Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.

Advertisement

The Lazy Swordmaster - Chapter 27

kanan Solia, Bawah Solia. (Part 1)

 

 

Jika Anda menikmati The Lazy Swordmaster, jangan memberikan proyek baru kami mencoba. Ini sedikit berbeda tetapi setiap bit layak.

 

.
.
.
'' Ah, Tuan Muda! Apakah Anda tidur dengan baik? ''


Pagi.
Seolah-olah ia tidak sepenuhnya menyingkirkan kelelahan ia peroleh dari tur kemarin, Riley, yang turun ke lantai pertama dari penginapan, melambaikan tangan kanannya dengan mata mengantuk di Sera yang menyambutnya.


'' Ya ... ''
'' Woohoo! Besok adalah awal dari turnamen pedang. Karena itu pertama kalinya saya menonton ini, saya semakin bersemangat. ''


Sera, yang berbicara tentang bagaimana dia bersemangat tentang turnamen sebagai orang yang juga wields pedang, memeriksa wajah Riley dan memiringkan kepalanya.


'' Hm? Guru muda, kau tidak tidur dengan baik? ''
'' ... ''


Riley tidak bisa menjawab pertanyaan Sera, dan duduk di meja siap untuk empat.
Kemudian ia jatuh lurus ke depan dan mulai mengisi ulang meteran tidurnya.


'' Ah, benar. Ian-nim ... ''


Sera melihat Ian datang menyusul Riley dengan wajah mengerikan dan menggaruk kepalanya.
Itu tampak seperti Ian tidak bisa tidur dengan baik baik, tapi tidak seperti mata Riley, yang memiliki lingkaran hitam, matanya merah.


'' Oh wow, memang mengalami Ian emosi feminin? ''
'' Bahkan tidak mengatakan itu. Dia terus mengulangi hal yang sama setiap tiga puluh menit karena alkohol ... Sigh. ''


Riley membuat tindakan melambaikan bendera putih dengan tangan kanannya sambil mendengar suara tertawa ibunya.


'' Ahem, pagi. ''
'' Selamat pagi untuk Anda juga, Ian. ''


Seolah-olah ia ingin menyembunyikan fakta bahwa/itu ia menangis melalui seluruh malam karena alkohol dari dua wanita, Ian yang terakhir untuk bergabung dengan mereka di lantai pertama dari penginapan batuk sekali dan duduk di samping Riley.


'Tuan Muda. "


Riley yang tersebar menoleh, matanya bertemu Ian.
Ian menggeliat alis dan bertanya dengan mata.


'Terus apa yang terjadi semalam rahasia?'
'Ya. Saya tidak mengatakan sepatah kata pun. '


Riley mengikuti contoh Ian dan menjawab dengan matanya.
Mereka mata yang memancarkan jengkel.


'' Ahem, maaf. Saya minum banyak kemarin. ''


Mungkin dia tidak tahu bahwa/itu ia sudah ditemukan oleh mata merah, tapi Ian mempertahankan wajah poker yang bahkan tidak sesuai dengan dia dan minum segelas air.


'' Ini tidak ada, kami juga minta maaf karena kami pergi untuk bermain tanpa Anda. ''
'' Ahaha ... ''


Seperti Iris menjawab dengan senyum cerah, Sera yang menyaksikan dari belakang mulai tertawa seolah dia tidak tahan lagi.


'' Ahem! ''


Pada akhir keributan, Sera juga duduk di meja setelah hampir menenangkan diri.


'' Saya hanya bertanya, dan mereka mengatakan akan memakan waktu sekitar lima menit untuk sarapan. ''


Sera memberitahu mereka tentang sarapan mereka segera setelah dia duduk sebelum berbalik dan mulai memeriksa daerah di mana dapur penginapan itu berada.
Karena mata Sera, yang tampak cemas seolah-olah dia memiliki sesuatu yang perlu dikhawatirkan, Iris meminta Sera.


