*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Karena alat ngadat, sementara update lambat & gak nambah novel lagi, Thanks.

Advertisement

Tales Of The Reincarnated Lord Chapter 40

Bab 40: The Duel Lanjutkan

Untuk penonton yang spectating duel, Lorist yang berjuang pada platform duel tampak compang-camping yang ekstrim. Perban melilit bahu kirinya berwarna merah darah sedangkan perban di sekitar tubuh yang tepat memiliki darah menetes keluar dari itu. Lorist ditutupi keringat seluruh dan wajahnya tampak begitu pucat yang tampaknya serangan tunggal akan berhasil mengetuk dia ke tanah dengan pedangnya dibuang, yang mengakibatkan kerugian otomatis.

Namun, Lorist masih berdiri tegak seperti gunung dengan ekspresi yang tak tergoyahkan. Karena cedera pada batang tubuh kanannya, lengan kanannya tergantung lemas dari bahunya dan hanya bisa mengerahkan kekuatan kadang-kadang ketika ia mencengkeram pedangnya dengan kedua lengannya. Di sisi lain (pun tidak disengaja), lengan kirinya hampir tidak masalah dalam melaksanakan semua bergerak pedang dasar dalam alam, berlatih dengan cara yang sama sekali tidak kalah dengan yang dari lengan kanannya dalam keadaan terluka.

Menghadapi kesibukan ganas serangan dari lawannya, Lorist berdiri lurus seperti pohon pinus di tengah badai, tidak pernah menurunkan kepalanya ke angin ganas. pendiriannya juga stabil sebagai batu tak bergerak di dekat pantai yang tidak bergeming sama sekali tidak peduli seberapa kuat gelombang.

Lawan juga terengah-engah agak berat sebagai serangan terus menerus dari Lorist mendorongnya ke sudut. lawan memegang pedang dua tangan yang cocok untuk menyerang tapi cukup kurang ketika datang ke pertahanan. cepat, serangan supresif Lorist untuk sepuluh menit terakhir telah membuatnya takut cukup terlihat. Meskipun pengalamannya tanding melawan rekan-rekannya di akademi atau sebaliknya, tidak ada yang pernah mengangkat terhadap dirinya selama itu waktu, meskipun fakta bahwa/itu Lorist hanya Iron Pendekar.

'' Apa yang kau lakukan, bodoh! Jangan biarkan dia menangkap napas! Lingkaran di sekelilingnya dan terus menyerang! Pergi untuk punggungnya! Dia sudah berdarah dan ia tidak akan mampu untuk menahan lama! Jangan berhenti dan meningkatkan intensitas serangan Anda! Pergi! ''

Suara Saint Marceau Academy Head terdengar keras dari kursi penonton. Kepala akademi sudah panik ke titik di mana ia tidak bisa duduk diam dan bertindak dengan cara yang tidak cocok dari statusnya di depan semua orang.

Ini adalah akademi 15 duel hari dan penantang berasal dari saingan utama dari Dawn Academy, Saint Marceau Academy. Hal ini tidak mengherankan bahwa/itu Academy Kepala Weston benar-benar hilang bantalan dan berperilaku seperti itu sebagai duel berlangsung saat ini adalah 20 dan yang terakhir hari. Silver instruktur peringkat pada platform duel satu-satunya penantang yang tersisa untuk hari sedangkan yang lain sudah hilang. Untuk Academy Kepala Weston, harapannya pada tabungan wajah Saint Marceau Academy dari kehilangan taruhan terhadap Dawn Academy semua diletakkan pada instruktur itu, yang lawan, Lorist, masih berdiri meskipun penampilan kuyu nya.

Instruktur Perak peringkat mendengar bellow akademi kepalanya dan mulai berputar-putar di sekitar Lorist dan menunggu kesempatan untuk menyerang. Lorist hanya berpaling kaki kirinya sekitar dengan haknya sebagai poros untuk menjaga lawan dari menghadapi punggungnya.

