Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Life Mission - Volume 6 - Chapter 184

Advertisement

Bab 184

Volume 6/Bab 184

TL: LightNovelCafe

Editor: Panda Lapar

Afrika luas Jika dia mencari di mana-mana, dia bisa menemukan mutan dengan kemampuan yang menyaingi kelompok Inferno. Dia sangat membutuhkan seseorang untuk mengisi tempat Kimera saat dia meninggal.

Bahkan jika bukan karena itu, dia perlu membangun kekuatannya jika dia mengawasi Amerika Utara dan Selatan.

"Ratu jahat, kamu memiliki terlalu banyak musuh. Berapa banyak kerusakan yang akan terjadi padanya? "

"Permisi? Apakah ada orang lain selain kita? "

"Saya sedang berbicara dengan diri saya sendiri."

Demon Hitam berhenti berbicara.

Sekitar sekarang, Cha Jun Sung akan tiba di Amerika Utara dan harus berkeliaran mencari Ratu Jahat.

Dia berharap bisa membunuhnya tapi jika dia tidak memiliki cukup kekuatan, akan lebih baik jika dia bisa mengurangi jumlah keturunannya atau mutan tingkat 8 lainnya.

Dia adalah orang yang telah menyerah dalam hidup dan telah membuat keputusan untuk mati. Karena kata-kata tidak bekerja, dia berharap mereka akan diizinkan tinggal di tempat yang menguntungkan mereka.

"Itu saja, tapi ada tikus yang bersembunyi di suatu tempat yang tidak akan pergi."

Demon Hitam melihat ke bukit.

Dia melihat Lifer berdiri jauh dari kelompok Ratu Putih saat dia terbang bersama Naga.

Dia masih berbaring telungkup.

Dia meninggalkan Lifer sendirian karena dia terpisah, tapi Lifer tidak melarikan diri dan sedang mengawasi situasi bahkan setelah pertempuran berakhir. Tidak masalah apakah dia membiarkan Lifer hidup karena dia tidak menimbulkan ancaman, tapi haruskah dia mengatakan bagian belakang kepalanya tergelitik? Iblis Hitam terganggu dengan perasaan diawasi.

"tikus? Saya tidak merasakan apapun ..... Mungkinkah itu ledakan besar? "

Ratu Putih mengaktifkan inderanya, tapi dia tidak menangkap apapun. Bukan berarti dia tidak bisa melihat atau mendengar karena dia kurang kuat.

"Aku akan membunuhnya dan kembali."

Papat!

Black Demon menghilang begitu dia berbicara. Ini tidak seperti pergerakan melalui ruang angkasa. Ini adalah gerakan penting yang murni melalui kemampuan fisik.

***

Cha Jun Sung sedang menonton White Queen dan mutan yang baru muncul, Black Demon, saat dia terkejut. Demon Hitam sudah berdiri di sana beberapa saat yang lalu, tapi dia menghilang.

'Dimana - kemana dia pergi?'

Dia cepat melihat sekeliling, tapi dia tidak bisa menemukannya.

Ini membuatnya gugup. Dia hanya melihat untuk waktu yang singkat, tapi itu adalah kemampuan bertarung yang luar biasa sehingga dia tidak bisa melepaskan pandangannya. Dia membunuh ratusan Lifers dalam hitungan menit dalam keadaan yang tidak terbayangkan. Ritual mutasinya seluruh tubuhnya di atas itu, mirip dengan nya. Dia tingkat 8 paling sedikit.

Cha Jun Sung diam-diam masuk kembali ke PDA-nya.

Dia telah melihat semua yang dia butuhkan.

Ini adalah limbah untuk meninggalkan mutan yang tersisa, tapi dia harus keluar selagi dia bisa.

Suara pemotong tidak muncul dari belakangnya.

Udara terbelah saat senjata tajam menuju leher Cha Jun Sung.

Boom!

Cha Jun Sung terbaring telungkup saat dia turun dengan booster terbalik. Senjata itu menuju lehernya, jadi dia bisa mendapatkan pinggul atau kakinya dipotong jika dia naik.

Bukit yang tidak bersalah mendapat pukulan. Ini meninggalkan luka yang dalam di belakang.

