Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.

Advertisement

The Lazy Swordmaster - Chapter 32

swordmanship Tournament (Part 1)

 

Waaaaaaaaaaaaaaaah!

Ada bersorak keras dalam Arena dari Solia Puri.
The pedang turnamen dimulai hari itu.

'' Sera. Apakah Anda membawa makanan atau minuman? ''

Riley bertanya Sera.

'' Ini diambil dari perawatan, Tuan Muda. ''

Sera menunjukkan kepadanya semua memperlakukan dan minuman di respon.
Sekarang, semua yang tersisa adalah untuk makan makanan lezat dan minuman untuk isi hatinya saat menonton hiburan.
Ini adalah liburan yang sempurna.

'' Lagi pula, saya tidak pernah bosan ini. Ini hanya menakjubkan tidak peduli berapa kali saya melihatnya. ''

Sebagian arena adalah putih.
Di pusat adalah tahap persegi yang dikelilingi oleh rumput untuk kontestan yang mungkin jatuh itu. Di luar itu adalah daerah kursi untuk penonton, di mana kelompok Riley saat ini sedang duduk.

'' Apakah itu di mana mereka melawan? ''
'' Ya, kau ingat daftar pertandingan-up mereka menunjukkan sebelum Anda masuk? ''
'' Tidak, aku tidak benar-benar melihat itu. ''
'' Haah .... ''

Ian segera dirilis menghela nafas.
Dia masih percaya bahwa/itu Riley harus bergabung turnamen, bukan hanya spectate.

'' Jika berjalan sesuai rencana, maka harus ada tiga pertandingan yang digelar hari ini. ''
'' Tiga, ya ... ''
'' Saya percaya mereka akan berakhir sebelum makan malam selama kedua kontestan tidak mengerikan dalam keterampilan, atau terlalu terampil. ''
'' Hmm. ''

Riley mengangguk untuk menunjukkan ia mengerti, kemudian berbalik untuk melihat sisa penonton.
Ada sesuatu yang aneh.
Tepat Solia dan plaza yang sangat ramai.
Namun tempat ini lebih luas daripada yang ia pikir.

'' Anda mengharapkan lebih banyak orang yang tepat? ''
'' Mengapa begitu luas? ''

Iris mempertanyakan di tempat Riley. Dia harus memiliki pikiran yang sama seperti yang ia lakukan.

'' Sulit bagi rakyat jelata untuk masuk Solia Puri. Bahkan jika mereka bisa masuk benteng, hanya mereka yang menjadi anggota berpangkat tinggi dari serikat terkenal atau mereka yang memiliki undangan dapat masuk arena. Itu karena ini adalah tempat di mana anak-anak bangsawan berkumpul untuk bersaing. ''
'' Saya melihat. ''

Iris bertanya pertanyaan yang berbeda setelah mengangguk penjelasan Sera.

'' Kemudian bisa rakyat jelata tidak menonton turnamen sama sekali? ''
'' Tidak, tidak begitu. ''

Sera menggeleng, lalu menunjuk sebuah batu apung dengan jarinya.
Iris bertepuk tangan realisasi setelah melihat batu yang jelas tampaknya dibuat oleh Menara Wizard di kanan Solia.

'' Ah, adalah bahwa/itu ...? ''
'' Ya, selama itu ada, bahkan rakyat jelata yang tidak di arena dapat menonton turnamen. ''

Riley diiringi tawa penjelasan Sera.

'' Kemudian harus ada kasus di mana seorang bangsawan akan dipublikasikan malu karena kesalahan bodoh kan? ''
'' Tidak, tidak ada. Ada penundaan sebelum siaran. ''

Sera merespons kata-kata Riley.

'' Penundaan? ''
'' Hm, Anda bisa mengatakan kita bisa menyaksikan itu sehari sebelumnya. ''

'Apakah itu seperti perbedaan antara siaran langsung dan replay?'
Riley mengangguk dengan beberapa pemahaman.

'' Ah, saya pikir saya mendapatkannya. ''
'' Ya, jadi peristiwa yang bisa mempermalukan kontestan atau pemirsa tidak dapat dilihat di luar Solia Puri. Rekaman dikelola oleh Wizard Tower. Ketika diminta, adegan tersebut dapat dihapus sebelum disiarkan di alun-alun. ''
'' Hm, itu begitu menarik, bahwa/itu Wizard Tower. ''

Dia menggaruk kepalanya saat ia berpikir untuk dirinya sendiri.
Ia ingin melihat apa yang ada di lantai dua Wizard Tower.
Bagaimana bisa api keluar dari tangan seseorang setelah mantra?
Curiosity muncul seperti itu berbeda dengan apa yang ia digunakan dalam kehidupan sebelumnya.