'' Attack! Apa yang Anda masih menunggu? bajingan itu sudah keluar dari energi! Serangan cepat! Kami hampir akan menang! '' Teriak Academy Kepala Weston sambil menghentakkan kakinya di tanah.

'' Gaarrgh! '' Teriak instruktur peringkat Perak sambil melompat untuk menyerang.

'' Hmph! '' Lorist hanya humphed dingin tanpa mengambil langkah mundur dan menunjuk pedangnya ke arah pembukaan di langkah lawannya.

Instruktur Perak peringkat tiba-tiba berubah manuver dari sebuah tusukan ke menyapu. longsword Lorist ini hanya miring dan menangkis bergerak.

dentang, berdentang dentang! Kedua pedang membiarkan keluar yang jelas, suara renyah dering logam karena mereka menyeberang. Setelah pertukaran sepuluh-aneh, Silver Pendekar mundur untuk menangkap napas sementara ekspresi Lorist tampak lebih sedih saat tubuhnya bergoyang tentang tidak menentu.

'' Haha, serangan! Cepat, terus! Dia akan runtuh! Haha! '' Academy Kepala Weston sangat senang melihat Lorist dalam keadaan seperti saat ia melambaikan kedua tangannya di udara dengan wajahnya memerah dengan kegembiraan!

Instruktur Perak peringkat menerkam lagi menggunakan pedang dua tangan untuk mengeksekusi sebuah garis miring horisontal yang luas.

pertahanan Lorist masih mengangkat tanpa cacat. Namun, setiap pesta dari lengan kirinya tumbuh lebih lemah dan lebih lemah.

The Silver instruktur peringkat sangat gembira dan ia menempatkan lebih banyak energi ke dalam serangan itu. Dentang! longsword Lorist ini sudah mengetuk pergi dan dadanya terkena.

Pedang dua tangan dengan cepat memangkas bawah dengan Lorist sudah tidak dapat memulihkan sikapnya untuk menangkis.

'' Ini kemenangan saya ...! '' Teriak Perak instruktur peringkat sambil menghela napas lega.

'' Dia'S akan menang!' 'Academy Kepala Weston mencengkeram kedua tangannya erat-erat.

......

Lorist mengambil langkah sedikit kembali ...

Ini adalah duel terakhir dengan instruktur dari Saint Marceau Academy dan itu sudah berlangsung selama sekitar 15 menit. Selama duel, Lorist mengalami hujan kuat Silver peringkat instruktur serangan tanpa membalas dan membela tanpa bergerak banyak dari tempatnya. Semua orang yang hadir begitu terfokus pada kebingungan serangan yang mereka lupa bahwa/itu Lorist tidak terpaku ke tanah, termasuk perak nya peringkat lawan.

Dengan tetapi langkah sederhana kembali dan pedang dua tangan nyaris menggores pakaian dan mendarat di tanah, tangan kirinya yang memegang longsword yang telah tersingkir dari jalan menarik busur yang indah di udara dan ringan mengetuk pada leher Perak peringkat instruktur.

......

'' Instructor Locke menang! '' Seru Charade pada platform duel.

Rattle! Silver instruktur peringkat membiarkan pedangnya jatuh ke tanah dan mencengkeram wajahnya dengan kedua tangannya putus asa karena ia langsung masuk ke air mata.

ejekan Kecewa dan kata-kata pujian awalnya terdengar dari penonton sampai secara bertahap putaran tepuk tangan perlahan-lahan tenggelam balai pelatihan secara keseluruhan. Ini adalah acara penonton hormat terhadap Lorist yang berhasil melawan sampai akhir tanpa kehilangan meskipun luka-lukanya.

Academy Kepala Weston mengepalkan kedua tangannya dan menatap platform duel, tertegun. Dari semangat yang tinggi putus asa, dari langit ke bumi. Perubahan mendadak dalam hasil duel itu telah meninggalkan dia tidak bisa menerima kenyataan dari situasi. Dengan kedua matanya merah dan urat-urat di dahinya bermunculan, ia menggerutu sendiri, '' Bagaimana mungkin ini menjadi ... Mengapa Anda melangkah kembali ... Bagaimana kau bisa ... ''

Para instruktur lainnya Saint Marceau Academy dan asisten instruktur ingin menenangkan kepala akademi mereka turun, tapi mereka tidak yakin bagaimana dia akan bereaksi dan hanya menatapnya diam.

