*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 105

Bab 105 - Malam razia 

Ini bukan satu-satunya kasus ini terjadi. Seluruh kota, tokoh misterius muncul, berjingkat di bawah penutup kegelapan malam, seperti sungai, berkelok-kelok cara mereka melalui gang-gang terpencil menuju bagian barat dari kota, melewati setiap patroli.

Bangunan di daerah yang sebagian besar kekar dan rusak, gambar gangguan keseluruhan. Karena itu berdekatan dengan pintu gerbang kota barat, itu terkena tentara barbar selama perang. Bahkan, sebagian besar bangunan telah hancur sebelum Yue Tai datang untuk menyelamatkan kota disintegrasi ini. Meskipun kondisi daerah ini telah jauh lebih baik, hanya orang miskin yang bersedia untuk tinggal di sini dan kabupaten secara alami menjadi kumuh perkotaan. Untuk abad lalu, kumuh perkotaan ini telah ditinggalkan oleh warga kaya dan menikmati waktu berharga dalam damai.

Tapi malam ini, bahwa/itu perdamaian sudah pergi.

Satu jam kemudian, di sebuah gubuk bobrok biasa, bau menyengat darah memenuhi udara. Di tanah enam mayat terbaring di genangan darah, seorang wanita sekitar tiga puluh berada di antara mereka, dengan lubang di lehernya, dan tangan kanan yang pucat masih memegang anak kecil yang berumur dua atau tiga tahun yang tenggorokan juga dipotong . Ibu dan anak jelas telah mati untuk sementara waktu, dan, dilihat dari luka mereka, orang yang membunuh mereka itu jelas cukup terampil pada apa yang mereka lakukan, bekerja tanpa emosi yang tidak perlu, seperti simpati atau rasa bersalah. Seorang pembunuh tingkat pertama, kejam dan akurat. Mereka bisa membunuh orang hanya dengan satu serangan, sehingga mereka tidak ada waktu untuk meminta bantuan.

Pada saat ini, hanya dekat mayat, tujuh orang yang mengelompokkan sekitar seorang pria setengah baya yang memiliki senyum sinis dan kejam, mereka semua tampak sangat serius, seakan menunggu sesuatu .

Tiba-tiba, siluet memasuki pondok. Itu seorang pemuda kurus dengan kulit gelap.

'' Lord Mandrill, semua prajurit di kota telah berkumpul dan rumah-rumah di jalan telah dibersihkan! ''

Pria paruh baya menyeramkan mengangguk sambil mendengar laporan itu, menjalankan/lari lidahnya di bibir kering.

'' Sepertinya sekarang saatnya untuk memulai. Mengirimkan pesanan, mari kita berangkat! ''

Pada perintah-Nya, lebih dari tiga ratus siluet gelap muncul dari rumah tetangga dan dikumpulkan ke dalam sungai, bergerak menuju gerbang barat diam-diam. Setiap satu dari mereka tampaknya gatal untuk melawan dan wajah mereka ditutupi dengan kegembiraan, mata merah mereka menyala dengan ancaman. Dilihat oleh penampilan, orang-orang ini tampak hampir sama seperti orang normal tapi benar-benar barbar. Mereka adalah anak-anak dari perempuan manusia yang telah ditangkap oleh barbar dan diperkosa. Selama sepuluh tahun terakhir, kelompok-kelompok kecil ini barbar tampak normal telah berulang kali dikirim ke kota untuk memata-matai dan mempersiapkan.

Barbar bangga keturunan mereka, memperlakukan orang normal sebagai budak atau hewan domestik, dan, dalam beberapa suku, mereka bahkan makan manusia tampak normal. Jadi generasi ini barbar tampak normal telah menderita banyak diskriminasi sejak masa kecil mereka. Dengan demikian, mereka membenci orang normal lebih dari barbar lain. Mereka tidak menunjukkan belas kasihan ketika mereka diperintahkan untuk membunuh warga perkampungan kumuh.

Di dinding kota barat, ada sebuah menara setiap seratus meter, di mana ratusan tentara bisa hidup dan bergiliran untuk berpatroli hari kota dan malam. Sekarang, dua tentara memegang tombak mereka menonton pinggiran karena bosan. Tiba-tiba dua tentara melihat adegan menakutkan. Kegelapan luas di bawah mereka rusak oleh patch api mencolok, dan penyebaran cahaya pada kecepatan yang mengkhawatirkan, membentang sejauh belasan mil, dan dalam satu menit kota itu ditelan lautan api! cahaya naik ke langit dan menerangi seluruh kota! Selain itu, di tengah tak terbatas obor prajurit barbar yang tak terhitung jumlahnya muncul tanpa pemberitahuan siapa pun;dengan kepang di atas kepala mereka dan bulu pada tubuh mereka, masing-masing memegang senjata yang aneh di satu tangan, dan perisai besar yang lain. Mereka semua di atas tiga meter, kuat seperti binatang, dan memiliki banyak tato aneh pada kulit mereka. senjata dan tato mereka mungkin telah berbeda dalam bentuk, tetapi mereka semua memiliki fitur umum - sepasang mata dipenuhi dengan keinginan untuk membunuh .