'' Ah, sepertinya itu mulai. ''

Iris menepuk bahu Riley saat ia menunjuk ke alun-alun.
Tampaknya kerumunan juga melihat, sebagai sorak-sorai semakin keras.
Itu cukup menakjubkan mengingat bahwa/itu hanya bangsawan berkumpul di sini.

'' Hey! Jangan berteriak dengan mana di sini! Apakah Anda tidak memiliki sopan santun? ''
'' Ah, kenapa kau tidak tutup mulut! Anda berasal dari mana sih ?! ''
'' Anda berdua tutup mulut! anak saya keluar! ''
'' ... ''

Riley memberikan tertawa hampa ketika dia mendengar suara-suara di sekelilingnya.
Jika Riley yang bersaing serta ...

'Kalian semua tutup mulut! Muda Guru datang! '

... Ian akan berteriak seperti itu.

Riley lega bahwa/itu ia tidak kontestan dan tampak di pusat alun-alun.

'' Orang berjalan ke panggung adalah dari keluarga Voiran, dan satu berjalan updari keluarga Drije. Kedua keluarga yang terkenal karena ilmu pedang mereka. Meskipun tidak sebanyak keluarga Iphelleta ... ''

Ian menjelaskan dengan lengan disilangkan.
Hakim yang berdiri di alun-alun sebelum orang lain membuat kontestan saling menyapa, kemudian mulai menghitung mundur.

'' ... ''
'' Akhirnya, akhirnya! ''

Ian menyipitkan matanya.
Sera erat mengepalkan tangannya.
Iris berseri-seri dengan antisipasi.
Dan Riley ...

***

'' ... Yah, itu cukup menghibur. ''

'Menjamu' adalah pilihannya kata.
Itu pendapatnya setelah menonton dua pertandingan.
'Menjamu.'

'' Itu baik-baik saja. ''

Tapi ...
Bahkan setelah mengatakan begitu, wajah Riley tidak cocok dengan kata-kata ia berbicara.

'' Haah ... Apakah itu benar-benar terjadi? ''
'' Itu menarik bagi saya. Bagaimana dengan Anda, Lady Iris? ''
''Saya juga. Itu cukup menyenangkan untuk menonton bahkan tanpa pengetahuan tentang ilmu pedang. Dan itu cukup menarik juga, mungkin karena para kontestan yang sekitar usia Riley. ''


Ian menghela nafas.
Sera bergumam.
Dan Iris merespon dengan review positif.
Riley mengulurkan tangannya kemudian berbicara.

'' Hm, itu bagus untuk melihat gaya yang berbeda yang saya belum pernah lihat sebelumnya. ''

Tidak termasuk cerita dari kehidupan sebelumnya, itu bagus untuk melihat gaya ilmu pedang yang tak pernah ia lihat sebelumnya.
Itulah yang menjawab Riley.

'' Kalau tidak ... Saya pikir saya akan mendapatkan kanker. '' (ED: Tulisan anda memberi saya kanker, penulis)

Kemudian, ia menambahkan kata-kata.

'' Ini mungkin terdengar aneh, tapi itu jenis menyenangkan aku. -Senang sambil merasa frustrasi? Itu semacam perasaan. ''

Ian moped.

'' ... ''

Itu tidak aneh bagi Riley untuk mengucapkan kata-kata.
Bahkan di hutan yang gelap ia berhasil memotong melalui goblin tanpa mengedipkan mata, dengan lebih keterampilan dari Sera.

'' Ah, ahahahah ... ''

Sera canggung tertawa.
Sesungguhnya, ada sangat sedikit pedang pada usia Riley yang bisa melakukan apa yang telah ia lakukan tanpa ragu-ragu.

'' Lalu kenapa tidak Anda bersaing sendiri? ''

Ian menyeringai Riley saat ia bertanya.
Tampaknya ia tidak menyerah bahkan ketika kalibrasi mana telah menunjukkan dia untuk menjadi rata-rata dalam kapasitas mana.
Itu karena gerakannya selama pertempuran goblin.

'' Itu hanya mengganggu. ''

Riley merespons kosong.

'' Maksudku, bagaimana bisa Anda -... ''

Ian menutup mulutnya sebelum dia bisa menjawab.
Dia melihat wajah Riley membuat.

'' Saya hanya ingin hidup damai. Benar-benar. ''

Dia tampak lelah.
Seorang anak yang baru berusia sembilan belas.
Mata seorang anak laki-laki yang hidup dari olahraga.
Itu menunjukkan tampilan yang sama sebagai seseorang yang hidup dengan pedang selama beberapa dekade.

'Silakan merahasiakannya. Itu ... apa yang ingin Riley. '

Ian bisa mendengar kata-kata Iris bergema di kepalanya.
Sementara Ian menatap Tuan Muda, Iris tertawa saat berbicara.

'' Nah jika Riley ingin hidup begitu damai ... ''

Suara hangat mencair suasana berat yang ada di sekitar mereka.
Tidak hanya Ian, tapi Riley dan Sera menatap Iris.

