Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 137

Advertisement

Bab 137 - Teman Baru

pisau berbunyi keras lagi, dan bayang-bayang hitam yang mempesona menyapu di udara, seperti naga melayang di atas gurun, menciptakan hujan darah di mana pun itu berlalu. Selusin menukik Wolves Angin-Chasing dipotong-potong dalam beberapa napas.

Shi Mu kemudian diaktifkan Api Formula besar pada pedangnya, dan nyala api melompat dari itu. Dengan qi sebenarnya, api menyebar ke udara sekitarnya pada kecepatan tinggi. serigala lainnya, yang siap menyerang, dipaksa kembali oleh panas membakar. Namun, gleams sengit di mata mereka tidak memudar, dan mereka tinggal benar-benar terpaku pada Shi Mu.

tangguh ini adalah kesempatan terbaik untuk Shi Mu untuk menemukan serigala Alpha, yang menyembunyikan dirinya dalam kemasan. muridnya berubah emas, dan ia melemparkan sekilas atas binatang menerkam. Setelah kedua, tangan kanannya memberi pisau sentakan kuat, dan api menembak keluar dari itu, seperti kilat, bersiul melalui serigala. Di sepanjang jalan yang, api melahap beberapa serigala sepuluh-aneh, meninggalkan yang lain melolong kesakitan dan ketakutan.

Tiba-tiba, sebuah, melolong sedih udara menusuk terdengar. Licik Alpha serigala merasakan bahaya yang masuk dan baru saja akan melarikan diri ketika terbakar pisau hitam menusuk dada secara langsung, menjepit tubuhnya di tanah. Darah menyembur keluar deras, dan tubuhnya segera menjilat oleh api menyala. Setelah beberapa detik, hanya ada debu yang tersisa di tanah.

Melihat pemimpin yang kuat mereka dikirim dalam satu pukulan diteror serigala yang tersisa, dan semua kemudian melarikan diri untuk hidup mereka panik, dengan ekor mereka turun. Shi Mu tidak berniat persuing mereka, dan hanya melangkah ke tempat serigala kepala dibakar dan menarik pedangnya keluar, kembali ke sarungnya. Selanjutnya, ia mengambil kantin dan, dengan kemampuan, tersedot darah serigala 'ke dalamnya. Ini adalah pendekatan yang paling sering digunakan untuk memperoleh '' air '' di gurun ini .

Shi Mu mengambil beberapa teguk darah, dan kemudian ke beristirahat. Dia tidak bergerak lagi sampai malam telah sepenuhnya turun. Dia bergegas dengan perjalanannya untuk sepanjang malam, dan, sebelum matahari terbit, ia dihentikan oleh sebuah batu besar yang tampak seperti sebuah bukit kecil. Dia berjalan di sekitar batu itu dan kemudian menemukan sebuah gua alam, yang meliputi tempat yang diinginkan untuk menyembunyikan dan beristirahat di, meskipun ukurannya yang relatif kecil.

Ia membungkuk dan masuk ke gua, lalu duduk bersila di tanah, dan mulai berlatih Seni Gajah Heavenly .

Hanya sudah waktu yang singkat ketika ia mendengar kuda datang dari dekat. Matanya tajam, dan wajahnya penuh dengan kewaspadaan. Dilihat dari kuku bergegas, pengendara harus membuat jalan mereka ke arah Shi Mu. Dia terjebak kepalanya keluar dari gua, dan tiba-tiba peringatan Feng Li berdering di telinganya. Oleh karena itu ia meraih pisau hitam dan melompat tanpa ragu keluar dari gua .

Setelah keluar, ia melihat dengan jelas bahwa/itu, sekitar enam puluh meter, tiga kuda yang datang ke arah batu ini di berpacu, dua mengikuti di depan, sementara yang lain mengejar mereka dari belakang. Dua kuda depan dilakukan laki-laki dan seorang barbar perempuan masing-masing, sedangkan yang ketiga tampak lebih monster bentuk-kuda dari kuda sungguhan. Tidak ada pembalap di atasnya, dan monster itu sendiri adalah dalam mengejar dua barbar.

