*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

The Portal Of Wonderland Chapter 104

Bab 104 - Tiga Benteng prefektur

Ketika api akhirnya mereda dan asap dibersihkan pemandangan yang dilihatnya takjub dia. Batu raksasa itu tidak ada lagi, dan udara dipenuhi dengan bau kuat abu. Lebih mengejutkan, lubang besar terbentuk di dekat tempat batu sebelumnya diletakkan, mengukur hampir sepuluh meter dengan diameter. pit itu semua terbakar di dalam, dan panas tampaknya telah meleleh sebagian besar tanah di dekatnya .

Tidak percaya apa yang dilihatnya di depan matanya, Shi Mu menemukan dirinya kewalahan dengan sukacita. Serangan ini harus pada tingkat apa Xianxian Saint bisa melepaskan!

...&Pemalu;

Keesokan paginya, Shi Mu meninggalkan kediamannya dan berjalan ke plaza di lembah.

Matahari tinggi di langit ketika ia meninggalkan alun-alun. buruknya menggembung dengan senjata dan gadget bahwa/itu ia telah membeli: dua cincin, ditempa dari besi halus, dua sarung pisau perak sangat elegan, dan sarung hitam yang kusam berdiri di kontras dengan keanggunan selubung perak. Dia juga punya dua benang sutra surgawi. sutra ini berasal dari ulat sutra yang dibesarkan di bagian utara negara, di mana musim dingin berlangsung lebih lama dan suhu selalu kedinginan. Oleh karena itu, sutra yang dihasilkan adalah sangat sulit dan hampir transparan - Anda akan kehilangan itu jika Anda tidak mencari itu
.
Setelah kembali ke kamarnya, Shi Mu mengosongkan tasnya dan meraih cincin dan sutra. Dia erat diikat cincin ke dua dari pisau melengkung dan kemudian menempatkan setiap pisau ke dalam sarungnya perak. Selanjutnya, ia meletakkan pisau hitam favoritnya ke dalam selubung hitam yang rendah hati tampak. Lalu, ia menemukan dua strip yang kuat dari kulit dan menggunakannya untuk mengikat kedua selubung perak dan selubung hitam ke punggungnya. Dua set sarung langsung memberinya udara kuat dari seorang prajurit gagah. Dia mengulurkan tangan kanannya dan cepat-cepat menarik keluar pisau hitam, yang seperti bayangan gelap, melayang di udara. Dia diaktifkan Qi dan membuang tiga belas bayangan yang menusuk udara, berputar-putar di sekelilingnya seperti angin puyuh, pedangnya mengaum seperti singa. Sebelum angin puyuh mereda, pedangnya sudah kembali ke dalam sarungnya, jendela masih gemeretak angin. Seluruh proses itu dicapai dalam satu napas, dan bukan gerakan sia-sia dibuat. Tanpa mengambil napas, Shi Mu akumulasi Qi di tangan kirinya, dan sesuai cincin di jari telunjuk kirinya gemetar sebelum memancarkan cahaya dingin bergegas ke langit, disertai dengan kilatan cahaya perak yang naik seperti binatang yang tak terkendali dari perak sarung di belakang Shi Mu .

The Knife-Melontar Art ia pelajari dari Li Canghai! [A]

Desir! Pisau membungkuk perak, terkait dengan sutra surgawi untuk jari bercincin nya, berubah arah tiba-tiba setelah itu makan Qi dari sutra, kemudian mulai berputar-putar tanpa henti di atas kepala Shi Mu - pemandangan aneh seakan burung perak melayang-layang di udara, menangis dengan cara yang aneh seperti itu dilingkari. Setiap kali pisau bengkok perak hendak jatuh, Shi Mu akan menanamkan beberapa Qi ke dalamnya, melalui sutra, dan pisau akan dihidupkan kembali, melanjutkan penerbangannya. Oleh karena itu, dengan perak surgawi ada untuk mengirimkan Qi, ia bisa mengendalikan pisau saat ia menghendaki. The Knife-Melontar Art bekerja dengan sempurna.


Selama beberapa hari berikutnya, Shi Mu mengurung diri di kamar, berlatih Gale Angkatan Pisau Seni dan Knife-Melontar Art, mencoba untuk mencapai koordinasi yang sempurna antara keduanya.

Dengan cara ini, tujuh hari meluncur dengan tanpa dia sadari. kamarnya terus gemetar di bawah deru angin yang dibuat saat ia memegang pisau nya. Tepi tajam dari pisau melengkung dan pisau hitam menciptakan banyak gleams cahaya terang. Pisau hitam, sekali di tangannya, sedang memegang sedemikian rupa sehingga bayangan pisau gelap berubah menjadi perisai solid yang membantah serangan apapun. Sementara itu, secercah cahaya perak menari di antara bayangan gesit, seperti burung, tenun jalan melalui perisai bayangan tanpa henti. gerakan tidak menentu yang membuatnya cukup sulit bagi musuh untuk mengatakan di mana itu akan menjadi.

