan kematian jutaan suku kecil seperti kita dalam seribu tahun terakhir. Itu selalu menjadi aturan bagi yang kuat untuk bertahan hidup. Ini bukan masalah besar yang terbang kami Raven Tribe mendapat dibasmi. Anda hanya perlu untuk memimpin dengan kehidupan damai Anda, dan hanya kemudian aku akan beristirahat dalam damai di dunia lain. '' Mata Sand Sun perlahan menyapu ini barbar muda 'wajah.

Semua bicara ini telah siap beban pada dirinya, dan gis kemerahan wajah secara bertahap mengkristal, hampir berbalik transparan. Suku, menonton dukun dihormati mereka sedikit demi sedikit mati, merasakan tikaman di hati mereka. Meskipun ini adalah perintah yang paling melawan kehendak mereka, mereka masih berjanji, tersedak dengan isak tangis.

Pasir Sun banyak santai setelah mendengar janji-janji mereka. Dia kemudian memiringkan kepalanya dengan susah payah, dan berkata, '' Berani prajurit Mu. ''

'' Dukun Sand. '' Shi Mu melangkah maju dan membungkuk oleh pemimpin sekarat. Dalam sedih Shi Mu pindah kepalanya lebih dekat kepadanya. Pasir Sun berhasil tersenyum, lalu tiba-tiba mengambil napas dalam-dalam sebelum ia membuka mulutnya untuk meludahkan sepotong tulang hitam ukuran setengah kepalan. Dengan tangan gemetar, Sand Sun lulus sepotong tulang untuk Shi Mu. Yang terakhir terkejut, tapi masih mengambilnya, karena menghormati.

'' Berani prajurit Mu, sepotong tulang ini memegang beberapa sihir hitam dan Totem seni dari suku kami, diturunkan dari zaman kuno. Tak satu pun dari anak-anak saya memiliki karunia untuk ilmu hitam, jadi sekarang aku ingin kau memilikinya. Meskipun tidak banyak untuk membual tentang ... itu masih hal yang paling berharga kami Terbang Raven Tribe memiliki ... '' Dengan kata-kata terakhirnya, Sand Sun sudah mulai terengah-engah, wajahnya pucat.

Shi Mu mencengkeram bagian tulang seperti yang diminta, tetapi keraguan sedikit pun di wajahnya.

'' Dukun, dengan memberikan saya ini, apakah Anda ingin aku melakukan sesuatu untuk Anda? '' Tanya Shi Mu perlahan, penuh dengan kesedihan.

''Iya nih. Daerah ini tidak lagi aman, jadi saya ingin memiliki Anda mengawal anak-anak saya dan sisanya dari suku saya ke Wasteland Barat. paman mereka adalah pemimpin Tu Huo Tribe ada. Itu sebuah suku damai, juga. '' Sand Sun menatap Shi Mu penuh harap dan berkata.

Shi Mu berdiri perlahan, menggenggam sepotong tulang di telapak tangannya. Matanya scan lingkungannya sedih. Reruntuhan, tubuh tidak lengkap dingin. Semua itu terjun ke dalam hatinya seperti belati tajam. Untuk sesaat ia diatasi dengan kesedihan. Akhirnya ia pindah matanya, beristirahat mereka pada dukun besar, dan berjanji dengan sungguh-sungguh, '' Tentu saja, dukun, yakinlah. Aku bersumpah untuk membawa mereka ke sana, aman dan sehat '' .

mata pasir Sun kembali beberapa kilau saat ia mendengar begitu, tapi cahaya yang segera memudar. Waktu itu berdetak bawah untuk pria sekali yang kuat ini.

'' Saudara-saudara, saya perlu berbicara dengan Shaman Sand, sendirian. Bisa tolong beri kami sebentar? '' Mata soulful Shi Mu tiba-tiba membara dengan kebencian, dan ia berbalik untuk meminta Pasir Girl dan suku nya untuk permintaan paling aneh.


bab dari: http://www.xianxiaworld.net/The-Portal-of-Wonderland/

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 142