The Silver instruktur peringkat pada platform mulai merasa malu untuk menangis dengan suara keras di depan semua orang dan mengusap wajahnya sebelum ia meninggalkan tempat tanpa mengambil pedangnya. Sedikit dia tahu bahwa/itu setelah ia turun dari platform, kekacauan meletus di belakangnya. Lorist tidak bisa lagi bertahan dan langsung ambruk di tanah tak sadarkan diri. Beberapa siswa Dawn Academy bergegas untuk mendukung dia dan memanggil di urgensi sebelum buru-buru mengirim dia ke pusat medis.

Adegan ini benar-benar terkejut Silver peringkat penantang. Ia tidak mendengarkan beckoning akademi kepala dan terus mengulur waktu, ia akan menjadi pemenang. emosinya mulai lepas kendali lagi saat ia mulai menangis tanpa henti.

Academy Kepala Weston juga terperangah saat melihat Lorist diangkut ke pusat medis seperti itu . Itu begitu dekat, begitu dekat! Jika dia tidak menyerang, ia akan sudah won ! Kepala Akademi hanya merasa menyesal dengan maksimal dan tidak bisa bernapas sejenak. Dalam cocok kemarahan, ia tiba-tiba mengangkat kursinya dan mengayunkannya di kursi lain di sekelilingnya, menyebabkan orang-orang di sekitar dia untuk mundur dalam ketakutan.

Terman menginstruksikan anggota divisi Penegakan untuk tidak membiarkan orang lain ke pusat medis sebelum pergi untuk memeriksa Lorist. Seperti yang diharapkan, adegan dalam adalah tidak pendek kekacauan. Lorist menariknya di perban yang berlumuran darah sambil berteriak di Charade untuk meletakkan kantong darah ayam yang dicampur dengan babi urin dalam balutan dalam upaya untuk membuat 'luka' nya terlihat nyata. Awalnya, Lorist tidak yang menentang ide itu dan setuju untuk sendiri.

Sementara itu memang memiliki efek yang diinginkan, darah ayam pembekuan mulai membuat tubuhnya merasa gatal dan tidak nyaman ke titik di mana ia hampir tidak bisa menahan dorongan untuk menggaruk dirinya untuk meringankan gatal. Apa penonton dianggap sebagai pucat, ekspresi sedih dari Lorist sebenarnya dia menolak gatal menyiksa disebabkan oleh darah bergumpal.

Lorist menghela napas lega setelah memberikan gatal nya goresan baik ketika perban itu akhirnya dibatalkan. '' Ini panik gatal ... Aku tidak pernah tahu bahwa/itu itu adalah yang frustasi ... aku hampir ingin membiarkan lawan saya memangkas bagian gatal ketika saya duel sekarang. ''

Terman dibawa baskom dengan air hangat dan kain linen, memutar dan menggosok pembekuan darah dari tubuh Lorist saat ia berkata, '' Itu karena perban diikat terlalu erat di tubuh Anda sehingga bekuan darah berubah menjadi bubuk halus ketika menggosok terhadap kulit Anda. Sungguh menakjubkan Anda berhasil mempertahankan begitu lama di seluruh duel.