Karena penasaran, Shi Mu menyipitkan matanya, dan terkejut melihat penampilan monster itu jika dilihat erat dengan mata emasnya. Itu kepala lembu, tubuh rusa, kuku kuda dan ekor singa! Apa nafas-mengambil pemandangan! Dua pengendara barbar juga terkejut melihat Shi Mu muncul tiba-tiba oleh batu, dan, oleh refleks, memakai tali kekang mereka. Namun, monster di belakang mereka merebut kesempatan untuk melancarkan serangan, memberikan keras, bawah menakutkan!

Dua kuda di depan terkejut, dan keduanya berlutut ketakutan, melemparkan dua pembalap mereka ke tanah, yang digulung tentang tanah berpasir dekat Shi Mu. Sebelum ia tahu itu, angin busuk meniup melawan wajahnya, dan, bahkan lebih mengejutkan, makhluk raksasa misterius mengarahkan nya saja, melemparkan dirinya ke arah Shi Mu pada kecepatan sangat tinggi. Its dua tanduk tajam menusuk Shi Mu seperti sepasang belati.

Sebuah api melonjak, dan pisau hitam langsung membuang tiga belas bayangan pembakaran di kepala makhluk itu. Sebuah pikiran tiba dia ketika api hanya akan bertemu monster. Dia tiba-tiba teringat bahwa/itu monster aneh ini, tambal sulam empat jenis hewan, bernama Empat Odds, dan merupakan monster jahat langka, terlihat secara eksklusif di daerah kritis barbar. Meskipun mereka tidak yang kuat dari monster, mereka disukai oleh orang barbar seperti mengendarai binatang, karena kecepatan yang luar biasa mereka.

mata Shi Mu memicu dengan kegembiraan, dan, pada detik terakhir, ia memutar pedangnya dan melemparkannya di atas kepalanya. Hitam pisau bersiul dari tangannya dan tenggelam jauh ke dalam batu.

Empat Odds, melihat bahwa/itu bahaya itu dicabut, dibebankan ke depan dengan keyakinan baru, siap untuk terjun tanduknya ke dalam hati Shi Mu. Tapi Shi Mu tidak akan membiarkan hal itu terjadi. Dia memberi keras, teriakan bumi gemetar, dan langsung melepaskan qi sebenarnya, mengirimnya beredar di seluruh tubuhnya. Sementara itu, ia mencengkeram tanduk dengan dua tangannya yang besar, yang adalah sebagai kuat sebagai sepasang penjepit. Dia menurunkan pinggangnya, jongkok dengan kaki terpisah, dan, dengan sekuat tenaga, menolak tuduhan binatang itu.

Sebuah gedebuk kusam terdengar sebagai Shi Mu merasakan kekuatan besar bergelombang liar di sepanjang lengannya. Darah bergegas ke wajahnya. Namun, tubuhnya tidak bergerak sedikit pun, seperti pohon perkasa, ditanam tegas di dalam tanah. Binatang itu meringkik pahit, merasa seolah-olah itu membanting terhadap plat besi, dan sedikit ketakutan melintas di mata sapi nya. Enggan untuk menyerahkan, itu menggeliat keras, menggunakan semua kekuatannya. Tts kuku berjuang mati-matian di udara, sementara kepalanya bergoyang bergejolak dalam upaya untuk melemparkan Shi Mu samping, sehingga bisa berbalik dan lari.

Namun, tanduknya sakit, mengirimkan kekuatan utama untuk kepala, dan, melawan kehendaknya, binatang itu diangkut ke pihak Shi Mu. Pada saat ini, otot Shi Mu tegang, dan qi nyata dalam tubuhnya telah tumbuh seperti gelombang pegunungan. Jelas, ia sudah hampir mencapai batas kekuatannya. Jika bukan karena Seni nya dari Ape Kuat dan Seni Gajah Surgawi, yang saat ini baik di tingkat kelima, dia tidak akan mampu menjinakkan makhluk raksasa ini dengan kekuatannya. Itu sangat mungkin bahwa/itu ia akan telah melemparkan pergi oleh Four Odds ini.
[ED: Catatan: Saya tidak tahu kapan Shi Mu mencapai tingkat 5 dari Seni Ape kuat.]
[TL: Dalam Nest Rat saat ia menutup diri di Kun kamar. - -]