'' Sera, mengapa kau begitu gugup? ''
'' Bagaimana saya menempatkan ini, saya merasa baik tapi saya juga merasa seperti sesuatu yang buruk akan terjadi. Karena biasanya saya selalu menyiapkan sarapan. Dan juga kita semua makan bersama-sama ... Bagaimana jika aku jengkel ... ''
'' Kau salah, Sera. ''
'' Hanya berpikir nyaman, nyaman. ''


Seolah-olah ia memutuskan bahwa/itu sudah terlambat untuk tidur, Riley mulai menyeret tangan ke wajahnya, lalu memandang Sera melalui jari-jarinya.


'' Sekarang aku berpikir tentang hal itu, di mana kita akan pergi hari ini? ''


Ini Sera yang mengatakan kemarin bahwa/itu mereka telah pada dasarnya melihat semua tempat yang baik untuk melihat di Kiri Solia.
Oleh karena itu, Riley meramalkan bahwa/itu mereka akan pergi ke lokasi lain hari ini dan mempertanyakan.


'' Ah, hari ini kita akan ke Kanan Solia. ''


"Sekarang kita telah melihat Kiri Solia, tidak akan kita pergi ke kanan atau bawah Solia? ' Riley yang berpikir ini menjawab.


'' Benar Solia? ''
'' Ya, sebenarnya jika kita tidak pergi hari ini maka kita mungkin tidak akan bisa pergi ke sana. Karena mulai besok, selama tiga hari turnamen pedang akan berlangsung. ''
'' Kemudian kita tidak akan Bawah Solia? ''
'' Mm, yang ... Itu akan lebih baik jika kita tidak pergi ke Bawah.
'' Mengapa? ''


Ketika Riley meminta alasan, Ian menjawab bukan Sera.


'' Ini karena itu bukan tempat yang baik untuk melihat hal-hal. ''
'' Hmm? ''
''Ini kotor. Itu berbahaya. Dalam banyak hal itu bukan tempat yang baik. Tidak akan ada alasan bagi kita untuk langkah kaki di Bawah Solia pada kunjungan ini ke ibukota. ''
'' Ya, apa Ian-nim katakan adalah benar. Aku tinggal di Solia sebelumnya, tapi Bawah ... Ini adalah tempat yang saya belum pernah ke. ''
'' Benar-benar? ''


Setelah mendengar cerita dari Bawah Solia di mana Anda bahkan tidak bisa melihat sedikit yang baik, Riley diterima.
Jika orang-orang di sekelilingnya yang menghentikannya, maka Riley tidak benar-benar memiliki pengalaman pergi ke sana.
Itu mengganggu juga.


Bertepuk!


'' Pokoknya, setelah makan sarapan tujuan kami adalah Hak Solia! Hari ini kami juga akan dengan Ian-nim! Anda tidak memiliki mabuk kan? ''


Bertepuk!


'' Ya. ''


Sebagai Sera bertepuk tangan bersama-sama untuk menyegarkan suasana, Ian menyeringai.


'' ... Hey, kau dengar? Tentang kejatuhan Tess Trader Perusahaan? ''


Setelah sarapan mereka keluar, Riley yang melihat menu yang tiba ke meja mereka mengangkat telinganya.


'' Tess Trading Company? The Tess Trading Company jatuh? Tidak ada cara bahwa/itu sebuah perusahaan perdagangan sebesar itu bisa jatuh tepat? ''
'' Hanya mendengarkan, dari beberapa hari yang lalu ... Rupanya pemimpin perusahaan hanya menghilang. Karena itu, industri di sana membuat banyak suara. ''
'' Wow ... ''
'' Ternyata, kita bisa mengharapkan badai besar dari arah itu segera. Bersiap! Hei, ini ... Ini bukan informasi yang Anda bisa mendapatkan dengan mudah, kan? Anda harus benar-benar berterima kasih kepada saya. ''


Ekspresi Riley adalah bijaksana saat ia menggigit sandwich-nya untuk sarapan.


***


Meskipun turnamen pedang modal Solia ini mulai besok, Kiri dan Kanan ... Kecuali untuk Bawah, semua Solia saat ini sedang dalam suasana hati yang festival.
Ada balon atau poster tentang turnamen pedang tergantung di mana-mana, dan di mana pun Anda pergi itu sangat ceria.


'' Woah ... ''


Mulai dari Kiri Solia.
Melewati pusat plaza di mana ada banyak orang.
Memanjat tangga dihiasi dengan baik.


