*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 123

Bab 123 - Sebuah Orde transfer

Suatu hari, ketika Shi Mu asyik menggambar pesona di kamar batu ketika ia mendengar seseorang mengetuk pintunya. Dia mengangkat alis dan berdiri untuk membukanya. Dia mengharapkan murid lain datang untuk pesona, tapi itu sosok tinggi Jin Chen berdiri di pintu, yang terkejut dia sedikit.

'' Apa yang telah membawa Saudara Jin di sini? '' Shi Mu membawanya dan bertanya, keraguan di suaranya.

Jin Chen tidak langsung menjawab, tapi scan ruangan dan kemudian beristirahat matanya di atas meja. Ada beberapa kertas ajaib berbaring tertib di atasnya bersama botol tinta dan kuas menulis. Beberapa pesona sudah selesai.

'' Saudara Shi begitu pekerja keras. Mengapa tidak mengambil beberapa waktu dan beristirahat? Anda baru saja kembali dari misi. '' Jin Chen tertawa gelisah dan tidak menyebutkan alasan untuk datang.

'' Senior, Anda bercanda. Aku hanya merasa kusam melakukan apa-apa, jadi menggambar pesona berfungsi untuk membunuh waktu. '' Shi Mu tersenyum.

Jin Chen mengambil pesona Shi Mu baru saja selesai dan belajar mereka untuk sementara waktu.

'' Saudara Shi benar-benar pintar - saya pikir saya akan bahkan menyebutnya jenius - stroke Anda yang halus, dan pesona penuh daya semangat. Selain itu, Anda punya cukup bakat untuk itu. Saya tahu dari pesona sendiri. Saya telah melihat pakar lainnya menggambar pesona, termasuk beberapa pakar dari Roh Rank, tapi bahkan mereka tidak bisa mengalahkan Anda dalam tingkat keberhasilan Anda. Semakin saya memikirkan keterampilan Anda, semakin saya merasa itu disayangkan bahwa/itu benteng kita tidak bisa menikmati kehadiran Anda lagi. '' Jin Chen mendesah benar dan berbicara dengan nada menyesal.

'' Apa yang Saudara Jin artinya? Mengapa saya tidak bisa tinggal di sini? '' Shi Mu diambil siap, meminta dengan ekspresi waspada di wajahnya.

'' Yah, aku baru saja menerima perintah transfer dari serikat, mengatakan bahwa/itu Brother Shi harus ditransfer ke kubu Timur Laut. Aku punya apa-apa di tangan hari ini, jadi saya pikir, 'mengapa tidak membayar Shi Mu dikunjungi'. Dan sekarang aku di sini. '' Jin Chen mengucapkan lain tertawa dan memancing keluar slip giok dari kemejanya, lewat ke Shi Mu.

Shi Mu itu bingung dengan berita yang tiba-tiba ini, dan, dengan pandangan kosong, ia menerima slip giok dan membacanya. Ternyata ini benar-benar perintah transfer ditandatangani oleh serikat. Ia mengatakan bahwa/itu ia harus datang dan melapor di benteng rahasia di Xuan Ling Gunung dalam waktu sepuluh hari. Lokasi tercatat dalam peta yang menunjukkan daerah sekitarnya dari kubu.

Shi Mu cukup senang melihat pesanan. Sebagai peta menunjukkan, kubu ditunjukkan cukup jauh dari medan perang, dan itu harus jauh lebih aman daripada di sini. Meskipun batu giok tergelincir tidak menentukan alasan mengapa ia dipindahkan, itu tidak pernah merupakan hal yang buruk yang akan ditransfer ke belakang.

'' Maaf untuk memberikan senior yang Jin begitu banyak kesulitan. Saya akan mengikuti urutan serikat dan berangkat segera. '' Shi Mu menyingkirkan slip giok dan menangkupkan tangannya ke Jin Chen.

'' Semoga saya meminta saudara Shi untuk bantuan sebelum Anda meninggalkan? '' Jin Chen berkelana kata-kata dengan suara malu, setelah ragu-ragu untuk sementara waktu.

'' Hanya berbicara, saudara Jin. Saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk membantu Anda. '' Shi Mu menjawab tanpa berpikir.

