*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Tales Of The Reincarnated Lord Chapter 64

Bab 64: Winter Night Pembantaian

Setelah dikenakan pajak berat untuk sepanjang hari, unit tombak kavaleri merasa sangat usang terutama karena tug pertandingan perang selama sore hari. Menjadi tentara elit Count Cobry, tidak pernah sekali telah mereka ditugaskan tugas yang sulit tersebut. Untuk menambahkan garam ke luka, mengingat bahwa/itu kamp itu di tanah yang lebih tinggi dan mereka menariknya dari lereng, ketika pendobrak datang runtuh, 40 dari mereka yang tidak bisa bereaksi dalam waktu mendapat ditumbuk menjadi pasta daging bersama dengan mereka tunggangan. Kejadian ini telah lanjut menghasut kemarahan sudah fervorous tentara tombak kavaleri.

Sekarang bahwa/itu gerbang utama akhirnya telah dibuka, mereka bergegas langsung ke kamp penuh dengan niat membunuh. Sebuah perusahaan dan skuad tombak kavaleri bergabung bersama untuk total sekitar 600 laki-laki dan siap untuk bergegas ke kamp dan membantai apapun dalam pemandangan mereka untuk melepaskan mereka terpendam frustrasi dan kemarahan, berpikir bahwa/itu tidak ada yang bisa menghalangi mereka.

Setelah memasuki kamp utama, para prajurit kavaleri semua masuk ke formasi pengisian dengan 500 Perak peringkat tentara siap di barisan terdepan karena mereka tahu bahwa/itu musuh memiliki puluhan ksatria yang juga telah memiliki Angkatan Pertempuran mereka terbangun.

Namun, tidak satu jiwa atau hal bisa dilihat dalam kamp, ​​kecuali jalan yang lebar 10 meter yang mengarah ke bagian tengah kamp. Beberapa dari mereka merasa ada sesuatu yang off. Para prajurit berkuda di depan akhirnya melambat ke berlari bertahap. Mereka tidak mampu berhenti total karena ada enam ratus lebih banyak orang mengikuti di belakang mereka. Secara bertahap, tentara perlahan mengisi 10-meter-lebar 'koridor' seperti ikan sarden dalam kaleng.

pike kavaleri semua bisa merasakan bahwa/itu sesuatu yang aneh sedang terjadi. Mereka membayangkan bahwa/itu mereka akan disambut oleh pemandangan akrab tenda setelah mereka memasuki kamp dan ingin menggunakan darah musuh mereka untuk mencuci penghinaan mereka. Namun, semua mereka bisa melihat dinding 3 meter-tinggi di sekitar mereka di kedua sisi diselimuti oleh lapisan salju. Tombak kavaleri bisa sia-sia tetapi terus seterusnya di jalan koridor.

Langit mulai gelap sekali lagi sebagai salju secara bertahap jatuh, mengaburkan visi kavaleri pike cukup signifikan.

'' Lihat dinding ini dan memberitahu saya apa yang mereka, '' seseorang diperintahkan.

Dua tentara terdekat menusuk tombak mereka ke arah dinding dan berkata, '' Ini adalah dinding kayu, Pak. ''

'' Aneh, mereka tidak mungkin bisa mendapatkan begitu banyak kayu dari dalam kamp ... '' kata seorang tentara bermasalah.

'' Lanjutkan seterusnya. Saya menolak untuk percaya bahwa/itu mereka memiliki cukup bahan untuk membangun seperti lorong panjang. ''

Bahkan salah satu tentara bisa membayangkan bahwa/itu 'dinding' benar-benar kereta ditempatkan di kedua sisi dengan pantat mereka saling berhadapan horizontal untuk membentuk struktur koridor-seperti, ide meskipun dengan Charade. Meskipun tidak sempurna disegel dan ada bukaan sesekali di sana-sini, mereka biasanya tidak cukup besar untuk prajurit tombak kavaleri untuk melewati.

Beberapa tentara berusaha menggulingkan dinding, tetapi usaha mereka berakhir di kesia-siaan. Meskipun dinding akan bergeming sedikit setelah didorong, sisi gerbong yang menjabat sebagai berdiri di tanah memberi mereka bahkan stabilitas bila dibandingkan dengan yang normal papan pembagi kayu karena daerah basis yang lebih besar.