"Dia menghindarinya?"

Ada rasa ingin tahu dengan nada Black Demon. Dia tidak menggunakan seluruh kekuatannya.

Tapi dia juga tidak melakukannya dengan ceroboh. Dia menggunakan kekuatan serupa yang dia gunakan untuk membunuh Lifers di bawah ini. Dia seharusnya meninggal jika mereka berada pada tingkat yang sama.

Cha Jun Sung meneguk dan dengan cepat menciptakan jarak antara dirinya dan Black Demon.

Dia memiliki keringat dingin di seluruh tubuhnya. Fungsi suhu battlesuit-nya berjalan dengan baik, tapi ini bukan masalah panas atau dingin. Dia telah ditemukan dan dia hanya kehilangan mutan sesaat, tapi dia hampir meninggal.

"Sialan! Tidak bisakah Anda berpura-pura tidak melihat saya dan membiarkan saya pergi? "

"Apakah kamu orang Korea?"

Begitu Cha Jun Sung berbicara tanpa sadar, Black Demon menjawab dengan bahasa Korea. Itu tidak mengejutkannya. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa/itu mutan tidak dapat berbicara bahasa manusia. Probabilitas untuk bertemu dengan orang yang rendah, namun entitas evolusioner terakhirnya adalah manusia dan ia adalah tingkat atas 7, jadi bisa diingat bahasa Korea.

"Saya kira Anda orang Korea sebelum Anda menjadi mutan? Mari kita berpisah. "

Demon Hitam tersenyum.

Memang benar dia merasa lebih sayang daripada terhadap manusia lain, tapi dia tidak akan membiarkan dia hidup. Begitu mereka mencapai level 9, mereka kehilangan sebagian besar perasaan manusia mereka. Dia akan tetap mengingat perasaan lamanya, dan membunuhnya tanpa rasa sakit.

"Ugh, ini gila!"

Cha Jun Sung membaca arti senyuman itu dan berteriak putus asa.

Dia memancarkan perasaan kematian. He adalah niat untuk membunuh dia tidak peduli apa.

'Satu lawan satu?'

Cha Jun Sung memutar matanya. Kelompok Ratu Putih tidak datang. Mereka berada dalam keadaan melemah karena efek tempur, jadi lawan di depannya adalah satu-satunya yang harus dia lakukan.

Pikirannya terus berlanjut sampai tindakannya segera dilakukan. Jika dia tidak dalam posisi bagus, dia akan melawan. Black Demon memiringkan kepalanya.

"Sikap itu terlihat serupa."

"Diam. Jika Anda tidak membiarkan saya pergi, datanglah ke arah saya. "

"Ada banyak hal yang serupa."

"Apa yang kamu bicarakan?"

Cha Jun Sung mengatur pikirannya.

Dia akan bertarung dan masuk ke keadaan terbangun jika dia mengira dia akan mati. Dia tidak suka itu dia akan ditemukan oleh pembantu, tapi dia tidak mau mati.

[Battlecore, Overbooster 100% digunakan.]

[Fungsi tempur dalam aktivasi penuh. Battlecore dan Overbooster tumpang tindih dalam keadaan overmode! Saya akan mencari kelemahan musuh sampai mesin terlalu panas dalam 2 jam.]

Odin menganalisa Black Demon. Menemukan kelemahan berarti menganalisa untuk menemukan hal-hal seperti di mana menyerang atau nukleus, tapi pengaruhnya tinggi jika mereka lebih kuat dari pada musuh dan rendah jika mereka lemah. Bahkan jika Lifer mengetahui kelemahannya, dia akan mati mencoba jika dia tidak memiliki kekuatan untuk bertindak atasnya. Untungnya, ada kemungkinan lebih tinggi bahwa/itu Cha Jun Sung akan efektif daripada tidak efektif.

Bang!

Kekuatan Overmode mengelilingi battlesuit.

Kekuatan pendorong booster yang mencapai batasnya mendorong Cha Jun Sung tepat di depan Black Demon.

Boom boom boom boom!

Kekuatan serangan Overmode dikeluarkan dari Cha Jun Sung. Black Demon mengubah kedua tangannya untuk memblokir serangan Cha Jun Sung dan menghindarinya.