Tiba-tiba, jari telunjuk kiri Shi Mu menjentikkan, dan pisau membungkuk perak berdesir menuju meja batu di sisi lain ruangan. Sebuah kecelakaan tampaknya tak terelakkan, tetapi tanpa peringatan, pisau perak membuat twist mendadak pada detik terakhir, melacak busur di udara dan tiba di sisi kanan meja dalam sekejap. Saat berikutnya, berputar bayangan perisai hitam tiba-tiba datang ke berhenti, dan pisau perak balas seperti kerinduan burung lelah untuk sarangnya. Sesuai dengan pisau hitam, pisau menemukan jalannya kembali ke dalam sarungnya mudah, tanpa membuat suara .

Shi Mu mendesah lembut, memancarkan kepuasan saat ia mengambil cincin itu dari jarinya. Hilang dalam pemikiran yang mendalam, ia bermain dengan itu di tangannya, matanya hanyut dan menjadi tidak fokus. Sekarang ia memiliki kartu truf sendiri untuk protect sendiri dalam kompetisi sengit dan dari para murid berusia serakah yang didambakan pisau berharga. Pertarungan terakhir dengan Zuo Yan telah memberinya kesempatan untuk mendapatkan merasakan kekuatan umum murid primer yang lebih tua, dan yang datang sebagai peringatan kepadanya. Karena jika itu membawanya banyak energi untuk melawan Zuo Yan, yang peringkat, di terbaik, dalam atas seratus. Bagaimana ia bisa menang melawan orang-orang yang lebih kuat dalam kompetisi tahunan? Jika Seni Melontar Pisau tidak dapat dikuasai pada saat itu, maka ia harus membuat beberapa persiapan lebih untuk mendapatkan nilai yang layak di kompetisi .

mata Shi Mu berbinar dengan sensasi karena ia memiliki wawasan tiba-tiba dan ia mulai berpikir tentang besar Sutra dari Rumus. Sutra telah mengatakan formula pertahanan elemen bumi bernama The Golden Armor Formula. Tubuh-Lifting Formula terdiri dari dua belas karakter ajaib, juga, formula ini memiliki jumlah yang sama dari karakter, tetapi tingkat kerumitan yang berbeda. Setiap karakter menuntut lebih hati-hati dan energi untuk menarik itu, tapi, sebagai imbalannya, memberikan perlindungan yang lebih kuat yang tahan terhadap serangan berat dari seorang prajurit Houtian canggih. Dengan bantuan formula pertahanan ini, peluangnya untuk menang dalam kompetisi tahunan harus sangat ditingkatkan. Setelah memberikan ide beberapa pemikiran yang lebih, Shi Mu akhirnya memutuskan untuk mencobanya .

Dia harus mendapatkan tangannya di beberapa batu surgawi dari elemen tanah, karena ia tidak dilengkapi dengan penginderaan bumi. Oleh karena itu, hari berikutnya ia melakukan kunjungan ke Hall of Wealth, dan menerbitkan pemberitahuan meminta beberapa batu bumi, yang reward harus dibayar dengan membuat sejumlah formula tingkat rendah untuk pemasok batu. Itu sangat mungkin bahwa/itu, karena kompetisi tahunan mendekati, bahwa/itu ada banyak murid yang membutuhkan formula. Hampir segera setelah ia memasang pemberitahuan, murid dari Li Api Group dan Roh Asosiasi Holy yang mengetuk pintu. Meyakinkan bahwa/itu kedua kelompok sama-sama mati untuk kesempatan, Shi Mu sengaja menaikkan harga dan kedua belah pihak mengangguk kepala mereka dan menyerahkan jumlah yang diperlukan batu bumi bahagia. Dalam sepuluh hari berikutnya, dia memenuhi kedua perintah dan berhasil meraih dua puluh batu bumi tingkat rendah. Dia juga beberapa uang ekstra, sebesar hampir seratus ribu perak, jauh lebih banyak daripada membayar dia bertanya ketika memasang pemberitahuan tersebut. Untuk periode berikutnya, banyak orang terus memohon di pintu selama lebih formula, beberapa persembahan membayar bahkan lebih baik, tapi dia tidak berani menerima pesanan. Untuk satu, persaingan masuk tidak akan membiarkan dia lebih banyak waktu luang membuat formula. Itu juga karena dia tahu bahwa/itu sejumlah besar formula tingkat rendah di pasar hanya akan mengurangi harga dan permintaan dalam waktu dekat, yang bukan sesuatu Shi Mu ingin melihat .