'' Ada begitu banyak orang sialan. ''
Setelah mencapai Kanan Solia, Riley, yang hampir tidak bisa bergerak kakinya, mengusap keningnya dengan lengan baju dan mengeluh.


'' Tiga hari sebelum start, Tiga hari selama turnamen, dan satu hari setelah akhir ... Selama satu minggu ini, Solia akan terus dalam suasana hati festival. Melihat bagaimana turnamen dimulai besok akan ada empat hari lagi. ''


Sera, yang mendukung Iris sambil berjalan, tersenyum cerdik dan menjelaskan situasi.


'' Empat hari lagi ... Menakjubkan. " '
'' Setelah kami tiba di kanan Solia, kita akan tidak perlu khawatir tentang orang banyak bergelombang. Meskipun ada suasana ceria karena festival, Kanan Solia relatif lebih serius dari Kiri Solia atau pusat plaza. ''
'' Khidmat? ''


Mendengar kata-kata Ian Riley memiringkan kepalanya dan melihat ke sekeliling.
Benar saja, saat mereka menaiki tangga dan melangkah ke kanan Solia, suara dering melalui telinga mereka berkurang banyak.


'' Itu tenang. ''
'' Itu karena Penyihir Tower terletak di sini. Juga dikenal sebagai Magic Tower. ''
'' Sihir Tower? ''
'' Ya, ada banyak penyihir dan sarjana yang belajar atau literatur penelitian yang disebut sihir di kanan Solia. Oleh karena itu ada hukum yang tidak tertulis tentang tidak menciptakan keributan keras di sini untuk menghindari mengganggu penelitian mereka. ''


Itu adalah dunia di mana dapat dikatakan bahwa/itu kekuatan suatu negara ditentukan oleh jumlah berfungsi penyihir mereka.
Untuk menjadi seorang penyihir yang Anda butuhkan bakat.
Ini tidak akan menjadi peregangan untuk mengatakan bahwa/itu keempat dari populasi di kanan Solia orang-orang yang terkait dengan Magic Tower.


'' Alasan mengapa suara keras dari plaza sedang diblokir adalah karena memekakkan telinga Batu ... thanks Ini untuk penemuan ulama Magic Tower. ''


Ian menunjuk sebuah batu hijau yang dipasang di pintu masuk kanan Solia.
Tampaknya bahwa/itu salah satu dari dua batu mengambang di udara adalah memekakkan telinga Batu.


'' Ini menarik. ''
'' Kami tidak hanya datang ke sini karena Magic Tower. Guru muda, kau ingat mengapa kami datang ke Kanan Solia hari ini? ''
'' Mm? ''


Sera tersenyum dan memberi pertanyaan kepada Riley yang sedang menatap memekakkan telinga Stone.
Itu untuk melakukan tujuan panduan ini.


'' Ini untuk menyembuhkan ibu. Tunggu ... Ah, kemudian? ''


Riley berpikir kembali ke percakapan mereka sambil makan sarapan di penginapan dan memandangibunya.


''Ya benar. Tidak hanya Menara Sihir di sini tapi Solia Kuil ini juga terletak di kanan Solia. Oleh karena itu keheningan ini juga dimaksudkan untuk para imam dan pendeta yang berdoa untuk dewi Airenathsa. ''


Temple.
Ini adalah tempat yang menyembuhkan dan melindungi orang dengan menggunakan kekuatan yang berbeda dari mana, yang disebut kuasa divine.


'' Saya melihat, saya mengerti apa suasana itu. ''


Meskipun suasana festival masih bisa dirasakan di kanan Solia, Riley yang belajar mengapa hal itu jauh lebih tenang daripada sisa ibukota mengangguk.


'' Saya juga mengerti mengapa Tepat Solia terletak di lokasi yang berbukit. ''
'' Benar? ''


Di pintu masuk kanan Solia, Anda bisa melihat semua Solia karena tempat yang lebih tinggi.


'' Riley? Apa yang kau lakukan? ''
'' Aku datang. ''


Riley yang berdiri di sana mengikuti di belakang Iris dan Sera dengan Ian saat mereka berjalan ke kuil.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 27