"Kamu cukup bagus. Anda berada pada tingkat yang sama sekali berbeda dari orang lain di sana. Hebat! "

Dia benar saat dia berpikir bahwa/itu Lifer ini mungkin bagus karena dia sendiri. Kekuatan semacam ini akan memungkinkan dia bertahan di dunia yang kasar ini.

Odin menghitung jalur serangan yang masuk.

Ini adalah anomali, dan dia tidak memiliki format konstan. Karena lebih baik melakukannya daripada tidak, perhitungan dan naluri Cha Jun Sung sendiri digabungkan untuk merespons serangan tersebut.

'Ugh, mengapa dia begitu kuat?'

Dia berada dalam keadaan yang tidak terbangun. Dia tidak bisa terdorong kembali jika tidak bisa mendominasi, tapi overmode dan efek penguatan tubuhnya tidak bekerja.

Serangan berhenti setelah beberapa kali pertama, dan yang bisa dilakukannya hanyalah melakukan pembelaan setelah itu.

Pedang Cha Jun Sung dan tangan Black Demon yang bergoyang-goyang berkeliaran di belakang.

Sensor bantu untuk deteksi gerak terus memberi peringatan tentang serangan musuh.

goresan pada kenaikan pertarungan. Dia menghindari hit kritis, tapi kenyataan bahwa/itu dia membiarkan serangan berarti responsnya melambat.

[Lifer Cha Jun Sung, saya tidak bisa memprediksi tindakan mutan itu.]

[Ada puluhan serangan per detik, kecepatan pukulannya sesuai kecepatan suara. Dari hasil analisis pola perilaku musuh yang tidak terbangun, ada kemungkinan tinggi yaitu level 9.]

Odin berkata pada Cha Jun Sung apa yang tidak ingin didengarnya. Dia berpikir bahwa/itu mutan ini paling banyak level 8, tapi kekuatan serangan abnormal yang dia alami membuka jalan dari tingkat 8 ke level 9.

'Bencana apa dia? Dia bukan Ratu Putih atau Raja yang Kejam. Bukan Ratu Jahat. Dia bukan Monster Bone Amerika Selatan atau Oceania's Neptune. '

Dia belum pernah melihat Bone Monster atau Neptunus. Tidak mungkin melihat Neptunus secara khusus. Bagaimana dia bisa melihat mutan yang hidup jauh di bawah tanah?

Tak terhitung banyaknya Lifers yang mencari seluruh pantai Oseania di kapal selam karena penasaran, tapi tidak ada yang melihat bayangan sekalipun.

"Black - Black Demon?"

Dia menggunakan proses eliminasi dan mengatakan nama Bencana terakhir.

Dia berharap tidak. Jika itu benar-benar Black Demon, dia tidak bisa bertahan terlepas dari terbangunnya. Dia masih belum bisa bertarung melawan level 9 dan menang.

"Anda memiliki mata yang bagus."

Cha Jun Sung menggigit giginya keras saat Demon Hitam mengkonfirmasi fakta tersebut. Untuk bertemu lawan seperti itu sekarang, dia tidak bisa melihat masa depannya.

Mata Merah mengatakan ketika mereka bertemu beberapa waktu yang lalu bahwa/itu jika dia ingin tahu mengapa mereka bertemu, dia harus membangun kekuatannya dan menemui ayahnya.

Tapi pikirannya menjadi berantakan karena tekanan kuat yang ditimbulkannya oleh lawannya. Dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya.

'Tetap tenang.'

Dia menarik napas dalam-dalam. Ada pepatah bahwa/itu seseorang dapat hidup jika mereka tetap berpikiran benar meskipun mereka diseret oleh seekor harimau. Jika itu terjadi, itu benar-benar sama seperti mati tapi karena dia sendiri telah ditempatkan dalam situasi ini, dia tidak dapat tidak berpikir secara berbeda.

probabilitas hidup adalah 0% jika dia menolak ini, dan masa depan hanyalah hukuman mati.



Advertisement

Bantu Bagikan Novel Life Mission - Volume 6 - Chapter 184