Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Tales Of The Reincarnated Lord - Chapter 367

Advertisement

Warna ungu-merah fajar mewarnai langit saat tunas awan melayang melewatinya.

Vikdor membuka matanya, menarik keluar bulu binatang buas yang menutupi tubuhnya, dan berdiri di dinding. Meregangkan tubuhnya dengan malas, dia menyeka wajahnya dengan tangannya dan mengeluarkan rheum yang agak besar dari matanya dan berbalik untuk melihat plaza yang bising di kejauhan.

"Darn it ... Hari-hari di depan akan menjadi sulit ... Aku bahkan tidak bisa beristirahat dengan baik sehingga membuat begitu banyak kebisingan pagi-pagi sekali," gumam Vikdor sambil menendang bawahannya yang masih berbaring di lantai dinding, "Bangunlah, kalian semua, berhenti tidur, jika petugas patroli melihat Anda masih tidur, Anda akan berada dalam cambuk! Bangunlah sekarang juga."

Itu adalah gerbang utara Windbury dan Vikdor adalah pemimpin dari sepuluh pasukannya. Skuad yang bertugas untuk mengurus pembukaan dan penutupan gerbang kota, dengan tambahan keuntungan untuk menyelinap beberapa 'korban tidak resmi' dari pedagang yang berniat memasuki kota.

"Bos, ini masih sangat awal, mengapa kamu membangunkan kita? Ini tidak seperti bel kota yang sudah siap ... Tidak perlu kita membuka gerbang kapan saja sebelum pukul delapan pagi ... Lihat, Matahari masih belum terbit. Biarkan kita menangkap sedikit shuteye lagi, "keluh Klisha, seorang tentara veteran, dengan suara mengantuk.

Sedikit kesal, Vikdor pergi untuk memberi Klisha dua tendangan yang lebih keras lagi. "Tidakkah Anda merasa malu untuk mengatakan itu? Jika bukan karena Anda dan Fatty Bart meminta saya untuk menyesuaikan diri dengan taruhan saya, saya tidak akan kehilangan semua jatah tambahan dari skuad kami dan melakukan perubahan Dari skuad Languan, kita tidak perlu berjemur angin sepoi-sepoi dan bisa tidur nyenyak di kamp kita sendiri! "

Klisha berkata dengan ketidakpuasan, "Itu karena keberuntungan sialmu sendiri ... Languan sudah melempar satu, tiga dan empat, dan gulungan itu praktis menghasilkan uang. Namun, entah bagaimana Anda berhasil melempar satu, dua, dan 3. Tidakkah Anda melihat betapa cerahnya wajah Languan saat itu? Bahkan setelah Anda kehilangan uang, Anda tidak menyerah dan menginginkan taruhan lain dengan mengintai kami, anggota pasukan Anda, untuk mengganti giliran mereka jika Anda kalah. Akhir, Languan berhasil melempar tiga berenam Ini semua salahmu kami harus tidur semalaman di sini. "

Ketika Klisha mengatakan itu, Vikdor memerah karena malu yang berubah menjadi amarah. "Jadi, mengapa Anda tidak menghentikan saya lebih awal? Sebaliknya, Anda membuat saya mempertaruhkan semua uang kami dan saya hanya berani mengambil keputusan karena saya ingin mendapatkan uang itu kembali. Bukannya seperti Fatty Bart dan Anda menentangnya Saat itu tidak ada gunanya mengeluh sekarang bahwa/itu kita sudah kalah. "

"Bisakah Anda berhenti berdebat? Ini benar-benar merusak suasana hati untuk mendengar Anda menggerutu hal pertama di pagi hari, Anda tahu. Anda mungkin juga menggunakan waktu untuk memikirkan bagaimana kita bisa melakukan pemanasan dan mengisi perut kita terlebih dahulu. Orang-orang malas gelandangan di kamp hanya akan mengirimi kami makanan pukul sembilan, belum lagi mereka harus melayani tuan dan orang idiot lainnya terlebih dahulu. Mungkin, makanannya mungkin tidak sampai sepuluh, "kata seorang tentara tua gemuk yang bersandar pada dinding dan mencengkeram bulu binatang buasnya erat-erat.

Klisha mengarahkan pengaduannya ke sasaran barunya dan berkata, "Fatty Bart, sedang makan yang bisa Anda pikirkan? Anda sudah sangat gemuk."

