Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Shen Yin Wang Zuo, Chapter 377

Shen Yin Wang Zuo, Bab 377: Descent of the divine Sword (I)

Kembali kemudian, ketika Ye Wushang tewas dalam pertempuran melawan Demon god Kaisar, semua prajurit dari Temple Alliance telah mengenakan kain putih sebagai tanda berkabung. Dan karena pertempuran itu, Kuil Prajurit diperoleh sangat besar dalam status. Namun sayangnya, sejak saat itu, tidak ada jenius lain skala Ye Wushang ini pernah muncul lagi di Temple prajurit.

Ini adalah pertama kalinya Long Haochen melihat patung Ye Wushang. Penampilannya tidak menonjol ketenarannya. Sebenarnya, dia tampak agak dekat dengan orang biasa. Batu Ye Wushang itu cenderung, pedangnya diadakan horizontal di depannya. Samar-samar, semangat yang besar bisa dirasakan.

Namun, setelah menonton itu untuk waktu yang singkat, Long Haochen ringan menggeleng.

Ekspresi wajah Xu Zhongliang berubah, "Kapten Long, sehingga Anda ..."

Long Haochen mendesah dengan kesedihan, "Sayang sekali bahwa/itu patung ini tidak menggambarkan maksud pedang Leluhur Ye Wushang. patung tampaknya dekat dengan cangkang kosong. "

Bahkan, patung ini dari Ye Wushang sudah mahakarya, namun Long Haochen tidak bisa membantu tetapi ingin terlihat lebih baik! Di lantai pertama dari Tower of Eternity, patung dari pulas Bencana, Holy Necromancer ELUX, telah memberinya kesan terlalu mengejutkan kesempurnaan. Menggambarkan bahkan bantalan yang kuat dan ekspresi nya, itu pada dasarnya reproduksi sempurna. Sebagai perbandingan, patung ini dari Ye Wushang alami tampak tidak sempurna.

Dari mendengar kata-kata terakhir Long Haochen ini, kesan yang baik Xu Zhongliang saja dia tampaknya telah menghilang sepenuhnya, "Kapten Long, jangan menjadi lebih kritis pada patung pahlawan kita Prajurit Temple. Jika tidak, bahkan jika Anda seorang Demon Hunter, saya akan masih ingin menantang Anda, untuk membela kehormatan Temple prajurit kami. "

Long Haochen tampak sedikit terkejut. Ini membuatnya sadar bahwa/itu kata-katanya memang cukup kasar, "Maaf, saya harus minta maaf ke arah Anda. Aku sabar. Hanya saja pada tahun-tahun, Leluhur Ye Wushang disebut pedang seribu tahun, namun rasa malu bahwa/itu maksud pedangnya tidak diungkapkan oleh patung ini. Jika ini bisa dilakukan, mungkin seseorang akan datang untuk mendapatkan beberapa pemahaman karena itu. "

Xu Zhongliang memberi Long Haochen tampilan sungguh-sungguh, berpikir diam-diam pada dirinya sendiri bahwa/itu anak muda ini benar-benar salah satu yang tulus. Sambil menghela napas, ia menyatakan, "Ini hanya akan terlalu sulit untuk membiarkan maksud pedang komandan Ye muncul dalam patung. Bahkan di hari-hari, tidak ada satu n faksi komandan Ye benar-benar bisa meniru niat pedangnya, untuk tidak mengatakan sekarang. "

"Komandan Ye?" Tanya Long Haochen ingin tahu.

Xu Zhongliang menjawab, "Komandan Ye tidak hanya master dari Temple prajurit kami, tetapi juga Panglima tiga tentara di Fort Tenggara. Nenek moyang semua memanggilnya sebagai tuan terhormat. "

Long Haochen mengangguk dalam diam, membalas, "Balai Guru Xu, apakah Anda tahu kapan aku bisa bertemu kepala mulia dari Temple prajurit?"

Xu Zhongliang terkejut, berpikir untuk dirinya sendiri, Anak ini benar-benar ingin bertemu kepala !? Apakah ia tampaknya tidak melihat dirinya terlalu banyak seperti karakter yang besar?

Long Haochen alami diantisipasi pikirannya, dan dengan sungguh-sungguh menjelaskan, "Balai Guru Xu, kali ini, saya datang ke Kuil Prajurit untuk tiga hal, dan di antara mereka, saya bisa meminta bantuan Anda untuk dua dari mereka. Tapi aku harus memenuhi Temple Kepala yang paling penting. "

Xu Zhongliang berkerut alisnya, "aku takut bahwa/itu pertemuan Kuil Kepala akan sedikit sulit karena dia sibuk dengan hal-hal."

Long Haochen menghadapi patung tepat di depan, menyatakan dengan tenang, "Bagaimana jika saya mengatakan hal ini berkaitan dengan leluhur Ye Wushang?"