Sebuah ledakan gemuruh mengguncang bumi. Pada sinyal, pejuang barbar segera dibentuk menjadi berbagai array pertempuran dan berlari ke arah tembok kota. Melihat ke bawah dari menara, itu seolah-olah gelombang besar dalam lautan api itu bergelombang ke arah kota Xing Dia. Di balik prajurit memegang perisai, tentara dengan skala tangga diikuti, dan kemudian banyak pemanah.

Sebuah cepat, clarion melengking terdengar, merobek melalui seluruh langit malam.

Pada puluhan tembok kota mil lebar, banyak tentara manusia bergegas keluar dari menara agar. Dalam waktu busur terangkat, mata panah bersinar dengan dingincahaya. Di mata para prajurit barbar luar dinding, tembok kota berkelok-kelok tiba-tiba melotot dengan cahaya dingin, sebagai naga raksasa telah membuka mulutnya.

Kemudian datang buzz keras seperti hujan panah jatuh dari atas tembok. Seperti ratusan belalang, panah menutupi langit malam, menutupi bulan sejenak. Seperti beberapa anak panah ditemukan target mereka, barbar diucapkan pekikan mengerikan yang menusuk udara. Setelah hanya satu tembakan anak panah, banyak tentara barbar memegang obor telah dibekukan ke tempat permanen. Tapi korban tidak berhenti gerombolan. Sebaliknya, bau darah hanya memprovokasi mereka untuk maju, berteriak seperti binatang. Ini teriakan menakutkan akan menakut-nakuti yang sangat tulang mereka .

Selama ribuan mayat, tentara barbar akhirnya berhasil sampai ke dasar tembok kota, kemudian, di tengah mengaum tak berujung dan hujan tak berujung panah, ratusan skala tangga akhirnya didirikan dinding. Kemudian prajurit barbar membawa senjata di punggung mereka mulai berebut menaiki tangga dengan cepat, yang menunjukkan bahwa/itu mereka harus berlatih ini seratus kali. Di antara para pendaki, beberapa Laskar Totem adalah sebagai lincah seperti kera surgawi yang terbang ke atas dinding tanpa bantuan skala tangga. Sayangnya, sebagai yang pertama ke dinding, mereka bisa, paling, membunuh seratus tentara normal sebelum mereka sendiri baik terbunuh atau dipukuli off dinding .

Sama seperti perhatian para prajurit membela benar-benar tertarik dengan musuh di luar dinding, kelompok tiga ratus tentara telah mendekati gerbang barat tanpa membuat kebisingan .

''Siapa itu? Jangan bergerak! '' Petugas di penjaga gerbang melambai tombak perak dan berteriak.

Ratusan tentara berbalik tiba-tiba dan disesuaikan pesanan mereka, menatap paling dengan kewaspadaan yang tajam. Saat berikutnya, suara aneh dari sesuatu yang menusuk udara terdengar, diikuti oleh beruntun dari pemotretan cahaya dingin untuk para prajurit yang normal berdaya, yang tertangkap benar-benar tidak siap. Setelah beberapa teriakan pahit, tanah ditutupi oleh mayat ditembus oleh sekelompok tombak .

'' Alarm! ''

Petugas yang bertanggung jawab untuk melindungi gerbang adalah pejuang Houtian dalam tahap tengahnya. Dia melambaikan tombaknya keras, membentuk perisai perak di depannya untuk mengusir semua tombak terbang. Dia berteriak, tubuhnya hampir menggigil marah, dan hanya dengan berteriak tampaknya bahwa/itu ia mungkin mengguncang musuhnya mati. Tapi apa yang diikuti adalah kemauannya. Sebelum ia bisa melihat telapak tangan itu datang jalan, di belakang yang wajah menyeramkan seorang pria paruh baya ini. Detik berikutnya, adegan mengerikan terjadi yang membuat terkesiap petugas. telapak tangan manusia, dengan kecepatan yang luar biasa, telah berubah sangat besar, ditutupi dengan bulu coklat tebal, seperti beruang cakar raksasa, menohok di wajah petugas .

Kekuatan yang tak tertahankan dituangkan ke tangan petugas, dan lengan segera mati rasa. Tidak dapat menahan tombaknya, petugas membeku ke tanah, menonton istirahat senjatanya menjadi dua bagian, meninggalkan dadanya terbuka untuk menyerang. Sebelum dia bisa melakukan sesuatu pria setengah baya mengalahkan dia dengan yang lain '' cakar '', yang seperti gada logam berat memukul di dadanya, mengirim petugas terbang ke udara sebelum ia mendarat di tanah seperti sekarung kentang , kehilangan semua vitalitas.

