Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

🙏 Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Mohon Maaf Lahir & Batin 🙏

The Lazy Swordmaster - Chapter 3

Advertisement

Riley adalah ...

 

Anak itu menguap, berbohong terhadap pohon apel di lapangan rumah. Baginya, itu hanya tempat tidur yang lain.

'' ... Ah, aku ingin beberapa Coke. ''

Dia adalah anak ketiga dari rumah Ifelleta, Riley.

'' Ini menjadi lebih sering. impian saya dari masa lalu. ''

Sebuah dunia dengan lantai beton dan gedung pencakar langit ..

Itu adalah refleksi dari kehidupan masa lalunya.

Sejak hari ia tidak sengaja menarik pedang suci dari tanah, hanya ada pertempuran. Untuk mencegah kehancuran dunia dengan kedatangan tuan iblis, dia harus membunuh monster yang tak terhitung jumlahnya.

 

 

Alih-alih mampu bersekolah dengan teman-temannya, ia harus memaksa jalan melalui berbagai pertempuran.

Dia menghela nafas saat dia ingat masa lalunya dari mimpi-mimpinya.

'' Itu selalu datang kembali tepat ketika aku akan melupakan. ''

Dia menggaruk kepalanya, mengingat kalimat-Nya, "Aku ingin memiliki beberapa coke. '

'' Coke, ya ... ''

Itu minuman favoritnya kembali di 'masa lalu'.

Sayangnya, dia tidak tahu bagaimana membuatnya.

'' Cih. ''

 

Bagaimana saya merindukan sensasi pembakaran cairan berkarbonasi menuangkan ke tenggorokan, tapi itu tidak mungkin sekarang ...

Saat ia berpikir untuk dirinya sendiri, ia mengunci jari-jarinya dan membentang lengannya.

 

'' Yah, tidak perlu mengulang masa lalu saya. ''

 

Aku akan menjalani hidup ini dengan damai.

Dengan kenangan masih utuh, itulah yang dia pikir setelah bereinkarnasi ke dunia ini.

 

Untuk melawan dengan pisau, untuk menyelamatkan dunia ...

Untuk menjadi mengidolakan, untuk dijadikan ...

Itu tidak dibutuhkan.

Dia akan menghindari hambatan di jalan-Nya.

Untungnya, dia sekarang anak ketiga dari keluarga bangsawan penting.

Sempurna untuk hidup malas dan tanpa beban.

 

'' ... Tuan muda, Tuan Muda! ''

 

Kalau saja tidak ada hambatan.

 

'' terhormat tuan! Apakah Anda tidur lagi? ''

"Kristus."

 

Meskipun dia baru saja terbangun dari tidur siang, dia menutup matanya lagi untuk menghindari situasi ini.

Itu untuk memohon tidurnya tidak terganggu.

 

'' Hal ini sudah lewat tengah hari dan matahari mulai mengatur! Bagaimana Anda tidur di malam hari? ''

 

Jika seorang pria mencoba, dia bisa tidur sepanjang hari.

Hampir seperti sayuran, meskipun tidak cukup.

 

'Menjadi mengantuk di siang dan mengantuk di malam hari adalah dua hal yang berbeda.'

 

Saat ia membuat jawabannya dalam pikirannya, ia mendengkur keras.

Suatu tindakan untuk menunjukkan butler bahwa/itu ia masih di . Tanah impian

 

'' Waktu mungkin telah mengambil banyak dari saya, tapi saya masih bisa mengatakan antara kebenaran dan kebohongan. ''

'' ... ''

'' Saya telah melayani Anda selama hampir 20 tahun. Anda harus berhenti bahwa/itu tindakan Anda dan bangun. ''

 

Dia mungkin telah berbicara seperti itu, tapi Ian memiliki cara untuk membedakan kebenaran. Pada titik ini, ia hanya memohon Riley untuk bangun.

 

'' Haah. Hal ini hampir waktu makan malam. ''

 

Ian mengguncang bahu Riley.

