Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 129

Advertisement

Bab 129 - The Soul-Menghibur Mantra

Hari berlalu seperti ini, dan, sebelum Shi Mu telah menyadari hal itu, waktu dua bulan telah berlalu. Sekarang sudah waktunya bagi dia untuk melakukan Darah-dan-Marrow Cleansing berikutnya. Meskipun ia sudah lama mempersiapkan diri untuk itu, mental, ketika Iblis Qi, lagi, menginvasi tubuhnya, rasa sakit yang menyiksa itu bahkan lebih kuat dari terakhir kali. Bahkan dengan ketekunan super dan kemampuan untuk menahan rasa sakit, Shi Mu bergidik membayangkan pengalaman ketiga yang akan datang dalam waktu beberapa bulan. Untungnya, ia telah mencapai tingkat kelima dalam Seni Gajah Surgawi, yang membantunya sangat dalam melindungi pembuluh darahnya, sehingga setidaknya neraka kedua Darah-dan-Marrow Cleansing, meskipun menyakitkan, berakhir dengan sukses.

Setelah ia pulih dari rasa sakit dan kelelahan, ia sangat senang untuk menemukan bahwa/itu kekuatan fisik dan ketangguhan telah didorong untuk sebagian besar. Saat ini, kecepatan dan kekuatannya hampir dua kali lipat dibandingkan dengan apa itu sebelum ia mulai Seni dari Ape kuat. Sehingga rasa percaya dirinya sangat ditingkatkan. Dengan hati yang gembira, ia terus memanjat tangga ke tingkat ketiga.

Namun, setelah tiga bulan, ketika ia menguatkan dirinya untuk gelombang ketiga sakit, ia menemukan keberuntungannya telah habis .

Shi Mu sedang duduk di tempat tidur batu, wajahnya kerutan sakit. telanjang tubuh bagian atas nya sudah tercoreng dengan darah, seolah-olah ia baru saja selesai mengambil mandi dalam darah. Setiap pori bocor darah, seolah-olah seseorang telah memotong di otot-ototnya dengan pisau tajam. Tempat tidurnya sudah diwarnai merah.

Pada saat ini, sumsum nya tampak mengerang, seolah-olah sedang menggerogoti oleh ratusan semut, yang menciptakan mati rasa tak tertahankan dicampur dengan gatal-gatal. Kali ini, rasa sakit itu dua kali lebih buruk daripada terakhir kali. Tampaknya untuk fokus pada semangat Shi Mu, begitu banyak sehingga Shi Mu hampir rusak. Akhirnya, setelah mengalami rasa sakit terus-menerus selama satu jam lengkap, Shi Mu pingsan, kegelapan mengisi matanya.

......

kesadaran Shi Mu secara bertahap kembali, dan, oleh refleks, ia menggelengkan kepalanya dalam upaya untuk mengusir pusing dan berat ia merasa. Tapi, untuk kejutan besar, ia menemukan dirinya tidak dapat bergerak satu inci. Dia meraba-raba dalam gelap, dan menatap sekelilingnya, kemudian diisi dengan shock: rambut putih telah tumbuh di seluruh tubuhnya! Ia adalah bahwa/itu kera putih misterius lagi! Dia dalam mimpinya, kecuali bahwa/itu lingkungan telah bergeser. Dia tidak ada di batu akrab di tebing, tetapi dalam ruang terbuka besar, dikelilingi oleh pohon-pohon hijau. Pohon-pohon tampak menjulang ke langit, masing-masing setidaknya setinggi tiga ribu meter. Tenang dan energik, raksasa ini berdiri dan melihat dunia.

Tiba-tiba, suara booming terdengar, gemetar bumi, dan menyeret kesadaran Shi Mu kembali ke tubuh kera. Pada saat itu, ia telah melihat bahwa/itu, saat ini, kera itu tidak berlatih Art Moon-Menelan, tetapi memiliki setengah dari tubuhnya dimakamkan di bumi, meninggalkan kepala berbulu mencuat. Tampaknya ia berada di pusat formula yang besar digambar di atas tanah, dihiasi tebal dengan karakter tak terduga dan pola berkedip cerah. Pola-pola ini diperpanjang ke segala arah, membangun formula besar yang kabur oleh lampu dan bayangan .

Pada kedua sisi rumus berdiri seorang pria kuning-berjubah pegunungan. kepala mereka bersih dicukur, membuat sinar cahaya dari mereka. fitur mereka yang seburuk hantu ganas ini. Setiap vena di setiap otot menonjol. Kedua orang itu masing-masing mengenakan jubah kuning ceroboh, dengan berkilauan karakter ajaib perak pada permukaan jubah tersebut.

Dua berdua tanpa ekspresi. Mereka masing-masing memiliki palu besi panjang tiga puluh meter di tangan mereka. Mereka palu di pinggiran rumus, setiap serangan membuat kebisingan dashyat, dan secara bersamaan menembak cahaya perak ke dalam rumus, membuat lampu di atasnya berkedip bahkan lebih liar.