"Apa?" Xu Zhongliang terkejut, "Terkait dengan Komandan Ye? Kapten Long, bisa Anda ceritakan apa ini adalah tentang? "

Long Haochen tidak mencoba untuk bertele-tele dan mengangguk, "Ini adalah tentang saran saya hanya memberi. Aku harus bisa mencapainya. Saya bisa memberikan patung ini dengan maksud pedang milik Komandan Ye. "

Xu Zhongliang tersentak, dan tidak percaya bahwa/itu tidak peduli apa. Namun, ia tidak mempertanyakan Long Haochen karena ia mengerti dengan jelas bahwa/itu bahkan kapten seorang kaisar kelas Siluman berburu Squad tidak akan mungkin melakukan hal semacam ini lelucon di Kuil Prajurit. Jika ini benar-benar sebuah lelucon, tindakan ini benar-benar akan terlalu merendahkan menuju Kuil Warrior, dan tidak ada yang berani berasumsi konsekuensi.

"Kapten Long, Anda ... Anda ...." Xu Zhongliang merasa tidak mampu untuk mengungkapkan perasaannya. Dia tentu berharap untuk semua ini juga menjadi nyata, tapi Kapten Long ini sebelum matanya benar-benar terlalu muda.

Long Haochen mengangkat tangan kanannya, dan dengan sungguh-sungguh mengatakan, "Saya baru saja tiba dengan skuad saya dari Kota Holy. Saya tidak tahu apakah Anda Temple prajurit telah menerima berita tentang kebangkitan pedang divine, sebelumnya milik leluhur Ye, yang terjadi beberapa bulan yang lalu. "

Xu Zhongliang jelas merasa detak jantungnya sendiri mempercepat. Tentu saja, ia mendengar dari hal ini, dan Kuil Prajurit sudah mengirimkan seorang kepala tambahan untuk menyelidiki. Namun, ketika mencari keturunan Panglima Ye Ye Weiyang, dia hanya mengatakan kepada mereka bahwa/itu dia tidak setuju untuk mengungkapkan identitas dari orang yang memperoleh pedang Komandan Ye. Jika orang yang bersedia, ia secara alami akan berhubungan dengan Kuil Prajurit. Dia juga mengatakan kepada mereka bahwa/itu master baru diterima oleh pedang divine adalah seorang ksatria, oleh karena itu, itu tidak mungkin bahwa/itu itu akan kembali ke Kuil Prajurit.

Hal ini mengguncang tinggi-up dari Temple Warrior, tapi karena Ye Weiyang adalah keturunan dari Komandan Ye, mereka tidak bisa memaksa dia tidak peduli apa. Semua bisa mereka lakukan diam-diam mencari ksatria yang mewarisi Ye Wushang Aria Dewi Cahaya. sebenarnya mereka bahkan membuat kontak dengan Temple Knight.

Hanya, setelah beberapa bulan berlalu, orang yang tidak pernah menunjukkan dirinya.

Sementara itu, mendengar Long Haochen menyebutkan bahwa/itu, shock Xu Zhongliang adalah sebagai salah satu mungkin juga membayangkan.

Xu Zhongliang melihat tangan kanan Long Haochen yang tampaknya menjadi warna emas yang cemerlang memancarkan cahaya keemasan lembut. Ini terwujud dengan tenang, dan segera, niat pedang dingin berkelebat dari itu.

Sebuah pedang emas raksasa diadakan tinggi di atas kepalanya, manik-manik pada ujungnya mengirimkan cahaya terang. Pedang niat itu tidak hanya diproyeksikan dari pedang divine, tetapi juga dari tubuh Long Haochen ini. Pada saat itu, shock Xu Zhongliang itu terlalu besar. Hanya dengan berdiri di sana, Long Hoachen memberinya perasaan tak tertandingi dari seorang pria menjadi satu dengan pedangnya.

Bahkan, sebagai Guru Bantu Hall of Kuil Warrior, Xu Zhongliang sudah melampaui 90.000 unit energi spiritual, berdiri sebagai pembangkit tenaga listrik di puncak langkah kedelapan. Tapi tepat pada saat ini, ia benar-benar merasa tidak signifikan di depan Long Haochen.

Itu bukan hanya dia: semua orang di aula Kuil Prajurit berhenti karena merasakan cahaya keemasan. Tentu saja, mereka tidak memiliki permusuhan apapun. Itu adalah atribut cahaya, yang tidak bisa milik musuh. Setelah itu, yang meluap niat pedang membuat semua orang merasa membosankan.

Pada saat itu, mereka benar-benar merasa kesalahpahaman. Seolah-olah angka melepaskan semua cahaya yang benar-benar patung Panglima Ye. Tapi ini hanya sebuah objek.

perbandingan itu terlalu intens. Pedang niat tirani tampaknya menembus Temple Warrior, dan angka yang berbarengan sempurna dengan pedang yang tampaknya benar-benar sangat tinggi.

