Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 121

Bab 121 - Ada ada Victor Estat di Perang

Waktu berlalu perlahan. Seperti kali ini berlalu, nama Shi Mu menjadi lebih dan lebih dikenal oleh orang-orang di daerah benteng, untuk jumlah prajurit Totem yang jatuh di bawah pisau hitam Shi Mu terus meningkat, dan dia memiliki dia menolak dua pukulan dari Xiantian saint Zong Yuan sebelumnya, yang telah menjadi legenda di perjalanan waktu. Oleh karena itu, paling disukai untuk memanggilnya dengan nama '' Flaming Blade '', dan kisah-kisah prestasi nya yang tersebar luas di kalangan prajurit barbar, selalu dengan nada ketakutan dan kemarahan .

Setengah tahun kemudian.

Hari ini, di perbatasan Rui Zhou City, salah satu bisa mendengar dentang pedang mencolok helm, berteriak, dan menangis .

Pada daerah terbuka jauh di lembah, selusin kekar prajurit Totem berada di pertempuran liar dengan lima murid manusia, di antaranya Shi Mu. tanah sudah dikotori dengan sekitar dua puluh mayat, dan mereka yang termasuk prajurit manusia menyumbang sebagian besar dari mereka, sedang terkoyak dan tersebar di seluruh lembah dengan barbar. Patah kaki, robek bagian dalam, dan darah gelap - seluruh lembah itu penuh dengan bau penolak yang akan membuat siapa pun muntah dengan jijik
.
Sebenarnya, Shi Mu dan sahabat sepuluh-aneh nya diserang oleh orang barbar ini dalam perjalanan mereka kembali ke kubu serikat setelah menyelesaikan misi. Awalnya ada, paling, tujuh prajurit Totem, yang memberi para murid banyak keyakinan, mengingat bahwa/itu ada keselamatan dalam angka. Muda dan ambisius, para murid memilih untuk menghadapi musuh untuk menunjukkan keberanian mereka. Namun, tak lama setelah kedua belah pihak mulai pertempuran, situasi menjadi miring sejak sepuluh prajurit Totem lebih mengalir ke lembah untuk memperkuat mereka sendiri. Pemimpin murid, Xiahou Xuan, yang datang dari Tian Yin sekte, merasakan prospek menguntungkan, namun, pada saat itu, itu sudah terlambat bagi mereka untuk melarikan diri.

Sekarang para murid manusia kalah jumlah. Tambahkan kelelahan setelah misi dan barbar dijamin untuk menang. Namun putus asa mereka berjuang, tim mereka sudah lumpuh. Sekarang, sebagian besar murid hidup berjuang dengan luka serius, dan Shi Mu tidak terkecuali. Wajahnya kotor oleh darah, dan dua inci luka panjang di punggungnya adalah pemandangan yang mengerikan untuk dilihat. Golden Armor ia mengenakan dalam senjatanya juga tergores, dan daging mentah bisa dilihat. Darah telah direndam kemejanya, dan sepanjang tulang rusuk dan paha orang bisa melihat goresan raksasa yang ditinggalkan oleh kuku. Tapi untuk Meremajakan Charm Ke Er telah diberikan kepadanya, ia masih akan berdarah dan mungkin telah runtuh setiap saat. Saat ini, dari sembilan prajurit Totem masih hidup, empat mengepung dia. Kemudian di saat yang berbahaya, Shi Mu memutuskan untuk bekerja Golden Armour Charm, dan, pada kecepatan pencahayaan, mengirimkan dua musuh yang relatif lemah. Dikoordinasikan oleh Xiahou Xuan, yang selesai dari beberapa musuh dalam satu napas, situasi diselamatkan sementara. Tapi saat Shi Mu diakui oleh musuh untuk menjadi '' Memecat Blade '', sehingga semua prajurit Totem mulai mengarahkan perhatian penuh kepadanya .