Kesal, si tentara tua yang gemuk itu menyalak, "Tidak ada yang bisa dilakukan denganmu, aku tidak akan memikirkan setiap hal kecil seperti bajingan yang tidak melihat gambaran yang lebih besar. hilang Tidak ada gunanya menutupinya sekarang Satu-satunya hal yang saya sesalkan adalah membantu duke bodoh itu Kami tidak pernah memiliki hari yang baik sejak dia datang Kami kehilangan jabatan kami sebagai penjaga istana dan dikirim untuk melihat setelah gerbang kota Tidak hanya kita kehilangan gaji bonus kita, bahkan gaji kita dipotong setengahnya, semua berkat duke yang terkubur ... "

Kata-kata prajurit tua yang gemuk itu menimpa benak prajurit-prajurit lain, yang dengan sepenuh hati setuju. Mereka agak tidak puas dengan bagaimana mereka diperlakukan sejak Duke Fisablen datang. Awalnya, mereka adalah bagian dari resimen penjaga Istana Mawar di bawah komando langsung ratu. Bekerja di istana tak ada mimpi yang menjadi kenyataan. Bukan hanya gaji yang besar, terkadang bangsawan akan membayar sejumlah besar uang untuk mencari tahu tentang kabar angin di istana. Tidak hanya itu, ada juga keuntungan berjejaring dengan orang lain. Fatty Bart biasa bergaul dengan penjaga dapur kerajaan dan digemukkan karena ia makan terlalu banyak makanan lezat dari sana dari waktu ke waktu.

Namun, tindakan pertama oleh Duke Fisablen ketika dia tiba adalah untuk membongkar resimen penjaga istana. Pemimpin resimen dan kepala pimpinan perusahaan digantung di alun-alun istana. Sedangkan untuk tentara berpangkat rendah seperti Vikdor, Bart dan Klisha, mereka didistribusikan ke seluruh empat gerbang kota untuk menggantikan tentara swasta bangsawan dari Selatan.

Saat itu, para bangsawan di Selatan telah berjuang secara ekstensif untuk menguasai gerbang kota. Namun, dengan perintahdari Duke Fisablen, mereka tidak punya pilihan selain mengendalikan gerbang kembali berkat ancaman Legiun Frontier. Demikian pula, yang juga menetapkan jalan mereka sendiri azab di batu. Tanpa kendali gerbang, mereka tidak dapat dengan leluasa meninggalkan kota sesuka hati, membuat mereka rentan terhadap keinginan duke pada suatu saat.

Vikdor, bagaimanapun, sangat ketakutan saat mendengar kata-kata yang tidak sopan yang diucapkan oleh bawahannya. "Shhh! Diamlah, kalian semua! Bahkan jika Anda tidak merasa seperti hidup lagi, jangan menyeret saya ke sini! Apakah Anda lupa berapa banyak orang yang dibunuh oleh duke pada paruh kedua tahun sebelumnya? dari bangsawan bangsawan yang masih hidup sekarang? Lubang yang kita gali dipenuhi ratusan mayat! Apakah Anda lupa berapa banyak bangsawan yang kuat yang tidak menghasilkan apapun kecuali pupuk untuk tanah?!

Melihat wajah pucat dari bawahannya yang tenang, Vikdor melanjutkan dengan puas, "Betul tentara seperti kita biasanya tidak akan menjadi sasaran para bangsawan itu. Tapi yang salah bicara adalah hal-hal yang paling buruk yang bisa Anda lakukan. berkeliling, kesepuluh dari kita, mungkin bahkan seluruh regu, akan dipenggal oleh bangsawan yang dingin hati itu! Bukan hanya mereka yang berbicara buruk tentang mereka! Yang mereka butuhkan untuk mengakhiri kita adalah sebuah perintah! Apakah Anda mengerti? Sekarang, bangunlah bersama-sama dan berdiri dengan benar. Tentara patroli akan datang untuk memeriksanya nanti, jadi lakukanlah dengan benar jika Anda tidak ingin dicambuk. "

Tidak lama kemudian, tangisan tersiksa bisa terdengar dari alun-alun di kejauhan. Namun, suara itu segera berhenti mendadak.

