Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <
- Karena keluarga mimin sakit, maka LNINDO libur untuk beberapa hari kedepan, tapi IDQIDIAN tetap jalan.

The Portal Of Wonderland Chapter 119

Advertisement

Bab 119 - The Arrow Api

'' Itu yang bisa saya lakukan untuk saat ini. Aku takut aku tidak bisa tinggal di sini lama. Aku akan meninggalkan dia untuk kalian '' The Devil penyihir bangkit telanjang, titling kepalanya untuk beberapa kata-kata terakhir ..

'' Ya, Saint. '' Gadis bernama Qi menjawab patuh, tapi Ke Er diaduk dengan kejutan di withdrawl tiba-tiba Iblis penyihir.

'' Kubu Anda tidak lebih, dihancurkan oleh barbar di Great Purge. Tidak perlu untuk kembali, '' yang meninggalkan Iblis Penyihir berhenti, berpikir sejenak dan kemudian memancing keluar slip giok untuk melewati mereka, '' Di sini. Peta dapat membantu Anda mengetahui medan daerah ini. Pergi dan menemukan kubu serikat lima puluh mil jauhnya dari gunung ini. Tunggu sampai dia pulih sepenuhnya sebelum Anda memeriksa di sana. ''

Kedua gadis itu mengangguk cepat. Namun, seperti gadis bernama Qi hendak mengambil slip, Iblis penyihir tiba-tiba memutar arah tangan membentang nya, lewat ke Ke Er sebagai gantinya. Serius dia menyarankan untuk mantan, '' Xuan Er, Anda adalah satu-satunya siswa Lan Yun [A] pernah. Mengapa tidak kembali ke sekte kami dengan saya? Orang-orang tua dari serikat tidak akan menghentikan Anda jika Anda dengan saya. Mereka tidak berani '' .

'' Terima kasih, Saint, untuk melakukan begitu banyak bagi saya. '' Gadis bernama Qi menunduk, matanya memegang sedikit kecil kesedihan sebagai kenangan master yang telah meninggal yang menimbulkan sekali lagi. Dia tenggelam dalam keheningan singkat, kemudian menggeleng, terjadi dengan nada ditentukan, '' Tapi murid sekte kami tidak pernah melanggar perintah serikat, jadi saya tidak dalam posisi untuk meninggalkan mereka di medan perang. Selain itu, guru pernah mengatakan bahwa/itu pertempuran nyata dan bahaya adalah satu-satunya hal yang bisa membantu satu istirahat melalui '' .

Suara tegas gadis itu mencapai hatinya, dan Iblis penyihir menghela nafas pelan tanpa bertahan. '' Kemudian jangan mengambil dirimu baik-baik. Jangan membuat saya khawatir jika lain kali aku tidak bisa menarik Anda keluar dari bahaya, '' tambah Iblis penyihir. Ini mengatakan, ia berbalik untuk memiliki sekilas lalu di kepompong berwarna merah darah, menghentikan sejenak, lalu membawanya pergi dengan desahan lain. Awan melayang keluar dari gua dan ke kejauhan, menghilang dari pandangan gadis-gadis '. Sementara itu Ke Er menyaksikan sosok surut, melihat itu setengah tertutup oleh gumpalan awan yang jelas dan mata cerah nya dipenuhi dengan melankolis. Ada perasaan kehilangan di dalam hatinya, dicampur dengan sebutir iri .

......

Dua hari telah berlalu sejak Iblis Penyihir kiri. Shi Mu masih sisa penyembuhan, matanya tertutup, tidak menyadari peristiwa luar, maupun berlalunya waktu. Luka-luka di sekujur tubuhnya telah sembuh dan patah tulang dan otot secara ajaib telah dipulihkan. Penampilannya berubah sedikit, kecuali bahwa/itu warna kulitnya telah diperdalam. Saat ia bekerja Seni Gajah Surgawi dalam pikirannya, kedua gadis duduk oleh dia, menonton dengan tenang. Shi Mu bisa merasakan qi sebenarnya bergelombang seperti gelombang pasang di dalam tubuhnya, otot-ototnya menonjol pada kekuatan sehingga jelas bahwa/itu pakaiannya yang menggembung, dan angin puyuh dekat-tak terlihat kecil berputar di sekelilingnya.