Sekarang bahwa/itu binatang itu di tangan, Shi Mu memberi klakson tarik mendadak, yang membuatnya menangis kesakitan dan terhuyung-huyung ke depan dua langkah lagi. Shi Mu mengambil kesempatan untuk menurunkan bagian atas tubuhnya, maka ia membalik tubuhnya lebih dan dipasang binatang itu, tangannya masih memegang tanduk tegas. Di punggungnya, Shi Mu mencengkeram perut dengan dua kakinya.

Empat Odds dipenuhi teror yang ekstrim, dan melakukan segala sesuatu yang bisa untuk membuang Shi Mu turun dari punggungnya. Namun, Shi Mu duduk berakar di atasnya, tidak menyalakan rambut, dan setiap kali Empat Odds berusaha untuk membangkitkan, ia akan memberi sayap yang tendangan yang baik, sehingga menangis kesakitan. Setelah seperempat jam, binatang itu akhirnya belajar pelajaran, serta tenang dengan mata tunduk dan takut. Setiap kali Shi Mu ditekan dengan kakinya, itu cerdas akan berubah ke arah yang ditunjuk, dan tekan lebih keras akan membuatnya berhenti.

Shi Mu adalah sangat puas, dan santai cengkeramannya dari tanduk. Dia melompat di punggungnya, dan senang melihat empat Odds takut-takut mengikutinya, tanpa niat sedikit pun melarikan diri.

Saat itu ia menemukan dua barbar muda sudah berdiri, dan mengawasinya tercengang. Pemuda tampak menjadi empat belas atau lima belas, dan setengah kepala lebih pendek dari Shi Mu. Ada bulu hitam beberapa terjebak di rambutnya, dan goresan segar yang tersisa di pipinya. Jelas ia menderita jatuh buruk. Gadis itu tampaknya satu atau dua tahun lebih tua dari anak itu, memiliki kulit agak gelap, dan fitur menyenangkan. Pada usianya, dia sudah tentang ketinggian yang sama sebagai wanita dewasa manusia normal. Dengan melihat sekilas ditemukan kuda di belakang gadis barbar, yang telah jatuh di dekat gua, itu merengek memelas, kakinya patah.

'' Bagaimana kita bisa terima gagah ini? Terimalah terima kasih yang terdalam! '' Pemuda barbar membungkuk rendah ke Shi Mu, menatapnya dengan sungguh-sungguh, matanya penuh dengan sesuatu yang mirip dengan ibadah. Gadis barbar juga memberi hormat Shi Mu hormat, menggenggam tangannya.

'' Jangan menyebutkan itu '' Shi Mu menarik pisau hitam dan menggeleng, menjawab dengan sopan .
'' Nama saya Sand Girl, dan ini adik saya, Sand Star. Dapatkah saya meminta pejuang pemberani ini namanya? Apakah Anda ingin menghormati suku kami yang sederhana, Suku Flying Raven? Kita harus Upacara Tahunan Raven God kita segera, dan itu akan sangat menyenangkan. Ayah saya akan sangat senang untuk memiliki tamu terhormat seperti Anda. '' Gadis barbar menatap Shi Mu penuh harap.
[ED: The TL memutuskan bahwa/itu bentuk nama itu lebih baik/lebih benar ... '' Halo PASIR GADIS. Saya EDITOR DUMB! ... Tantor! Tantor! '']
[TL: Ha? Aku hanya diterjemahkan dengan cara ini bagi Anda untuk mengedit ... Anda pasti bisa memilih yang lebih baik! ]

''Persis! The Raven God Upacara ini sangat menarik, dan diketuai oleh ayah saya sendiri. '' Berbicara tentang ayahnya, mata pemuda barbar ini menyala dengan bangga.

