Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Portal Of Wonderland Chapter 103

Advertisement

Bab 103 -. The Moonlight Sea Chestnut
Tiga hari kemudian
Shi Mu duduk, bersila, dalam rumah batu nya. Dia dikelilingi oleh enam belas belati melengkung, masing-masing sekitar sepuluh sentimeter panjangnya. Belati yang lebih tipis dan berbentuk seperti bulan sabit, dengan kilau perak yang menyerupai sinar dingin dari cahaya bulan di sungai yang tenang. Elegan adalah kata yang sempurna untuk menggambarkan mereka.

Shi Mu meringkuk bibirnya dalam kepuasan saat matanya menangkap kilau indah dari senjata mematikan. semacam ini belati adalah senjata aneh yang tercatat di Rahasia Seni Zhong Clan dan memiliki nama yang aneh cukup cocok itu: kastanye laut cahaya bulan. Namun, nama puitis ini entah bagaimana mendustakan trik berbahaya dari itu - belati itu sebenarnya senjata tersembunyi dari peringkat pertama. Dinamai jenis khusus dari chestnut laut ditemukan di laut dari Qi Negara Surgawi, keris ini, dalam segala hal, inkarnasi dari kastanye laut. Memiliki tubuh yang paling memikat ini, seperti sepotong batu giok putih, atau bulan sabit cerah, tapi pelabuhan salah satu racun paling mematikan di tulang, yang, sekali disentuh, akan tumbuh duri beracun ke segala arah sampai beberapa duri menemukan tinggal dalam tubuh korban. Kemungkinan besar, siapa pun yang akan ditusuk akan mati cepat, kematian menyiksa.

Ditempa dari campuran khusus dari perak, besi, dan seng, sangat tipis dan rapuh, dan akan pecah menjadi potongan-potongan sekali mengetuk melawan. Menurut catatan Zhong, belati dapat disertai dengan racun mematikan pada tepi, cara ini, dalam pertarungan di mana hidup dan mati berada di baris, setiap kali musuh mencoba untuk mengusir serangan dari belati dengan senjata sendiri, belati akan pecah dan menusuk musuh dengan racun di dalamnya. Namun kuat musuh mungkin, dalam jarak yang kecil seperti itu, hampir tidak mungkin untuk menghindari mandi potongan logam.

Kesulitan membuat semacam ini senjata berjalan dengan kinerja tinggi, dan bagian yang paling sulit tidak terletak pada memperoleh logam, tapi dalam pembuatan racun khusus. Shi Mu belum pernah mendengar tentang racun seperti itu, tapi itu tidak akan mengganggunya. Dia akan memodifikasi desain belati dengan caranya sendiri. Merenungkan atas rencana selanjutnya, ia hati-hati disimpan semua belati tapi satu dan duduk di mejanya. Membalikkan telapak tangan kanannya, ia menghasilkan sikat ajaib merah entah dari mana.

Saat berikutnya, murid-muridnya menjadi emas, dan ia dengan cepat terjun ke menggambar karakter ajaib pada belati melengkung. Dia melakukan dengan sangat mudah, pergelangan tangannya terbang cepat di atas meja, dan dalam waktu singkat, karakter ajaib muncul dalam suksesi di belati, menyusun formula yang tak lain adalah neraka Formula besar ia dicantumkan pada blade hitam! Satu-satunya perbedaan adalah bahwa/itu karena tekstur logam ini belati ini, racun kadal itu tidak lagi diperlukan, belum lagi pelunakan belati di kompor. Oleh karena itu, ia berencana untuk overlay sepuluh formula pada masing-masing belati. Menurut buku-buku kuno, bahkan formula tingkat rendah akan menghasilkan listrik yang tak terduga setelah diulang sepuluh kali!

Semua berjalan dengan baik, dan itu hanya membawanya setengah jam untuk menarik enam formula pada belati tanpa istirahat. Shi Mu menghela nafas lembut, santai pergelangan tangannya, dan mulai pada stroke pertama dari rumus ketujuh. Namun, kali ini, bahkan sebelum ia selesai karakter ajaib pertama, wajah Shi Mu berubah saat ia menarik kembali kuas dalam tergesa-gesa. Fluktuasi kekerasan kekuasaan roh itu meletus dari belati! Detik berikutnya, dengan suara yang jernih, belati menjadi ditelan oleh sebuah bola api merah. Tapi seperti yang datang tanpa peringatan, bola api mati dalam sekejap, hanya menyisakan percikan yang tersebar di udara. Belati melengkung, yang telah dipecah menjadi berbagai bit, sekarang letaknya tersebar di lantai.

Shi Mu mengerutkan kening. Ia menghabiskan momen singkat berkabung selama akhir belati, lalu diambil satu sama lain dan memulai proses yang sama lagi. Namun, mencoba kedua berakhir hampir persis sama, kekuatan rohnya rusak sebelum ia selesai rumus ketujuh, belati melanggar lagi. Wajah Shi Mu turun. Namun, saat ia memeras otak dia tidak bisa menemukan di mana hal-hal yang salah. Yang bisa lebih akrab dengan Formula Kebakaran Besar dari dirinya? Yang memiliki penglihatan yang lebih baik? Yang mampu menarik tujuh desain identik?

Roh-Nya sepenuhnya dibasahi. Setelah mondar-mandir di kamarnya selama beberapa waktu, dia kembali ke tempat tidurnya dengan berat hati, menutup matanya ketat dan tenggelam jauh di dalam meditasi.