Setelah apa yang tampak keabadian, ia menghela napas, membuka matanya, dan wajahnya memancarkan dengan kepuasan. Sekarang, energi surgawi dari pill Darah Hitam telah benar-benar diserap, dan ia tidak hanya pemulihan penuh, tetapi juga memperoleh pasokan banyak diperkuat qi nyata, mempersiapkan dirinya untuk upgrade ke tingkat kelima dari Seni Surgawi . gajah setelah 

Tetapi tidak adanya Iblis Penyihir kirinya sakit jantung dan kosong. Dia mengendus udara dingin selama beberapa waktu, seakan membuat keputusan, atau hanya membiarkan dirinya satu menit untuk tersesat di sisa-sisa aroma Iblis penyihir. Akhirnya ia menggelengkan kepalanya dan berdiri, menggenggam tangannya sungguh-sungguh untuk dua gadis dan berkata, '' Shi Mu adalah benar-benar berterima kasih untuk perusahaan Anda. Sekarang Mari kita keluar dari sini. '' Kata-katanya bertemu ada perbedaan pendapat, dan tiga dari mereka meninggalkan gua tak lama setelah itu.

......

Satu bulan kemudian, jauh di hutan tebal.

Dengan pisau hitam di tangan, Shi Mu sedang menghadapi barbar tinggi mirip dengan dirinya, matanya gertakan dingin. lawan itu, tanpa diragukan lagi, di sisi yang lebih kecil di antara kerabatnya, tapi di dadanya yang telanjang adalah tato serigala biru melolong di bawah bulan purnama, leher tegang ke langit. Tak jauh di belakangnya berdiri prajurit Totem lain, membungkuk di atas mereka seperti raksasa, dan anting-anting emas yang dikenakannya berkilauan sekarang dan kemudian. Dua barbar sehingga merupakan posisi siap untuk serangan konvergen.

Sebenarnya, setengah hari sebelumnya, Shi Mu menyelinap ke sebuah kamp barbar di perbatasan Fu Zhou City, dan misi berjalan lancar sampai menit terakhir, ketika ia hendak pergi. Kedua prajurit Totem mendekati tanpa peringatan, menghalangi jalan Shi Mu. Kamp berbaring hanya sebelah hutan ini, yang berarti bahwa/itu semakin lama Shi Mu tertundadua musuh ini, lebih berbahaya situasinya akan.

Datang ke kesimpulan, mata Shi Mu berkobar, dan sosoknya melintas depan jarak beberapa meter, semakin dekat dengan barbar yang lebih kecil. Sebuah cahaya hitam melesat di atas bahu musuh dalam waktu singkat.

'' Go! '' Shi Mu berteriak, dan pisau hitam bergetar hebat di udara, membuang tiga belas bayangan yang mengalir ke arah kepala musuh, meniup menggigil melalui tulang-tulangnya. Tiba-tiba, serigala di dada barbar melolong keras, dan cahaya biru bersinar di dadanya. Dalam terang, kedua lengannya berubah menjadi serigala lengan, ditutupi dengan bulu lebat, dan kuku tumbuh tajam, biru berkilauan. Matanya berkilau dalam cahaya dingin, dan nya dua cakar serigala berayun liar sebelum dadanya, menghasilkan gambar terjalin biru yang bentrok dengan pisau hitam .

Beberapa suara telinga memekakkan telinga terdengar, dan setelah itu bayang-bayang hitam dan gambar cakar biru runtuh dalam gangguan. Tapi hampir tanpa jeda, sepuluh gambar biru berdesir ke arah wajah Shi Mu, didukung oleh angin paksa menjatuhkan dia dari belakang .

Shi Mu mendengus, dan bukannya mundur dari cakar, ia bergegas ke depan dengan pisau bersenandung hitam dengan kekuatan sihir. Karakter ajaib di permukaan pisau ini sedang menyala. Api melompat, melahap cakar biru lapar.

