*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

The Lazy Swordmaster - Chapter 13

Dia dibuang.
Dan dalam mode mulia, tidak kurang.
Di depan kedua anaknya, Orelly dibuang dari rumah Iphelleta.

'' Tidak ada. Itu bohong ... ''
'' ... ''

Ayahnya, Tes, diikuti Orelly dari belakang dan menyaksikan dia berjalan putus asa.
Gelombang penyesalan melanda pikirannya.
asuhan manja dia datang kembali untuk menggigit mereka di belakang.

<... Retreat>.

Tes mengirim Mental Pesan dengan tampilan suram di wajahnya.
Dia telah memerintahkan mundur penuh untuk semua pembunuh yang telah menyerbu mansion.

'' Ini ... harus ... menjadi mimpi. Ketika saya membuka mata saya lagi, saya akan berada di tempat tidur. Ya ... ya! ''

Tes menggigit bibirnya, menonton putrinya melarikan diri dari kenyataan.
Tiba-tiba, sebuah pikiran memukulnya.
Jika ia telah memutuskan untuk tidak mengunjungi rumah hari ini, mereka bisa menghindari semua ini?
Dia menganggap itu ..
Pada akhir pikiran, dia menggeleng dan menolak gagasan itu.

'Bahkan jika itu tidak hari ini, itu pasti akan terjadi cepat atau lambat. "

Tidak ada yang bisa disembunyikan selamanya.
Tes tahu bahwa/itu baik.
pembuangan putrinya sama saja.
kebenaran itu pasti bocor ke dunia akhirnya.

'Ini adalah hal yang baik. "

Itu lebih baik dihukum sebelumnya.
Jika mereka bisa belajar dari ini, mereka bisa melewati situasi dengan baik.
Tes adalah orang yang memiliki uang dan kekuasaan untuk mewujudkannya.

'Mereka tidak akan menyebarkan berita di mana-mana, karena melibatkan kehormatan mereka juga. "

Tes yang telah selesai mengatur langkah berikutnya meletakkan tangannya di bahu putrinya.

'' Bapa, ini tidak benar benar? Tidak ada jalan. Suami saya tidak akan pernah meninggalkan saya seperti ini! Dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu ketika ada Ryan dan Lloyd juga! ''
'' Tidak apa-apa Orelly. Kita masih bisa menyelamatkan situasi. ''

Tes mencoba untuk alasan dengan dia, tapi dia masih tampak keluar dari pikirannya.

'' Ini ... ini semua salahnya. ''

kata-kata ayahnya tidak mencapai saat ia bersumpah membalas dendam dengan mata terbakar amarah.

'' Iris ... Itu karena jalang Iris tergoda dia! ''

pikiran

Orelly ini dilakukan pada melampaui kepastian, ke titik keyakinan bersemangat.
selir Lord Stein Finn Iphelleta ini, Iris adalah penyebab pengusiran dirinya
. Orelly yakin bahwa/itu ia sendiri tidak melakukan kesalahan untuk pantas mendapatkannya.

'' Jika dia sudah mati ... Dia hanya perlu mati! Itu saja! ''

Orelly mulai memancarkan haus darah di sekitar dirinya.
Sebuah bayangan muncul di wajah Tes 'saat ia menyaksikan tampilan mengancam putrinya.

'Dia akan memiliki waktu yang sulit.'

Untuk membawa kewarasannya kembali.
Untuk kembali mendidik dia dari bawah ke atas.
Untuk mengubah pikiran kekasihnya.
Tes mendesah saat ia menilai bahwa/itu tidak satupun dari mereka akan mudah dilakukan.

'' ... Ah. ''

Untuk berapa lama mereka berjalan kaki dari rumah itu?
Suara seorang anak laki-laki tiba-tiba datang dari di depan mereka.

'' ...? ''

Kedua Orelly yang telah berjalan dengan wajah mengamuk, dan Tes yang mengikutinya dari belakang, berhenti.

'' Hah, apa ini? Melakukan semua hal menyenangkan finish sudah? ''

Dari keluar dari pandangan mereka, suara bertanya.
Itu ditujukan pada Orelly dan Tes.

'' ... Siapa itu? ''

malam telah ditetapkan dan itu sulit untuk melihat di sekitar wilayah.
Tes, dengan saraf di tepi, mengirim pertanyaan kembali dengan kening berkerut.

'' Hmm. ''

semak berdesir dengan suara yang berbeda ketika seseorang berjalan melalui mereka.
Dalam damai dan tenang, suara terdengar seolah-olah mencari sesuatu.
Itu tidak keras, tapi itu tidak lembut baik.

'' Sepertinya sudah selesai. ''

Suara itu datang dari depan, jenuh dengan perasaan penyesalan untuk kehilangan insiden tersebut.
Dan sekali lagi jejak diikuti.

Munch, Munch

Suara dalam kegelapan sepertinya makan sesuatu.