'' Terima kasih banyak, saudara Shi. Atas nama semua murid di kubu ini, saya mengucapkan terima kasih yang tulus saya kepada Anda. Anda tahu perang kasar dan konsumsi daya tarik selalu lebih dari yang kita dapat menyediakan. Saya berharap saudara Shi dapat menarik beberapa pesona bagi kita sebelum ia pergi. Terus terang, ketika Anda datang kembali aku berniat untuk meminta Anda setelah Anda telah sepenuhnya pulih, tapi sekarang bahwa/itu perintah ini telah datang ... Ini akan terlambat jika aku tidak meminta Anda sekarang. Saya telah terdaftar bahan dan pesona yang diperlukan di sini, dan reward poin prestasi untuk pesona ini akan lima puluh persen lebih banyak dari biasanya. '' Jin Chen menangkupkan tangannya dan kemudian mengambil slip giok, bersama dengan tumpukan kertas sihir , dari lengan bajunya, menempatkan mereka di atas meja, maka hati-hati menyerahkan Shi Mu beberapa batu surgawi.

'' Yakinlah, adik Jin, aku akan menyelesaikan tugas tepat waktu. '' Shi Mu tersenyum dan berjanji dengan hati yang mudah. Dia memiliki cukup pendapat yang baik dari komandan benteng ini, yang selalu damai dan adil terhadap sesama murid-muridnya. tugas ini, meskipun mendesak, bisa membawanya poin feat lebih, serta kesempatan berlatih pesona, sehingga ia tidak akan menolak tawaran itu. 

Melihat wajah Shi Mu memancar, Jin Chen menghela napas lega, dan dengan senang hati mengucapkan terima kasih selama satu menit sebelum ia meninggalkan Shi Mu untuk bisnisnya .

......

Sepuluh hari kemudian, jauh di dalam Xuan Ling Mountains. Di kaki gunung yang melonjak ribuan meter ke langit, seorang pemuda, kuat dibangun, dan dibalut jaket hitam pendek, berdiri di atas batu besar,memindai lingkungannya. Ruang antara alisnya berkerut sedikit. Dia tak lain adalah Shi Mu, yang telah membuat jalan di sini seperti yang dikisahkan oleh peta, tapi anehnya, tidak ada yang keluar untuk menyambut hims setelah ia berkeliaran di sekitar daerah untuk sementara waktu.

'' Pintu harus telah ditutupi oleh formula. Mungkin mereka mengharapkan aku untuk menemukan sendiri? '' Shi Mu bertanya-tanya dalam keraguan. Dia masih baru untuk seni rumus, sehingga tidak mudah baginya untuk melihat melalui formula yang ditetapkan oleh orang lain. [TL: Apakah penulis kita benar-benar berarti ini? Saya pikir Shi Mu cukup terampil dalam formula, tidak ia] Tapi, tetap saja, ia memiliki cara sendiri ?.

Shi Mu melompat dari batu besar dan menyipitkan matanya, murid-muridnya menjadi emas, maka ia mengamati tanah erat. Setelah beberapa saat, ia berjongkok di dekat petak rumput di mana jejak kabur bisa jelas terlihat. Jejak itu baik tidak segar atau telah dicuci oleh hujan, yang membuatnya tak dpt dibedakan mata biasa. Namun, Shi Mu tersenyum dengan sedikit bangga. Meskipun cukup dangkal, tapak tidak bisa menghindari matanya, di bawah yang tampak seperti tanda yang ditinggalkan oleh gajah prasejarah besar menginjak-injak rumput.

Shi Mu berdiri untuk mengikuti arah jejak kaki. Depan itu, banyak jejak diikuti, meskipun beberapa yang tersisa di batu mentah atau tanah padat dan dengan demikian sangat menelan dan sulit untuk dikenali. Dia masih menemukan arah yang tepat untuk melacak bersama. Tanda tumbuh lebih jelas saat ia pergi ke depan, semua mengarah ke arah yang sama, yang mendorong kepercayaan Shi Mu bahkan lebih.

Setelah beberapa saat, ia tiba di depan sebuah tebing di mana semua jejak berkumpul dan menghilang. Cahaya keemasan di matanya memudar, dan ia menatap tebing dekat sebelum lembut beristirahat tangannya permukaan, perasaan untuk teksturnya. Tiba-tiba, batu merasa melunak, dan sebelum ia tahu itu tangannya tenggelam ke tebing, seperti apakah itu terbuat dari beberapa cairan .

'' Itu saja ... '' Shi Mu mengangguk dan mengambil kembali lengannya.

Saat itu tebing bersinar dan retak celah, di mana seorang pria dalam warna hijau berdiri dengan senyum gaib.

'' Anda harus Shi Mu dari Hitam Iblis Sect. Selamat datang di Tikus sarang, saya dipanggil Gunung Hijau, dari Ethereal Phoenix Sect. '' Pria itu berlari mata yang tajam di atas Shi Mu dan berkata dengan senyum yang sama.