Shi Mu itu sangat tergoda. Menurut pengetahuan, upacara barbar ini hanya bisa dimiliki oleh dukun suku. kurangnya sumber information pada budaya totem barbar itu telah mengganggunya baru-baru ini, dan ia tidak akan pernah percaya bahwa/itu kesempatan akan hadir sendiri seperti ini. Saudara barbar dan adik yang, tidak diragukan lagi, anak-anak dari dukun suku.

'' Nama saya Mu. Terima kasih banyak untuk undangan Anda. Jika saya tidak akan menjadi beban, saya sangat ingin melihat upacara suku Anda. '' Shi Mu tersenyum ramah.

''Sangat? Aku sangat senang! Ayah akan senang juga! '' Sand bintang meledak dengan kegembiraan. Pasir Gadis itu juga penuh dengan senyum, menonton Shi Mu dengan berkilauan mata dan memiringkan kepalanya.

'' Suster, apa yang kita tunggu? mari kita pergi, sekarang! '' Sand bintang berdesakan adiknya dengan lembut.

Pasir Gadis melemparkan kakaknya melihat setengah menyalahkan, dan kemudian melompat ke atas kudanya. Pasir Star juga dipasang kuda, duduk di belakang adiknya. Gadis itu menarik tali kekang dan mereka mulai naik ke arah timur laut.

Shi Mu naik empat Aneh dan memberikannya tendangan lembut di perut. binatang itu mendapat sinyal, dengan kecerdasan tinggi, dan segera tertangkap dengan kuda. Oleh karena itu mereka bertiga, dengan pasir Star dan Pasir Gadis berbagi kuda yang sama, naik mengikuti karena mereka bepergian.

'' Sand Girl, kenapa kalian berdua dikejar oleh Four Odd ini? '' Tanya Shi Mu ingin tahu, mencoba untuk membuat percakapan.

'' Ini semua salah Sand Star, '' Sand Gadis menjawab, mengamati kakaknya dengan jengkel, '' dia bersikeras saya akan berburu dengan dia hari ini, mengklaim bahwa/itu ia akan menangkap beberapa binatang langka dan menawarkan daging untuk upacara. Dan kemudian, apa yang terjadi? Empat Odd ini hanya bergegas keluar dari mana, dan perangkap kita tidak menangkapnya, dan, sebaliknya, sebenarnya terusik itu marah, hampir biaya kita keluar hidup. '' Ini kata, Sand Gadis memberi Sand bintang tatapan marah. pemuda tidak protes, membungkuk kepalanya, kecewa, yang cukup lucu untuk mata Shi Mu.

Sejak tiga dari mereka kira-kira usia yang sama, perjalanan berlangsung dalam suasana hati yang gembira, dan tiga hampir sudah teman-teman ketika mereka mendekati daerah suku. Sebuah sungai, yang sekitar tiga meter, datang ke tampilan setelah satu jam perjalanan, dan sekitar bank, beberapa seratus tenda yang terbuat dari kulit sapi tersebar di padang rumput. Sapi dan domba yang merumput lamban. Sesekali, satu atau dua bleats dan moos bisa didengar, menambahkan rasa ketenangan ke tempat yang damai.

Tiba-tiba, kawanan gagak muncul ke langit di atas sungai. Ketika mereka mendekati tenda, burung gagak serak kasar, kemudian, seperti panah, menembak ke arah mereka bertiga pada kecepatan yang mengkhawatirkan. Dengan refleks, Shi Mu meraih Kuasai pisau hitam, tapi adegan berikutnya membuatnya rileks. Pasir Girl dan bintang pasir telah memacu kuda mereka meneruskan untuk memenuhi gagak, yang sekarang semua melayang di sekitar mereka intim. Shi Mu tercerahkan. gagak ini harus milik ayah mereka, dukun dari suku ini, dan hewan totem mereka. Dan percakapan damai mereka selama perjalanan telah memberitahu Shi Mu dari kondisi dasar Flying Raven Tribe. Mereka hanya suku kecil, dengan populasi tidak lebih dari tiga atau empat ratus orang. Hanya memiliki tiga prajurit Totem, di antaranya ayah mereka, yang juga dukun.

Diterjemahkan oleh http://www.xianxiaworld.net/The-Portal-of-Wonderland/

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 137