Sebagai tentara di depan mendekati ujung koridor, mereka bisa melihat platform kayu di daerah di depan mereka. Tiba-tiba, banyak obor menyala di saat yang sama, menerangi seluruh area di dalam.

Setelah melihat tontonan di depan mereka, para prajurit di depan langsung berubah pucat.

Akhirnya, seseorang mulai berteriak keras-keras. '' Ini ... Ini jebakan! Cepat ... Retreat! ''

Di atas platform kayu adalah sekelompok tentara hitam-lapis baja dalam formasi persegi yang dilengkapi dengan perisai hitam legam dan tombak. Sudah menjadi rahasia umum bahwa/itu kavaleri tentara tidak akan berdiri melawan pasukan berat lapis baja seperti yang ketika mereka kehilangan keuntungan dari pengisian. Namun, itu bukan ancaman utama tombak kavaleri yang dihadapi. Cahaya dari obor terbakar terpantul di 12 ballistas, menyebabkan mereka secercah dengan cara mengerikan di tengah malam yang gelap ...

pike kavaleri langsung meletus ke dalam kekacauan. Beberapa ingin kembali cara mereka datang hanya untuk menemukan bahwa/itu itu telah diblokir oleh rekan-rekan mereka sendiri, yang tidak menyadari situasi di depan. Untuk menambah bahan bakar untuk api, ada yang 2000 atau jadi tentara garnisun berikut di belakang mereka.

Dulles ini kegembiraan langsung melonjak seperti itu akhirnya gilirannya untuk memamerkan kekuatan unit carroballista nya. Melihat pike pasukan kavaleri gila, dia melambaikan tangannya dan berteriak, '' Rilis! ''

Awalnya, 6 ballistas di lantai kedua dari platf kayuorm mengeluarkan suara gemuruh sebagai string mereka tersentak ke depan untuk mendorong anak panah busur dengan kecepatan sangat tinggi terhadap musuh, langsung skewing mereka hidup-hidup dan menyebabkan gelombang darah melonjak dari tubuh mereka tertusuk. Setelah itu, yang lain 6 ballistas pada platform yang lebih rendah dipecat sementara ballistas atas reloaded. Siklus ini kemudian berulang ......

12 ballistas dipecat 20 tembakan total sebelum mereka berhenti karena string mereka yang terlalu usang. The voli terakhir benar-benar memucat dalam hal kekuatan dan akurasi dari yang pertama.

Berdiri di atas platform kayu, Dulles sendiri tertegun di efektivitas unit perintahnya. Dia bisa mencium bau besi-seperti tebal darah yang berlama-lama di udara dan melihat mayat dari pasukan kavaleri dan tunggangan mereka berkerumun bersama-sama. 12 ballistas telah dipecat 240 anak panah di total, memusnahkan sebagian besar pria yang muncul dari koridor kereta. Anak panah pertama bahkan menembus 5 sampai 6 orang dalam satu tembakan! Saat ini, hanya puluhan musuh masih hidup dan berdiri di tengah-tengah rekan-rekan mereka jatuh.

'' Ueergh! '' Itu adalah suara dari seorang prajurit dari unit muntah berat lapis baja dari menyaksikan pertumpahan darah yang baru saja terjadi di depan matanya.

'' pasukan Heavy-lapis baja, dan seterusnya! '' Memerintahkan Potterfang. Setelah lama dibaptis oleh darah dan mayat pertempuran setelah pertempuran, pemandangan di depan mata Potterfang ini tidak mengganggunya sedikit pun.

'' Ooeergh! Muntah! '' Tentara Lebih dari unit berat lapis baja mulai muntah satu demi satu.

'' pasukan Heavy-lapis baja! Mengisi maju! '' Teriak Potterfang lagi. Dia tiba-tiba teringat bahwa/itu unit berat lapis baja yang sekarang terdiri dari rekrutan sebagian besar baru dan jauh berpengalaman dari pertempuran-mengeras prajurit bahwa/itu ia pernah diperintahkan dalam whitelion Legion. Jika ia mengizinkan mereka untuk mengambil waktu mereka, itu mungkin bahwa/itu lebih dari mereka akan mulai muntah dan mengurangi efektivitas keseluruhan dari seluruh unit.