 

'' Ahh, adalah bahwa/itu begitu? ''

 

Riley berdiri, tidak dapat menahan suara sedih.

Dia tidak ingin orang tua menangis.

 

'' Sepertinya ... Anda tidak berlatih hari ini, baik. ''

 

Riley tidak menanggapi Ian.

 

'' Saya yakin Anda akan melihat potensi Anda, jika Anda hanya akan mencoba. ''

 

mengomel dimulai.

Sekali lagi.

Riley mulai ragu apakah bangun adalah tindakan yang benar.

 

'' Hanya, apa alasannya? ''

'' Hei, apa yang Anda pikir makan malam hari ini akan menjadi? ''

'' Dalam hal kebijaksanaan, Anda akan dengan mudah melampaui kedua saudara Anda! ''

 

Ian sekali dievaluasi Riley untuk menjadi 'terlalu dewasa untuk usianya'.

Dalam cara yang baik.

Sebagai bayi, ia bertindak dengan cara yang tidak sesuai usianya, karena ol nyad kenangan.

 

'' Orang lain mungkin tidak menyadari, tapi aku tahu! Bahwa/Itu Young Master adalah ... ''

'' ... Malas? ''

 

Riley menanggapi dengan senyum.

 

'' Tidak ada! Tidak sama sekali! ''

 

wajah Ian dicat merah, dengan uap yang keluar dari telinganya.

 

'' Ha ... jujur! Apakah Anda tahu bagaimana marah aku berada di para bajingan di desa Iffa! ''

 

Ian menutup matanya, dan ditumbuk dadanya marah, hanya untuk menyadari Riley telah menjauhkan diri dari dia.

Ian diikuti, kata-kata kotor bergumam seperti yang dia lakukan.

 

---

 

'' Jujur, Lady Iris! Silakan disiplin Guru Riley. Dia masih bahkan tidak akan menyentuh pedang ... Seolah-olah dia sedang mencoba untuk menjadi seorang penyihir. ''

'' Apa yang salah dengan itu, Ian? ''

 

Dalam ruang makan kedua rumah, ada dua ... tidak, tiga orang di meja.

Wanita itu tersenyum ke arah anaknya yang duduk berlawanan dengannya.

 

'' Heheh. ''

 

Riley tersenyum kembali pada ibunya saat mata mereka bertemu.

Ibunya adalah satu-satunya orang di mansion yang akan mengerti dia.

Iris.

Dia akan mendengarkan dengan penuh perhatian pada cerita tidak masuk akal mengenai mimpi-mimpinya.

Seorang ibu yang besar yang benar-benar berharap untuk kebahagiaan anaknya, meskipun ia kurangnya upaya untuk mempelajari ilmu pedang dari rumah.

Jika Riley yang memilih harta yang terbesar, itu tidak diragukan lagi akan dirinya.

 

'' Haah. Hal yang sama berlaku untuk Anda, Putri. ''

 

Ian menghela nafas di dua.

 

'' Oh? Apa maksudmu? ''

'' Tuan Muda sudah pada usia 18. Dia adalah seorang dewasa. Berapa lama Anda akan terus menerima perilaku kekanak-kanakan? Ini adalah waktu untuk menjadi sedikit lebih ketat dengan dia. Dan ada juga isu tentang penerus. ''

 

Ian menekan jarinya di antara alisnya saat ia mengucapkan kata-kata. Hanya mengingat tentang hal itu memberinya sakit kepala.

 

'' Apakah kau tidak marah? Baik anak-anak dan Lady Orelly akan mengunjungi Anda di waktu luang mereka, hanya untuk mengejek Anda. Mereka tidak berterima kasih kasar. ''

 

TLN: The kehormatan yang butler menggunakan sini menetapkan bahwa/itu Lady Orelly adalah  pertama  istri dari keluarga Iphelleta, dan ibu dari anak-anak pertama dan kedua. Lady Iris adalah  kedua . istri dan juga ibu Riley

 

'' Ian, menonton bahasa Anda. Kami masih dalam mansion ... ''

'' Tidak, saya akan mengatakan itu. Anda berdua ... perlu beberapa ambisi. Apakah Anda tidak ingin kembali pada mereka? ''

 

Ian mulai keluhannya.