'' Tunggu, suara ini ... Di mana saya telah mendengar hal itu sebelumnya? ''

alis

Tes 'bergerak-gerak saat ia berdiri di depan putrinya.
Dia ingat mendengar suara ini sangat baru-baru.
Dimana itu?
Mana ...

'...'

body

Tes 'membeku seperti batu ketika ia ingat.
suara itu identik dengan Pesan Mental ia mendengar sebelum invasi dimulai sore ini.

'' Oh Bapa ... Dia memiliki sisi mengejutkan lembut kepadanya. Betapa menjengkelkan. ''

Langkah-langkah kaki mendekat.

Sebagai suara terus, anak laki-laki yang memiliki tas penuh 'katun putih' muncul di depan mereka.

'' Ini ... Anda?! ''


Orelly yang berada di belakang Tes menunjuk jarinya dengan terbuka lebar matanya ketika dia tahu siapa anak itu.
Dia Someone Orelly tahu semua toowell.

'' Kenapa kau di sini?! ''

Itu Riley.
Dalam semua sejarah Iphelleta, dia adalah yang paling berguna, paling malas dan orang yang paling menganggur ada, 'Malas Blade'. Dia adalah anak ketiga dari rumah.
Seorang anak yang bahkan tidak bisa mengelola untuk mengayunkan pedang kayu benar.

'' Hm ... ''

Sejumlah bola kapas tertinggal di dalam tas.
Riley selesai sisa 'kapas bola' dan menjawab setelah menelan.

'' ... Aku ingin melihat sesuatu yang menarik. ''
'' Apa yang ... ''

Orelly memberi tampilan yang percaya kepada-Nya.

'Apakah Anda sangat ingin bertemu akhir Anda di sini? "

Orelly ingin bertanya itu, tapi pertanyaannya tidak bisa keluar dari mulutnya.
Tes mengambil belati keluar, sepenuhnya berniat membunuh anak itu.
Maksud yang sama bisa dirasakan di seluruh wilayah.
Mereka adalah pembunuh di bawah komando Tes '.

'' Saya ingin menyelesaikan masalah pribadi saya. ''

Riley pindah tangannya sambil terus.

Swish!

Riley melemparkan tas di belakangnya dan meregangkan lehernya ke kiri dan kanan, tatapannya meningkatkan intensitas.
Dia memperingatkan mereka.

'' Kalian ... Aku bisa memaafkan kalian karena Anda tidak datang ke sini untuk membuatku kesal. Aku membiarkan kalian pergi kali ini untuk mendengarkan peringatan saya sebelumnya. ''

kebenaran itu Riley sendiri telah membunuh beberapa orang berkerudung yang sedang berusaha untuk menggunakan dia sebagai sandera, tapi fakta bahwa/itu tidak semua yang penting.

'' ... Ini menjengkelkan juga. ''

Riley dibuka dan ditutup tinjunya sambil terus.

'' Tapi ... tidak Lady Orelly. ''

Dia menambahkan bahwa/itu di akhir;Lady Orelly tidak bisa dibiarkan begitu saja.

'' Ah! Tunggu, Anda tidak Lady Orelly lagi. ''

Riley cepat mencatat kesalahannya.
Dia percaya itu perilaku miskin memanggilnya 'Lady' karena dia dibuang saat ini.

'' Apa yang harus saya katakan. Hm ... ''

Bahkan dalam situasi yang mengerikan ini, Riley merenungkan kepalanya kemudian bertanya dengan nada santai, sambil tersenyum.

'' Ms. Orelly? ''
'' ... Anda! ''

Dalam cocok kemarahan, Orelly mengambil belati cadang Tes 'dari sabuknya dan melemparkannya di Riley.
Seolah-olah dia telah mewarisi bakatnya sebagai seorang pembunuh dari ayahnya, belati langsung menuju bibir Riley.
Itu untuk membagi mulut sombong setengah.

'' Yeah, aku tidak bisa membiarkan Ms. Orelly pergi yang mudah. ​​''

Riley berlanjut saat ia mengelak belati dengan memiringkan kepalanya.

'H- bagaimana dia ...? "

Untuk itu anak malas untuk menghindari belati, dan begitu mudah pada saat itu?
Orelly membuka mulutnya lebar saat ia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.
Sementara itu, meskipun dikelilingi oleh pembunuh, Riley tampak benar-benar santai.

'' Anda ... perlu membayar mahal untuk menyakiti ibu saya. Anda selalu bisa kembali untuk membalas dendam juga. ''

suara

Riley tiba-tiba tenggelam rendah.
Suasana santai di sekitar Riley berubah, dan angin dingin mulai bertiup di sekitar.
Seperti belati tajam, angin memotong dalam.

'' Apa ... ...? ''

Orelly dan Tes berdiri masih, tidak percaya apa yang mereka lihat.
Tiba-tiba, anak itu memegang pedang kayu tunggal di tangan kanannya.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Lazy Swordmaster - Chapter 13