Vikdor merasa dingin mengalir di tulang punggungnya dan bergumam, "Saya ingin tahu kepala orang malang mana yang akan ditampilkan di depan umum ..."

Klisha berkata, "Ada 17 kemarin ... Berapa banyak kepala yang jatuh ke tanah hari ini?"

Bart berpaling ke plaza dan berkata, "Bos, kudengar Burk dari dapur istana mengatakan bahwa/itu ribuan orang berkumpul di plaza untuk berlatih hanyalah angkatan pertama. Duke Fisablen memutuskan untuk membentuk sebuah legiun garnisun baru dengan tentara swasta. dari bangsawan dan Burk bahkan mendorong saya untuk mendaftar dengan cepat.Saya adalah bintang besi bintang dua setelah semua, jadi tidak akan ada masalah bagi saya untuk menjadi pemimpin skuad 100 orang.Tapi sekarang, saya Aku mulai bertanya-tanya apakah legenda garnisun biasa bahkan membutuhkan pelatihan ketat semacam itu ... "

Vikdor mengangguk dan berkata, "Benar, kudengar Pemimpin Squad Boston mengatakan bahwa/itu legenda garnisun ini berpegang pada standar disiplin tertinggi, bahkan lebih tinggi dari tentara berdiri normal. Kudengar mereka akan ditempatkan di beberapa lokasi strategis, jadi instruktur yang dikirim oleh Duke Fisablen lebih keras dari sebelumnya Mereka hanya berkeliling menghukum atau memancung orang tanpa sekejap mata, saya pikir Anda seharusnya tidak menemukan masalah untuk diri sendiri. Para prajurit legiun itu tidak mudah melakukannya. Saya ragu Anda bisa mengatasinya. "

"Bos, berhenti bicara Tim patroli ada di sini," kata seorang tentara lain yang menyipitkan mata pada siluet di kejauhan.

Tim patroli dibentuk dari anggota penjaga pribadi Duke Fisablen. Beberapa tim akan berpatroli di pelosok kota beberapa kali sehari. Tim patroli untuk tembok tersebut berjumlah hanya sepuluh orang, namun semuanya memiliki peringkat perak dan dipersenjatai dengan perlengkapan Rumah Fisablen, menimbulkan ketakutan ke dalam hati orang-orang yang tidak puas dengan berada di bawah pemerintahan duke.

"Kalian tampak sehat dan energik," ksatria dari tim patroli mengatakan dalam pujiannya yang langka, "Siapa yang bertanggung jawab atas kalian?"

Vikdor membungkuk saat berkata, "Pak, saya adalah pemimpin sepuluh orang Vikdor."

Ksatria yang memimpin tim patroli tersebut berkata, "Vikdor, Anda melakukannya dengan baik. Duke memerintahkan gerbang dibuka satu jam sebelumnya dan ditutup satu jam kemudian selama dua hari ini. Juga, orang-orang yang membela tembok kota harus Dua kali lipat, saya yakin pemimpin regu Anda sudah menerima perintah itu. "

"Oh, kenapa begitu?" tanya Vikdor penuh rasa ingin tahu.

Ksatria itu tidak keberatan dengan pertanyaan dan menjelaskan alasan untuk perintah itu. "Setelah panen musim dingin, Duke memerintahkan rakyat jelata dari wilayah-wilayah yang saat ini tidak berada di bawah peraturan mulia untuk membawa gandum musim dingin ke kota, maka perpanjangan waktu pembukaan untuk gerbang. Legislator Frontier Pertama kali dikerahkan kemarin, dan kami yakin seorang utusan akan datang selama dua hari ini untuk mengirim laporan Kami akan membiarkan gerbang terbuka lebih lama sehingga kita tidak ketinggalan utusan, mengerti? "

Vikdor mengangguk saat tim patroli mengambil cuti mereka.

Bart berkata dengan penuh semangat, "Boss, jika tim pengangkut ada di sini, kita bisa mendapatkan sekarung gandum musim dingin untuk bubur! Bubur yang terbuat dari gandum musim dingin segar sangat lezat!"

"Kita lihat saja, periksa apakah itu tim pengangkut di sana Ada konvoi besar yang menuju ke sini, sedikit lebih awal dari yang diperkirakan Klisha, mintalah kepada Pemimpin Skuad Boston mengapa orang tambahan yang ditugaskan ke gerbang tidak Di sini belum Kami tidak akan membuka gerbang sampai mereka datang, "kata Vikdor sambil melihat konter panjangvoy mendekati kota.