'' Ya, ini adalah Shi Mu. Terima kasih untuk menyambut saya, Saudara Green. '' Shi Mu mengambil token identitas serikat dan slip jade mengandung urutan transfer.

'' Datang! '' Mountain Hijau tidak menerima barang tetapi melangkah ke samping untuk mengundang Shi Mu di.
Shi Mu tidak mengubah wajahnya, hati-hati menyimpan nya token dan batu giok tergelincir sebelum ia melangkah masuk. Saat berikutnya, matanya ditutup oleh refleks sebagai cahaya yang menyilaukan menyala, dan ketika ia membuka kembali matanya, ia menemukan dirinya dalam gang beraspal luas yang mengarah bawah tanah yang lebih dalam. Pria hijau berdiri bahu-membahu dengan dia.

Shi Mu tampak kosong depan tapi kegelapan gulita gang bermain trik pada matanya, yang membuatnya tidak dapat menilai jarak. Dia juga tidak tahu berapa lama jalan akan. Tiba-tiba, saat ia meraba-raba ke depan, suara laki-laki nyaring bergaung di bawah tanah, '' Saudara Shi benar-benar jenius, untuk dapat menemukan jalan di sini semua sendiri. Anda pasti layak rekomendasi dari Guru Jin. '' Mountain Hijau tertawa yang jelas dan mengatakan ini.

'' Rekomendasi? Saya? Guru Jin? '' Shi Mu kagum, pembekuan di tengah jalan. Pada saat itu, matanya telah terbiasa dengan kegelapan dan ia samar-samar bisa melihat garis tubuh dan wajah Gunung Green. Yang terakhir melihat ekspresi terkejut Shi Mu dan berhenti langkah nya juga, bertanya dalam kebingungan, 

''Apa? Tidak Bruder Shi tahu tentang tempat ini? ''

'' Tidak, aku hanya menerima perintah dari serikat akan ditransfer di sini. Adapun hal-hal lain, seperti apa yang kita lakukan di sini dan apa tempat ini seperti, aku punya mutlak tidak tahu '' Shi Mu menjawab jujur, sedikit malu karena dia tidak bisa menawarkan Gunung Hijau jawaban yang memuaskan ..

'' Jadi sepertinya. Nah, saya akan menjelaskan tempat ini untuk Anda. Tempat kami bukan kubu biasa tapi satu untuk menggambar Charms untuk serikat. '' Mountain Hijau mengamati wajah Shi Mu terkejut dan berkata pelan setelah beberapa saat, yakin dengan mata jujur ​​Shi Mu yang terus berkedip polos.

'' Menggambar pesona? '' Jawabannya cukup tak terduga.

'' Sekarang prospek di medan perang adalah suram, sehingga serikat mengumpulkan pakar Charm elit untuk menangani permintaan besar pesona tingkat rendah di medan pertempuran. bakat Anda dalam pesona telah dicatat oleh beberapa master, dan Master Jin, sekte Anda, telah sangat dianjurkan Anda untuk serikat, jadi ... Itulah mengapa Anda berada di sini sekarang. '' Mountain Hijau terus memimpin Shi Mu di saat ia menjelaskan briefly, namun diragukan dia.

Tapi Shi Mu tidak gembira dengan berita, atau dengan pengakuan keterampilan oleh master serikat. Hal bingung bahwa/itu Jin Xiaochai, yang hanya dia bertemu sekali, pada saat ia bergabung sekte, akan merekomendasikan dia. Setelah semua, setelah ia bertemu di perjalanan di sini, mereka berdua tidak pernah bertemu lagi. Bagaimana bisa seorang santo Xiantian seperti dia bisa melihat seorang murid segar? Dia mengerutkan kening, hilang dalam kontemplasi, dan nalurinya mengatakan bahwa/itu untuk berhati-hati Jin Xiaochai ini. Berkat sering datang menyamar, dan sebaliknya. Berbagai hipotesis menyerbu bergejolak pikirkan saat ia mengikuti Gunung Hijau diam-diam ke jalan.