Setelah apa yang tampak keabadian, matanya berbinar, dan, melompat dari tempat tidurnya, Shi Mu melangkah ke meja. Pada belati lain, ia mulai seluruh proses lagi. Setelah menyelesaikan rumus kedua, ia memejamkan mata dan berhenti menulis. Sementara itu, dia berlatih Seni Mengumpulkan Roh Daya dalam hatinya dan secara bertahap kehilangan dirinya dalam perasaan yang indah, seolah-olah semua nya h kekuatan rohIklan meninggalkan tubuhnya, mengambang di udara di sekelilingnya. Dunia di sekelilingnya tumbuh lebih nyata dan jelas. Sedikit demi sedikit, ia mendapat sensasi tegang gelombang energi bergelombang di permukaan belati itu, jenis gelombang energi yang akan menghindari mata seseorang jika ia tidak masuk negara ini tenang pikiran. Setelah dilihat ini, Shi Mu membuka mata dan terus menarik rumus ketiga, tapi pada kecepatan yang sangat rendah saat ini, karena ia baru saja sekarang terdeteksi asal kegagalan sebelumnya: meskipun ia memiliki kemampuan ini sempurna untuk menyalin sesuatu, dia telah diabaikan beberapa kehalusan menit yang akan mengakibatkan gangguan kecil antara setiap dua formula yang dilapis. Saat ia melanjutkan dengan lebih formula, gangguan tumbuh, dan kekuatan semangat dalam formula pergi longgar sampai ke menit terakhir dari pemecahan akhir dari semua formula. Jadi, kali ini, ia mengambil waktu, mengawasi gelombang energi untuk memastikan bahwa/itu stroke menggabungkan dengan cara teguh bahwa/itu setiap karakter itu seperti batu bata untuk seluruh bangunan besar dari formula.

Satu jam berlalu, dan ia akhirnya menyelesaikan rumus ketujuh. Membiarkan napas panjang, ia terus menarik formula kedelapan. Tapi setelah diperketat saraf untuk waktu yang lama, dia tidak bisa membantu tetapi merasa lelah, dan saat dia santai belati di depannya meledak. Mata

Shi Mu adalah sebagai masih sebagai tidak terganggu kolam. Tanpa ragu-ragu, ia memilih belati lain dan menenggelamkan diri dalam menggambar lagi.

......

Akhirnya, setelah dua jam, Ruangan itu memancar dengan lampu merah keunguan. Sebuah belati melengkung perak, dicetak dengan dua belas karakter ajaib, berbaring diam di depan mata Shi Mu. Pertama sukses bekerja, belati keenam ia telah bekerja pada. Shi Mu akhirnya membuat variasi Moonlight Sea Chestnut dilapis dengan sepuluh formula Api besar. Membelai ini berbahaya, sepotong rapuh seni, matanya yang penuh dengan kegembiraan. Tapi menit berikutnya, dia merasakan sesuatu pop di kepalanya dan sakit menyengat terlintas di benaknya, dan ia tidak bisa membantu tetapi jatuh lemas. Jika ia tidak menyandarkan diri pada meja, dia akan jatuh keras ke lantai. Saat itulah ia menemukan kekuatan rohnya sudah terkuras untuk sedikit terakhir. Dia buru-buru duduk di tempat tidur dan bekerja sampai Seni Mengumpulkan Roh Power, menenangkan pikirannya. Dia tidak terburu-buru lagi. Sedikit demi sedikit, kekuatan semangat kembali ke tubuhnya.

......

Ia menghabiskan tiga hari setelah bekerja dengan cara yang sama. Beristirahat pikiran dan tubuhnya, membuat senjata, ulangi. Seperti konsumsi intensif kekuasaan roh telah membuatnya kelelahan, dan ada sedikit warna yang tersisa di pipinya. Tapi hal-hal yang baik datang kepadanya yang menempatkan dalam banyak usaha. Pada hari ketiga, ia berhasil membuat tiga senjata ajaib keluar dari belati enam belas.

Dia menghabiskan sepanjang hari berbaring di tempat tidur, pulih dari kelelahan, meskipun sehari penuh melakukan apa-apa lebih seperti penyiksaan baginya daripada beristirahat. Akhirnya, dia pikir dia telah kembali kekuatan cukup dan tidak bisa menunggu lebih lama lagi untuk menyelinap ke tempat rahasianya - kliring di lembah - di tengah malam untuk mencoba senjata barunya. Ketika sampai lapangan, ia mengamati lingkungan dan memilih batu hitam lebih dari sepuluh meter. Dia pindah jari-jarinya ke pinggang, dan, di saat berikutnya, perak berkilauan belati itu di tangannya. permukaannya ditutupi dengan karakter ungu yang memancar dengan cahaya mengancam.

Lampu dingin tercermin dalam mata Shi Mu, dan tiba-tiba listrik semangat meletus dari tubuhnya, dan karakter ungu merespon dengan bersinar bahkan lebih intens. Saat berikutnya melihat belati diselimuti oleh lapisan lampu merah keunguan, dan tubuh tipis belati bergetar hebat dengan bersenandung melengking, yang disebabkan oleh kebangkitan penuh dari sepuluh formula.

"Ha!" Shi Mu melemparkan belati dengan qi sebenarnya, dan bulan sabit menembak ke arah batu hitam pada kecepatan yang fenomenal. Jarak lebih dari tiga puluh meter ditutupi dalam waktu yang dibutuhkan seseorang untuk berkedip! Begitu belati mengetuk terhadap batu besar, lapisan cahaya ungu meledak, memancarkan cahaya mencolok yang akan membuat siapa pun percaya matahari kecil naik dari bumi. Batu hitam benar-benar ditelan oleh cahaya banjir, dan setelah beberapa suara booming, bola uap tembakan panas besar di semua arah, disertai dengan kerikil hitam yang tak terhitung jumlahnya.

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Portal Of Wonderland Chapter 103