Orang-orang yang dikirim oleh pemimpin regu mereka tidak lain adalah naksir Vikdor, kelompok Languan sendiri yang terdiri dari sepuluh orang. Languan dulu adalah tentara bayaran dan berasal dari pangkat besi bintang tiga, namun tidak ada yang bisa mengingat kembali apa yang dia jalani di masa lalu. Languan hanyalah nama panggilannya.

Pada saat itu, bel di dalam kota berdering tujuh kali. Setelah terdiam beberapa saat, telepon itu berdering tujuh kali lagi. Ini akan memanggil tujuh kali lagi sebelum protokol pelaporan selesai.

"Waktu habis Languan, buka gerbang kota Kami akan tinggal di sini sejak berlari naik turun seperti ini terlalu melelahkan," teriak Vikdor dari atas dinding ke arah kelompok Languan di bawah ini.

Languan mengutuk, "Saya pikir saya bisa beristirahat beberapa saat setelah menang melawan Anda kemarin, tapi Boston yang terkutuk itu mengirim saya ke pekerjaan lain, saya masih belum sarapan, Anda tahu! Saya harap anggotanya tidak Pernah berdiri lagi setelah melihat istri mudanya itu! "

Vikdor dan sisanya di atas tembok tertawa terbahak-bahak, sebelum Vikdor mengingat sesuatu dan berteriak kepada Languan, "Hei, tim transportasi sudah ada di sini! Ambilkan sekeping gandum musim dingin dari mereka! Kami akan membuat bubur di menara di sana! "

Tidak tahu apakah Languan mendengar apa yang Vikdor katakan. Yang dia lakukan hanya mengangguk sebelum menginstruksikan anak buahnya untuk membuka gerbang. Saat konvoi itu mendekati gerbang, beberapa orang yang duduk di atas gerbong yang dipenuhi karung linen melompat dan berbicara dengan Languan sebelum menyerahkan karung. Languan melangkah ke samping dan membiarkan satu kereta lain memasuki kota.

Orang yang menyerahkan Kantung Languan tetap berada di pintu gerbang dan mengobrol dengan Languan. Dia juga memberinya kulit ikan.

Darn, itu pasti anggur gandum atau semacamnya. Languan benar-benar memilikinya dengan baik, pikir Vikdor dengan iri. Namun, ia segera merasakan dinding kota bergetar sedikit.

Apa yang terjadi? Vikdor mengira dia membayangkan perasaan itu, tapi dia mendengar Bart berkata dengan suara gemetar, "Bos Bo ... Lihatlah ... Kavaleri ..."

Vikdor mengangkat kepalanya untuk melihat dan membeku seketika. Jumlah pasukan kavaleri yang tak terhitung jumlahnya dapat terlihat berkerumun ke arah kota, dan mereka tampaknya bukan Legiun Frontier Pertama yang berangkat kemarin berdasarkan persenjataan mereka. Baju dan spanduk mereka berbeda dan mereka harus menjadi musuh.

"Serangan musuh-musuh!" teriak Vikdor dengan susah payah ke Languan di bawah, hanya untuk melihat pria dari tim pengangkut menarik sebuah shortsword berdarah dari tubuh Languan sebelum dia muncul dan tersenyum pada Vikdor.

Sudah berakhir ... Gerbangnya tidak bisa ditutup karena semua gerbong di bawah sana ... Kami pasti akan mati jika kita turun sekarang juga! Tim transportasi sebenarnya adalah musuh yang menyamar! Ibukota pasti akan jatuh! pikir Vikdor saat pikirannya terhenti. Apa yang harus saya lakukan ... Oh, kavaleri itu berasal dari arah Legiun Frontier Pertama yang tersisa ... Itu berarti legiun sudah hilang ...

Siapa yang bisa memusnahkan Legiun Frontier Pertama dan masih memiliki cukup banyak orang untuk menyerang Windbury? Vikdor memandang dengan angkuh ke arah kavaleri yang mendekat dari kejauhan dan melihat lencana yang familier di spanduk. Gambar beruang yang mengamuk? Bukankah itu House Norton dari The Northlands? Mereka ada di sini lagi ... Dan ada juga spanduk dengan pegasus ... Jadi Rumah Felim juga ada disini ...