Mereka berdua berjalan selama hampir delapan menit sebelum mereka tiba di ujung jalan, di mana di sana berdiri sebuah pintu batu. Tanpa kata, Gunung Hijau mengambil suatu bagian giok putih, ukuran palm, di mana beberapa formula yang diukir, dan, sambil menjabat dengan lembut, seberkas cahaya putih ditembak dan tenggelam ke dalam pintu batu. < br />
Pintu kemudian membagi di tengah, pembukaan untuk kedua belah pihak, dan mengungkapkan adegan interior. Sebuah aula besar dari sekitar tiga ratus meter persegi muncul di depan mereka, sementara ratusan orang berjalan ke sana kemari di tengah lampu surgawi yang menerangi lorong bawah tanah ini. lorong memiliki banyak tungku kompor-seperti itu menyemburkan mengamuk api, masing-masing cenderung oleh beberapa murid, yang terus menempatkan berbagai jenis bahan (bahkan termasuk bulu dan tulang-tulang binatang) ke dalam kompor. Shi Mu tahu bahwa/itu kompor tidak untuk membuat pil, tapi untuk membuat kertas pesona. Seorang pria kekar berdiri penjaga di samping salah satu kompor, pembuangan beberapa cairan benang hijau ke dalam cetakan persegi. cairan didinginkan segera dan membentuk selembar kertas pesona hijau, yang hati-hati menempatkan pergi oleh laki-laki lain berdiri di dekatnya.

Ada lebih dari empat puluh kompor tersebut di aula, dengan yang menciptakan semua jenis kertas pesona tanpa berhenti.

'' Mari kita terus bergerak. '' Mountain Hijau terdeteksi rasa ingin tahu Shi Mu, dan sabar menunggu di samping, untuk beberapa saat, seperti Shi Mu menganga di tempat ramai, sebelum mendesak dia untuk sisi lain aula.

Semua pekerja (beberapa murid tingkat rendah dikumpulkan dari semua sekte) menggunakan kompor untuk membuat kertas pesona tampak cukup hormat ke Mountain Green. Mereka membungkuk kepadanya dalam suksesi dan melemparkan terlihat penasaran terhadap Shi Mu, yang mengikuti di belakangnya. Namun, Gunung Hijau tidak peduli sedikit tentang orang-orang ini. Tanpa memandang mereka untuk kedua, ia memimpin Shi Mu melalui lorong ke jalur lama yang lain, dan ada beberapa menutup erat pintu batu ruang secara berkala menuruni sisi jalan, yang penggunaannya Shi Mu tidak tahu. [TL: Reaksi Shi Mu ke tempat baru mengingatkan saya Lin Daiyu ini memasuki Jia Mansion untuk pertama kalinya. (Sebuah bab klasik Dream baru Cina dari Red Chamber) Haha!]
[ED: Namun hal lain yang saya belum baca. ^ ^.;{Ditambahkan ke '' Untuk Baca '' daftar}]

Setelah beberapa saat, mereka tiba di sebuah pintu batu yang megah lagi .

'' Ruang Anda hanya melihat di mana para pekerja membuat kertas pesona, dan di sini adalah tempat untuk pintar Charm elit untuk menarik pesona. . Anda baru di sini, jadi jangan ragu untuk meminta orang lain untuk saran setiap kali Anda merasa perlu '' kata Gunung Hijau ini dengan ramah - menunjukkan sikap yang sangat berbeda dari satu ia telah menunjukkan para pekerja sebelumnya - Dia mengeluarkan batu giok putih lagi, dan, sekali lagi, membuka pintu batu besar.

Ada lagi aula besar di dalam pintu. Langit-langit berbentuk seperti kubah lengkungan, dihiasi dengan chandelier putih setiap sepuluh meter, yang menerangi seluruh ruang. Ada banyak meja batu diletakkan dalam cara yang sangat teratur sepanjang aula, dan semua kosong kertas pesona bangsa ', kuas ajaib, dan tinta tampaknya telah diselenggarakan. Ada hampir tiga puluh dari meja tersebut, masing-masing ditempati oleh orang-orang yang baik duduk di sana berpikir, terlibat dalam menggambar formula, atau mendiskusikan memiliki lembut, namun serius, diskusi dengan tetangga mereka.

Ada beberapa kamar lain individu di sekitar meja, semua yang tertutup rapat, kecuali satu yang terdekat dengan pintu keluar.

Di sisi lain aula menjulang dinding batu giok besar, dan garis-garis karakter yang berkilauan di atasnya, tampak seperti misi didistribusikan ke pakar .

Sebagian besar orang di dalam melihat mereka datang, tapi mereka hanya memberi sekilas sebelum mereka membungkuk kepala mereka lagi untuk fokus pada tugas-tugas mereka. Hanya beberapa mengangguk ke Mountain Hijau sebentar sebelum kembali ke bisnis mereka sendiri.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 123