Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.

Advertisement

The Lazy Swordmaster - Chapter 28

kanan Solia, Lower Solia (Part 2)

.
.

Solia candi.
Menggunakan kekuasaan dijiwai oleh Dewi Irenetsa, mereka memberikan perawatan bagi mereka yang sakit dan terluka, serta memberikan nubuat untuk bencana yang belum datang.

'' Ho, cukup tempat mewah. ''

Tempat pertama yang mereka telah memutuskan untuk tur di sini.
Iris telah menerima perawatan dari imam kuil Solia sebelumnya, jadi itu baik tur dan kunjungan berterima kasih kepada mereka pada waktu yang sama.
Riley mengerutkan kening saat ia mengulurkan lehernya dan menatap langit-langit tinggi candi.

'Temples, ya ...'

The Temple.
Sebuah tempat bagi mereka yang meminjam kekuasaan para dewa.
Riley tidak menyukai tempat.

'Sepertinya suasana sama seperti saat itu.'


Riley mengingat candi ia melihat di kehidupan sebelumnya.
Bagi mereka yang baru untuk kuil dan belum pernah mendengar tentang mereka sebelumnya, itu tidak masalah untuk mengunjungi mereka ... Tapi untuk Riley yang memiliki semua kenangan kehidupan sebelumnya, candi mengingatkan dia lebih buruk dari kenangan yang baik.

'Apakah candi ini memiliki berkumpulnya orang-orang yang melayani dan mengikuti Lord, untuk titik yang cukup bersemangat bahwa/itu mereka tidak akan ragu-ragu dalam membakar diri juga? "

Meskipun nama-nama para dewa mereka disajikan berbeda, apa Riley berpikir adalah tentang benar.
Candi ini terkandung para imam dan paladin yang diupayakan untuk memenuhi keinginan dewa mereka.
Itu juga tempat pendeta yang diterima kata-kata dewa.

'' ... Huuh, tampaknya penyakit ini telah menjadi jauh lebih baik dari sebelumnya? Ini bukan seperti penyakit yang mudah untuk pulih dari. ''
'' Apakah itu begitu? ''

'' Nah itu hal yang baik pula. Selamat Lady Iris. Tampaknya Irenetsa telah memberikan berkat dia.
'' Terima kasih, Uskup Agung Libesura. By the way, apakah ada sesuatu yang menyangkut Anda? ''
'' '' Nah, satu-satunya kekhawatiran adalah bahwa/itu pendeta kami baru mencapai pubertas. ''
'' Oh dear ... ''
'' Hahaha ... Nah, anak Anda masih bayi ketika saya melihatnya lalu, tetapi ia telah tumbuh menjadi seorang pria baik-baik saja tampaknya. ''

Uskup Agung pernah melakukan perjalanan ke rumah Iphelleta untuk mengobati Iris sebelumnya.
Sebagai mata Libesura bertemu dengan Riley, Riley perlahan berbalik dan berjalan pergi.

'' Tuan Muda, di mana Anda akan pergi? ''
'' Tampaknya pembicaraan mereka akan memakan waktu cukup lama. Aku hanya ingin melihat-lihat. ''

Sebagai Riley mulai berjalan, Ian membuat gerakan untuk memberitahu Sera bahwa/itu ia meninggalkan, dan diikuti Riley erat.

'' Sepertinya akan dibangun dengan baik. ''
'' Ada imam yang tak terhitung jumlahnya yang melakukan perjalanan jauh dan luas untuk mengunjungi kuil Solia. Tidak heran Anda akan berpikir begitu. ''

Ian setuju dengan Riley sambil mengelus jenggotnya.
Dalam kuil Solia, dari lantai ke pilar dan langit-langit, ada dekorasi yang indah dibuat oleh pengrajin induk sehingga segala sesuatu yang mereka melihat layak pujian besar dan pujian.

'' Hm? ''

Berapa lama mereka berjalan dalam kuil?
Ketika Riley menemukan patung besar dalam kebun dalam candi, ia berhenti dan melihat sekeliling daerah.

'' ... ''

Patung ...
Tampaknya dimodelkan sekitar Dewi Irenetsa, patung seorang wanita dengan mata tertutup.
Riley tampak sangat di patung kemudian mengalihkan matanya ke bawah.

'' Siapa yang ... ''

Ian memiringkan kepalanya ketika ia menemukan seseorang yang mengenakan gaun yang menyerupai gaun putih.
Dia tampak agak khusus dibandingkan dengan orang lain, berlutut dan berdoa tidak seperti imam-imam lainnya yang hanya giling sekelilingnya.

'' Ah? ''

Tampaknya ia melihat mereka.
orang berhenti doanya dan berbalik untuk melihat Riley.

'' Hello? ''

Dia berhenti berlutut pada kedua lutut, berdiri dan mengirim salam padanya dengan membungkuk sedikit.
Dia adalah seorang gadis dengan cadar menutupi wajahnya.

'' ... Ah, halo? ''

Ian yang begitu diserap oleh aura ia menatap kosong sampai ia cepat bisa menjawab.

'' ... ''

Tapi Riley hanya akan silau pada gadis itu seolah-olah ia tidak menyayanginya.