Selanjutnya, tujuh angka melintas dari belakang orang jahat dan menghilang ke pintu gerbang. orang-orang ini Laskar tampaknya Totem, dan dibantu oleh tiga ratus setengah barbar dalam kota, ratusan sisa tentara manusia segera dibersihkan. Pada saat itu beberapa tentara di dinding telah mendeteksi keributan ini, dengan demikian, banyak dari mereka datang ke bantuan mereka, bersama dengan beberapa pengendara patroli yang juga datang untuk memperkuat penjaga gerbang. Jalan batu terus menggemakan suara memekakkan telinga dari kuku kuda mereka 'menginjak tanah .

Pria paruh baya itu tampaknya juga siap untuk ini dan ia mengangkat tangannya untuk memanggil setengah dari anak buahnya untuk membentuk dinding daging untuk menghentikan bala bantuan, sementara separuh lainnya melanjutkan dengan perjalanan mereka menuju pintu gerbang.

pertempuran berubah putih-panas seperti lebih banyak tentara bergabung setiap sisi. Dihadapkan dengan banyak kali lebih banyak pria daripada mereka, diri mereka sendiri, memiliki, barbar menderita korban berat, termasuk beberapa Totem Warriors, tapi tetap saja mereka berusaha keras untuk mempertahankan gerbang mereka telah berjuang begitu keras untuk menempati.

Sebelum lama, sesuatu yang menakutkan terjadi, mengirimkan menggigil melalui tulang tentara manusia: meskipun perlahan-lahan, pintu gerbang kota barat membuka! Meskipun celah dibuka, bellow tentara barbar dituangkan dalam seperti gelombang pasang, gerbang bergetar dalam energi suara. Sebelum pintu dibuka cukup lebar bagi mereka untuk lulus, pasukan memilih dari seratus ribu pengendara barbar bergegas masuk seperti badai. Mereka segera membantai semuapembela dekat gerbang dan kemudian bagian dari mereka menyebar ke kota, sementara yang lain turun kuda mereka naik ke dinding.

Dalam kota segera tenggelam ke dalam kekacauan, seluruh kota itu meratap dan menangis, dan konstan panggilan terompet militer hanya diperparah kepanikan besar. Kamp-kamp militer diatur dalam kota yang berantakan total, dan warga negara laki-laki, selama mereka masih bisa berjalan di bumi, dipanggil untuk memperkuat gerbang barat .

Pada saat yang sama, jalan yang menghubungkan gerbang barat dan kediaman Agung Warlord diserang juga. Mayat laki-laki dan kuda berserakan tanah, membuat adegan brutal lain. Para prajurit tewas masih mengenakan baju besi, dan, menilai dari wajah mengerikan mereka, para pembunuh harus menggunakan segala cara kejam mungkin untuk mengakhiri hidup mereka. warga pribumi bisa mengatakan, dari melirik pakaian mereka, bahwa/itu orang-orang ini tidak lain adalah penjaga pribadi Besar Warlord.

Saat ini, di tengah jalan, lima orang berdiri masih, tidak membuat suara sama sekali. Empat dari mereka yang sangat tinggi, clustering sekitar seorang elder yang berada di ketinggian normal. Oleh karena itu, melihat jauh, mata itu seperti empat orang dewasa mengelilingi seorang anak kecil .

elder mengenakan ikan baju besi skala, dengan jubah putih bordir dengan motif naga tersampir di bahunya. Dia memiliki rambut perak dan kulit kemerahan. Di tangannya adalah trisula [A], setinggi dia, yang tampaknya berat lebih dari seratus kilogram. Saat matanya berlari selama empat pria jangkung perlahan, mulutnya tetap tertutup rapat. Keempat orang tampaknya tidak terburu-buru untuk menyerang dia baik. Di antara mereka, pria di sebelah kanan ditato dengan laba-laba hitam di wajahnya dan memiliki mata yang agak tajam. Pria jelek di sebelah kiri memiliki sarkoma merah besar di dahinya. Dua lainnya, satu adalah seorang wanita bertopeng dengan anting-anting emas besar di telinga kirinya dan yang lain adalah seorang pria bermata satu setan-cari .

Keempat orang itu semua Totem Warriors dan mereka semua memberi dari aura mengancam itu, tidak ada cara, lebih rendah daripada yang dari suci Xiantian .

Saat itu, api dari gerbang barat bersinar lebih terang, dan berteriak dari seluruh kota tumbuh lebih keras.

tua beralih ke melihat kudanya berbaring di darah, rambut peraknya menangkap angin malam. Setelah mengambil napas dalam-dalam, mata tak berkedip nya mengeras, dan ia memperketat cengkeramannya pada trisula di tangannya, yang menjawab dengan cincin keras. Detik berikutnya, semua normal tentara manusia dan barbar mil jauhnya mendengar suara gemuruh seperti baut dari biru!



Catatan:

[A] - Perhatikan, ini diterjemahkan sebagai 'garpu berbentuk senjata', jadi aku berubah ke trisula (mengingat ukurannya). Ada kemungkinan bahwa/itu ini hanyalah sebuah besar garpu ..... Penyebab, Anda tahu, senjata di Xianxia ... -_-;-EliteCreature

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 105