Sebagian besar pasukan itu berakhir bergegas ke depan pada akhirnya, hanya meninggalkan beberapa yang masih dalam muntah nyali mereka keluar.

Pada kenyataannya, tidak ada kebutuhan nyata untuk menyebarkan tentara berat lapis baja sebagai pasukan kavaleri yang tersisa telah kehilangan semua keinginan mereka untuk melawan. Potterfang juga kehilangan minat dalam pertempuran setelah sepuluh atau lebih dari musuh tewas dan memerintahkan para prajurit yang tersisa akan ditangkap hidup-hidup bukan dan lega mereka dari peralatan mereka. Setelah itu, ia memimpin unit ke arah koridor mana suara pertempuran bisa didengar.

Sementara pasukan kavaleri pike menderita seperti kerugian besar dari ballistas, pasukan garnisun yang mengikuti di belakang mereka tidak tarif jauh lebih baik baik. Awalnya, mereka diserang oleh 400 atau lebih crossbowmen tanpa bisa melawan sebagai pemanah mereka tidak bisa memahami lokasi musuh mereka. crossbowmen konvoi ini semua bersembunyi di balik gerbong dan menembak baut mereka melalui lubang kecil. Ditembak di jarak dekat, pemanah tidak bisa membalas sekali.

Pasukan garnisun tersisa hanya bisa mengelilingi diri dengan perisai mereka, tapi itu tidak menghentikan mereka dari torrent gencarnya panah panah.

tanah antara gerbong dikotori secara menyeluruh dengan mayat. Salju yang jatuh dari langit akhirnya membeku darah di tanah, menciptakan lapisan es tipis berdarah.

Memiliki tempat lain untuk pergi, salah satu putra sang bangsawan yang memimpin pasukan tentara memerintahkan mereka untuk mundur segera. Pada saat itu, dinding dekat pintu masuk kamp cepat runtuh: ini terbuat dari pemisah kayu yang normal bukan gerbong. Terman dan ksatria nya brigade cepat bergegas masuk dan dilarang jalan pasukan garnisun. Dan di belakangnya ratusan pasukan tombak infanteri yang membawa dengan mereka banyak barikade kayu dan cepat mendirikan sebuah perimeter pertahanan sederhana di seluruh wilayah.

Pada saat itu, Loze sudah dalam pertempuran dengan komandan Emas peringkat dan keduanya cukup berimbang. Terman di sisi lain dipimpin ksatrianya mengamuk melalui koridor, menyebabkan banyak tentara jatuh di bawah tombaknya.

tentara Beberapa pasukan garnisun berusaha untuk melarikan diri dari ruang antara dinding yang bisa muat seseorang dalam, tapi tak lama setelah mereka melakukan itu, jeritan kesakitan mereka bergema di seluruh daerah. Bahkan salah satu Hitung putra Perak peringkat Cobry ini mengalami nasib yang sama. Apa yang mereka tidak tahu adalah bahwa/itu dua mahasiswa akademi senior dan beberapa pikemen telah ditempatkan di sana hanya untuk mengurus tentara yang menyelinap melalui celah-celah.

Ketika pasukan berat lapis baja Potterfang bergegas ke tengah koridor, pasukan garnisun sudah babak belur akhirnya putus asa, dengan beberapa menjatuhkan senjata mereka dan berlutut untuk menunggu tak terelakkan dan lain-lain berjuang mati-matian untuk membuat berdiri terakhir mereka. Mereka baik dibunuh oleh pedang dan spears atau ditembak kematian mereka dengan anak panah panah masuk.

Lorist memberi perintah kepada Reidy dan Patt, '' Lulus ke urutan luang siapa pun yang tetes senjata mereka dan menyerah dan membunuh sisa yang menolak. ''

Tanpa penundaan, banyak sekali tentara garnisun dalam koridor cepat melepaskan senjata mereka dan berlutut di pengabdian. Pertempuran sudah berakhir. Loze telah berhasil mengambil kepala Gold peringkat anak haram dengan melawan setelah mengambil pukulan pedang untuk bahunya. Namun, ia masih cukup energik untuk gelombang kepala yang sekitar sambil tertawa terbahak-bahak. Potterfang di sisi lain khawatir karena ada seharusnya peringkat Emas lain dalam jajaran musuh sekarang.