Sementara itu, di pusat formula, Shi Mu bisa merasakan bumi bergetar, dan energi aneh membungkus dia di seperti cairan dingin, meremas dia terus-menerus. Sebagai palu perak di tangan kuning-berjubah raksasa bergerak lebih cepat, tekanan dari energi yang aneh tumbuh sesuai. Shi Mu merasa suhu tubuhnya jatuh, dan energi segera menembus kulitnya, seperti jarum kecil yang tak terhitung jumlahnya .

Kera putih berdecit, meringis kesakitan. Jarum kecil energi mendesing ke dalam tubuhnya, menempati organ-organ tubuhnya, dan menusuk keras. Penderitaan tak terkatakan ditimbulkan Shi Mu sampai sebatas ingin mati. Lebih menakutkan, semangat Shi Mu terasa cocok nyeri sepuluh kali lipat kali lebih menyiksa daripada yang dia alami sebelum ia pingsan.

Tiga puluh meter dari rumus perak, sesepuh berambut putih dengan alis yang panjang mengambang di udara di atas bantal hijau gelap. Dia melihat kera putih berteriak-teriak di formul yang, dan kemudian mengangkat alisnya dan menjentikkan jari-jarinya, bergumam sesuatu di bawah alis yang panjang. Orang tua ini adalah tua misterius dalam mimpi Shi Mu yang telah disampaikan Bulan-Menelan Art dia .

Sekarang, Shi Mu telah mendekati kerusakan lain, dan rasa sakit menggerogoti hendak membuatnya kehilangan kesadaran lagi. Dia merasa seperti dia akan pingsan dalam beberapa napas, tak mampu menahan rasa sakit lagi .

Tapi kemudian, mantra tua, yang lolos pemahaman nya, sampai ke telinganya, jelas dan sonorously. Kemudian, untuk mengejutkan, kera putih mulai meniru elder, meskipun sakit yang besar, menggumamkan kata-kata dengan mulut terbuka lebar, seperti manusia. Bahasa mantera terdengar baik asing dan akrab bagi Shi Mu, seolah-olah ia telah berbicara sendiri seribu kali sebelum .

Maka hal yang paling menakutkan terjadi. Sebagai kera yang diartikulasikan kata-kata, rasa sakit di tubuh dan rohnya mulai luntur, sampai apa yang tersisa cukup lumayan. Ini tidak diragukan lagi kejutan yang menyenangkan untuk Shi Mu. Dia santai sedikit, tapi saat berikutnya, pusing yang datang lagi, dan, sebelum ia tahu itu, ia kehilangan kesadaran.

......

Tanpa peringatan, mata Shi Mu dibuka, dan dia berada di kamar batu nya. Dia tidak berusaha untuk bergerak, otaknya merasa agak berat di tubuhnya, dan vertigo besar datang lagi, disertai dengan sakit anggota badan. Berbaring kelelahan di tempat tidur, dia menghela nafas rasa sakit dari cuci ketiga, yang telah jauh melampaui harapannya. Sebagai Bibi Mimpi telah memperingatkan, harus cuci darah seseorang dan sumsum adalah kelemahan mematikan dari Seni Ape kuat.

Tapi saat berikutnya, tubuhnya bergetar, dan akhirnya ia mendeteksi sesuatu yang tidak biasa dalam dirinya. ketangguhan fisiknya telah kembali, dan kekuatan Yin di Dantian nya meningkat pesat. Dia duduk di tempat tidurnya dengan kegembiraan. Jadi cuci ketiganya telah berhasil !

Berbagai pikiran mulai mengisi pikirannya. Alasan untuk terobosan sukses kali ini mungkin memiliki segala sesuatu yang berkaitan dengan mimpi, dan, pada akarnya, mantra dari tua berambut putih yang nyata mereda rasa sakit. Dia cemas memeras otak, mencoba mengingat mantra bahwa/itu kera putih telah belajar dalam mimpi, tapi ingatannya dalam kusut, dan bahkan tidak satu kata dikenang. Apapun, ia tidak akan meninggalkan ini, dan, setelah banyak pertimbangan, dia melompat dari tempat tidurnya dan mulai menggosok darah dari tubuhnya dengan air bersih yang telah dipersiapkan sebelumnya. Berubah menjadi pakaian bersih, Shi Mu menuju pintu keluar timur kubu ini, pisau hitam di tangannya.

Itu adalah tengah malam dan bulan tergantung terang di langit. Dia dengan mudah menemukan jalan ke tempat terbuka di hutan lebat. Setelah memastikan privasi, ia menarik pisau dan menggali lubang di tanah terbuka, kemudian melompat ke dalamnya tanpa ragu-ragu. Dia mengangkat tangan kanannya, yang berkilauan di bawah cahaya bulan seperti kristal, dan kemudian ia menekan tepi lubang .