Clang! Vikdor membuang senjatanya dan berlutut di kedua lutut di atas dinding,

"Bossm apa yang kamu lakukan?" tanya Bart dalam kebingungan.

"Jatuhkan senjatamu dan berlutut seperti aku sekarang! Aku memastikan bahwa/itu kamu keluar dari kehidupannya! Jika kamu masih bersenjata saat orang-orang itu berhasil sampai di sini, mereka akan menyerangmu! senjata dan berlutut di belakangku! " seru Vikdor secepat mungkin.

......

Lorist adalah orang pertama yang menunggangi Windbury. Sasarannya adalah Rose Palace karena Duke Fisablen ada di sana. Selama dia bisa menangkap Duke, sisa rencana itu tidak akan menjadi otak. Rumah Fisablen tanpa Duke akan bisa ditempa seperti tanah liat untuk keperluan Lorist. Dengan Duke Fisablen keluar dari gambar dan Blademaster Xanthi ditahan oleh tingkat kedua, House Fisablen tidak memiliki siapa pun untuk memimpin mereka. Karena Viscount Kristoph adalah seseorang yang bisa ditangani Lorist dengan mudah, yang harus dia lakukan hanyalah menunggu Sylvia datang meneriakinya dan memohon agar House Fisablen terhindar. Dia pasti akan menyetujui kondisi Lorist saat ini.

Nah, itu berpikir agak terlalu jauh. Pertama, saya perlu menangkap duke tua berlendir itu, pikir Lorist saat ia menyeka air liur dari ujung mulutnya dan terus berkuda menuju Istana Mawar.

Di belakangnya, tentara yang membawa panji-panji Rumah Felim dan Ksatria Ragebear membanjiri Windbury melalui gerbang utara. Els, yang berpura-pura menjadi bagian dari awak tim pengangkut untuk memadati gerbang dengan kereta, sibuk mencari gunung sehingga bisa bergabung dengan Lorist.

Setelah menghapus Legiun Frontier Frontier House Fisablen di Dawok sehari sebelumnya, Lorist membawa brigade penjaga, Ksatria Ragebear dan Ksatria Pegasus Felim Pegawai dengan dia. Mereka berangkat ke Windbury pukul tujuh malam itu. Potterfang dan Malek akan menyusul di belakang mereka dengan Firmrock Legion dan Loze dan Tigersoar Legion ditugaskan untuk membersihkan medan perang.

Awalnya, Lorist ingin melakukan serangan malam ke Windbury, tapi dia menyadari bahwa/itu anak buah dan kuda sudah lelah saat berada sekitar 5 kilometer dari Windbury. Karena tidak punya pilihan lain, Lorist memerintahkan anak buahnya untuk berkemah dan beristirahat. Lagi pula, bahkan orang terkuat pun yang tidak dapat menangani pertempuran setelah sepanjang malam melakukan perjalanan tepat setelah pertempuran untuk menghapus Legiun Frontier Pertama.

Tebak kita tidak punya pilihan selain menyerang kepala, pikir Lorist. Namun, sebelum pukul enam pagi, pramuka yang berpatroli di kejauhan melihat sebuah konvoi besar yang melaju menuju ibu kota. Setelah bertanya-tanya, Lorist merasa senang bahwa/itu metode mudah masuk kota telah jatuh tepat ke pangkuannya. Els dan Reidy membawa para penjaga untuk menyamar sebagai tim transportasi dan dengan cepat berhasil menguasai gerbang kota utara, menyebabkan Windbury jatuh ke tangan mereka begitu saja.

Terdengar teriakan keras dari tanduk peringatan akhirnya terdengar, menyebabkan bel kota berdering tanpa henti sebagai respons terhadap serangan musuh. Tim patroli dengan berani menolak musuh mereka, hanya untuk dikurangi tidak lain kecuali mayat berdarah cukup cepat.

Dua pintu emas besar Istana Rose akhirnya terlihat sebelum Lorist. Dia menarik pedangnya dan bergegas mendekati puluhan tentara yang berjaga di pintu masuk istana.

                                                                                     
        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Tales Of The Reincarnated Lord - Chapter 367