Meskipun Shi Mu masih memegang pisau hitam dengan ketenangan luar, menangkal serangan berhasil musuh '. kecemasan ke dalam nya mulai mengambil alih. Ia melemparkan sekilas di sekelilingnya, dan menemukan, untuk cemas, bahwa/itu Xiahou Xuan sudah bermandikan darah, meskipun masih mengelola untuk menangani dua prajurit lainnya Totem. Tiga murid lainnya berada di ambang kerusakan, salah satunya telah kehilangan lengan, dan hanya masih hidup dan berjuang dengan kemauan belaka dan keyakinan. Shi Mu terbakar untuk menyelamatkan teman-temannya, tapi dia tidak bisa mengambil sendiri dari besiegement nya. Barbar membuat serangan itu beralih ke taktik penundaan: untuk satu hal, mereka masih takut pisau hitam di tangan Shi Mu. Untuk yang lain, mereka meramalkan azab para murid manusia, dan, dengan demikian, tidak terburu-buru untuk menghabisinya .

Shi Mu sangat menyadari bahwa/itu ketiga murid tidak akan bisa hidup lama di bawah serangan sengit dari para prajurit Totem, yang pada waktu ia dan Xiahou Xuan akan ditinggalkan dalam bahaya ekstrim. Dia merunduk pukulan lain, dan menyapu pembukaan vale di punggungnya dengan murid emasnya. Apa yang dilihatnya membuat bergetar hatinya. Sekitar tiga ratus meter dari pembukaan, sekitar sepuluh titik-titik hitam yang berderap menuju medan perang, tampak lebih besar setiap detik. Matanya bersinar emas, dan, sebagai ia melihat kedua, ia sekarang melihat bahwa/itu ini semua prajurit Totem!

Saat itu, dua teriakan menyayat hati terdengar hampir pada waktu yang sama. Shi Mu beralih ke sumber teriakan itu dan melihat bahwa/itu Xiahou Xuan telah menusuk tenggorokan dari seorang prajurit Totem dengan tombaknya, membunuh dia di tempat. Tapi dia sendiri dipukul di belakang oleh barbar yang lebih pendek dengan sumbu nya, luka begitu dalam bahwa/itu tulang putih bisa dilihat. Darah berceceran sumbu, pewarnamereka merah. hati Shi Mu tenggelam, tertutup oleh duka yang mendalam. Saat berikutnya, murid satu-bersenjata cincang dua, dan darah streaming yang dicuci isi perutnya keluar. Meski begitu, serangan terakhirnya membantu buta mata kiri musuh .

The barbar bermata satu itu marah, darah menipu di wajah terjal nya. Melihat sekeliling, ia memilih untuk melampiaskan kemarahan biadab nya pada Xiahou Xuan, dan dia menyerbu ke belakang Xiahou ini, mengacungkan kapak nya. Yang pertama adalah sekarang di lurus mengerikan, memerangi dua barbar brutal dengan penderitaan mengisi tubuhnya .

Shi Mu juga menderita. Dia berlari matanya lebih vale, dengan prediksi mengerikan dari pertempuran ini tergantung di atas hatinya. Akhirnya dia mengambil keputusan. Memegang satu-satunya emas Armour Charm di tangannya. Tubuhnya berkelebat ke samping tiba-tiba, menghindari belati melengkung dari barbar tinggi untuk kirinya, dan sengaja mengekspos dirinya ke barbar berkepala plontos di sayap kanan. The barbar berkepala plontos sangat gembira, matanya berkilat penuh semangat. telapak tangan kanannya sekarang bulking seperti cakar beruang, mencolok di bahu kanan Shi Mu dengan gale melolong. Dua barbar kembar di belakang Shi Mu juga tidak akan membiarkan kesempatan yang ideal ini menyelinap pergi;mereka berdua mengacungkan lengan mantis seperti mereka, mengangkat empat pisau yang memantulkan cahaya dingin, memblokir rute Shi Mu untuk mundur di kedua sisi.

Namun, Shi Mu telah mengharapkan ini. Tangan kirinya tiba-tiba bersinar emas, dan ia menampar tangan kirinya ke dadanya dan lapisan tipis dari cahaya emas segera diselimuti dia. Pada saat yang sama, ia berbalik, tanpa peringatan, menuju kembar, benar-benar mengabaikan pria berkepala plontos. blade hitam melolong seperti naga di tengah kobaran api merah, semburan tiga belas bayangan merah yang digulung ke arah musuh .