'' Kemudian lagi, kinerja Anda selama yang terakhir itu sangat meyakinkan. Seandainya aku tidak tahu bahwa/itu Anda benar-benar tidak terluka, saya benar-benar berpikir bahwa/itu Anda tidak akan mampu bertahan. Bagaimana Anda berpikir untuk mengambil langkah mundur pada saat seperti itu? Tidak ada yang mengharapkan Anda untuktiba-tiba membalikkan meja dengan hanya mundur seperti itu. ''

'' Hehe, '' mencibir Lorist. '' Selama pertandingan terakhir, saya berhasil membuat penonton dan lawan saya berpikir bahwa/itu saya tidak dapat bergerak dengan berdiri masih di tempat yang sama dan membela untuk waktu yang lama seolah-olah aku akan runtuh saat aku pindah. Tidak peduli seberapa ganas serangan itu, aku berdiri di sana tanpa bergerak sengaja untuk jangka waktu. Yang menciptakan kesalahpahaman bahwa/itu saya tidak bisa pindah yang juga memungkinkan saya untuk menemukan sebuah lubang di bergerak saya lawan. Pada pertandingan pedang, itu bukan hanya ilmu pedang seseorang yang diuji. pikiran juga sangat penting. Semakin penting saat ini, yang lebih penting adalah memiliki kepala yang jelas. ''

Terman menyerap kata-kata untuk sementara dan mengerti bahwa/itu Lorist memberinya beberapa petunjuk. Dia tulus mengatakan, '' Terima kasih. ''

Ketika Charade datang ke pusat medis, orang lain memiliki secangkir mereka sendiri macks yang merupakan hadiah dari Akademi Kepala Levins untuk Lorist untuk mengalahkan Saint Marceau Academy yang mengambil beban besar dari belakang akademi kepala ini. Namun, macks itu 'disita' oleh Terman dan orang lain yang dimaksudkan untuk mendapatkan bagian dari hasil panen Lorist sementara membiarkan dia melakukan semua pekerjaan.

'' Kabar baik, kabar baik! '' Kata Charade penuh semangat.

'' Apa kabar baik? Mari kita dengar, '' kata Terman.

'' Tidak Lorist berpura-pura pingsan setelah dinyatakan sebagai pemenang? Yang mengejutkan Saint Marceau Academy Kepala sangat dan menyebabkan yang terakhir Perak instruktur peringkat runtuh dan menangis pada platform duel seperti anak kecil. Academy Kepala Weston membalik keluar dan mulai melemparkan kursi sekitar ayun dan akhirnya runtuh setelah batuk keluar seteguk darah dan kondisinya hanya berhasil menstabilkan setelah menerima beberapa perawatan darurat. Academy Kepala Levins kemudian menghibur Academy Kepala Weston kerugian ketika ia berada di kereta dan bahkan mengatakan bahwa/itu ia akan mengirim invoice untuk kursi hancur dari wabah kepada Saint Marceau Academy, yang sekali lagi disebabkan Weston memuntahkan seteguk lain darah dan kehilangan kesadaran. Saya mendengar bahwa/itu ia akan mengambil setidaknya setengah tahun untuk pulih dari shock, tidak terlalu bagus? ''

'' Ck, itu kabar baik itu rubah tua tapi apa ada hubungannya dengan kami? '' Kata Terman, kesal.

Lorist selesai cangkir dari macks dan berkata kepada Charade, '' Aku sudah berada di sini selama hampir satu jam. Sudah saatnya Anda mengirim saya kembali. ''

Kelompok ini kemudian diikat Lorist ke tandu dan menariknya kembali ke rumahnya di instruktur daerah perumahan Emas peringkat.

Charade mengatakan, '' Academy Kepala Levins memutuskan bahwa/itu ia akan memanggil duel terbuka besok off untuk membiarkan orang lain percaya bahwa/itu Anda benar-benar terluka dan mengirim beberapa orang untuk mendiskusikan dengan akademi lain apakah mereka bersedia untuk menunda duel untuk kemudian waktu. Meskipun akademi pasti akan menyangkal usulan itu, bangsat tua mengatakan bahwa/itu kita harus melakukan pula yang membuat luka Anda lebih meyakinkan. ''

Lorist memejamkan mata dan menikmati perasaan diseret kembali ke rumahnya sambil mengutuk, '' Wah, kalian berdua adalah rubah benar-benar terkutuk yang benar-benar menikmati dalam licik ... ''

-

'' Cedera pada belakang kepala, Instruktur Locke menang. Penantang berikutnya, silakan mempersiapkan giliran Anda, '' mengumumkan Charade pada platform duel.

