Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

🙏 Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Mohon Maaf Lahir & Batin 🙏

The Portal Of Wonderland Chapter 108

Advertisement

Bab 108 - Silk, Silk dari asap

Pemandangan ini memberi Shi Mu harapan. Tanpa ragu-ragu, ia mengambil botol putih keluar dari bajunya dan menarik steker, mengayunkan botol dalam kabut abu-abu mengalir keluar dari formula. Isinya - beberapa cairan hitam misterius - mengalir keluar dari botol dan menghilang ke dalam kabut, yang segera berubah patch kecil hanyut kabut menjadi gelombang liar bergulir udara. Ini berteriak seperti binatang energik, dan, seolah-olah di bawah bimbingan, mulai berputar-putar sekitar pada kecepatan konstan, membentuk pusaran uap abu-abu yang lebar sekitar tiga meter. Dalam proses ini, patch besar kabut abu-abu melarikan diri dari pusaran dan menyebar ke segala arah. Akhirnya, seluruh rumus diselimuti kegelapan.

Shi Mu menatap rumus serius. bibirnya bergetar dan matanya tak berkedip. Setelah membiarkan longgar beberapa mantra, ia dorong ibu jarinya ke dalam rumus. Sebuah beruntun dari tembakan gelap terang dari ujung jarinya dan terbang ke dalam pusaran abu-abu, mendapatkan benar-benar ditelan dalam kekacauan berputar-putar gelap. Beberapa detik kemudian, suksesi clanks jelas terdengar, yang dibuat oleh batu surgawi ditetapkan sekitar rumus melanggar secara bersamaan. Hal ini diikuti oleh suara retak, maka busur listrik hitam, setebal lengan, tiba-tiba muncul di tengah-tengah pusaran! Setelah menggeliat di udara selama beberapa waktu, busur menghilang tanpa peringatan seperti itu telah datang, disertai dengan suara retak lain. Kali ini, seluruh rumah batu tampak gemetar di energi yang besar ini!

Segera, terang rumus segi delapan keluar, dan pusaran di pusat juga hilang, digantikan oleh tidak jelas, sosok manusia kecil, sekitar yang beberapa gumpalan sisa kabut abu-abu yang melayang seperti band sutra sekitar tubuh tipis, membuat mustahil untuk melihat dengan jelas wajahnya. Kagum dengan pemandangan itu, Shi Mu sadar berdiri, matanya tertuju ke siluet kabur. Tapi dia segera datang untuk dirinya sendiri, dan, bertindak cepat, mencengkeram pisau besi meteorit bahwa/itu ia sudah lama ditempatkan di dekatnya, hanya dalam kasus, sedangkan dengan sisi lain ia memancing keluar gumpalan pesona kertas dari kemejanya. Dia berdiri, siap dan menunggu, selama beberapa menit, tapi angka itu tetap terpaku ke tempat itu, yang membuat Shi Mu bersantai sedikit. Dia menunggu sampai kabut abu-abu benar-benar terangkat, di mana proses gambar juga tumbuh lebih jelas, sampai menunjukkan dirinya sebagai kerangka manusia dari warna putih keabu-abuan, sedikit lebih pendek dari dirinya. Ini berdiri di mata formula, soket mata yang berkedip-kedip dengan gleams hijau .

Shi Mu mendekatinya dan merasa tanda semangat ia ditanam pada tulang sebelumnya. Jadi dia sekarang yakin bahwa/itu kerangka ini sebelum dia justru yang dia telah memilih di Ruang Death.

Tapi setelah mengambil melihat lebih dekat pada itu, Shi Mu merasa sedikit keraguan. Kerangka ini tidak cocok dengan yang ada di ingatannya, yang compang-camping, dimutilasi, kain perca satu-bersenjata tulang! Namun, yang satu ini berdiri di depannya belum peralatan penuh anggota badan, tetapi tulang yang lebih sehat dengan retakan yang lebih sedikit. Bahkan warna tulang diperdalam .

Sebagai Shi Mu kehilangan dirinya dalam mempelajari kerangka, itu mengangkat tengkorak, dua soket berseri-seri langsung menghadap Shi Mu, seolah menyaksikan pemuda imbalan. Shi Mu tetap diam sesaat lagi, dan, yakin bahwa/itu kerangka ini tidak bermusuhan, ia berbicara, '' Bisakah aku bertanya apa nama Anda? Dapatkah Anda mengerti bahasa saya? ''

Namun kerangka tidak memberikan respon. Ini berdiri di tempat yang sama, tak bergerak .

Shi Mu mengerutkan kening dalam kekecewaan. Setelah semua, itu telah mengorbankan sebuah lengan dan kaki untuk mengisyaratkan kerangka ini untuk dunia ini, dan itu telah berubah menjadi makhluk lembam dan bodoh. Dia tiba-tiba merasa simpati yang kuat terhadap paman Ju, yang juga digunakan setiap terakhir sen untuk membawa Vibrant ke ruang ini. Tapi Vibrant, namun tidak berguna mungkin, setidaknya bisa berbicara, sedangkan kerangka ini bahkan tidak bisa mengerti bahasa manusia .