''Membunuh! api saya! '' Sama seperti bayangan yang berbenturan dengan si kembar, Shi Mu berteriak, menanamkan qi sebenarnya ke dalam pisau hitam dan tiga belas bayangan merah tiba-tiba berkumpul menjadi satu beruntun dari lampu merah, dan, seperti kilat, itu cincang pada satu kepala kembar '& nbsp;.

Dentang logam menembus telinga mereka. The barbar kembar itu dalam kejutan besar bahwa/itu ia melipat lengannya di depan dadanya, berharap untuk menangkal pisau. Tetapi tidak berhasil. dua lengannya bersih dipotong, diikuti oleh 'suara' pu ''. Ternyata kepalanya yang besar penuh kepang dikirim terbang ke udara, meninggalkan tubuh tanpa kepala itu berdiri di tempat yang sama, sementara darahnya mengalir keluar seperti air mancur. Seluruh proses dilakukan dalam satu napas, tanpa gerakan berlebihan tunggal .

Tapi saat berikutnya, dua bayangan pisau dan telapak beruang juga jatuh pada Shi Mu. Beberapa suara membosankan terdengar, dan, setelah sekejap panik lampu emas, tubuh Shi Mu gelap seakan diselimuti oleh kekuatan gelap yang misterius. The barbar kembar lainnya, setelah menyaksikan kematian tragis kakaknya, hampir kehilangan pikirannya. Seperti binatang hiruk pikuk, ia menukik di Shi Mu, sama sekali tidak menyadari gerakan yang terakhir. Sekarang, tangan kiri Shi Mu telah diajukan ke postur yang aneh, dan suara bernada tinggi mengguncang bumi. Sebuah bola putih berawan telah menembak naik dari mulut Shi Mu, dan dalam jarak kecil tersebut, barbar kembar yang tersisa tidak ada kesempatan untuk bertahan hidup. Sebelum ia bahkan bisa mengucapkan tangisan, dadanya adalah ledakan terbuka, dan ia merosot ke tanah dengan bunyi gedebuk .

Hampir pada saat yang sama, Shi Mu memutar pisau hitam, dan bayang-bayang hitam menghantam tepat di pria berkepala plontos, sementara tangan kirinya secara bersamaan berhenti pisau memotong di pinggangnya. Setelah serangan singkat ini, Shi Mu dan barbar berkepala plontos baik melangkah mundur untuk mendapatkan kembali keseimbangan mereka. Wajah Shi Mu memucat, dan kedua kekuatan fisik dan kekuatan magis telah mencapai batas mereka. Tapi dia tidak berani berhenti, pisau hitam sekali lagi diadakan sebelum dadanya. Cahaya gelap berkelebat mengancam, seolah dalam persiapan untuk serangan lain .

Akhirnya, secercah ketakutan mengisi barbar tinggi dan matanya pendamping berkepala plontos ini. Keduanya bertukar pandang penuh arti, dan steped dari pisau Shi Mu dengan langkah-langkah terkoordinasi. Kemudian mereka mulai berkeliaran Shi Mu pada jarak tiga puluh meter .

Saat itu, serangkaian teriakan sedih bergema melalui vale itu. hati Shi Mu mengalahkan cepat, dan mengintip ke samping, ia melihat dua murid lainnya berbaring di dalam darah. Sebelum mereka meninggal, dua murid telah menggunakan kekuatan terakhirnya terakhir mereka untuk melukai seorang prajurit Totem parah dan membunuh yang lain. Totem prajurit terluka parah tampaknya tidak merasakan sakit sama sekali, masih berusaha untuk menyerang kembali Xiahou Xuan, membentuk serangan konvergen dengan dua barbar lain. Xiahou Xuan itu langsung dilemparkan ke dalam bahaya fana!