Untuk beberapa alasan, yang penantang tertentu memiliki perhatian difokuskan hanya pada longsword Lorist dan ditujukan semua serangan untuk itu seolah-olah ia ingin memecah senjata menjadi setengah. Lorist sengaja terkena beberapa bukaan untuk umpan lawan tapi hasilnya masih sama. Lorist kemudian melemparkan pedangnya ke atas dan penantang bodoh menoleh untuk mencari pedang dan Lorist memberi belakang kepalanya tamparan telapak.

Orang ini benar-benar kehilangan terlalu meriah, berpikir Charade saat dia berjuang untuk menahan tawa sementara ia menginstruksikan para anggota divisi Penegakan untuk membawa orang tersebut turun dari platform duel. Dengan suara rendah, ia berkata kepada Lorist, '' Penantang berikutnya adalah murid dari Kalia Kerajaan Sword Saint, Sandoz Hirda. Hati-hati, beberapa penantang sebelum dia telah menerima perintah untuk terus menyerang Anda tanpa henti menguras energi Anda. Dia juga cukup cepat dengan pedangnya ... ''

Para pemuda muda mulia mengadakan longsword berselubung dalam sarung hiasan dan bangun platform duel. Berdiri di depan Lorist, ia dieksekusi busur elegan dan berkata, '' Saya Instruktur sayang Locke, aku benar-benar tidak berharap bahwa/itu Anda akan dapat terus berjuang melalui semua duel mereka dan memberikan siswa ini dari Anda kesempatan untuk menghadapi Anda . Ini benar-benar memalukan bahwa/itu cedera yang you telah dikeluarkan tidak akan memungkinkan Anda untuk menunjukkan tingkat penuh kemampuan Anda dalam duel kami. ''

Lorist hanya melambaikan longsword di tangannya sebagai isyarat baginya untuk berhenti berbicara dan mulai duel dengan cepat.

Namun, pemuda yang mulia terus berdiri di sana dan terus. '' Instruktur Locke, pelajaran yang telah disampaikan pada saya tiga tahun lalu telah meninggalkan kesan yang benar-benar mendalam di hati saya. Selama bertahun-tahun, setiap timeI ingat pelajaran Anda mengajari saya, itu telah menyebabkan saya tidak mampu untuk mendapatkan tidur malam yang baik. Untuk membayar Anda untuk pelajaran ramah telah Anda mengajari saya, saya sudah berlatih tanpa istirahat, hanya untuk berpikir bahwa/itu ... ''

'' Batuk, batuk, batuk ... '' Lorist benar-benar tidak tahan lagi dan terus berdehem untuk menghentikan pemuda yang dari melanjutkan pidato panjang. '' Um, nama Anda adalah ... Hir- apa itu? Oh, Higuita, yang Anda berencana untuk terus berjalan sampai aku tidak tahan lagi dan menyerah? ''

'' Sol, untuk kesekian kalinya, namanya Sandoz Hirda. Serius, tidak bisa Anda bahkan mendapatkan namanya kan? '' Dimarahi Charade dari bawah platform duel.

The mulia pemuda bernama wajah Sandoz Hirda ini langsung memerah . Instruktur Locke tidak pernah menganggap saya saingan dan bahkan mendapat nama saya salah ... Dan untuk berpikir bahwa/itu saya berpikir bahwa/itu saya akan mampu memberinya tekanan dan berakhir up memalukan diri saya bukan ...

Shing! Hirda menghunus pedangnya dan berkata, '' Sejak itu akan menjadi seperti ini, maka siswa tidak akan menahan. ''

Pada saat dia berhenti berbicara flash pedang datang secepat kilat.

Lorist fokus pandangannya dan mengecam para longsword di tangan kirinya. Dentang, berdentang! Suara logam bertabrakan terdengar tanpa henti dan dalam tapi saat singkat, pedang mereka telah menyeberangi lebih dari 10 kali.