Selama tahun ia habiskan di pengasingan, kemajuan Long Haochen adalah menggemparkan dunia sebagai salah satu mungkin juga bayangkan. Tentu, ia tidak hanya berhasil pedang Aria divine Dewi Cahaya, tetapi juga niat pedangnya. Sementara itu, ia berhasil menggabungkan dengan pemahaman yang ia peroleh pada saat ia ditolak AhBao sementara memiliki kebangkitan sebagai salah memilih dewa. Sekarang, itu maksud pedangnya sendiri yang mengambil bentuk.

Tidak diragukan lagi, ini dicapai dengan bantuan dari atribut yang besar sebagai salah satu memilih dewa. Akurat berbicara, pedang niat Long Haochen dipancarkan memiliki perbedaan dari Ye Wushang ini bertahun-tahun lalu, dan juga pemahamannya tentang pedang itu jauh dari mampu untuk membandingkan dengan Ye Wushang pada waktu itu. Namun, di tangannya adalah Aria Dewi Cahaya, dan ia menerima bantuan dari niat pedangnya. Bagaimana tidak mengejutkan setiap orang yang hadir di Temple prajurit.

Pertama kali Xu Zhongliang melihat Aria Dewi Cahaya, ia menunjukkan hormat prajurit terbesar sebagai etiket, sebelum setiap prajurit ini segera mengikuti untuk menyajikan salut hormat mereka bersama-sama.

Lampu emas lenyap, dan Aria Dewi Cahaya menghilang kembali ke tangan Long Haochen ini. Pedang niat pantang menyerah menghilang sesuai, dan terlihat bersemangat diarahkan pada Long Haochen. Xu Zhongliang mengangguk dengan kekuatan, "Kapten Long, silakan tunggu sebentar. Saya akan segera melaporkan ke kepala. "Setelah mengatakan itu, ia dengan cepat berbalik dan meninggalkan.

Long Haochen tetap di tempat yang sama, melihat patung di depannya tanpa berbicara. Meskipun patung ini tidak mengandung maksud pedang Suci Pedang wielder Ye Wushang, dalam hatinya, Long Haochen bisa merasakan aura gratis dan mendominasi putus asa dia di medan perang. Samar-samar ia merasa pemahaman yang berbeda mengenai pedang niat pada dirinya.

Perjalanan ke Kuil Prajurit itu jelas tidak hanya untuk menangani kepala militer Starseeker City. Itu hanya beberapa tugas samping. Tujuan yang paling penting baginya adalah untuk memberikan maksud pedang Ye Wushang. Itulah alasan utama untuk perjalanan ke Candi prajurit.

Beberapa waktu kemudian, belasan pria memasuki lorong dari tangga. Di depan mereka adalah seorang elder dibalut gaun emas yang mendalam. Elder ini memiliki gumpalan rambut perak, tetapi memberi off tekanan besar, berdiri sebagai dominan sebagai gunung.

Xu Zhongliang dan lain-lain, beberapa dari mereka memiliki kehadiran tirani, diikuti di belakang tua ini, dan langsung menuju ke Long Haochen.

The tua di gaun emas mengungkapkan ekspresi gembira, menuju sisi Long Haochen di langkah besar. Namun, sama seperti jika ia tidak melihat dia, Long Haochen masih menatap dengan sungguh-sungguh pada saat itu patung pedang seribu tahun.

Xu Zhongliang hendak mengatakan sesuatu, hanya harus dihentikan oleh tangan tua ini. Matanya berkedip dengan kemegahan yang luar biasa, ia bergumam beberapa kata mengatakan kepadanya untuk tidak mengganggu Long Haochen saat ia berdiri di dekat dia, meneliti pemuda tampan ini erat.

Tidak kurang dari setengah jam kemudian, Long Haochen tiba-tiba membuka matanya lebar, dan melangkah maju dengan kaki kirinya, sementara tangan kanannya bergerak maju seperti sambaran petir. Tak jelas, kilauan emas samar diikuti gerakannya.

Dengan sangat riang merasa mendesah lolos dari mulutnya, dan langsung, suara mendesis tajam terdengar di seluruh ruang. mendesis menghilang dalam detik berkedip, tapi lebih tinggi-up dari Kuil Prajurit berdiri di dekatnya masih penuh dengan kejutan. Mereka telah jelas dirasakan kekuatan di tangan kanan Long Haochen ini. Tanpa fluktuasi energi spiritual, itu hanya diisi dengan maksud pedang murni. Hanya yang muda ini?

"Kau Long Haochen?" Elder di gaun emas akhirnya berbicara, meskipun suaranya mengejutkan tampak gemetar sedikit.

Long Haochen memiliki ketakutan, menemukan bahwa/itu orang lain berdiri di sisinya. Berbalik, ia kebetulan menghadapi tua marah di gaun emas.

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Shen Yin Wang Zuo, Chapter 377