Api meledak dengan suara keras, dan panas luar biasa menyapu cakar pergi. The barbar kecil tidak mengharapkan ini, dan tubuhnya mengetuk kembali oleh ombak udara terik, dilemparkan ke udara seperti karung. Masih di udara, ia melihat menembak awan putih kecil terhadap dirinya sendiri pada kecepatan yang mengkhawatirkan, dan pemandangan tak menyenangkan membuat rambutnya berdiri. Ini adalah Air Billows Art .

Shi Mu mengambil giliran tiba-tiba, menyodorkan tinjunya ke arah kuku lembu hitam, ukuran kepala manusia, yang mendekati dia diam-diam. tinjunya berdentang di dampak, dan tenaga yang besar mendorongnya kembali. Yang dia tahu adalah bahwa/itu ia merasa seperti telah memukul oleh banteng liar raksasa dengan kekuatan tanah longsor dan kekuatan gelombang pasang, dan bahwa/itu dadanya hampir robek terbuka. Sensasi setelah berat menekan pada tubuhnya, dan ia terhuyung-huyung seperti bayi tak berdaya.

Serangan menyelinap diluncurkan oleh barbar besar dengan anting-anting emas. Dia sendiri terlempar ke udara oleh gaya bentrok, dan sebelum memukul tanah ia mendengar suara membosankan belakangnya. Ternyata bahwa/itu barbar kecil, putus asa, telah mencoba untuk menahan ombak udara dengan tangan terlipat di depan kepalanya, tapi lengan tercabik-cabik, dan dadanya buruk dimutilasi. Hampir saja ia berdebam ke tanah ketika sosok terbang ke sisinya. Kemudian, di saat berikutnya, teriakan melengking terdengar, rending udara. darah gelap menyembur ke langit, dan barbar kecil telah kepalanya dipotong setengah.

Segera, Shi Mu mendengar langkah kaki seseorang bergegas pergi. Dia berbalik untuk menemukan melarikan diri barbar raksasa dalam keadaan panik, telah membuat sejauh beberapa puluh meter dalam waktu sejak ia menyaksikan kematian mengerikan rekannya. Namun, melihat dari Totem prajurit barbar berjalan selama hidupnya cukup lucu, sampai-sampai Shi Mu tidak bisa menahan tawa. Dia tertawa mengejek, memikirkan bagaimana barbar ini pernah membantai rakyatnya. Mengertakkan gigi, ia mengepalkan pisau di tangan kanannya, dan itu ditelusuri busur terbakar api di udara sebelum keluar dari tangan pemiliknya, terbang menuju barbar raksasa dengan kecepatan kilat .

The barbar berjalan diam-diam telah mengambil kebanggaan dalam kecepatan sebelum suara melengking aneh datang dari punggungnya. Sebelum ia tahu itu, dadanya menyengat, dan ujung pisau bernoda darah menonjol di bawah matanya, setelah menembus tubuhnya.

Sebuah bola api menembak dari orang mati, menjilati setiap inci kulit dan mengubahnya menjadi abu dalam hitungan detik. Sekarang, Shi Mu telah mengambil pisau dan melesat pergi, menghilang ke dalam hutan .

......

Beberapa bulan kemudian, di pinggiran kota Rui Zhou City.

Di sebuah pondok bobrok dikelilingi oleh reruntuhan sebuah desa, Shi Mu adalah duduk bersila, dadanya naik-turun berirama. Dia tampak beristirahat, mengumpulkan kekuatan. Peletakan oleh dia Purple Baja Bow .

Segera keheningan terganggu, seperti dari kejauhan terdengar keriuhan suara. Shi Mu bermunculan, seperti kucing waspada, memegang busur dengan satu tangan, dan menyelinap keluar dari pondok untuk bergerak ke arah timur desa .

Sesaat kemudian, ia berbaring tengkurap di atas atap sebuah gubuk setengah terbakar, menajamkan telinga untuk mendengarkan suara. Beberapa ratus meter, tampaknya bahwa/itu setidaknya dua ratus barbar yang memerangi tentara manusia terdiri dari jumlah yang sama. Mereka terlibat dalam pertempuran sengit, dan berteriak-teriak dan menangis hampir mengguncangbumi .