 

'' Daripada berbicara tentang mimpi aneh dari Anda! ''

 

Mimpi Riley selalu berbicara tentang ibunya. Ketika Ian berteriak padanya bahwa/itu ia harus berbicara tentang pedang sebaliknya, Riley menjawab,

 

'' mimpi aneh yang Anda katakan. Tapi itu masih tepat menarik? ''

'' Hah? Ya itu menarik ... Tunggu, itu bukan titik! ''

 

Ian mulai menarik Iris tentang sifat-sifat yang baik Riley.

 

'' Kau tahu seberapa pintar tuan muda adalah yang paling, wanita saya. ''

 

Pada usia muda, Riley adalah yang tercepat di belajar bagaimana menulis dan berbicara.

Itu bukan satu-satunya yang bisa ia katakan.

Ada banyak lagi.

 

'' Dan? ''

 

kemampuan memecahkan masalah Riley berada di luar usia, dan setiap kali bahaya akan mendekati, dia akan menghilang dari rumah, menggunakan 'petak umpet' sebagai alasan.

Dia hanya akan muncul kembali setelah bahaya telah berlalu.

 

'' Saya masih ... ''

 

Iris tahu betul betapa berbeda Riley adalah dari rata-rata orang. Mimpi-mimpi, cara dia berbicara ... Setiap kata dan tindakan yang diambilnya tampak jenuh dengan jatuh tempo.

 

'' hikmat-Nya bisa dimanfaatkan untuk pedang juga! Saya telah berbicara kepada Anda sebelum tentang bakat belum pernah terjadi sebelumnya nya ... ''

'' Ian. ''

 

Iris memotong kata-kata Ian.

 

'' Saya senang selama Rileyadalah. ''

 

Meski begitu, dia tidak terganggu oleh tindakan Riley.

Karena dia adalah ibunya, dia hanya ingin untuk kebahagiaannya.

 

'' Haaah ... ''

 

bahu Ian turun saat ia menyadari bahwa/itu ia telah gagal meyakinkan lagi.

Dia merasa sedikit lebih kecil dari sebelumnya, seolah-olah semua otot-ototnya bawah telah menyusut juga.

 

'' Ian, itu hidup saya, jadi saya akan mengurusnya. ''

Riley mencibir saat ia mengambil seteguk sup, tahu ia melarikan diri Ian berkat omelan ibunya.

 

'' Batuk! ''

 

Iris tiba-tiba mulai batuk.

Apakah dia makanan turun jalan napasnya?

Apakah ada terlalu banyak lada dalam sup?

 

'' Batuk, Batuk! ''

 

The batuk tampak cukup kasar.

wajah Riley mulai gelap, seperti batuk tidak berhenti, bahkan setelah beberapa waktu berlalu.

 

'' ... Ibu? ''

 

Iris menutupi mulutnya dengan satu tangan, sambil melambaikan yang lain untuk memberitahu bahwa/itu dia baik-baik saja.

Tapi Riley melihat sesuatu di tangannya gemetar.

 

'' Ibu, tangan Anda ... ''

'' Batuk! Batuk! ''

 

Ekspresinya memburuk ketika dia melihat tangannya.

Red.

Darah direndam tangannya dan menetes ke meja.

 

'' Ibu !! ''

 

Riley berdiri cemas, tapi dengan cepat menoleh ketika ia melihat seseorang sedang menonton. Pada saat itu, matanya berubah dengan seorang predator, tapi dengan cepat kembali.

 

'' Huhu ... ''

 

tertawa itu cukup jauh, tapi Riley bisa mendengarnya, dan kemudian ia melihat hal itu.

 

'' Tunggu, aku akan membawa dokter segera! ''

'' ... ''

 

Meninggalkan hanya tertawa ejekan, istri pertama dari keluarga Finn Iphelleta memudar ke kejauhan.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 3