Sama seperti ia meratapi diam-diam kebodohannya, kilau hijau di soket kerangka ini bergoyang, dan perlahan-lahan kerangka mengangguk kepalanya .

Shi Mu itu gembira, dan penuh harap dia berkata, '' Coba dan bergerak dua langkah maju. ''

Kilau hijau bergoyang lagi, kali ini dua kali. Setelah waktu yang lama, tampaknya telah dipahami agar Shi Mu. Mengejutkan, itu karena diberitahu .

'' Jadi Anda bisa mengerti. . Namun, Anda tampaknya agak ... lambat '' Untuk sesaat, Shi Mu itu bingung bagaimana untuk lebih berkomunikasi dengan hamba-Nya yang baru diperoleh .

'' Bisa Anda duduk? '' Dia mencoba perintah lain .

kerangka bergoyang kepalanya, dan, seperti hewan peliharaan patuh, itu duduk sendiri di lantai, tulang yang membuat suara berderit karena melakukannya.

Shi Mu setidaknya puas dengan lemah lembut nya pet/pembantu, meskipun tampak sedikit lemah di kepala. Akhirnya, ia berjalan kekerangka, siap untuk kemungkinan serangan mendadak dari itu, dan mengatakan itu perlahan-lahan, '' Baiklah, jadi aku membawa Anda ke dunia ini, maka saya setidaknya harus menunjukkan kualitas master bertanggung jawab. Sekarang aku akan tanaman kontrak ajaib dalam tubuh Anda. . Jangan takut, itu akan menjadi ok '' Semua waktu, kerangka duduk menghadap dia, soket yang bersinar, dan tidak ada yang tidak normal terjadi .

Shi Mu santai alisnya merajut, hatinya mengundurkan diri dirinya untuk nasib ini. Mungkin karena ia telah berbicara terlalu lama saat ini, sehingga bagaimanapun perlahan ia diucapkan setiap kata, apa yang dia katakan masih menghindari intelijen miskin kerangka ini. Dia tidak menyia-nyiakan lebih banyak waktu menjelaskan kepada kerangka, sehingga ia beristirahat tangannya di tengkorak dan mulai menggumamkan mantera. Seketika, cahaya hitam melonjak dari telapak tangannya, dan kerangka tidak melawan sama sekali. Satu-satunya hal yang terjadi adalah peredupan sedikit kilau hijau di soket mata nya. Ini duduk dengan sabar, membiarkan cahaya hitam meresap ke dalam tengkorak dan berubah menjadi karakter magis hitam. kekuatan semangat Shi Mu juga meleleh ke semangat kerangka, bersama dengan kontrak, dan segera master dan elemen semangat hamba dicampur. Dengan kerjasama kerangka ini, seluruh proses berlangsung sangat lancar. Shi Mu menghela napas lega, menghapus tangannya .
Sekarang bahwa/itu kontrak telah resmi telah dibuat, dan kerangka ini adalah hewan peliharaan resmi/hamba-Nya .

Selama beberapa menit berikutnya, Shi Mu meminta kerangka untuk bergerak bebas dan mencoba untuk menyerang dia, dan meskipun hasilnya tidak keluar dari harapannya, ia masih terkulai roh. kerangka ini telah terbukti menjadi salah satu rata, tanpa kemampuan khusus kecuali untuk kecepatan menyerang yang tinggi. Secara umum, kekuatan, paling, menyamai bahwa/itu dari Praktisi pemula.

'' Baiklah, saya tidak punya pekerjaan untuk Anda lakukan sekarang. Jika pernah aku butuh bantuan Anda, saya akan mengisyaratkan Anda di sini lagi. By the way, Anda muncul di dunia kita untuk pertama kalinya di tengah hanyut asap, yang tampak seperti band-band dari sutra, jadi saya ingin memberikan nama, 'Silk dari asap'. Apakah kamu menyukainya? Atau kita hanya dapat memanggil Anda 'Silk', jika Anda lebih suka. '' Berpikir dalam hatinya bahwa/itu Silk tidak akan banyak berguna baginya, Shi Mu menghela nafas dan meminta untuk meninggalkan.

Dengan kontrak magis dibentuk antara dua, kerangka tampaknya telah menjadi lebih cepat dalam memahami kata-kata Shi Mu. Ini mengangguk kepala itu tepat setelah Shi Mu selesai berbicara.

Untuk menjaga seorang hamba di dunia ini membutuhkan banyak kekuatan semangat, dan sebelum ini, Shi Mu telah menggunakan banyak energi menyiapkan formula, sehingga ia merasa benar-benar lelah setelah berbicara dengan kerangka untuk beberapa waktu. Dia melambaikan tangannya, dan bergumam mantra dalam hatinya. Segera patch besar asap hitam muncul sekitar Silk, membungkus di sekitarnya.