Kecepatan pedang Hirda ini memang cepat, namun ia hanya digunakan menyodorkan dan film dan tidak benar-benar menggunakan pemotongan atau bergerak menyapu. Sementara cara ini pertempuran pasti cepat, mengakibatkan permainan pedang yang kaku. Dari visi dinamis Lorist, tidak peduli seberapa cepat pedang bisa bergerak, ia bisa membedakan masing-masing dan setiap serangan tanpa gagal dan menangkis semua dari mereka satu demi satu.

Hirda memberikannya nya semua dan berkedip pedang dikelilingi siluet Lorist ini seperti cluster bintang di langit malam.

Untuk penonton spectating duel, Lorist tampak seperti ia sedang berlayar perahu di tengah-tengah gelombang ganas dan satu kesalahan kecil bisa dengan mudah menggulingkan di atas dan mengakibatkan kematiannya.

Namun, untuk Hirda, Lorist masih punya banyak bergerak untuk menarik sebagai serangan kilat cepat sendiri nya tampaknya tidak menimbulkan banyak ancaman bagi Lorist. Setiap kali sepakannya hendak mendarat, Lorist akan bergerak sedikit sekali dan menghindar kepindahannya oleh luasnya rambut.

keadaan emosi Hirda ini tenggelam lebih rendah dan lebih rendah. Awalnya, ia percaya bahwa/itu melelahkan tiga tahun pelatihan akan memungkinkan dia untuk dengan mudah cream Lorist, kemampuan namun Lorist ini jauh melampaui apa yang ia bisa bayangkan. Ekspresinya berubah lebih dingin karena ia pikir, tampaknya saatnya untuk menggunakan langkah yang. Dia menatap Lorist dengan tatapan mematikan ...

bergerak Hirda tiba-tiba berubah dari dorong ke garis miring. Lorist pindah tangannya untuk menangkis serangan dan menunggu serangan berikutnya Hirda di antisipasi.

penantang memberi pergelangan tangannya film dan mengetuk punggung pedang melawan pisau Lorist ini. Dengan cincin yang jelas melanggar logam, longsword Hirda ini memisahkan diri dari gagang.

Lorist tertegun dan berpikir, mengapa pedangnya tiba-tiba pop off ? Meskipun tanpa pisau, Hirda memegang gagang pedang tinggi-tinggi dan melompat ke arah Lorist

.

Apa yang dia berencana untuk melakukan sekarang bahwa/itu pedangnya hilang ? Sementara Lorist masih berjuang untuk memahami bahwa/itu tindakan aneh, sebuah 'Deru' bisa didengar sebagai pisau kebiruan kecil ditembak keluar dari gagang ke arahnya ...

Tidak ada yang bisa percaya apa yang terjadi meskipun terjadi tepat di depan mata mereka. Fakta bahwa/itu Hirda pedang gagang memiliki diracuni pisau tersembunyi di dalam benar-benar tak terduga.

Lorist langsung mundur. Dia bisa melihat pisau racun perlahan mendekati dengan visi yang dinamis. Mengambil napas dalam-dalam, Lorist mencoba yang terbaik untuk menggerakkan kepalanya sebagai pisau melintas melewati satu inci dari wajahnya, membiarkan keluar bau tajam ke dalam hidungnya.

Bam! Dikonsumsi oleh kemarahan, Lorist disangga diri dan memberi Hirda, yang gembira memikirkan membunuh Lorist dengan pisau racun, tendangan liar di dada yang mengirim dia terbang turun dari platform duel tersingkir dengan darah mengalir keluar dari mulutnya dan hidung. Dia kemudian disebut Charade untuk menghapus pisau racun yang menempel perusahaan ke tanah dari platform duel.

Charade mengatakan, '' Saudara, bahwa/itu tendangan dari Anda terlalu kejam. sternum Hirda ini benar-benar hancur dan bahkan jika ia sembuh, ia akan menjadi cacat yang tidak bisa lagi melatih Angkatan Pertempuran nya. ''

LorEkspresi ist tetap dingin seperti biasa. '' Di mana penantang berikutnya? Kirim dia cepat. ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Tales Of The Reincarnated Lord Chapter 40