Meskipun lebih siap, ditantang oleh lawan yang kekuatan fisik jauh menang atas diri mereka sendiri, para prajurit manusia jelas kalah. Meski begitu, tentara manusia ini masih bereaksi dengan disiplin dan ketertiban, melawan sementara secara bertahap bergerak lebih dekat ke desa, dengan harapan mencari penutup. Orang barbar akan, secara alami, biarkan mereka memiliki cara mereka, menukik ke bawah pada mereka satu per satu. Dengan demikian pertempuran tumbuh lebih bernada, dan korban meningkat di kedua sisi, meskipun dengan kecepatan yang berbeda. Semua dalam semua, manusia yang pasti akan kehilangan .

Shi Mu berbalik matanya menuju pusat tentara manusia. Seorang pemimpin mengenakan baju besi lengkap tertangkap matanya, dan, dilihat seragamnya, ia bukan milik sekte apapun tetapi untuk kekuatan militer resmi Qi negara. Pemimpin itu memegang tombak perak dan terlibat dalam pertarungan lurus ke atas dengan prajurit Totem yang senjata adalah sepasang sumbu. bentrok suara logam bergema melalui hutan .

Shi Mu tahu dengan jelas bahwa/itu jika tentara manusia ini bisa membunuh prajurit Totem untuk membuat barbar tanpa kepala, itu akan, tidak diragukan lagi, akan dihapuskan dalam waktu. Namun, pemimpin manusia memiliki sedikit kekuatan itu, untuk saat ini, pertempuran tidak akan berakhir .

Tiba-tiba, sesuatu tentang pemimpin manusia melanda Shi Mu sebagai sangat familiar. Tapi topengnya dicegah Shi Mu dari memiliki pandangan yang lebih jelas. Curiosity tumbuh dalam hatinya, serta keinginan untuk menyelamatkan kerabatnya dari yang dimusnahkan oleh musuh mereka. Meskipun ia telah menyelesaikan misinya dan beristirahat, ia tidak akan hanya berdiri .

Setelah survei dekat medan, dia turun dari atap tanpa suara dan mendekati medan perang seperti pemburu berpengalaman. Ini membawanya setengah jam untuk mencapai selokan di belakang barbar, dan selama periode waktu singkat, dua puluh tentara manusia telah kehilangan nyawa mereka. Barbar berada di suasana hati penuh kemenangan, dan tentara manusia adalah pada titik penting .

mata Shi Mu bersinar emas saat ia menarik keluar panah yang aneh dari punggungnya. panah merah, dan formula dari ukuran yang sangat kecil bisa dilihat samar-samar di atasnya. Ini adalah panah ajaib bernama Arrow Api, di mana Formula Kebakaran Besar itu tiga kali disalut .

Nomor tiga cukup kecil dibandingkan dengan formula pada blade hitam Shi Mu. Tapi itu bukan berarti bahwa/itu dia tidak ingin overlay lebih. Karena ukuran kecil dari panah, itu sangat sulit untuk menggambar rumus di atasnya, bahkan lebih sulit daripada saat ia menarik formula di Moonlight Sea Chestnut Daggers. Tiga adalah batas .

Arrow of Fire memiliki daya rata-rata, hanya sepersepuluh dari Moonlight Sea Chestnut Dagger, tapi setelah menembus tubuh manusia dan meledak dalam, pemandangan itu akan menakutkan untuk dilihat. Setelah mengambil nya Purple Baja Arrow, Shi Mu berusaha keras dalam membuat sepuluh Arrows tersebut Api. Sisa panah di tasnya semua anak panah biasa tanpa kekuatan magis .

Dan hari ini, pada kesempatan ini, dia ingin sekali mencoba kekuatan ini panah.

Ini memutuskan, ia nocked panah pada busur, mengumpulkan kekuatannya untuk menembak kekuatan penuh.



Catatan:
[A] Lan Yun:. Girl friend terbaik The Devil penyihir 

TL: Pembaca yang saleh, jangan berharap lebih dari bagian Ke Er dalam bab-bab berikut! Dia tidak akan muncul kembali! Ini tidak Shi Mu telah melupakannya, itu penulis! (Baiklah, akhirnya, aku memohon Shi Mu..Can't percaya ini sendiri ...)

ED: Saya pikir saya sebut bab ini bab timeskip! (Menyebabkan kita waktu melewatkan 2x ...)

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 119