Sepuluh hari kemudian .

Dengan batu surgawi coklat di tangan, Shi Mu pindah kuas perlahan, meninggalkan tanda hijau pada kertas ajaib. Semua berjalan lancar, hingga karakter kesebelas, yang tiba-tiba berkobar setelah selesai. Di tengah api kuning, seluruh rumus dibakar menjadi abu .

Shi Mu mendesah dengan sakit hati di dadanya, menyesali kerugian. Ini sudah kedelapan kalinya ia telah gagal dalam menggambar Formula Emas Armour, dan juga terjauh ia berhasil dalam setiap usahanya, tapi semua masih berubah menjadi apa-apa. Melihat bahwa/itu batu bumi kehabisan energi, ia menatap abu di trans, bingung ke langkah berikutnya. Dia sangat menyadari alasan kegagalannya: dua belas karakter dalam formula tidak independen satu sama lain. Sebaliknya, link halus telah dikombinasikan mereka semua, tenun di setiap stroke dua belas karakter. Oleh karena itu, lebih kompleks formula, semakin tidak berwujud link akan. Kegagalan untuk menangkap link akan menyebabkan seluruh rumus menjadi tidak stabil. Dapat dikatakan bahwa/itu keberhasilan Formula Emas Armour sebenarnya tergantung pada inscribers keberuntungan.

Akhirnya, setelah tiga hari yang baik dari trial and error, ia berhasil membuat pesona kertas dari Formula Emas Armour, pada biaya dua batu surgawi tingkat rendah. Namun masalah dengan membuat pesona kertas adalah bahwa/itu Anda tidak dapat menguji out.Once Anda mengaktifkannya, itu akan dibuat tidak dapat digunakan, kecuali Anda punya batch mereka dan hilangnya satu salinan tidak akan banyak berarti. Oleh karena itu, mengingat sulitnya membuat formula ini, Shi Mu disimpan itu, tak tersentuh, meskipun pikirannya dalam gugup karena efek pesona ini. Pokoknya, hal yang paling diandalkan dalam pertempuran bukanlah senjata, atau pesona, tapi kekuatan yang nyata seseorang. Dia memutuskan bahwa/itu sebelum kompetisi datang ia harus tinggal di dalam rumah mempraktikkan Seni Gajah Surgawi dan seni Mengumpulkan Roh daya dengan sekuat tenaga, berharap untuk mencapai beberapa kemajuan sebelum hari besar.

Tapi dunia luar tidak begitu sederhana. Ribuan mil away, di negara asalnya, acara sensasional sedang berlangsung, membuat tiga kerajaan semua menahan nafas.

...

Di Qi Negara Surgawi, Wu, Fu, dan Rui tiga prefektur benteng antara semua tiga puluh enam prefektur negara, tetangga padang gurun yang dikendalikan oleh suku-suku barbar.

Barbar hidup di tanah tandus, dan, sebagai hasilnya, memiliki sangat sedikit di jalan sumber daya, terutama di musim dingin ketat, ketika suku mereka hampir tidak bisa memberitahu di pagi hari jika mereka masih hidup ketika malam jatuh. Seiring waktu berlalu, orang barbar mulai mengingini kekayaan tetangga mereka - tiga kerajaan, yang tinggal kenyamanan dan kekayaan di. Oleh karena itu, suku mereka akan mengirimkan tentara dari waktu ke waktu untuk prefektur benteng, menjarah sumber daya dan tawanan untuk menjaga mereka sebagai pembantu. Tiga prefektur dari Da Qi alami jatuh mangsa barbar, dan asap perang naik dari bumi sepanjang tahun. Tidak ada cara pengadilan Qi akan duduk menonton, jadi, dari waktu ke waktu, mereka mengirim tentara untuk memadamkan barbar, tetapi mereka adalah orang-orang yang mewarisi keturunan dari suku raksasa kuno, sehingga barbar umumnya tumbuh lebih tinggi dan lebih kuat dari yang normal manusia. Mereka memiliki disposisi bawaan untuk membunuh dan gentar sebelum kematian. Ada beberapa Laskar Totem di antara para prajurit barbar, yang kekuatannya sangat ditingkatkan oleh menato tubuh dan penyegelan roh beberapa monster di dalamnya. Akibatnya, karakter mereka bahkan lebih ganas, keinginan untuk pembakaran darah segar di dada mereka tak henti-hentinya sampai itu kenyang. Tapi prajurit totem tidak memperhitungkan sebagian besar orang barbar, seperti petani di antara manusia normal. Meski begitu, dalam perang dengan barbar, tentara manusia selalu dimasukkan pada kerugian serius, sampai seratus tahun yang lalu, ketika Yue Tai, Nasional Penjaga Heavenly Qi Negara berkuasa dan mengakhiri keadaan pasif ini . Di bawah kepemimpinannya, pasukan Qi dikirim keluar dan mengusir orang barbar dari negara mereka, kembali ke tanah sepi di mana mereka berasal. Sejak itu, perdamaian telah memerintah di Tiga Negara selama seratus tahun, sedangkan barbar meringkuk diri di dinginnya tanpa ampun pada gurun mereka, berani untuk tidak mengarahkan mata mereka ke tanah hangat dari Tiga Kerajaan. Oleh sebab itu, Yu Tai diberi judul 'Great Warlord dari Crushing barbar' untuk eksploitasi perang terkenal dan dibesarkan untuk menjadi salah satu dari beberapa panglima perang tidak lahir dari keluarga raja .