Apa dia tidak tahu adalah bahwa/itu anak tidak sah lainnya telah ditusuk oleh salah satu anak panah busur di awal ketika ia terjepit di antara para prajurit untuk depan dan belakang di koridor.

Pada saat itu, asap bisa dilihat naik dari luar dinding kamp, ​​menandakan kamp korps pemberontak-sweeping ini sedang dibakar dari serangan diluncurkan oleh pasukan kavaleri ringan Yuriy ini. Tidak lama setelah itu, Yuriy mengirim utusan kembali untuk melaporkan bahwa/itu kamp musuh sudah diambil alih dan juga menyebutkan penemuan mereka lebih dari 2000 tahanan yang kekurangan makanan dan kebutuhan dasar lainnya. Dia saat ini sedang menunggu perintah Lorist tentang bagaimana untuk menangani mereka.

Bagaimana 2.000 tahanan terjadi ? Setelah mempertanyakan beberapa pasukan garnisun menyerah, Lorist datang untuk mengetahui bahwa/itu para tahanan telah ditangkap oleh korps pemberontak-sweeping setelah mereka diturunkan gunung benteng milik pemberontak untuk digunakan sebagai buruh budak.

Apa yang harus saya lakukan dengan mereka, berpikir Lorist sambil menggelengkan kepalanya sambil tertawa pahit. '' Saya kira saya hanya bisa membawa mereka ke sini untuk saat ini karena mereka tidak akan mampu bertahan mengingat malam ada tanpa sumber daya. Mereka mungkin hanya membekukan atau kelaparan besok di salju jika saya meninggalkan mereka menjadi. Kirim Reidy dan Patt untuk pergi mencari Charade dan menginformasikan kepadanya tentang masalah ini. Mari Terman dan ksatrianya serta perusahaan pikemen infanteri mengawal orang-orang di sini dan jangan lupa untuk mengumpulkan papan kayu mereka digunakan sebagai perisai di jalan. Mereka akan membuat kayu bakar yang baik untuk menghangatkan kami pada malam hari. ''

Dia juga menginstruksikan Charade untuk mengatur beberapa lebih banyak tenda di daerah barat laut kamp dan mulai api unggun di sana sehingga 2000 pemuda tawanan akan mampu menjaga diri hangat sepanjang malam dan diberikan dengan beberapa bubur gandum . Setelah itu, ia juga punya mereka beberapa pakaian untuk mencegah udara dingin malam dingin.

Wilayah barat laut kamp pada awalnya ditujukan untuk 400 tawanan mereka dibebaskan dalam kamp dan orang-orang yang datang dengan mereka dari Puri Mestre serta gelandangan yang berakhir penandaan bersama dengan konvoi. Akan ada tempat yang lebih tepat untuk 2.000 tawanan yang akan dialokasikan untuk di kamp selain ada.

bergumam dari orang-orang bisa terdengar saat mereka memasuki gerbang kamp. Namun, mereka akhirnya tenang dengan tidak ada berani bahkan mengambil napas keras sebagai hal pertama yang menyambut mereka adalah pemandangan suram jalan berlumuran darah. Di samping jalan yang banyak sekali mayat ditumpuk bersama-sama. Tentara musuh yang sudah menyerah saat ini sedang menanggalkan peralatan yang dapat digunakan dari tubuh dan menumpuk mereka di atas satu sama lain setelah itu.

2000 pemuda melintasi jalur merah merah tanpa mengeluarkan suara dan hanya berhasil mendapatkan kembali semangat mereka setelah mereka tiba di daerah barat laut kamp. Lorist puas dengan kejutan-orang telah diberikan dari melihat mayat karena ia khawatir bahwa/itu para tahanan akan membuat keributan dan menyebabkan kesulitan untuk konvoi.

The kepingan salju terus turun perlahan ke tanah, menutupinya dengan kerudung putih salju ketenangan.

Dalam kamp, ​​api unggun terbakar cerah di seluruh. Berdiri di depan tenda besar, Lorist melihat salju yang jatuh sebelum menghembuskan napas dalam-dalam. Sekarang bahwa/itu pembantaian fest itu selesai, ia bertanya-tanya apa pertempuran lainnya konvoi harus mengambil bagian dalam perjalanan ke Northlands.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Tales Of The Reincarnated Lord Chapter 64