Tanah sekitarnya langsung jatuh, benar-benar mengubur tubuhnya, kecuali kepalanya. Shi Mu memejamkan mata buru-buru. Setelah beberapa saat, ia memasuki mimpi lagi.

Semuanya berjalan seperti yang diharapkan. Kera putih muncul di tengah rumus, dan dua raksasa kuning-berjubah yang menenangkan palu. Rasa sakit yang dibayar kunjungannya lagi ....

Setelah beberapa saat ketika Shi Mu terbangun dengan tersentak, dahinya berkilauan dengan keringat. Dia tidak memanjat keluar dari pit segera, tapi merajut alisnya erat, berusaha mengingat mantra. Namun, untuk kekecewaannya, memori tumbuh agak lebih jelas, tapi ia masih tidak bisa mengingat apa-& nbsp;.

Dia mengertakkan gigi tekad. Kemudian, dengan mata tertutup, ia masuk kembali mimpi.

Untuk periode berikutnya, ia menghidupkan kembali adegan, waktu dan waktu lagi - bangun dari mimpi, kemudian memasukkan lagi, dengan semua perhatiannya terfokus pada mantra kera putih. Meskipun setiap kali ia harus pergi melalui rasa sakit yang sama, itu layak. Dia perlahan-lahan mulai mendengar mantra dalam pikirannya, bahkan ketika ia meninggalkan mimpi. Setelah mengulanginya empat puluh kali, ia akhirnya berhasil rememberl mantra aneh - meskipun dengan banyak usaha - bahkan dalam mimpi kera. Dan, setelah ia akhirnya bisa mengingat setiap kata itu, tiga karakter perak muncul dalam pikirannya - Zhen Hun Zhou -. [The Soul-Menghibur Mantra]

Akhirnya, ia kembali ke dunia nyata, dan mencoba untuk mengulangi apa yang telah ia pelajari dengan hati dalam mimpi. Dan, kegembiraan, ia sudah mampu menggunakan mantra ini, mengucapkan itu dalam bahasa luar pemahamannya .

Dia melompat dari pit. Setelah mengenakan kemejanya, ia mulai untuk kembali - atau, harus kita katakan tari kembali - untuk kubu, penuh dengan sukacita .

Pada saat ini, langit masih gelap gulita, cahaya bulan miring ke bumi dari kita yangst. Bayangan yang dilemparkan antara pohon-pohon, dan, bersama-sama dengan cahaya pucat, mereka menciptakan dunia nyata. Tiba-tiba, sesuatu yang berdesir di kejauhan, dan kemudian datang jejak yang menyerupai manusia. otot Shi Mu menegang, dan buru-buru ia bersembunyi di balik semak-semak, pisau hitam digenggam di tangan.

Suara pergi jauh dan samar, seakan meninggalkan. Shi Mu agak bingung, dan menyipitkan matanya, ia mengikuti arah suara tenang .

Namun, setelah membuat sekitar tiga ratus meter, jejak tiba-tiba berhenti. Dia menunggu beberapa napas, tapi tidak ada yang diaduk di kejauhan. Mata berkedip, ia berhenti untuk mengendus udara. Samar-samar, bau amis itu berasal dari sumber suara .

Wajah Shi Mu berkerut alarm, dan ia mengikuti bau untuk sebuah bukit kecil. Apa yang dilihatnya ada adegan mengerikan: berbaring di tumpukan kerikil dan batu adalah macan tutul belang, kecil dalam membangun, sekitar tiga meter panjangnya. Hide sekitar kulitnya tergores dan disayat, daging terkena memiliki congealing darah di atasnya. Dari tampilan itu, pasti hanya baru-baru meninggal. Hal yang paling aneh tentang tubuh adalah bahwa/itu hal itu telah layu, seakan esensi dalam telah tersedot keluar.

Sama seperti Shi Mu hendak melihat lebih dekat, angin busuk meledak dari belakangnya. dan cakar hitam berbulu terlihat berusaha menggaruk kepala Shi Mu. Shi Mu terkejut, dan ia memutar tubuhnya seperti guntur. tangan kanannya menjadi kristal, dan condong ke depan seperti cahaya putih, memenuhi cakar hitam. Anehnya, cakar berbulu segera berubah menjadi kepalan, juga, bentrok berat dengan kepalan Shi Mu .

Dengan bunyi yang membosankan, tubuh Shi Mu gemetar, dan ia dipaksa mundur oleh dampak. Tapi ini memungkinkan dia untuk melihat dengan jelas apa yang menyerang dia: raksasa, abu-abu monster seperti kera. Bulu di sekitar mulutnya berlumuran darah, yang membuktikan bahwa/itu ini adalah orang yang telah mengisap darah leopard keluar

Bentrokan sebelumnya tinju telah mengirim monster terbang ke udara, tapi disebabkan ada salahnya untuk itu. ape terguling tanah sejenak, lalu cepat-cepat sampai ke kaki, mata merah yang kejam menatap tajam Shi Mu.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 129