Shi Mu tidak bisa tahan melihat sahabatnya sedang dibantai tanpa ampun lagi. Dia melangkah maju, maka bermunculan sementara bergoyang pedangnya di udara, melemparkan tiga belas bayangan pisau di Totem prajurit yang terluka yang menyelinap untuk menyerang Xiahou Xuan itu kembali. Tapi barbar tinggi dan barbar berkepala plontos tidak akan membiarkan Shi Mu mendapatkan jalan. Mereka meraung marah, dan mengejar Shi Mu.

Sebuah jejak tekad melintas di mata Xiahou Xuan. Dia tahu dia tidak akan bertahan hidup pertempuran, tapi ia tidak akan membiarkan pergi musuh-musuhnya baik. Melihat tiga barbar melesat ke arahnya, ia menyambar tombaknya, yang tiba-tiba memancarkan cahaya hitam, dan menelusuri beberapa lengkungan menakutkan di udara. Dia melompat ke depan barbar bermata satu dalam satu detik, tanpa memikirkan apapun untuk dua musuh lain di belakangnya. Jelas dia telah meninggalkan setiap pikiran yang masih hidup.

Ledakan! barbar yang terluka menjerit melengking, dan dua bayangan tombak menembus tubuhnya. Darah muncrat keluar dari luka besar, dan ia jatuh ke tanah, di tiga potong .

menangis menyayat hati lain! Pedang di tangan Xiahou Xuan menusuk tenggorokan dari barbar bermata satu, tapi Xiahou Xuan sendiri dipotong setengah di pinggang oleh sumbu yang barbar pendek ini. Darah terbang dari tubuhnya, bersama dengan isi perutnya dan organ lainnya, sekarat merah bumi.

''Ha ha! Pemimpin kami Tu Yan datang ke sini dengan lebih dari laki-laki kami. Flaming Blade, waktu Anda telah datang! '' Pria berkepala plontos tertawa keras saat ia membuat keluar angka datang dengan cara mereka dari belakang Shi Mu. Dua barbar lain juga gembira, berdiri di kedua sisi pria berkepala plontos, benar-benar memblokir jalan ke pembukaan vale itu.

Bahaya sudah dekat. Shi Mu menghela napas, dan mengeluarkan semua daya tarik dia dengan dia. Wajahnya mengkhianati apa-apa kecuali tekad serius. Dia bekerja kekuatan sihirnya, dan membuang pesona - Pesona Fireball, pesona dari Memecat Snake, pesona Rock besar, pesona dari Air Sword, dll .. Dia melemparkan mereka semua bersama-sama di berkepala plontos barbar di Tengah. Pada saat yang sama, itu dua jari kiri diaduk, dan menembak dua lampu perak yang berputar-putar saat terbang menuju dua prajurit Totem di kedua sisi pria berkepala plontos. Lampu perak dipancarkan erangan aneh di udara. Kedua lampu dua Moonlight Sea Chestnut Daggers bahwa/itu Shi Mu baru saja didapat dari Zhao Ping!

The barbar dengan sumbu di sisi kiri mengejek, dan diputar sumbu di tangan kanannya. Bayangan putih melonjak seperti gelombang. Tanpa rasa takut, ia memukul di lampu perak datang jalannya. The barbar tinggi juga bergegas untuk cahaya perak lainnya, belati melengkung di tangannya bergetar cepat seperti burung kolibri.

Tiba-tiba, belati Moonlight perak bersinar terang sebelum mereka mencapai target mereka, karakter ungu pada permukaan mereka bersinar terang. Dua barbar merasakan beratnya mendadak di udara, tapi sebelum mereka bisa bereaksi, dua matahari ungu kecil naik ke udara secara bersamaan, dan cahaya ungu menyilaukan terendam mereka bertiga. Setelah beberapa suara memekakkan telinga, cahaya surut, dan tiga barbar tidak lagi ada, meninggalkan dua menyisir lubang besar di tanah di mana mereka telah berdiri.

Meskipun ia berhasil, Shi Mu tidak berani berhenti untuk beristirahat. Kehilangan waktu singkat, ia terjebak pesona lain ke dadanya, dan segera tubuhnya terbang menuju pembukaan vale itu, seperti badai.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 121