Namun, kali ini damai akan segera berakhir .

Suatu hari, di dalam malam di Xing Dia City, Wu prefektur, berikut ini terjadi .

Xing Dia Kota meliputi area seluas lebih dari enam juta meter persegi, dan, melihat dari jauh, dinding berliku tergeletak seperti naga raksasa, meringkuk di tanah, membentuk persegi panjang yang tertutup seluruh kota. Itu terletak diam-diam di titik di mana Wu Prefektur berbatasan padang gurun barbar, merupakan perisai untuk mantan. Ini adalah benteng yang paling penting terhadap serangan luar. Berbicara tentang Xing Dia Kota itu sendiri, itu lokasi terbaik kota bisa pernah ingin: pegunungan, air, sumber daya yang kaya. Di luar gerbang utara adalah gunung bergulir itu, meskipun tidak megah tinggi, adalah salah satu pegunungan terpanjang di negeri ini, berkelok-kelok jalan selama lebih dari seribu mil, yang mengarah ke Qi gunung terkenal (terkenal sebagai Pelindung Wu Prefecture). Sedangkan sungai besar dari Lun Jin mengaum siang dan malam dari gerbang selatan, berjalan jarak lebih dari sepuluh ribu mil. sungai pelabuhan sejumlah besar terumbu, yang unnerves bahkan nelayan veteran, mencegah dia dari pergi lebih jauh dari tengah sungai, belum lagi orang-orang barbar, yang tahu sedikit perjalanan di atas air. Dengan seratus ribu prajurit tetap di kota itu, Xing Dia adalah benteng yang kuat, dan banyak barbar telah meninggal berusaha untuk menaklukkannya. Di sisi lain, sejak Wu Prefektur terletak di tengah-tengah dari tiga prefektur benteng, selama itu masih aman, tentara di kota dapat memberikan uluran tangan kepada Fu dan Rui prefektur. Akibatnya, bahkan jika orang barbar membuat upaya untuk menyerang kota-kota Fu atau Rui, mereka tidak pernah berani untuk pergi terlalu jauh .

Oleh karena itu, kota Xing Dia mengasumsikan signifikansi jelas untuk Qi negara, dan dengan demikian, tanpa diragukan lagi, jatuh menjadi duri dalam sisi yang barbar ini. Menyadari hal ini, Yue Tai, Agung Warlord, memilih kota ini sebagai tempat tinggalnya, di Aula Militer di kota Xing Dia, dan memberlakukan jam malam di kota sepanjang waktu. Kecuali untuk beberapa patroli, hampir tak ada warga negara untuk dilihat pada malam hari .

Namun, malam ini melihat sesuatu yang mengkhawatirkan yang berbeda. Di bawah penutup dari malam yang gelap, pintu belakang sebuah penginapan berderit terbuka, dan beberapa tokoh sepuluh-aneh, mengenakan gelap s ketatUITS, muncul. Mereka memasuki penginapan di file tunggal, dan, setelah beberapa menit, muncul kembali di jalanan kota, bergerak diam-diam menuju bagian barat kota. Dilihat dari gerakan halus mereka, mereka pasti memiliki pengetahuan yang jelas jalan kota, dan selalu memilih gang-gang kurang dikunjungi .

Sementara itu, file tentara patroli melewati sebuah toko di daerah tertentu dari kota. Sama seperti mereka telah berjalan melewati, gerbang toko diam-diam mendorong terbuka, dan keluar melintas beberapa tokoh, menghilang ke gang terdekat .

Semua ini berlangsung seolah-olah itu telah berlatih beberapa kali. Pada saat yang sama, pintu pekarangan warga juga membuka, dan tujuh siluet lebih muncul dan juga segera lenyap ke dalam malam yang gelap.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 104

#Baca#Novel##The#Portal#Of#Wonderland#Chapter#104#Bahasa#Indonesia