'' Tuan Muda? Dimana tanggapan Anda? ''
'' Mengapa? ''
'' W-baik ... ''

Ian tampak antara gadis berjilbab dan Riley gugup.
Atmosfer muncul tegang.
Para imam dan paladin yang sekitar mengincar Ian dan Riley, menemukan kesalahan dengan perilaku mereka.

'' Nah, jika dia ingin balasan katakan padanya untuk menunjukkan wajahnya pertama. ''

Meskipun penampilan ia menerima Riley membuat keputusan.
Tatapan menyengat sekarang menjadi begitu tajam sehingga mereka hampir bisa memotong ..

'' Y-Tuan Muda ... Dia tampaknya berdiri tinggi di rumah. ''
'' Saya seorang anak penting dari sebuahkeluarga penting juga? ''

Gadis itu diiringi tawa Ian dan Riley percakapan.

'' Anda cukup lucu. ''

Gadis, yang melihat Riley dengan bunga, menyambutnya dan pindah tangan ke jilbab.
Kain putih yang menyembunyikan wajahnya dibesarkan dengan meredam sebuah, menampilkan dagunya, kemudian hidungnya, dan akhirnya dahinya.
Itu lihat cocok dari seorang malaikat.

'' Huk! ''

Ian menahan napas.

'' Pendeta Pricia! ''

Ian tersipu saat ia menurunkan wajahnya jauh dari gadis cantik.
Itu untuk menjadi sopan.

'' Maafkan aku, aku tidak pernah menyadari. ''

Dia adalah imam a.
Meskipun ia tampak lebih muda dari Riley, ia adalah salah satu anggota paling penting dari kuil bersama dengan Uskup Agung, Libesura.

'' Tuan Muda, di mana Anda salam. Ini pendeta yang! The pendeta. Pendeta termuda di Solia dalam sejarah! ''

Ian segera memberi saran kepada Riley, yang masih berdiri merengut tanpa busur.
pendeta, Pricia.
Solia ini Hanya satu melihat dia sudah cukup untuk membuat pengikut setia Irenetsa meneteskan air mata kebahagiaan.

'' Apakah tempat ini juga memiliki kebiasaan menyebalkan memuji pendeta juga? ''
'' Maaf? ''
'' Tidak, aku hanya bicara sendiri. ''

Riley menutup matanya.
pendeta itu.
Riley benar-benar tidak suka makhluk yang disebut 'pendeta'.
Sebaliknya, ia membenci dan membenci mereka untuk inti nya.

'Anda telah dipilih oleh pedang suci.'

Menerima kata-kata para dewa ...
Itu adalah pendeta yang membuat Riley ambil ke pedang suci.

'Ambil pisau.'

'Mengalahkan tuan setan. Itu adalah jalan Anda, yang akan kita percaya. '

'Kami mohon. Hero. '

.
.
.

'Kenapa aku menerima kembali kemudian.'

Mengingat masa lalu mengirim suasana hati Riley turun lebih jauh.
Ini mengirim menggigil bawah tulang punggungnya.

'' ... Hello. Lewatkan pendeta. ''

Ia kembali salam padanya dengan film cepat dari tangan kanannya dan berbalik dengan tidak setitik ragu-ragu.

'' Guru Y-Young? Kemana kamu pergi? Anda perlu meninggalkan kesan yang baik pada pendeta itu! " '
'' Kesan apa? Hanya melihat dia membuatku kesal. ''

Riley tidak setuju karena ia menjawab apa yang sedang dipikirkannya imbalan untuk berbisik Ian.
Ian menjatuhkan rahangnya takjub.

'' ... Maaf? ''

Ini adalah pendeta itu.
Wanita yang dipilih oleh para dewa.
kecantikannya sudah cukup untuk bedazzle siapa saja yang melihatnya, tapi melihat dia membuatnya kesal?
Ian tidak bisa memahami sama sekali.

'' Mari kita kembali, Ibu harus dilakukan dengan percakapan nya sekarang. ''
'' ... Permisi! ''

Sebagai Riley berusaha untuk berjalan kembali ke jalan yang ia datang dari, Pricia, yang sedang mencari kosong pada Riley dan Ian, memanggil mereka.

'' Huk?! ''

Ian terkesiap saat melihat pendeta yang cepat berjalan ke arah mereka dengan tangan memegang roknya.
Itu adalah tindakan yang membuatnya merasa seperti itu adalah dosa untuk hanya menghirup udara yang sama seperti dirinya.

'' Permisi. " '
'' ...? ''

Sebagai Pricia memanggil Riley, ia berhenti dan mengerutkan kening frustrasi lengkap, kemudian perlahan-lahan berbalik.
Pada saat Riley menatapnya, wajahnya sudah agak tenang.
Hanya nyaris menekan kemarahannya adalah yang terbaik yang dia bisa pada saat ini.

'' Apakah kamu ... ''

Apa dia katakan?
Apakah hanya seperti terakhir kali?
Riley diadakan diam, sementara pikirannya bahwa/itu ia siap untuk pergi benar-benar gila jika dia meminta sesuatu ingin mengambil pedang dan pergi membunuh tuan setan.

'' ... Apakah Anda impoten? ''
'' ... ''

Pertanyaan tak terduga meninggalkan kerutan di wajah Riley.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 28