'' ... mungkin ide yang baik untuk mencari istri Anda di sini juga. ''
'' Keuletan, pfft! ''

Riley merunduk sambil meludahkan bir hitam ia akan menelan.

'' ... ''
'' M-Putri. Adalah mereka niat Anda? ''

Ian berdiri kosong dengan rahang terbuka, seolah-olah ia tertangkap basah.
Dan Riley bertanya dengan wajah memerah.

'' M-ibu? ''

Hanya ada bangsawan di arena.
Ada penonton pasti perempuan juga.
Jadi, menemukan seorang istri potensial ... tidak mungkin.
Menggunakan nama Iphelleta pasti akan mengumpulkan beberapa prospek awal tanpa masalah apapun.
Riley mulai keluar keringat dingin karena tidak tampak seperti lelucon.

'' ... Aku hanya menggoda. ''

Iris menyatakan setelah jeda.
Riley hanya berdiri dengan menutup mulutnya kata-kata keluar dengan senyum.

'' Eh, aku akan kepala ke toilet untuk kedua. ''

Riley memutuskan bahwa/itu tinggal di sana adalah tidak baik, dan melarikan diri dari tempat duduknya.

***

'' Dia pasti bercanda. Maksudku, istri? Tentunya itu lelucon ... ''

Setelah menyelesaikan bisnisnya, Riley baru saja kembali dengan Ian yang menunggunya di pintu masuk toilet ini.

'' ... Oi! ''
'' ...? ''

Riley berbalik pada suara yang memanggilnya.

'' Ya, Anda. ''

Pemilik suara itu anak lain di sekitar usianya mengenakan jas berekor satu.
Anak itu melotot Riley dengan lengan disilangkan.

'' Anda berbicara some kata sombong sebelumnya, Anda tahu? ''

Anak itu tampak seperti dia mendengar kata-kata sebelum di tribun, seperti yang telah menunggu kesempatan ini untuk meminta Riley tentang kata-kata sombong nya.

'' Sombong? Apa? ''

Riley meminta Ian yang di sampingnya saat ia membuat wajah tidak mengerti.

'' Saya percaya, itu adalah pembicaraan dari sebelumnya. ''

Ian menggeleng sambil membungkus wajahnya di tangannya.
Sebagai pertandingan ketiga akan dimulai, Riley, Ian, jas berekor anak dan pengikutnya berdiri di koridor.
Empat berdiri dan saling menatap.

'' Frustrasi, terkena kanker, apakah Anda tahu berapa banyak waktu dan usaha mereka dimasukkan ke dalam untuk hari ini? Sepertinya Anda tidak tahu tentang ilmu pedang sama sekali ... Jika Anda mengambil kembali kata-kata Anda dari sebelum itu saya akan khusus memaafkan -... ''
'' Ah, maaf. Aku terlalu ceroboh. Saya minta maaf. ''

Riley melambaikan tangannya saat ia meminta maaf.

'' ...? ''
'' Mari kita pergi Ian. Mungkin mulai sekarang. ''
'' W-tunggu! ''

Apa sekarang?
Riley berbalik ketika ia membuat ekspresi seperti itu.

'' Itu tidak ketulusan sama sekali. ''
'' Apa? ''
'' Maaf Anda tidak tulus sama sekali. Adalah yang benar-benar permintaan maaf? ''
'' Hah. ''

wajah Riley memutar di omong kosong.

'Ian, apa yang harus saya lakukan?'

Riley dan Ian saling memandang pada saat itu aneh.

'Bahkan jika Anda bertanya kepada saya ... "

Hanya bangsawan dapat memecahkan masalah antara bangsawan.
Sehingga tidak ada tempat baginya untuk membantu.

'' Saya, Aploc, ini anak pertama dari keluarga Erenjium! Aku akan menghukum perilaku tidak sopan di tempat orang-orang yang bersaing di turnamen. ''

Bagaimana cheesy.
Mereka adalah beberapa kata-kata murahan dari orang gila.
Jadi cheesy bahwa/itu hal itu bisa membuat Anda muntah.

'' ... ''

mata Riley berkedut sebagai wajahnya diadakan ekspresi yang tampaknya untuk mengatakan bahwa/itu ia makan sesuatu yang menjijikkan.
Sepertinya ia memegang di emosinya.

'' Anda harus dari keluarga bangsawan jika Anda berada di sini juga. Katakan padaku nama keluarga Anda. ''
'Ah, kesalahan saya ...'

'Saya harus memiliki hanya tinggal diam.'
Riley benar-benar berpikir seperti itu.
mulut keras ini selalu menjadi masalah karena kehidupan sebelumnya.
Itu selalu terjadi ketika ia melihat orang lain yang berlatih dengan pedang mereka.

'Apa yang akan Anda lakukan, Young Master? "

Ian bertanya dengan mata.
Riley digiling giginya.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 32