'' Hati-hati, menjaga diri Anda aman di Space of Death. "" Ini adalah kata-kata terakhir Silk mendengar sebelum benar-benar menghilang dari dunia ini.

......

Di kaki gunung raksasa di Ruang Kematian, kepulan asap hitam tiba-tiba muncul, dan keluar datang kerangka abu-abu, yang justru Silk. Untuk beberapa saat, itu masih berdiri, agak hilang di dunia sendiri. Kilau hijau di soket mata nya tampak lebih kuat, dan bergoyang sinar tampak seperti sepasang berbintang, mata cair yang sedang melamun. Sebuah karakter magis hitam bisa dilihat samar-samar pada tubuhnya, dan karakter tampaknya menghubungkan Silk dengan keberadaan jauh. Dari link datang gumpalan energi samar tapi keren yang membuat Silk merasa terhibur, kepalanya menjadi agak lebih jelas dari sebelumnya .

Sutra berdiri di tempat yang sama selama beberapa menit lagi, pemindaian sekitarnya, kemudian mulai berjalan .

Mungkin itu karena ilmu hitam tertanam dalam tubuhnya, tetapi Silk sekarang pindah dengan kecepatan lebih cepat. Ini maju terus, dan, setelah beberapa saat, langkah-langkah berat terdengar di depannya. Tidak jauh dari Silk, sebuah kerangka pucat itu membuat jalan ke depan dengan langkah terhuyung-huyung, dan soket yang juga bersinar, meskipun tidak secerah Silk .

Kerangka adalah makhluk yang paling sering terlihat di Ruang Kematian, atau lebih tepatnya, keberadaan terendah. Sama, ada jumlah yang mengkhawatirkan dari mereka. Hanya sekitar gunung raksasa ini, aura beberapa tentara kerangka bisa dirasakan, sehingga, sebelum komandan mereka mengadakan mereka, banyak kerangka akan berkeliaran tanpa tujuan, dengan syarat bahwa/itu mereka tidak bisa pergi lebih jauh dari batas diperintahkan oleh komandan.

Kerangka pucat telah mengambil pemberitahuan Silk juga, tapi itu tidak menunjukkan respon apapun. Setelah semua, sebagai makhluk tingkat rendah umum, mereka tidak akan saling berperang sia kecuali dalam perang skala besar. Silk berkedip mata, dan tidak membuat gerakan yang tidak biasa baik;tanpa memperlambat kecepatan, ia terus berbaris maju .

Dua kerangka berpapasan padaselang waktu sekitar setengah meter. Saat itu, tanpa peringatan, kerangka pucat mendengar suara mendesir oleh telinga, dan saat berikutnya dunianya membalik terbalik.

Retak! kepala pucat kerangka jatuh di tanah. Sebelum bisa melihat kejadian dengan pikiran sakit-dilengkapi-nya, kaki abu-abu menjadi cepat membesar dalam pandangannya hanya memfokuskan kembali, dan detik berikutnya, tengkorak hancur .

Sebuah bola cahaya hijau terangkat dari potongan tulang yang terpecah-belah. Silk miring kepalanya kembali dan minum di bola cahaya, mata Its berkilauan dengan kenikmatan. Berikutnya, Silk berjongkok dekat kerangka tanpa kepala, mengambil di beberapa tulang yang tampak relatif perusahaan, kemudian dihapus mereka dan menempatkan mereka ke tubuh sendiri, di mana tulang-tulang yang hilang. Sebuah kepulan asap hitam muncul mengambang di sekitar lagi, dan setelah asap menghilang, beberapa tulang rusuk dengan tulang lengan pada tubuhnya telah berubah menjadi putih, tidak lagi abu-abu .

Dengan tubuh abu-abu putih ini, Silk tampak aneh, tapi jelas ini tidak mengganggu sama sekali. Ini mencoba menggerakkan tubuh baru, dan sangat senang, tidak bisa membantu tetapi menari tentang riang sejenak, seperti seorang gadis kecil yang baru saja mendapatkan baju baru di hari ulang tahunnya. Setelah merayakan untuk sementara waktu, Silk melanjutkan perjalanan ke depan.

Tapi di mana aku akan pergi? Sutra tanya sendiri. Sayangnya, hal itu tidak tahu. Tapi memiliki pemikiran yang samar-samar membentuk dalam pikiran yang buruk setelah bertemu seorang pria aneh di beberapa tempat yang jauh. Pikiran ini mendesak untuk tumbuh lebih kuat, sesegera mungkin, sementara pada saat yang sama suara terus bergema di dalam hati yang mendalam, goading untuk menemukan sesuatu sekali hilang. Dan waktu itu berdetak .

Tapi apa yang aku mencoba untuk mendapatkan kembali?

Sutra bisa melihat ada cahaya sama sekali dalam pikiran, hanya kesuraman yang luas. Ini ditinggalkan pikiran nya, dan terus bergerak maju, agak menyadari bahwa/itu jalan di depan itu adalah sebagai mengerikan seperti neraka.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 108